Rabu, 01 Desember 2010

Tape Ketan Ijo


Asyik...asyik...asyik...tapeku jadi...alhamdulillah gak nyangka kalo aku bisa juga bikin tape. Kirain bikinnya ribet. Ternyata gak lebih ribet dari kue-kue yang pernah kubikin. Teksturnya lembut, sama sekali gak ada bagian ketan yang keras seperti mentah. Terima kasih buat temen-temenku yang udah ngajarin ya...Risma & Darma. Anak- anak sukaaaaa sekali. Tapi katanya, lho kok tapenya hijau? kan biasanya yang kita beli warna hitam...hehe maklum si sini (Sul-Sel) orang kalo bikin tape cuma dari ketan hitam dan dibentuk seperti bola-bola kayak punyaku. Cuman waktu aku berkunjung ke Jawa daerah asal suami, rata-rata di sana tapenya warna hijau...dan aku terpesona..hihihihi. Sekarang, aku lagi cari ide...jajan apa yang bisa disulap dari tape ketan ijo ya...secara aku bikinnya sekilo. Nanti aaahh, kupikir-pikir dulu...

Bahan :
- 1 kg ketan putih kualitas bagus (cuci bersih, rendam semalam)
- 3 biji ragi tape
- 5 sdm gula
- 2 sdm pasta pandan
- daun pandan

Cara membuat :
  1. Tiriskan air rendaman ketan. Panaskan kukusan yang berisi air dan daun pandan. Kukus beras ketan sampai setengah matang. Angkat.
  2. Tambahkan pasta pandan ke dalam kurang lebih 300 ml air mendidih. Tuang ke dalam beras ketan setengah matang. Aduk sampai rata.
  3. Kukus kembali beras ketan sampai matang betul. Angkat, tuang di wadah yang lebar, agar nanti mempermudah proses penaburan ragi. Dinginkan.
  4. Haluskan ragi tape menggunakan sendok. Usahakan tidak menggunakan tangan. Karena kadangkala tangan mengeluarkan keringat dan keringat mengandung garam. Garam menghambat kerja ragi.
  5. Tabur ragi secara merata tipis-tipis ke atas ketan kukus sampai terkena semua. Kalau perlu gunakan ayakan yang halus. Aduk agar semua bagian terkena ragi.Taburkan juga gula pasir untuk membantu mempercepat kerja ragi.
  6. Siapkan wadah yang sudah di alas daun pisang. Letakkan ketan ke dalamnya, tutup lagi dengan daun pisang. Tutup wadah tersebut (tidak perlu sampai kedap udara) lalu bungkus dengan kain. Simpan di tempat yang bersuasana hangat (kalau aku di dalam lemari aja). Fermentasikan selama 2 hari. Hari ketiga biasanya sudah jadi.
Tips: Perlu diingat untuk tidak terlalu lama memeram tape, karena akan meningkatkan kadar alkohol tape. Selain tidak layak makan karena mengandung alkohol tinggi, rasa dan baunya pun akan berubah menjadi asam pahit. segera masukkan ke dalam lemari es begitu tape jadi.

5 komentar:

sarwings mengatakan...

bu hesti pinter masak ya, boleh dhonk bagi resepnya buat nyobain dirumah ?

Hesti HH. mengatakan...

Makasih udah mampir di blogku Mas, silahkan resepnya dicoba kalo ada yang berkenan.

rosy stuart mengatakan...

mbak hesti....very smart mom's.... wowwwww 2 thumbs up..weldone.... semua dg trik2triknya jd aku byk belajar neh.... mbak hesti boleh tanya ngak.... aku kan dirantau org critanya nech... kalo aku buat tape singkong ato tape ketan kan misalnya kebanyak terus aku simpan difreezer n kapan2 aku kluarin buat kue mangkok misalnya ...apakah masih bagus pengunaan tape2 tersebut utk kue2 mangkok yg kita akan bikin...apa masi bisa mengembang ngak sich... tlong bantu aku ya mbak ??? please deh... salam dr scotland.

Hesti HH. mengatakan...

Waaah, makasih MBak Rosy...kepalaku rasanya melayang nih pujiannya selangit, hihi.

Aku pernah coba taruh di freezer pas dikeluarin lagi udah nggak bagus mbak. Tekstur tapenya jadi beda dan pecah pecah. Tapi boleh kalau mau dicoba dulu biar yakin...intinya yang bikin mengembang kan kandungan ragi dalam tape itu. Sedangkan kalo ditaruh di kulkas akan memperlambat proses fermentasi. Nah kalo di taruh di freezer apa nggak mematikan raginya tuh mbak?

Shirley Theresia mengatakan...

Kalau terasa mentah itu memang dicemplungi beras ketan mentah. Ternyata dulu orang suka yang ada kletis-kletisnya begitu. Kalau kita-kita mah suka yang sudah terfermentasi sempurna aja :)

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails