Senin, 19 Desember 2011

Banana Bread

Banana Bread

Hari ini adalah bakinganku yang terakhir sebelum cuti. Besok aku sekeluarga berangkat menuju Malang. Perjalanan dimulai jam 7 pagi dari Sorowako naik pesawat sekitar 45 menit, setelah itu kalo nggak ada halangan tiba jam 8...langsung berangkat lagi jam 9 pagi sambung naik pesawat menuju Surabaya dan tiba sekitar pukul 10. Setiba di Surabaya lanjut lagi naik mobil dijemput sama mertua menuju Turen...kampung halaman hubby.

Nah, perjalanan yang panjang, kurang afdol kalo nggak membawa perbekalan. Walaupun pasti singgah-singgah tuk sholat dan makan siang...tapi tetap saja aku membawakan anak-anak bekal. Aku bikin banana bread ini, brownies panggang dan roti manis.

Sebenarnya aku bingung juga mau kasih nama kue ini. Kalo di Indonesia sih simpel banget. Paling juga disebut cake pisang. Tapi kalo di luar ternyata cake ini disebut banana bread karena menggunakan soda kue dan baking powder sebagai pengembangnya. Teksturnya lembut tapi agak dense karena banyak mengandung pisang. Padahal kalo di Indonesian yang namanya roti ya jelas pake ragi. Tapi gak masalah namanya. Yang penting kan rasanya. Resep ini adalah resep modifikasiku sendiri setelah menggambungkan beberapa resep...


Banana Bread

Selain perbekalan...ada bekal lain yang nggak kalah pentingnya. Aku bawa list daftar tempat-tempat yang akan kukunjungi tuk wisata kuliner. Senangnya punya teman-teman Food Blogger yang baik hati...mereka dengan senang hati memberi referensi tempat jajan yang enak. Thank you guys...semoga aku bisa mencoba semuanya.

Resep ini yang sering aku gunakan kalo bikin muffin, tapi kali ini aku pake loyang loaf...


Bahan :
- 350 gr buah pisang raja yang matang sekali. Cincang halus, campur dengan 2 sdm air jeruk nipis
- 50 ml susu cair
- 75 gr margarin
- 50gr butter
- 200 gr terigu
- 2 butir telur
- 150 gr gula pasir
- 1/2 sdt garam
- 1 sdt baking powder
- 1/2 sdt soda kue
- 100 gr kismis

Cara membuat :
  1. Panaskan oven 350 F/175 C. Olesi loyang loaf dengan margarin dan ditaburi terigu. Sisihkan.
  2. Panaskan susu cair, margarin dan butter dan garam asal hangat dan mencair saja.
  3. Kocok telur dan gula dengan kecepatan rendah asal gula larut saja.
  4. Masukkan campuran terigu, baking powder dan soda kue yang sudah diayak. Aduk asal rata. Masukkan campuran pisang dan kismis. Terakhir campuran butter, margarin dan susu cair. Aduk rata.
  5. Tuang ke dalam cetakan muffin, beri coklat chips, keju atau kismis atasnya. Panggang sekitar 45-60 menit (tergantung ketebalan kue) atau sampai lidi keluar dalam keadaan kering. Angkat.

20 komentar:

inverter mitsubishi mengatakan...

wow mantep banget deh kuenya, salut sama yang buat hehehe

Kris Ngoei mengatakan...

Happy New Year, Hesti! Have a wonderful trip to Malang and come back refreshed :-)

Hesti HH. mengatakan...

Thanks for the wishes Kris...
I've just got back from Malang...that is why I never updated my blog. I am really refreshed!! and gain more weight for sure...haha

Etry Mike mengatakan...

mbakk.. aku kmrn cobain ini resep tp gak pake pisang raja aku ganti sama pisang ambon...krn kehabisan pisang raja.. wkt aku panggang ada crack nya mbak,... is it ok??? salahnya dimana ya..? aku pake tepung protein sedang,, dipanggang dioven dng api atas dan bawah....

Hesti HH. mengatakan...

Justru cantik mbak kalo ada cracknya. Coba mbak perhatikan punyaku. Sama kan?? ada juga retakannya. Itu karena suhu yang tinggi dan penggunaan loyang kecil untuk adonan yang agak banyak/tebal.

Makasih ya udah nyobain resepnya? gimana rasanya?

Etry Mike mengatakan...

ohh gitu ya mbak... lagian breadnya mengembang dng sempurna alias gak bantet,, suka deh ^_^ rasanya enak banget...apalagi kalo nanti pake pisang raja,,aku udah bnyk nyobain resepnya mbak hesti n gak pernah gagal... kalo belum sempurna mungkin iya krn gak sebagus yg punya resepnya hehehe,, thx ya mbak blognya inspiratif.. temen2 pd nanyain aku belajar dari mana.. aku bilang dari blog eh pd nggak percaya..hehehe..

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalo pada suka. Ikutan senang mbak. Tapi kalo ada kritik or saran aku selalu terbuka menerima lho ^^ dan makasih tuk komplimennya. Aku jadi tambah semangat nih...

Ala bisa karena biasa mbak, kalo udah jam terbangnya tinggi lama lama nutup mata aja bisa sambil baking mbak, hihi *becanda*

Etry Mike mengatakan...

satu lg yg bikin penasaran,,, aku pernah nyobain bikin peanut mini tartsnya mbak Hesti tp gak bisa dikeluarin dari cup krn takut hancur tp kalo rasanya juara..ahaha *Thanks Mbak Hesti*,, biar gampang dikeluarin alias gak lengket gimana ya mbak..? itu langkah2nya sama kayak bikin pie kan ya..?

Hesti HH. mengatakan...

Ooooh pienya mbak lengket?? boleh tau pake cup apa? kalau aku selalu pakai cetakan pie alumunium yang biasa itu. InsyaAllah nggak lengket dan gampang dikeluarin karena adonan pie itu sendiri sudah banyak kandungan margarinenya. Yang penting pada saat memanggang adonan kacang/filling nggak ada yang bocor mengenai dasar cetakan pienya. Atau olesan kuning telurnya lengket ke cetakan. Kalo kawatir lengket, kulit pienya nggak usah ditusuk-tusuk mbak nanti isiannya bocor ke bawah. Langsung aja diisikan fillingnya dan dipanggang. Atau bisa juga cetakan pienya dioles tipis aja dengan margarin...

Etry Mike mengatakan...

aku pake cetakan pie alumunium yg warna silver mbak,,ohh gitu ya mbak next time mw aku coba lg,,hehe thx ya mbak hesti ^_^

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, isian yang banyak mengandung gula itulah yang lengket di loyang kalau bocor.
Makasih juga, semoga bakingnya next time sukses ya!!

prinandita mengatakan...

mbak Hesti, makasih banyak resepnya.. ^^ kemaren malem nyoba bikin, dan dapet acungan jempol dari suami.. ^^ butternya aku ganti margarin biasa aja, terus soda kuenya juga aku pake baking powder aja, dan kismis aku ganti chocochips. kalo pake butter dan soda kue, pasti lebih enak ya? makasih banyak ilmunya.. aku cobain yang lain2 lagi ya mbak..

Anonim mengatakan...

mba hesti....makasih banyak ya udah sharing resepnya...saya coba bikin trus dibawa ke kantor...taunya ada temen yang pesen....resep ini jadi resep andalan nie mba...soalnya bikinnya gampang banget...gak perlu mixer...:D
Makasih banyak ya mba

- intan -

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak Primamdita dan mbak Intan hasilnya sukses. Semoga jadi awal yang indah ya buat memulai bisnis kue rumahan ^^

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, selain roti tawar zebra, saya juga nyobain resep ini. Sukses juga! Teksturnya lembut dan lembab, dg rasa manis pisang dan asem2 segar kismis. Krn pisang rajanya sdh legit, gulanya saya kurangi sedikit. Komposisi bhn2 lain sesuai resep, dan pake salted butter-nya Elle&Vire. Sering baca produk ini di resep2, jadi pengen nyoba, dan ... ehmm lumayan mahal ya. Terima kasih.
Sisca - Surabaya

veve mengatakan...

mba hesti mksh resepnya y, mantep bgt. dah lama di bookmark tp br td kesampain bikin. rasanya pisang bgt, empuk dan legit. recommended bgt deh

Hesti HH. mengatakan...

@Sisca : alhamdulillah, makasih dah feed back ya mbak Sisca, hahaha...iya mbak. Saya jg jarang kok makenya biasanya yg paling sering ya blue triangle itu

@Veve : seneng mba dengernya, makasih yaaaa

anita fitriani mengatakan...

Mau Tanya mba, mba hesti Pakai susu cair tawar atau yg full cream Biasa?

Waktu saya buat, pas masih panas banana bread nya bagus Tapi pas udah mulai dingin Bagian bawah nya seperti padat apa punya mba gitu juga? Makasih :)

anita fitriani mengatakan...

Mau Tanya mba, mba hesti Pakai susu cair tawar atau yg full cream Biasa?

Waktu saya buat, pas masih panas banana bread nya bagus Tapi pas udah mulai dingin Bagian bawah nya seperti padat apa punya mba gitu juga? Makasih :)

Hesti HH. mengatakan...

Saya pakai susu ultra cair biru mbak, harusnya gak padat bawahnya. Mungkin kurang nyampur waktu di aduk atau justru bisa jg kebanyakan diaduk jadi keras...

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails