Rabu, 29 Desember 2010

Caramel Custard Pudding


Puding ini hmmmmm....lembut membelai lidah. Ditambah aroma karamelnya yang harum melengkapi kenikmatannya. Resepnya aku lihat di live journal. But tuk teman-teman aku translatekan ke indo ya...

Bahan :


Karamel :

- 50 gr gula pasir
- 2 sdm air panas


Custard :

- 200 ml susu cair

- 10 gr gula pasir

- 1/2 sdt vanila essense (aku pakai vanila bubuk)

- 1 butir telur

- 2 butir kuning telur

- 30 gr gula pasir


Cara membuat :
  1. Panaskan oven pada suhu 150 C. Oles tipis cetakan puding dengan margarin/butter.
  2. Karamel : lelehkan gula dalam panci dengan api sedang sampai kecoklatan dan agak mendidih. Tambahkan air panas dan angkat dari kompor. Tuang ke dalam cetakan sebanyak 1 sdt. Tidak perlu sampai menyebar rata. Karena nanti dia akan meleleh sendiri pada saat dipanggang.
  3. Panaskan susu dan gula dengan api sedang sampai mendidih. Angkat. Masukkan essens vanila. Sisihkan.
  4. Kocok telur dan gula asal gula larut saja. Masukkan susu cair, aduk rata. Saring.
  5. Tuang dalam cetakan lalu taruh di talam berisi air panas dan panggang selama 25 - 30 menit.
  6. Angkat. Dinginkan. Hasil jadi : 6 buah.

41 komentar:

Anonim mengatakan...

Salam kenal mba Hesti, resepnya boleh di contek kan? cuma sy mau tanya nih di resep custardnya ko ukurang gulanya ada 2? apa salah satunya tepung custard? tapi yang mana ukurannya? bingung nih, BTW fotonya bagus2 ya sekali2 boleh dong diulas tentang trik n tip fotography.

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak. Silahkan dicontek...

Memang mbak, ini asli custard bukan dari tepung custard. Aslinya custard kan adonan gula, telur, susu...jadi telur yang dipakai lumayan banyak supaya bisa kokoh. Coba deh mbak...supeeer lembut!

melisa mengatakan...

Assalamualaikum, mbak hesti
Resepnya keliatan enaaak banget, saya jd pengen bikin buat buka puasa nih.

Mo nanya mbak,alternatif pengganti susu di custard apa y?soalnya sekarang saya lg menyusui dan anak saya alergi produk susu sapi.
kalo saya pakai tepung custard, resep custardnya jd gmn ya mbak?
Makasih byk y mbak

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam...

Iya ini cocok banget tuk buka puasa. Tuk anak anak juga super lembut. nggak usah pake tepung custard mbak, susu cairnya diganti antan encer aja...karena ada jg beberapa resdep yang menggunakan santan kok.

manicca mengatakan...

kemarin lihat di youtube ad yg ditutup pake alumunium foil.. klw kita ga pake ga papa??
klw pangganga pake kukusan bs ga? kos peralatan d dpr anak kos terbatas..

dindindinasty mengatakan...

mba itu point no 5 bagaimana ya maksudnya? kok ada talam berisi air panas juga.. mohon dijelaskan, terimakasih

Hesti HH. mengatakan...

MAksudnya pake cara au bain marie biar bawahnya gak gosong dan hasilnya lembut mbak. Istilahnya di tim di oven. Jadi loyang ouding di taruh di atas loyang yang lebih besar berisi air.

Hesti HH. mengatakan...

Bisa aja mbak nggak masalah tapi apinya jangan terlalu tinggi.

Anonim mengatakan...

rencana sore ini mau bikin ini... tapi pas baru bikin karamelnya... peet... listriknya mati.terus karamelku menggumpal mba. gulanya kok g ancur semua y? padahal uda coklat warnanya.

Hesti HH. mengatakan...

Maaf baru bales ya mbak, aku habis cuti seminggu ke Makassar.

Sebenarnya nggak papa itu mbak. Kalau terus dipanasin nanti akan leleh semua. Kalau bikin karamel apinya jangan terlalu besar supaya karamel tidak pahit dan terlalu gelap warnanya.

hana mengatakan...

mbak aku ada niat untuk bisnis puding karamel ini wadah yang bagus apa mbak sedang yang ini kan di tuang di piring

hera mengatakan...

mbak Hesti yang cantik, saya praktek resep ini tadi sore (maaf ya mbak, sudah beberapa kali coba resepnya tapi tdk minta izin). Rasanya memang lembuuut sekali tapi waktu memanggangnya lamaaa sampai saya kira harus pakai terigu, hampir 2 jam soalnya waktu mau diangkat masih goyang tengahnya (saya pakai oven biasa). Tapi terima kasih untuk resepnya mbak Hesti.

Tamara mengatakan...

Hai Mbak Hesti.. salam kenal.. Mbak, klo di kukus bisa gak yah?
N klo di panggang b'arti kemasannya mesti tahan panas yah??..hehehe
pantesan klo ada yg jual, pake kemasan gelas beling.
Thanks Mbak Hesti..

Hesti HH. mengatakan...

Pake loyang mini alumunium foil aja mbak, jadi tinggal disendokin...

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak sudah cobain resepnya, senang kok kalau dipraktekkan nggak perlu minta izin.
Sebenarnya waktu panggangnya nggak lama mbak, cuman kelihatannya aja mentah padahal udah matang. berhubung masih panas jadi kelihatan lembek. Ciri khas kue tanpa tepung begitu mbak, lembut seperti sutra...hehe

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak,

Bisa aja mbak tapi kecilin apinya biar nggak begelombang hasilnya.
Iya mbak betul pake wadah tahan panas. Bisa pake kaca bisa juga loyang almunium foil...

Andiah Zahroh mengatakan...

Mbak, saya udah praktekin resepnya. Enaak dan lembuut. Makasih ya ^^
Oiya, halaman ini saya link-an dari postingan saya ya mbak :D

Ria mengatakan...

Mbak Hesti!! Thanks aku sudah bisa buatt hahaha aku buat pertama x sukses besar tapi kemanisannn kata temen2 ini aku buat lagi trial gitu. mbak hesti nanya dong kalau seandainya aku mau buat yang ada rasa green tea/taro ak kasinya brp banyak ya? oh ya trus ini aku kukus lho karena ak ga punya oven hahahahaha... makasih yaaa :)

Anonim mengatakan...

mbak ... berarti step no 3 yg masuk (200 ml susu + 10 gr gula pasir + vanila).
trus step no 4 yg masuk (telur + 30 gr gula pasir). begitu ya mbak?
-thx-

Anonim mengatakan...

kl dikukus kira2 perlu waktu brp lama mbak?

- trims -

Anonim mengatakan...

kl dikukus kira2 perlu waktu brp lama mbak?

trims

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak, makasih yaaa

Hesti HH. mengatakan...

Wak...selamat ya mbak bisa jadi jg walaupoun dengan modifikasi. Kalau pake greentea mungkin 1/2 sdt saja mbak takut pahit kalau kebanyakan ^^

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak.

Hesti HH. mengatakan...

Kalau kukus api sedang saja mbak sekitar 15 menit

Khamila Gumilar mengatakan...

Kok punyaku baunya amis bgt ya mbak. Itu kenapa ya?

Khamila Gumilar mengatakan...

Kalo bau amis itu kenapa ya mbak? Aku dikukus sih

tya mengatakan...

Mba hesti, kocok telur dan gula, pke mixer atau tdk ya? Trims

Anonim mengatakan...

susu cair mksudnya apa mba

Anonim mengatakan...

susu cair ini maksudnya apa mba

Hesti HH. mengatakan...

@Khamila : itu dari telur mbak, mgkn kurang segar

@Tya : gak pake mixer mbak, pake whisk aja

@Anonim : susu cair itu susu maksudnya susu bentuk cair mba kan ada yang bubuk. Bisa pake kemasan yang ultra pak

Anonim mengatakan...

Mbak hesti makasih banget ya... berkat resep mbak ini jdnya sukses buat caramel pudding. ... senang bgt... resep2nya mbak semuanya mantappp. ...👍sy suka bgt.... 😉 cuma ini msh kemanisan ya mbak kalau dikurangi gulanya bisa gak ya? Or jg mgkn krn sy porsis mbk 6 sy jd 3 krn cetakan sy gede...😅

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mba bikinnya sukses.... boleh banget mba dikurangi gulanya sesuaikan selera aja ^^

Evy Desiyanti mengatakan...

mbak Hesti aku uda coba tp ngak kaku knp ya????? tolong pencerahannya...

Evy Desiyanti mengatakan...

Mbak Hesti aku uda coba resepnya tp gak kaku kenapa ya????mohon pencerahannya

Hesti HH. mengatakan...

Apa kurang telurnya kah mba? maaf saya jg ngga ngerti karena saya jg ikut resep aja

Sri Widya Kurniawati mengatakan...

Assalamu'alaikum wr.wb.
Mba hesti mau tanya jika dikukus baiknya berapa lama yaah waktunya ?

chocochicka mengatakan...

Mba, semalem saya coba eksekusi resepnya. Pas dikeluarin dari otrik, keliatan tengahnya masih goyang. Tapi nekat aja tetep langsung masukin kulkas. Barusan pas saya coba balikin ke piring, wah, langsung buyar separuhnya jadi kayak minuman kembang tahu. Hiks..kalo dilihat sih,yang set/kaku hanya separuh atas yg deket api atas. Bawahnya masih cair. Penyebabnya karena hanya pake api atas (harusnya atas dan bawah?) atau karena wadah kacanya terendam di loyang isi air (harusnya terendam di dalam atau diatasnya aja ya mbak?) Atau karena kuning telurnya kurang ya? Soalnya pas mau masukin kuning yg kedua, kuningnya pecah, jadi cuma setengah yang dimasukin. Krn buru2, jadi saya ga tambahin lagi. Yang lain resep dan instruksinya sama plek sih.

Makasih sebelumnya ya mbak. Penasaran nih ama resep ini.

Hesti HH. mengatakan...

Itu karena kuning telurnya kurang kayaknya mba jd gak bisa set. Telurkan juga bahan untuk mengikat dan memadatkan adonan, kalau kurang dia seperti air susu saja

chocochicka mengatakan...

Oh gitu ya,mbak? Saya belum berani nyoba lagi nih. Agak2 trauma soalnya setelah nyoba resep mba Hesti, saya coba resep yang lain lagi, sama gagalnya. Hehehe..
Jadi mending kuning telurnya lebih ya, kalo keliatan kuningnya kurang?
Kalo untuk pemakaian api di otrik-nya, mending api atas/bawah saja atau atas+bawah?
Terima kasih sebelumnya,mbak.

Hesti HH. mengatakan...

Saya cuma api bawah mba tapi itu tergantung resep yg mba pakai...

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails