Jumat, 20 Mei 2011

Bakpau Ayam



Hari ini...masih dalam rangka menghabiskan tepung protein rendah...aku bikin mantou lagi..or bakpau ya...bingung apa beda mantou dan bakpau. Kayaknya beda di bentuknya. Kalo mantou tidak berisi. Kalo bahannya kan sama aja.

Aku bereksperimen menggunakan 2 bagian tepung protein rendah dan 1 bagian tepung protein sedang. Mantou yang kemarin kan banyakan protein sedangnya. Ternyata saudara-saudara...hasilnya, jauh lebih lembut yang banyak tepung protein rendahnya. Nah...bagaimana kalo semuanya pake tepung protein rendah??? yaaaak...ilmuku belum sampai ke situ...mari kita tunggu eksperimen selanjutnya...qiqiqi ^-^ . Resep tetap memodifikasi resep Vivian Pang.

Bahan bakpau:
- 280 gr tepung protein rendah (aku pake Kunci Biru)
- 140 gr tepung protein sedang (aku pake Segitiga Biru)
- 3 sdm gula pasir
- 1/2 sdt garam halus
- 1 sdt baking powder
- 1 1/2 sdt ragi instan
- 250 ml susu hangat (bisa kurang or lebih sedikit)
- 1 sdm minyak

Isi ayam (tumis dengan sedikit minyak):
- 500 gr daging ayam cincang
- 1 butir bawang bombay, cincang
- 3 siung bawang putih, geprek, cincang halus
- 1/2 sdt merica
- kecap manis secukupnya
- 1 sdm saus tiram
- 1 sdt gula pasir
- garam secukupnya
- daun bawang
- 1/2 sdt minyak wijen

Cara membuat :
  1. Campur tepung, gula, garam, ragi dan baking powder. Aduk rata.
  2. Masukkan susu cair hangat sambil dimixer sampai tercampur. Tambahkan minyak. Mixer lagi sampai kalis dan lembut.
  3. Tutup cling wrap atau serbet basah. Fermentasikan 15 menit.
  4. Gulung panjang bentuk silinder. Potong-potong. Bentuk bulat.
  5. Pipihkan. Beri isian ayam lalu tangkupkan hingga membentuk seperti bunga. Letakkan di atas kertas roti atau daun pisang.
  6. Masukkan dalam kukusan yang belum menyala. Tutup. Biarkan 15 menit. Lanjutkan mengerjakan pau yang lain.
  7. Nyalakan kukusan dengan pau di dalamnya. Setelah air mendidih turunkan apinya dan lanjutkan mengukus sekitar 7-10 menit.
  8. Buka tutupnya lalu keluarkan pau perlahan-lahan. Lanjutkan mengukus pau berikutnya.
  9. Siap disajikan hangat.






32 komentar:

Rahma Monasfaly mengatakan...

Mbak mau tahu donk, caranya ngebentuk bakpao ayam itu gimana yah? Klo ada tutorialnya boleh donk di share... Makasih yaa mbak.. Good luck always...

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, kalo bikin nya malam dan sebagian adonan yg sudah jadi dimasukan ke kulkas buat dikukus besok pagi,rusak ga? cara penyimpanan nya gimana ya mbak? thanks

Hesti HH. mengatakan...

Bisa mbak, asal setelah diadoni/bentuk langsung dibungkus rapat atau taruh dalam wadah kedap udara dan simpan di kulkas. Nanti biar dia fermentasi di dalam kulkas. Kalau dingin dia akan mengembang dengan lambat. kalau nggak dibungkus bisa kering kena udara kulkas.

PAginya, biarkan di suhu ruang sebentar lalu dikukus.

Anonim mengatakan...

mbak, mau tanya donk, kalo pake susu uht coklat bisa ga? tq mbak.

Hesti HH. mengatakan...

Bisa aja mbak, cuman bakpaonya jadi cokelat warnanya kurang cocok sama isian yg asin ^^

firlia iskandar mengatakan...

udah coba praktekin resepnya....akhirnya bisa bikin roti n bakpao, biarpun belum mulus bentuk n penampakannya, tp dalamnya empuk hehehe makasih udah share resepnya ya..

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalo suka mbak, kalau masalah mulus itu jangan khawatir mbak semakin tinggi jam terbangnya semakin terampil tangannya dan semakin cantik hasilnya

wira90184@gmail.com mengatakan...

mom, seandainya baking powder di skip sangat berpengaruh ngga mom??? apa hanya pengaruh ke ngembang dan tidak nya? karena saya lihat sudah ada ragi ... (maklum mom, saya berusaha sebisa mungkin buat cake/cookies/roti tanpa baking powder ataupun baking soda ataupun emulsifier) makasi banget mom ...

Hesti HH. mengatakan...

Bisa aja mbak, setahuku bakpau jadul tuh gak pake baking powder. Walaupun aku sendiri belum pernah coba. Mungkin beda sedikit di tekstur...tapi kalo ngembangnya in sha Allah ngembang karena ada raginya ^^

Anonim mengatakan...

Mbak..
Gmna caranya rapatkan bunganya spy kl dikukus ga lepas, aku uda brp kali bikin selalu terbuka, padahal uda dikencengin kuat2 sblm kukus :(, thanks mbak..
Suci

Anonim mengatakan...

Kalau cuma pake terigu protein sedang hasilnya gimana mbak?

Hesti HH. mengatakan...

@Anonim : bisa dilengketkan dengan sedikit air mbak sambil direkatkan agak lama...susah memang aku jg kadang kebuka, hehe

@Anonim ; bia mbak cuma hasilnya lebih berat dan teksturnya kurang halus

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum bunda hes.. tanya ya bun...klo 2 tepung terigu d atas d ganti pake tepung pao bisa gak bun? Brapa gram ya..?? 1lagi bun.. untuk adonan ini bisa gak d buat bentuk kepang yang isinya keliatan itu bun.. aq pengen yang kepang soalnya cantik.. tqvm bunda hesti :)

eva jumiyanti mengatakan...

Assalamualaikum, makasih banyak resepnya ya bunda, rasanya enak banget, anak anak suka :)

Hesti HH. mengatakan...

@Anonim : waalaikumsalam...harusnya kalo tepung pao lbh bagus lagi ya. Kayaknya sama aja ukurannya. BIsa kok dibentuk apa aja sesuai selera.

@Eva : waalaikumsalam, alhamdulillah mbak kalo suka..

Anonim mengatakan...

mba herti mau tanya nih, kenapa saya klo bikin bakpau kok hasil nya utk kulit bakpau nya ga putih ya?

Hesti HH. mengatakan...

Punyaku juga nggak putih mbak. Biasanya kalau mau putih harus menggunakan pemutih pau atau tepung khusus bakpau.

Anonim mengatakan...

Hlo mbak Hesti, mo tolong tanya soak cara ngukus nya. Jd kalo mo ngukus pau berikutnya apakah keadaan kukusan harus selalu dlm keadaan tdk nyala atau api mati? Lalu turunkan apinya imaksudnya api kecil atau bgmn ya? Trima kasih banyak seblomnya mbak Hesti

Hesti HH. mengatakan...

Beda beda mbak tergantung resepnya. Kalau yang ini sih iya mbak saya ngikutin resep aslinya aja ^^

christina mengatakan...

Mbak Hesti..makasih resepnya..aku contek persis..kata teman temanku enak.. Aku bentuk.lucu lucu seperti babi dan anjing :)

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiih juga mbak.....wah saya belum bisa yg bentuk bentuk binatang >,<

nurul lutfi mengatakan...

Mb..itu kl ragi sm garam d campur d awal ... Apa raginya tdk mati?tq

Hesti HH. mengatakan...

Ngga juga mbak cuma ngembannya lebih lama aja...

Inaya Khawasie mengatakan...

Salam kenal mba Hesti...saya sering nyontek resep-resepnya...makasih ya.. ^^
Kebetulan lagi cari resep bakpao karena ada yang pesen jd mau ujicoba dulu hehe..
Mau tanya mba, kalo susunya diganti air biasa rasanya berbeda jauhkah?makasih mba.. :)

Iffah Abdurrahman mengatakan...

Assalamu'alaikum.mb Hesti. Mb may tanya pernah ngalami gak mb waktu ngukusnya ngrmbang sempurna tapi setelah dibuka dandangnya paonya langsung mengkerut kira kira penyebabnya apa ya mb? Kemaren buat pakai tepung pao alhamdulullah masalah rasa dan tekstur dah ok banget mb hanya belum puas masalahbentuknya yg belum mulus. Makasih sebelumnya ya mb, salam kenal dari saya Iffah di Malaysia :)

Hesti HH. mengatakan...

@Inaya : biksa diganti air mbak, tetep enak kok yang penting isiannya enaaak

@Iffah : waalaikumsalam, biasanya faktor mengkerut itu karena api kebesaran. Apinya harus sedang saja supaya perubahan suhunya tidak ekstrim ketika keluar dari kukusan langsung keriput. Bisa juga kelamaan fermentasi mbak. Bisa juga karena kebanyakan isian, sewaktu menutup adonan yg sudah diisi terlalu banyak menarik adonan ke bawah sehingga kulit permukaannya jadi tipis dan gampang keriput. Bisa juga karena isiannya basah mbak, jadi uapnya naik ke kulit sewaktu dikukus.

wiwin mengatakan...

Mbak utk 1 resep bs jadi brp? Kira2 bagusnya 1 bapao brp gram? Supaya seragam gituuu besarnya. Makasi sblmnya.

Hesti HH. mengatakan...

Ini jadinya sekitar 20an mba. berat sekitar 30-40 gram

Shintya Angga Wulan Sari mengatakan...

Bunda hesti saya mau tanya, kalo buatnya pake tepung tangmien jumlah tepungnya sama dengan jumlah total tepung protein sedang dan rendah bukan? Lalu enak mana yg pake tangmien atau tepung terigu biasa? Terimakasih

Shinta Octaviani mengatakan...

Salam kenal mba Hesti... Saya udah coba resep bakpao ayam-nya. Empuuk dan yummy! Suka deh. Makasih ya mba :)

Hesti HH. mengatakan...

@Shintya : kalau pakai tangmien acda resepnya sendiri mba. Sama sama enak punya kelebihan dan kekurangan tapi enak kok dua duanya.

@Shinta Octaviani : alhamdulillah, makasih juga mbaaa

Wiwik Waluyo mengatakan...

thx ya mba hesti, lagi mau cb bikin pao...

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails