Senin, 05 Desember 2011

Panna Cotta with Caramelized Pineapple

Panna Cotta with Caramelized Pineapple

Di rumah masih ada sisa krim kental yang harus segera digunakan kalau tidak habis juga akan rusak. Bingung mau bikin apa...aku lagi mati ide, gak mau juga bikin yang rumit-rumit. Akhirnya aku putuskan bikin panna cottanya Judy Witts yang super simpel. Aku tertarik dengan review David Lebovitz di blognya. Bahan ada semua, kecuali gelatin. Akhirnya aku memakai campuran agar-agar dan jelli untuk mendapatkan tekstur yang mirip. Supaya tidak terlalu plain aku buatkan caramelized pineapple...karena kebetulan juga di rumah lagi ada nanas.

Tapi ada yang lucu...aku gak punya cetakan panna cotta. Mau tau aku pake apa??? pake takaran beras yang plastik itu. Itu loh yang biasa dikasih bersamaan kalo kita beli rice cooker. Gak masalah kan?? yang penting bentuknya mirip. Masalahnya...angka-angkanya juga tercetak di puding, tapi gak terlalu kentara kok...hihi

Di bawah ini resep hasil modifku ya..

Bahan :

- 1 liter heavy cream (aku pake half-and -half)

- 100 gr gula pasir

- 1 vanilla bean, bagi dua lalu kerok isinya

- 1 bks agar agar
(7 gr)
- 1/2 bks jelly powder plain (7 gr)

Bahan Caramelized Apple :

- 1/2 buah nanas matang, kupas buang tengahnya

- gula pasir

- 2 sdm butter

- vanilla bean, kerok isinya


Cara membuat :
  1. Masak cream, susu cair, gula pasir, agar-agar, jelli dan vanila bean di atas kompor dengan api sedang.
  2. Begitu mulai mendidih cepat matikan api agar cream dan susu tidak pecah.Hilangkan uap panasnya. Tuang di beberapa cetakan puding atau panna cotta.
  3. Biarkan dingin, lalu simpan di kulkas.
  4. Begitu set, keluarkan panna cotta dengan bantuan pisau yang disisipkan ke sisi cetakan agar puding terlepas.
  5. CAramelized pineapple : panaskan butter di atas pan. Baluri nanas dengan gula pasir yang banyak. Masukkan nanas ke dalam pan. Masak dengan api kecil sambil sesekali diaduk sampai airnya berubah warna (jadi karamel) menjadi coklat keemasan.
  6. Sajikan panna cotta dengan siraman nanas dan sausnya.


Jadi dessert ini apa dong namanya...dibilang panna cotta bukan, agar juga bukan...eeehh jeli juga bukan. Panna cotta jadi-jadian....hihihi

9 komentar:

cha mengatakan...

mba...you know what? saya juga jualan panna cotta lo...dan selama ini pke gelatin...saya baru tau bisa d ganti pke agar" dan jelly.... wah jd tertarik nich....teksturnya ntar sama ga lembutnya dgn pke gelatin?

satu lagi itu agar" nya pake yg brp gram? bgt juga dgn jely nya?

saya kalo buat panna cotta campuran antara susu, krim sama air buah kaleng...yg laku d jualan saya sih panna cotta leechy...hasil kreasi sendiri, hehehehe

Hesti HH. mengatakan...

Waaaa...gawat niy, kayaknya aku salah judul. HArusnya puding panna cotta ya. Teksturnya emang lembut tp lebih mirip ke puding. Saya gak pake gelatin karena di sini gak nemu yang halal...jadi dimodif aja. Tekstur jelas beda...walaupun sama-sama lembut. Agar-agar yang saya pake 1 sachet (7 gr) dan jellinya timbang aja 7 gr juga...

Kalo penasaran bisa dicoba dulu mbak bikin sekali. Supaya tahu perbedaan teksturnya dan apakah nantinya bisa saling menggantikan...

Hmmmm kayaknya enak pake air buah kaleng...rasanya lebih fruity...entar lain kali dicoba ahhh...makasih ya dah mampir.

Anonim mengatakan...

Halo mba Hesti,

salam kenal. Blognya bagus banget. seneng liat semua masakan yg kliatan super nyummy. Kemarin aku baru aja buat Panna cotta lagi buat ke 3x nya. enak sih :) kebetulan disini harus cari Gelatine yg dari tumbuhan atau agar2. kebanyakan memang dari pork. karena lagi ga ada stok di dapur pake agar2 biasa juga bisa (masih punya agar2 dari Indo). dan hasilnya lembuuuut seperti pake gelatine. caranya: pada saat merebus krim dan susu, agar2nya jangan dimasukan bersamaan. setelah mulai mendidih, ambil 1 sendok teh agar2, larutkan dengan 2-3 sendok air setelah itu masukkan ke campuran krim aduk selama 2-3 menit aja. matikan api dan udah bisa dituang ke cetakan. kalau tidak mau agar2nya mengendap, sebelum mengeras aduk lembut pake garpu. udah deh tinggal masukin kulkas dan kasih topping kalau mau disajikan. oia, 1 sdt agar2 itu untuk 600 ml krim dan 100 ml susu ya. Karena aku dan suami sukanya pannacotta orisinil cuman topingnya aja diganti2 tergantung mood dan musim buah disini hehe...mudah2an bermanfaat.

Salam kenal dari Germany,
Debby

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak Debby, waaah jauh banget domisilinya ya ^^

Terima kasih banyak tuk pencerahannya. Dapat resep dan ilmu baru. Nggak sangka ternya bisa juga pake agar agar tapi teksturnya tetap asyik ya. Makasiiiihhhh...semoga lain kalo bisa dicoba resep mbak...

Anonim mengatakan...

Maksudnya half and half apa ya?

Anonim mengatakan...

Saya sudah coba enak trims resepnya

Anonim mengatakan...

Mbak kalo satu resep ini jadinya brapa porsi??

kac_ me mengatakan...

Ibu Hesti beli dimana ya Vanilla Beans Sama Half&Half nya? Aku nyariin di Jakarta tapi gak ada, jualnya dimana ya? Tolong jawab ya ☺😊

Hesti HH. mengatakan...

half and half itu setengah krim dan setengah susu cair mba, karena di sini gak ada saya pakai separuh krim kental (whip cair) dan separuh susu cair. Kalau vanili saya beli online di villa domba bogor mba, silahkan disearch di google

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails