Jumat, 02 Desember 2011

Bubur Kacang Ijo with a Twist

Bubur Kacang Ijo dengan Bola Ketan

Apa maksudnya niy judulnya?? bubur kacang ijo with a twist...resep baru yak?? Nggak laaah...ini maksudnya bubur kacang ijo dengan sedikit modifikasi. Sebenarnya ini adalah perpaduan antara bubur kacang ijo dan putri mandi/katri mandi. Mamaku dulu suka bikin...dan emang enak karena sambil makan bubur yang lembut terasa gigitan kenyal-kenyal dari biji ketannya. Enak deh! Belum lagi tambahan daging durian yang memperkaya cita rasanya. Lazzisss !!

Bubur Kacang Ijo dengan Bola Ketan

Untuk resep aku pake kira-kira aja. Kacang ijo yang sudah direndam semalaman aku masak bersama santan encer dan daun pandan menggunakan panci presto dengan mode 'porridge'(bubur). Air santannya yaaa kira-kira bagaimana kalo memasak bubur, yang jelas agak banyak lah. Kalo aku suka bubur kacang ijo yang teksturnya bener-bener bubur alias kental. Ada juga orang yang suka encer kayak bikin kolak. Sesuaikan dengan selera aja...

Nah begitu matang, keluarkan dari presto. Lalu, aku tambahkan larutan gula merah yang yang sudah dimasak bersama sedikit air hingga kental sambil disaring. Masukkan juga daging buah duriannya lalu masak kembali dengan api sedang sambil sesekali diaduk sampai meletup-letup. Perlu diingat bahwa konsistensi bubur akan lebih mengental setelah dingin.

Sambil menunggu bubur mendidih, buatlah bola-bola ketan dari campuran tepung ketan, sedikit garam dan satu sendok air kapur sirih. Beri sedikit-sedikit air sampai adonan bisa dipulung. Bentuk bulat dan kecil ujungnya seperti gasing lalu masak dalam air mendidih hingga mengapung. Langsung masukkan ke dalam bubur dan tunggu sampai mendidih. Udah deh...siap disantap hangat-hangat dengan siraman santan kental yang gurih (santan kental dimasak bersama sedikit garam dan pandan).



Entry ini aku ikutkan dalam Indonesian Food Party edisi Desember yang dipelopori oleh Mbak Tata dan Mbak Momon sebagai adminnya. Tuk lebih lengkapnya silahkan lihat di sini ya.

11 komentar:

Elies_Lie mengatakan...

Ini kesukaan sy mbak hestiiii!!!
haha ha! *ketawa-sambil-membawa-semua-perlengkapan + isi-foto* :P
great shoot and simpe recipe, like it! ;)

Hesti HH. mengatakan...

Weleh weleh *bingung*...MBak Elies????
Hahahaaaaa...makasih dah mampir n' kasih komen yang sweet...

tatabonita (y-rahmasari) mengatakan...

Thanks a lot Mbak Hesti buat entrynya, jangan kapok ikut lagi yaaaa :D. Ih itu bener2 deh, kacang ijo, biji ketan plus dureeennn! Mauuuuuuuuu.... *sambil rebutan properti sama Ceu Elies hueheheheh ;D

Hesti HH. mengatakan...

Gak kapok kok...malahan senang. Makasih juga udah ngadain ya...

Makasih ya mbak udah berkunjung ke blogku...^^

Anonim mengatakan...

Mba Hesti, mau tanya panci presto merk apa soalnya ada mode porridge. Soalnya aku senang bubur kacang hijau yg kental juga.

Anna

Hesti HH. mengatakan...

Saya ada dua, untuk bubur ini pake signora. Kadang untuk bubur saya pake mode porridge kadang juga mode meat biar ancur betul kacangnya. Presto satunya model biasa aja merk oxone tapi biasanya buat bandeng presto biar gak nyampur baunya ^^

Anonim mengatakan...

Makasih banyak Mba Hesti

Anna

Toko Online Kalistajaya mengatakan...

mksih gan..

Sabrina Cake mengatakan...

Nice pict nya mbak.... Walaupun telat komentnya. Klo buat orang sakit biasanya gk pake santan, gmn bikinnya mbak, walaupun gk pake santan tp ttp enak?

Hesti HH. mengatakan...

Sama sama mbak Anna...

Hesti HH. mengatakan...

Yang penting gulanya pas mbak, dan ditambah garam sedikit biar seimbang rasanya. Saya belum pernah nggak pake santan jadi kurang tau juga mbak. Apa mungkin diganti susu ya?

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails