Senin, 25 Oktober 2010

Bangket Kelapa Spekuk


Dalam rangka memeriahkan 'Bangket Week' nya NCC aku juga ikutan nyetor yaa...
Setelah ngobrak-abrik resep akhirnya pilihanku jatuh ke resepnya Mbak Nadrah Shahab yaitu bangket kelapa. Pertamanya sih pingin cari resep bangket dari daerah sendiri. Memang dah sering makan tapi kok ternyata susaaaah amat cari resepnya. Kalo di Sulawesi sih namanya 'Bagea'. Sama terbuat dari sagu juga, malahan ada yang dari sagu asli alias sagu basah...hehe. Pake kelapa juga dan kadang ditambah kayu manis. Tapi karena tanya sana sini gak ketemu resep yang pas...akhirnya aku cari resep yang paling mirip aja yaitu resepnya Mbak Nadrah.

Tekstur kuenya pas masih belum jadi sih seperti kue kering pada umumnya. Mungkin karena adonannya memakai telur jadi gak terlalu susah/ngeprul seperti resep temen-temen yang tidak menggunakan telur. Alhamdulillah prosesnya pembuatannya cepat selesai karena aku pake sistim giling cetak. Resep Mbak Nadrah kumodif dikit. Karena aku penggemar spekuk, jadi resep yang aslinya menggunakan gula pasir kuganti menjadi gula merah. Menurutku lebih klop...hehehe..

Ternyata bener...pas dah jadi...hmmm enaknya. Apalagi buat temen minum teh. Paduan kelapa, gula merah dan spekuk ternya pas banget. Apalagi spekuknya buatan sendiri...hehe narcis deh. Kalo di resep aslinya pake cengkih, pala, dan kayu manis. Kalo aku menambahkan kapulaga dikit. Biar tambah mantaaafff... Nah ini dia resep aslinya Mbak Nadrah. Aku cuman bikin 1/3 resep tapi jadinya lumayan banyak.




Bahan:
- 250 gr terigu di sangrai
- 750 gr sagu disangrai
- 8 butir telur
- 450 gr gula (aku pake gula merah)
- 2 butir kelapa sedang, parut dan sangrai sampai kuning (aku blender)
- 100 gr margarine
- 1 sdt soda kue
- 1/2 sdt garam
- 3 sdt kayu manis
- 3 sdt pala
- 1 sdt cengkih

Cara membuat :
  1. Kocok telur dan mentega sampai kental, lalu tambahkan gula, soda kue dan garam.
  2. Masukkan kelapa. Aduk rata. Masukkan terigu, sagu dan rempah, aduk.
  3. Giling dengan ketebalan sekitar 0,75 cm. Cetak menggunakan cookie cutter. Susun di talam beroles margarin.
  4. Panggang dengan panas oven 140 C sekitar 15 menit.
  5. Angkat, dinginkan dan simpan dalam wadah tertutup rapat.
Makasih buat Mbak Nadrah ya...aku akan coba resep versi yang lain juga...


2 komentar:

  1. Ass. Saya juga sdh buat kue ini mbak Hesti tp sy pakai bumbu spekuk dan selain kelapa sangrai saya tambahkan juga satu ons wijen putih, pas matang harumnya memenuhi dapur. Rasanya enak, gurih (mungkin karena kelapa dan tambahan wijen). Bapak saya suka sekali, kue jaman dulu katanya he he he

    BalasHapus
  2. Waalaikumsalam...iya mbak mirip bagea kalau di sulawesi ^^

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails