Minggu, 10 Oktober 2010

Cinnamon Roll


Bahan:
- 400 gr terigu protein tinggi (cakra, kereta kencana, gunung)
- 100 gr terigu protein sedang (kompas, bromo, segitiga biru)

- 100 gr gula pasir halus

- 1 sachet ragi instan

- 2 sdm susu bubuk
- 3 kuning telur
- 1 sdt garam halus

- 75 gr margarin

- 225 - 230 ml air hangat

Taburan, aduk rata (takaran disesuaikan dengan selera) :
- 2 sdm mentega, lelehkan
- 200 gr kismis
- 200 gr gula palem
- 1 sdt bubuk kayu manis

Olesan (aduk rata) :
- 3 kuning telur
- 2 sdt susu cair

Cara membuat :
  1. Campur semua bahan kering seperti terigu, gula, susu, ragi ke dalam wadah.
  2. Masukkan kuning telur lalu mulai mengocok menggunakan mixer spiral. Turunkan air sedikit demi sedikit sambil terus dimixer sampai adonan kalis. Masukkan garam dan mentega sambil terus dikocok sampai elastis.
  3. Fermentasikan selama kurang lebih 30 menit dengan ditutup dengan kain lembab dan diletakkan di tempat yang bersuasana hangat.
  4. Setelah mengembang 2x lipat kempeskan adonan. Timbang adonan masing-masing 40 gr. Mulailah membentuk sesuai selera.
  5. Fermentasikan kembali selama kurang lebih 45 menit atau sampai mengembang 2x lipat.
  6. Olesi kuning telur, panggang dengan suhu 200 C atau 400 F selama kurang lebih 10 menit sampai kuning kecoklatan.
  7. Angkat. Panas-panas olesi dengan butter.

Cara membentuk :


Ambil adonan secukupnya. Giling/pipihkan membentuk persegi empat panjang dan olesi mentega cair. Ingat untuk mengoles talenan/meja dengan sedikit mentega agar adonan tidak lengket.


Taburi dengan bahan taburan. Ratakan agar semua permukaan roti tertutup dengan bahan taburan, tapi sisakan sedikit di kedua ujung atas dan bawah tidak terkena, agar pada saat dirapatkan bisa melengket.


Gulung sambil dipadatkan. Kalo mau gulungannya banyak alias rodanya agak besar tinggal disesuaikan ukuran panjang dan lebarnya. Tekan rapat-rapat bagian ujungnya agar tidak terbuka. Kalo perlu beri sedikit olesan air.


Potong-potong dengan menggunakan pisau tajam agar rapi. Simpan di cup kertas yang dioles mentega atau bisa langsung diletakkan di talam yang dioles mentega.


Olesi kuning telur dan pamggang dengan panas oven 200 C selama sekitar 15 menit or sampai kekuningan. Apabila bagian bawah terlihat kecoklatan tapi bagian atas masih putih, segera pindahkan roti ke rak oven paling atas agar panas oven mengenai atas roti tapi tidak dasar roti terhindar dari gosong. Apabila sudah matang, segera angkat dan panas-panas olesi dengan mentega agar mengkilat dan tidak kering. Apabila sudah dingin simpan dalam wadah tertutup rapat agar terjaga kelembabannya. Bisa juga di simpan di lemari pendingin dan apabila ingin disajikan bisa dipanaskan sebentar saja dengan oven panas.

19 komentar:

  1. Mba kl mixerku merk cosmos apa bs ngadonin roti?tkt rusak hihihi
    Tp cb pk tgn suka pegel jg ngaduknya><

    BalasHapus
  2. Waaaaa...aku juga nggak ngerti mbak. Tapi kalo mbak ragu ragu lebih baik jangan daripada menyesal, hehe. Saya sebelum pake vosch selalu bikin roto pake hand mixer Philips. Lumayan kuat, saya pake yang spiralnya sekitar 7 menitan lalu sambung ngulen pake tangan. Hasilnya lembut juga...tapi tangannya gempor!! kwkwkwww

    BalasHapus
  3. Gt yaa....hand mixer philips ya *catet

    BalasHapus
  4. hihi...jangan gara gara mau bikin roti ini aja jadi ganti mixer ya mbak...*nggak kasih solusi niy*

    BalasHapus
  5. Hhihi ya ga mba,dr kmrn lg rajin bgt buat roti n donat :D

    BalasHapus
  6. mbakkk makasiiih banget...
    resepnya mantap... btw aku make mixer miyako (tp 1/2 resep), tnyata gk jebol.. Alhamdulillah... ... :D
    mksiih ya resepnya... empukkk

    BalasHapus
  7. mba, bs rekomendasi mixer roti? (kitchen aid/ bosch?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah maaf mbak saya belum pernah pake kitchen aid jadi nggak tau gimana performanya. Tapi kalau dari hasil browsing dan sharingan teman kalau untuk roti ngadonnya lebih kuat mesinnya Bosch. Dan saya juga sudah buktikan. Walaupun nggak jualan tapi sering juga bikin roti. Dan selama itu nggak ada keluhan. Tapi demi umurnya yang panjang saya nggak pernah bikin lebih dari 700 gr tepung.

      Kalau Kitchen Aid bagus juga. Mangkoknya stainless dan nggak ada tengahnya kayak Bosch jadi gampang mengeluarkan adonan. Kalau Bosch mangkoknya kayak donat karena mesinnya di bawah jadi kadang susah ngeluarin adonan seperti adonan cake. Tapi kekurangannya kalau sistem instalasi di rumah kurang bagus atau nggak ada undergroundnya biasanya suka nyetrum nyetrum ringan...jadi silahkan ditimbang timbang. Masing masing punya kelebihian.

      Hapus
    2. Terimakasih sarannya mba...
      Btw, ada info kl mau cari mixer bosch di mana ya mba?

      Hapus
    3. Saya tinggal di sulawesi jadi belinya di sini juga. Sama teman di samping rumah yang dulu jadi penyalurnya, sekarang orangnya dah pindah ke makassar. Kalau mbak di Jakarta pasti lebih banyak di sana. Tinggal browsing aja dimana agennya di Jakarta...

      Hapus
  8. OMG, OMG, OMG, dunia terlalu kecil yak???
    Saya kenal mba Hesti, tinggal di pontada ya (maaf kl salah), suaminya kerja di mining kan (dulu waktu masih kerja sering 1 bis).
    Saya juga dari Sorowako mba, saya tinggal di TIMA.
    Hahahaha.... (nulis sambil ketawa-ketiwi)

    Kenapa aku tidak berguru dulu sama mba Hesti ya, nyesel deh :(
    Gpp ya, temenannya lewat blog aja dulu hihihi....

    Nice blog ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampyuuuuun malah jadi penasaran. Ini siapa ya namanya *bingung habis dari kemarin cuman anonim aja munculnya? pasti saya kenal juga deh...Sorowako kan kecil.

      Nggak papa kan, jauh dekat nggak ada halangan tuk saling sharing ^^

      Hapus
  9. Saya Lola tetangganya mba Yusti. Saya dulu sering lihat mba Hesty di toko Feby hahaha....
    Blog nya bagus mba, jadi semangat belajar buat kue deh.

    Terimakasih sudah mau berbagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, hihihi ternyata. Lola adeknya Lusy kan? anaknya Om Darius...what a small world!
      Makasih nah dah mampir. Semoga resep resepnya berguna dan gampang dibuat. Kalo ada yang mau ditanya jangan segan segan ya...happy baking!

      Hapus
  10. mba hesti, mau tanya.aku uda browse resep ini ke mana2... tapi semuanya menyarankan pake mixer spiral. mixer punyaku turunan dari ibuku.mixer jaduuuul banget. klo pake mixer biasa g bisa y? ada cara lain g mba buat nguleninnya? makasih mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mixernya apa aja mbak, tapi cantolannya bukan yang whisk tapi spiral. Kalo pake cantolan biasa bisa saja sih mbak tapi adonannya suka naik naik sampai ke atas, takutnya nanti masuk ke dalam mesinnya. Tapi kalau mbak yakin bisa jaga putarannya bisa aja dicoba sambil berhati hati.

      Cara lain buat nguleni pakai tangan mbak. Tapi butuh waktu lebih lama.

      Hapus
  11. Siang Mbak Hesti

    Saya sudah coba resep cinnamon rollnya. Alhamdulillah berhasil.. Saya nguleninnya pake tangan mbak, lumayan capek and pegel. Tapi kebayar ama hasilnya yang lembut banget dan ennaaak tenan...

    Terimakasih ya mbak...

    Ini mbak hasilnya saya posting di blog :
    http://mysweetcookiesdeci.blogspot.com/2014/05/cinnamon-roll-buns.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mbak, ikutan senang deh....segera meluncuuurrr

      Hapus

Related Posts with Thumbnails