HESTI'S KITCHEN : yummy for your tummy

Senin, 18 Agustus 2014

Coffee Bun



Sebenarnya hari ini mau uji coba resep coffee bun yang mirip mirip roti boy. Gak tau kenapa kok aku yakin sekali kalu topping roti boy itu bukan hanya menggunakan tepung terigu. Sepertinya ada tambahan bahan lainnya sehingga lapisan topping bisa lebih tebal dan lebih renyah. Dulu sudah beberapa kali mencoba resep. Sudah puas dengan rasanya tapi ngga puas dengan tekstur toppingnya. Aku pikir pikir apa ditambahin tepung almond ya. Mungkin penambahan bahan lain bisa menyumbang tekstur yang berbeda. 

Nah untuk menguji coba eksperimenku aku siapkanlah terigu dan tepung almond 1:1. Masih pake resep toppingnya Kitchen Corner tapi separuh terigu aku ganti tepung almond. Supaya lebih halus aku ayak almondnya. Eh malah nggak mau keluar...mungkin ayakannya terlalu halus >,<. Ya udah aku biarkan aja begitu apa adanya.

Hasilnya??? seperti terlihat di gambar. Permukaannya kasar. Renyahnya juga kalau masih panas. Nggak jauh beda dengan resep yang sudah pernah aku bikin. Belum berhasil lagi niy ceritanya. Tapi gak papa kan...udah menghilangkan rasa penasaranku. Artinya ada bahan rahasia lainnya niy yang belum ketemu. Kalau penemu resep asli "Roti Boy" sempat baca postinganku ini pasti ketawa ketiwi puas karena belum ada yang berhasil meniru resepnya. Eh tapi Sudah ada yang mirip roti boy lho. Sekarang ada merk lain yang mirip namanya roti "O". Udah pernah coba??? mirip kan??

Untuk resep belum aku share ya karena menurutku sama aja dengan resep yang lama. Entar kalo udah ketemu rahasianya baru aku share lagi. Nantikan petualanganku berikutnya...*aapppaaa siiih*



Minggu, 17 Agustus 2014

Cheese Ball



Lagi pingin makan yang gurih gurih...kepincut resepnya Bu Fatmah Bahalwan NCC "Cheese Ball". Aku lihat banyak teman teman blogger yang dah coba. Hhhmmm...menarik dan unik karena menggunakan tambahan biskuit keju di dalamnya. Mumpung lagi semangat nih. Biasanya semangatnya pas bikin buat lebaran aja...hehe. 

Ternyata hasilnya lumayan ngeju. Walopun masih kalah ngeju sama kastengel ya. Aku sih prefer kastengel...tapi karena anak anak maniak keju katanya enaaaak. Mungkin kurang ngeju karena aku pake full cheddar. Kalau dari segi tekstur, kukis ini lumer di mulut. Dan ketika dipanggang sesuai waktu yang diisyaratkan resep...bawahnya dah kecoklatan tapi dalamnya masih basah. Akhirnya aku kecilkan api dan menambah waktu panggangnya sampai kukisnya kering luar dalam. Over all...lumayan buat variasi kukis keju. Biasanya kan dari tahun ke tahun kastengel dan putri salju aja yang berkeju...tapi yang satu ini juga bisa jadi alternatif.

Jumat, 15 Agustus 2014

Bolu Gulung Rainbow gone wrong.....



Hari ini aku kecewa. Beneran. Udah membayangkan bikin bolu gulung kukus  rainbow yang cantik jadinya malah jadinya bolu gulung motif gak jelas begini. Ya itu memang salahku sih. Niat awalku sih ingin memberdayakan pewarna "Wilton" yang tak kunjung habis. Selain itu aku ingin mengurangi pemakaian emulsifier jadi hari ini aku mencari resep cake rainbow tanpa emulsifier. Ketemu resepnya mbak Ariesta. Aku bikinlah hari ini. Aku skip emulsifiernya. Aku ganti pake baking powder dikit. Ternyata ngaruh banget hasilnya. Memang ketika dikocok adonan mengembang cantik...berjejak...berpita. Eh tapi ketika ditambah pewarna dan mengalami proses pengadukan, adonan mulai kempes dan menjadi agak encer. Aduknya kan agak lama supaya warna tercampur rata. Panik deh...kalau encer gini gimana nuangnya ya. Bakalan nyampur. Tapi tetap juga aku coba tuang satu persatu. Hasilnya beneran nyampur. Baru nuang dua warna loyangnya sudah penuh. Iki piyeeeeeee....???? udah, akhirnya tuang aja acak adut.

Jadiiiii...kesimpulannya, kalau mau rubah rubah adonan lihat lihat dulu. Apakah adonan ini langsung tuang di loyang atau engga. Kalau langsung dituang aku rasa gak ada masalah. Tapi ini masalahnya karena kebanyakan ngaduk adonan jadi encer. Ngembang sih ngembang tapi mungkin nggak selembut yang pake emulsifiernya ya. Guna emulsifier kan untuk membuat lemak dan cairan menjadi homogen dan menjaga kestabilan adonan supaya tetep kental.

Tapi setidaknya bisa jadi pembelajaran buatku lain kali kalau bikin lagi mesti pake perhitungan. Oke...kalau teman teman tetap pingin bikin rainbow roll kukus ini resep aslinya bisa lihat di Dapur Griya Khayangan. Isi krimnya aku ganti jadi selai stroberi.



Kamis, 14 Agustus 2014

Sambal Udang Pete



Liat postingannya Kak Ita "Masam Manis" Sambal Udang Pete....hmmmmmm langsung ngecess. Sayang cabe di rumah lagi habis, belum sempat ke pasar lagi. Cek cek di halaman, cabe yang merah cuman ada 4 biji. Tapi karena dah pengen bener...aku tetap mau bikin.

Dengan resep dari kak Ita akhirnya aku eksekusi. Tapi aku yakin kalo rasanya ngga sama persis dengan aslinya karena aku tidak menggunakan cabe kering...dan air asamnya cuma 1 sdm. Soalnya lihat resep kak Ita yang menggunakan 300 ml air asam kebayang rasa asemnya. Punya kak Ita warnanya lebih gelap mungkin karena pemakaian terasi dan asam yang banyak.

Jadi kalau temen temen mau lihat resep asli silahkan buka di blognya Kak Ita ya. Resep ini agak beda dengan sambal kita di Indonesia karena menggunakan bawang besar atau bawang bombay. Tapi hasilnya memuaskan. Enak...akhirnya kesampaian makan peteeeeeeee 

Terima kasih buat Kak Ita yang sudah sharing resepnya...

 



Selasa, 12 Agustus 2014

Chocolate Almond Cake

 

Ceritanya lagi pingin menghabiskan almond bubuk sisa bikin kuker lebaran kemarin. Cari cari resep berbahan almond ketemu resep yang menggiurkan. Cantik sekali penampakannya. Glekkkh...puasa puasa gini ileran....

Eh tapi beneran kepincut gambarnya. Apalagi resep ini dari Julia Child. Tau dong Julia Child. Masternya perkulineran Amerika angkatan jadul. Terkenal dengan buku buku resepnya. Aku dah pernah nonton filmya yang menceritakan sepak terjang beliau mulai memasak dan akhirnya bisa menulis buku hingga jadi terkenal. Julie & Julia. Yang memerankan Julia adalah Meryl Streep.

Nah resep ini aku ambil dari "Completely Delicious". Reviewnya positif semua. Makanya tertarik bikin. Awalnya pingin ikutin resep persis seperti aslinya. Frostingnya pake dark cokelat dan butter. Kelihatannya enaaaaak banget. Tapi di kulkas masih ada krim kental dan ingin kuberdayakan juga biar gak rusak. Ya akhirnya cakenya aja yang sama tapi tuk toppingnya aku pake ganache siram saja.





Karena aku puasa jadi nggak bisa icip. Nah, begitu anak anak pulang sekolah langsung aku suruh icip kuenya sepotong. Eeeeh Iyut langsung minta tambah. Enaaaak katanya. Waaaaakk tambah penasaran. Sabaaaar....sabaaarrrr....

Setelah azan maghrib berkumandang segera aku icip. Hasilnya...enaaaaaak pake banget. Beda dikit teksturnya dibanding cake yang biasa. Mungkin karena yang ini ada almond bubuknya. Teksturnya dense...legit legit gitu. Bagian tengahnya memang sengaja nggak terlalu matang. Ketika diangkat tengahnya masih bergoyang goyang. Tapi setelah didiamkan sampai dingin...apalagi dari kulkas...yang tadinya setengah mateng itu justru fudgy banget. Mirip brownies lah. Dan yang pasti nyoklat banget karena aku tambahkan kopi ke dalamnya. Setahuku penambahan kopi mengintensifkan rasa cokelatnya. Benaaar sekali. Wangi banget. Semua suka. Ya anak anak, ya bapaknya, ya terutama aku juga, hehehe. Tapi mungkin kalo pake kopi 2 in 1 atau 3 in 1 harus dikurangi gulanya karena kopinya dah mengandung gula. Resep asli kan 2 sdm kopi...kayaknya kebanyakan tuh menurutku, takut kuenya pahit. Mungkin 1 sdt udah cukup. Atau kalo pake kopi sachet 2 in 1 pakenya etengah atau tiga perempat bungkus aja. Kan ada sachet yang gede kan.

Capcay

 

Hari ini lagi pingin makan sayur. Yang paling cocok ya capcay. Sayurannya banyak, macamnya banyak...lengkap dengan protein ayam, udang dan bakso ikan. Bumbunya wangi walaupun minimalis bawang putih dan merica aja. Tapi yang bikin tambah wangi ya karena ada minyak wijen, saus tiram dan kecap asinnya. Glekkkhh...dah gak sabar buka puasa ^^
Resep bisa dilihat di Sajian Sedap. Ada beberapa yang disesuaikan. Bakso sapi aku ganti bakso ikan. Jamur kuping aku ganti jamur kancing. Aku skip jagung putren dan kaldu bubuk tapi aku tambahkan kol, kapri dan udang biar tambah wangi. Mantap dah !!



Senin, 11 Agustus 2014

Nastar




Walaupun resepnya dah sering aku share...hari ini aku posting lagi karena baru kali ini yang versi bulat gini. Biasanya aku bikinnya pake cetakan nastar bentuk bunga. Aku penasaran apakah dengan resepku, bentuknya akan tetep kokoh, gak pecah pecah seperti yang biasa aku lihat. Ternyata alhamdulillah cantik jadinya. Yang kelihatan retak cuma olesan telurnya. Kukernya sama sekali gak pecah dan juga gak banyak remahnya. Kokoh. Versiku ini menggunakan susu kental manis dan hanya sedikit gula.

Alasan aku bikin lagi kuker ini adalah...masih pengen makan tapi dah keburu habis. Seminggu setelah lebaran, kuker yang aku bikin sebanyak 8 macam...habis semua. Ya habis sama tamu juga sama krucil dan bapaknya. Alhamdulillah ya laku. Artinya kan enak kukernya. Tapi kadang kadang masih ada tamu eeeeh kukernya dah habis *tutup muka*

Untuk resep silahkan buka di sini ya...
Related Posts with Thumbnails