Selasa, 06 Desember 2011

Brownies Kukus Ny. Liem

Brownies Kukus Ny. Liem


Brownies Kukus Ny. Liem
Baru kali ini aku mencoba bikin brownis kukus. Resep brokusku udah segudang, tapi nggak ada satupun yang pernah dicoba. Malahan jadi bingung mau coba yang mana. Memang kalo soal rasa, menurutku lebih kaya rasa dan tekstur brownies panggang. Tapi brownies kukus banyak juga peminatnya lho...karena teksturnya yang lembuuuuttt...

Akhirnya aku putuskan resep yang udah sering dicobain teman-teman blogger dan katanya mirip browkus Bandung. Resepnya Ny. Liem...cuman aku bikin separuh adonan dulu. Resepnya aku dapat dari blognya Mbak Sherry. Makasih ya Mbak Sherry dan izin share resepnya ...

TautanBahan I :
- 6 butir telur
- 225 gr gula pasir (aku pake 230 gr)
- 1/2 sdt vanili bubuk
- 1/2 sdt garam
- 1 sdt teh emulsifier

Bahan II :

- 125 gr terigu protein sedang
- 50 gr cokelat bubuk
- 1/2 sdt baking powder

Bahan III :

- 175 ml minyak goreng
- 100 gr dark cooking cokelat, lelehkan, campur dgn minyak

Bahan IV :

- 75 ml susu kental manis

Cara membuat :

  1. Campur dan kocok bahan I menjadi satu hingga mengembang dan kental.
  2. Masukkan bahan II sedikit demi sedikit sambil diayak hingga rata. Tuang bahan III, aduk perlahan dengan spatula hingga tercampur rata. Ambil 100 gr adonan, campur dengan bahan IV, sisihkan.
  3. Tuangkan 1/2 bagian sisa adonan tadi ke dalam loyang ukuran 20x20x7 cm (aku pake loyang bulat 22 cm) yang telah diolesi dengan sedikit minyak dan dialasi dengan kertas roti. Kukus selama 10 menit dalam dandang yang sudah terlebih dulu dipanaskan dengan api sedang (cat: kalau terlalu tinggi apinya, brownies akan bergelombang permukaannya)
  4. Tuang adonan yg telah dicampur dengan bahan IV, kukus 5 menit dan terakhir masukkan sisa adonan. Kukus kembali selama 30 menit hingga matang.
  5. Angkat dan dinginkan.
Alhamdulillah hasilnya mengembang sempurna dan lemmbuuuut banget. Lain kali pingin coba minyaknya diganti butter. Pasti lebih wangi yaaa...

Brownies Kukus Ny. Liem

67 komentar:

  1. Aku doyan brokus !! :) Fotonya cantik, Hes...

    BalasHapus
  2. cwantiknyaaa.. love love lovee.. cinnta dimana2.. di sini dan di dapur beruang temanya lagi love.. hihi.

    ini jg salah satu cake fav ku, mbak..

    simple bikinnya dan lembut tak mengecewakan. :)

    aku jg sempet kepikiran mau nyoba pake butter. tapi smp sekarang kalo bikin, pake minyak lagi minyal lagi.. XD

    yukk, kita cobaaa...

    BalasHapus
  3. Mbak Tika : makasiiih banyak, tapi kalo ada kritik or saran tentang foto2nya...please, please aku akan senang hati menerima...

    Bunbun : haaaiyaaa...bener Bun, daku ketularan dirimu, hihihi. Makasih ya.
    Bun kalo bikin pake resep Ny. Liem ini juga yaa??
    Hayuu deh kita coba bikin pake butter...siapppaa duluan, buruaaaannn...!!

    BalasHapus
  4. Hesti, I love love love your pix. Bikin laper buanget serasa ingin nyaplok potongan kuenya. =))

    BalasHapus
  5. Makaciiiiiiiih Mbak Tuty for sweet commentnya! Emang sengaja bikin ngiler kok, hehe

    BalasHapus
  6. Hesti....hunting dimana tatakan kayunya....???
    Kiriiiiiim ke Jakarta !! hiks..cakeeep bgt..!!

    BalasHapus
  7. Haaahhh?? hunting dimana??
    Ini barang bekas tetangga yang pindahan teh. Udah dibuang and berserakan di halaman rumahnya. Tapi emang jodoh kali yeee, dia minta ditemukan ama aku. Kayunya cuman satu ukuran 100x50cm...motifnya 2 sisi. Kayaknya itu kayu lapis biasa teh, cuman karena dimakan waktu dan cuaca udah pada mengelupas dan tua...tp justru di situ uniknya...hehe

    Sekarang kalo jalan ke mana aja...mataku jadi jelalatan, kali-kali aja ada barang langka lainnya, qiqiqi...

    BalasHapus
  8. aaaahhhh masih sempat jalan2....aku ga sempet deh, kayu yang gini ini unik...! berarti kayunya jenis yang kuat...
    iiih emang jodoh ya Hest...

    BalasHapus
  9. Iya teh, alhamdulillah...sesuatu banget.

    BalasHapus
  10. tante, boleh tanya?
    pernah nyoba bikin cake dicampur agar" gak?
    kalo pernah, boleh tau caranya?
    cz aku pernah beli cake di tengahnya ada seperti agar" gitu

    BalasHapus
  11. halo mbak hesti...
    resep2 brokus yang beredar kayaknya kurang lebih ya mirip2 aja sama resep ny liem ini...nah pas bagian lemaknya, ada yang pake minyak spt ini ada jg yang pake butter/margarin...tappiii...kalau buat saya, lebih enak yang pake minyak ini, lebih moist gitchuu, kalau yang butter/margarin cenderung lebih kering...tergantung selera kali yah...coba aja ding...gutlak...

    BalasHapus
  12. Anonim : kalo cakenya cokelat isinya vla cokelat, mungkin yang dimaksud kue fondant atau molten lava cake. Coba deh cari di bagian cokelat, aku dah pernah bikin.

    Tri : Oh syukurlah udah ada masukan jadinya tau bedanya di mana. Mungkin rasanya enak yang pake margarin/butter ya tapi teksturnya bagusan yang minyak. Makasih banyak mbak Tri infonya...

    BalasHapus
  13. Haloo Mba Hesti,
    Resep brokus yg ini sukses bikin aku inget kampung halaman pdhl dulu wkt msh di Bdg kyknya 'blenger' sm aneka merk brokus hehe. O ya minyaknya aku substitusi pke butter, rasanya makin enak smp lupa dah nyomot brp ptg hehe. Thanks ya :-)

    -ira-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih ya Mbak Ira udah nyobain resepnya, turut senang kalo suka. Lain kali aku jg mau coba pake butter aahhh...

      Hapus
  14. hai ketemu lagi mbak....aku udah beberapa kali buat browkus ini mbak,selaluuu aja bagian atasnya berkerut2 .menurutku sih apinya gak kegedean mbak.n udah pakai tutup panci kaca juga tetep aja.kalo soal rasa sih emang mantap,lembut n nyoklaaat banget.minta sarannya ya mbak.trims banget.emma.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAlo Mbak Emma...

      Memang kalau masuk apinya harus benar benar panas, setelah itu diturunkan sedikit mbak. Kalau ngocok telur juga sampai mengembang tapi tidak sampai kaku. Sekedar info, kalau aku menggunakan kukusan yang nggak beda jauh dengan ukuran loyang. Hanya ada sekitar 2 cm space di sekeliling loyang. Nggak tau juga apa ini berpengaruh ke browkusnya, panas kukusannya beda dengan yang menggunakan kukusan besar. Maaf kalo nggak bantu mbak...

      Hapus
    2. maksudnya mengembang tuh sampai kental berjejak?trims ya mbak...emma.

      Hapus
    3. Beneeeer mbak...kental berjejak aja, nggak sampai kaku.

      Hapus
    4. wah hampir setahun yang lalu....alhamdulillah mbak,sekarang kalo bikin browkus udah gak bergelombang,empuk,gak bantat.setelah kupelajari(cieee gayanya hehehe) ternyata selama ini step III aku masukin minyaknya langsung pakai mixer,terus kan aku coba pakai teknik aduk balik,alhamdulillah jadinya bagus...ohiya,api saat mengukus juga aku kecilin apinya...jadinya perfecto!hihihi lebay deh...abis seneng sih berhasil....terimakasih ya mbak hesti,semoga sehat selalu

      Hapus
  15. mba,assalamualaikum.. alhamdulillah da d coba resepnya jazakallahu khoirah, aku ijin copas, nanti aku link blog mba :) makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam..
      Senang mbak kalo berhasil. Terimakasih juga sudah mencoba resepnya ^^

      Hapus
  16. assww M'Hesti,
    Aq sudah bikin, enak buanget n sudah ada yang pesan pula alhamdulillah. Mo nny Mbak jika dalam 1 loyang ada 2 varian misalnya coklat n keju, trus kejunya resepnya gimana Mbak. Thx ya M'Hesti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam...

      Alhamdulillah kalo sukses bikinnya mbak. Kalo dalam 1 loyang 2 varian aku sendiri belum pernah coba mbak, tapi coba browsing di google mungkin udah ada teman teman yang sudah mencoba...

      Hapus
  17. hai mbak, saya sudah nyoba praktek resep ini, jadinya rada bergelombang, padahal apinya sudah kecil dan udah dilapisi serbet, kenapa ya?
    kalo soal rasa sih aku suka, sudah lembut menurutku, baru sekali di kritik katanya suruh ganti margarin biar lebih lembut [he? aku gak paham sama dunia perkuean ini] menurut mbak gimana?
    oiya, aku emulsifiernya pake baking powder, kemaren nyoba pake sp lhakok adonannya ambles :(
    kira2 apa ya yg bikin kurang lembut? apa krn masalah selera ya?
    thanks :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin dandang kukusan yang mbak pakai besar sekali... jadi space di sekelilingnya terlalu besar hingga walaupun apinya kecil tapi sirkulasi panasnya cukup besar.

      Kalau rasa...menurutku ini sudah enak. Tapi kemarin waktu coba minyaknya separuh diganti dengan margarin dan butter ternyata lebih enak yang kedua baik rasa maupun teksturnya. Kalau mau mbak bisa coba. Rasanya lebih rich dan teksturnya agak moist. bisa dilihat di http://hesti-myworkofart.blogspot.com/2012/06/brownies-kukus-ny-liem-2.html

      KAlau pake BP sudah bisa mengembang sempurna ya lebih bagus lagi mbak nggak perlu SP atau emulsifier yang lain. Tapi BP yang jumlahnya cukup banyak biasanya menghasilkan tekstur kue yang beremah dan berpori (kurang lembut). Di sini SP fungsinya memang sebagai pelembut mbak jadi kalau diskip ya bisa ditebak hasil kuenya. Saya pakai SP tapi nggak tetap mengembang bagus. Harus dicek juga apa SPnya masih bagus dan baru. Adonan ambles mungkin karena matang belum sempurna atau memang kue bantat karena pengocokan tidak sempurna ataubahan pengembang tidak bekerja.

      Hapus
  18. mantap ni mbak brownies kukusnya
    nice share

    BalasHapus
  19. boleh nih dicoba, silakan mampir ke http://www.kreasimarie.com/home/ atau ke http://www.facebook.com/MarieBerkreasi

    BalasHapus
  20. mba hesti... salam kenal....^^
    makasih resepnya... aku dah coba.....
    hasilnya empuk, ga bantet... layer dapet..... sip deh...
    tapi....... masih agak bergelombang..... padahan ak dh buat 2 kali.....22nya bergelombang semua...... dan agak kemanisan kalau buat aku (padahal dah sesuairesep)....
    gula bisa dikurangi ga mb? biar ga kemanisan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mbak,

      Memang manis itu subjectif sekali mbak tergantung selera masing masing. Boleh dikurangi asal tidak berlebihan jadi gak berpengaruh ke adonan.
      Kalau bergelombang biasanya cuman masalah api dan ukuran dandang yang digunakan. Apinya tidak terlalu tinggi dan kukusannya gak boleh terlalu besar dan banyak space dibanding loyangnya sehingga udara yang sangat panas desitar space itu membuat permukaannya bergelombang.

      Hapus
  21. As-salam sis..makaseh ya resep nya..insyaallah mau dicoba..salam kenal ya sis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam,

      Sama sama sis, semoga berguna...

      Hapus
  22. putihnya ditaburi apa itu mba? cakepppp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake gula tuk dusting mbak sama kayak gula donat jadi gak leleh biarpun nginap.

      Hapus
  23. Mbak, makasih ya udah sharing resep nya. barusan aku bikin yg brokus ny Liem 2.. jadi nya uempuk. baru kali ini berhasil bikin brokus hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, senangnyaaaa. makasih infonya ya mbak...

      Hapus
  24. mbak aku mau coba coba buat tapi masih bingung cara bikinnya,,,itu pas masukin tepungnya itu diaduknya juga pake spatulakan,,, ??? trus kalo mau melelehkan coklatnya gimana.??? 175ml minya itu langsung dicampur semua sekaligus atau pas coklatnya udah mulai meleleh???trimmmmmsss ^^, mohon bantuanya

    BalasHapus
  25. mbak,,, aku baru mau coba buat tapi takut salah soalnya masih bener bener amatir,,jadi maap ya kalo tanya tanya..
    waktu ngocok gula ama terlurnya itu apakah sampai putih?? lalu waktu masukin tepungnya apa boleh diaduk pake mixer???trus waktu melelehkan coklat,,, 175ml minyak itu harus dicampurkan sekaligus atau bagaimana..trimss ditunggu sarannya mbak ^^,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, sampai putih kental berjejak. Tepungnya boleh pake mixer kecepatan rendah tapi asal rata aja jangan kelamaan atau boleh juga pake spatula. Lelehkan bersamaan sekaligus mbak supaya cokelatnya gak gosong.

      Hapus
  26. mbak, di tengah2nya cokelat itu dikasih apa ya? meises bubuk kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di tengahnya itu adonan kuenya diambil dikit dan ditambah susu kental manis mbak. Jadi lebih padet dan manis.

      Hapus
  27. mbk, aku pengen nyoba bikin tp dandangku besar. gmn cara mengatasinya ya mbk. ada yg bilang ktnya dimasukin loyang2 kosong aja spy dandangnya penuh. apa benar? makasih sebelumnya mbk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf mbak saya jg belum punya pengalaman nyobain pake dua loyang. Tapi mungkin bisa aja biar nggak overheated tapi jangan sampai ketutup semua takutnya sirkulasi panasnya terhambat. Ditutup aja sebagian mbak.

      Hapus
  28. Assalamualaikum wr wb
    Salam kenal mbak hesti.....selalu seneng berkunjung ke blog mbak hesti...homy banget.... mbak mau nanya ya sy bbrp kali bikin browkus ini seringnya lapisan tengqhnya itu ga spt lapisan hitam ya tp jdnya agak tebal cuma lbh manis dr lapisan atas dan bawah. Knp ya mbak? Apa kelamaan ngukus pas tahap 2? Atau jml adonan utk tahap 2 nya tll banyak jd ga bd jauh hasilnya dengan atas dan bawah? Sblmnya sy selalu bagi adonan jd 3 bagian sama rata hanya yg 1 dtambah skm. Sejak liat blog mbak hesti sy sesuaikan utk adonan skm kurang lebih 100 gram. Tp hasilnya blm memuaskan. Boleh minta masukannya ya mbak hesti. Makasih sebelumnya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam...

      Kayaknya emang jumlah adonannya terlalu banyak mbak. Maksud mbak kalo 100 gr belum memuaskan apa masih nggak kelihatan warnanya. Kalau saya sudah berulangkali bikin selalu jadi gelap mbak warnanya. Usahakan pas 100 gr mbak. Kalau mau lebih artinya skmnya juga harus ditambah. Yang penting susu kentalnya diaduk rata dalam adonan fillingnya...maaf kalo ngga bisa bantu.

      Hapus
  29. Ass M' Hesty,
    Salam kenal M' Hesty.... aq Yetty, aq sdh nyobain bahkan sudah banyak yg order alhamdulillah. Tapi koq permukaannya masih bergelombang ya... padahal aq sudah super duper kecil lho apinya....., tp untuk mensiasitinya aq balik aja kuenya, yg bergelombang aq posisikan dibawah.

    Thx M' Hesty.

    BalasHapus
  30. Waalaikumsalam,

    Alhamdulillah turut senang dengarnya mba yetty. Biasanya kalau permukaan gelombang, selain panas api juga biasanya antara loyang dan kukusannya ukurannya beda jauh. jadi kukusannya gede dan loyangnya kecil. Banyak space longgar di sisi sisinya yg membuat uap panasnya terlalu banyak dan kuenya jadi bergelombang.

    Tapi idenya dibalik kreatif juga ^^

    BalasHapus
  31. Assalamu'alaikum kak hesti :)
    Sangat senang saya "ngubek2" blog kakak buat cari resep untuk belajar bikin kue. Hari ini, kali pertama saya coba bikin browkus resep diatas. Alhamdulillah mengembang sempurna. Tapi setelah saya balikkan browkus (dalam keadaan masih agak hangat krn nggak sabar,hehe),dibawahnya kayak masih lembek gitu. Akhirnya saya kukus lagi 15 menit, dan hasilnya tetep yang dibawah meleleh meskipun matang sempurna. Saya pakai loyang bulat uk 20x7 cm. Mungkinkah ada yang salah ya kak?meskipun overall uennaakk..
    Btw, terimakasih Kak Hesti untuk sharing resep2nya. Lain waktu mau coba JRCnya. Penasaran bikin motifnya, hehehe..
    Best Regards

    BalasHapus
  32. Waalaikumsalam,

    Terima kasih juga Sari sudah mau cobain resepnya. masalah basah di bawah sebenarnya bukan melulu karena masih mentah. kadang juga kita mengisi air kukusan terlalu banyak sehingga ketika mendidih mengenai loyang di atasnya. Loyang dengan sambungan riskan kemasukan air kecuali dialasi dengan alumunium foil. Itu yg menyebabkan kuenya basah.

    Ditunggu hasil JRcnya yaaaa...

    BalasHapus
  33. Ooh..mungkin krn kebanyakan air itu jadinya basah. Takut keabisan air soalnya, maklum masih newbie kak..hehe ^^
    Next project, bikin JRCnya kak Hesti. Tapi tunggu orang rumah nggak "mblengér" dulu krn tiap hari saya bikinin cake.. Nanti saya laporan ke kakak hasilnya deh.
    Best Regards

    BalasHapus
  34. aslm,,,mba hesti,,,slm kenal yaa,,,sy ifah dr makassar.saya dah beberapa kali nyoba resep browniesnya,,,alhamdulillah bisa dibilang sukses krn permukaan dan rasanya dah seperti browniesnya amanda kata keluarga sy,,,enak banget deh,,,makanya buatnya smpai berkali-kali,,,tp yg saya mau tanyakan knp ya masih keliatan basah dan berminyak???apa minyaknya gk kelebihan ya???,,,klo liat brownies punya mba hesti, hasilnya bagus banget dan minyaknya gk terlihat,,,mohon masukan dari mba hesti ya,,,makasih

    BalasHapus
  35. salam kenal mba hesti,,,,sy ifah dr makassar, sy dah berkali-kali dah buat brownies resep dr mba, hasilnya lumayan buat seorang pemula seperti sy,,,dr rasanya sih sudah oke banget dilidah keluargaku tp kok permukaannya seperti basah dan berminyak skali ya???apa itu bukan krn minyaknya kebanyakn ya???mohon bimbingan dr mba hesti ya,,,,makasih

    BalasHapus
  36. Waalaikumsalam,

    Kalau dari resepnya sudah pas kok mbak, krn saya selalu bikin dan hasilnya tdk berminyak. Cuma kalau msh panas memang lembab/moist. Apa ukuran gelas ukurnya sdh pas mbak, biasanya gelas ukur kadang beda beda dikit ukuranya. takutnya minyaknya kebanyakan.

    BalasHapus
  37. ohh,,,gitu ya mbak, Mungkin juga kali ya gelas ukur punya sy yg gk pas,,,trus untuk mencari gelas ukur yg pas itu yg seperti apa mbak,,,apa ada merk tertentu???trus mbak hesti sendiri pakai yg mana???siapa tau resep dan merk alat2 bakingnya juga bisa ngikut punya mbak,,,hehe,abis sdh cocok banget sih sama resep2nya mbak,,,makasih banyak ya mbak atas sharingnya,,,:-)

    BalasHapus
  38. Yang bagus sih pyrex mbak, tapi saya juga nggak pake itu hehe soalnya muahaaall. Saya pake tiga cup ukur ketika disamain sama semua hasil volumenya. Ngga ada merknya mbak, maaf yaaa

    BalasHapus
  39. ass.bu sy br nyoba bt brokus sdh sesuai resep tp hasilnya bagian bawahnya kok msh basah ya ky blm mtg padahal sdh lm maskny..knp ya bu?..trmksh sblmnya

    BalasHapus
  40. Waalaikumsalam...

    BIasanya kalau pengalaman saya kue yg basah bawahnya karena air kukusan yang terlalu banyak atau penuh sehingga uap yang dihasilkan jg sangat banyak. Bisa juga loyangnya ada sambungannya sehingga uap air merembes ke bagian bawah loyang dan membuat dasarnya menjadi lembab.

    BalasHapus
  41. Asalamualaikum ..wr...wb...
    mba hesti makasi banget dah berbagi resepnya ini pertama kali saya buat browkus dan langsung berhasil rasanya jga moist ampe bikin 4 kali anak2 dan suami doyan banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaalikumsalam,

      Alhamdulillah mbak, ikut senang kalau cocok sama lidah keluarga. Makasih yaaa

      Hapus
  42. Mikum mb hesti...
    udah puas ne bca tnya jwbnya jd g usah nnya2 lg...ntr sre mau lngsung nyoba ne...mdh2n berhasil....he
    Salam knl ya mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam...

      Hehe bener...semua input dah masuk di komen, Good luck ya smg sukses ^^

      Hapus
  43. Maleemm mba.. malem2 ngepost komen cuma mau bilang.. setelah bbrapa hari liat2 resep mba pas ada waktu luang dikantor.. akhirnya malem ini nyoba, menurutku sih sukses pake bgt.. hehhe... lembut.. lapisannya pas.. saya di bali dulu bela2in beli brownies Amanda minta kirim mama dari Bogor. Sekarang kayaknya ga beli2 lg.. bisa bikin sendiri. Makasih ya mba. Yang saya bagi2 juga bilang enak.. hhiihi.. senangnyaaaaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, ikut senang mbak....coba resep yg lain lagi yaaaa

      Hapus
  44. Siang mba.. perasaan 2hari lalu saya sudah posting komentar kok ga muncul ya.. cuma mau laporan kalo saya sudah coba n sukses.. mengembang n rata.. tengahnya jg nyesss banget pas digigit.. hehehe.. kebetulan pas ada moment sklian bikin pake dihias2 alakadarnya.. hehhe.. kata saya sih enak.. kata tante n temen2 yg nyobain jg enak.. makasih bnyk ya mba.. kiss kiss.. hhoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mbak, senengnyaaaa *peluk* jugaaaa

      Hapus
  45. assalammualaikum wr wb.

    mba hestiii hari ini aku eksekusi resep brokus ini. tapi ko hasil akhirnya bantat ya tingginya cuma sekitar 3,7 cm. 2x bikin hasilnya sama.. kyanya punya mba hesti lebih tinggi T.T

    kira-kira kenapa ya mba?
    makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam,

      KOk bisa ya mbak, alhamdulillah saya bikin belum prnh bantat. Teman teman lain jg yg bikin alhamdulillah sukses.

      Apakah teksturnya padat mbak? kalau padet banget memang bantet. Tapi kalau cuma pendek kuenya bisa saja karena loyangnya lebar.

      Kalau bantat bisa saja karena setelah masuk tepung masih terus dikocok. Kalau kelamaan udara yg udah terbentuk dalam adonan keluar lagi sehingga waktu dipanggang tdk mau mengembang.

      BIsa juga adonannya sewaktu dikocok kurang kental mbak. Harus kental berjejak. Maksudnya ketika cantolan mixer diangkat akan kelihatan adonan jatuh dan maninggalkan jejak di permukaan adonan.

      Hapus

Related Posts with Thumbnails