Minggu, 15 Agustus 2010

Pizza Tuna


Bahan roti :
- 400 gr terigu protein tinggi
- 100 gr terigu protein sedang
- 60 gr gula pasir
- 1 sdt garam
- 50 ml minyak zaitun (kalau ngga ada bisa diganti minyak goreng)
- 2 sdt ragi instant
- 250 ml air hangat

Bahan saos :
- 3 sdm saos tomat
- 2 sdm pasta tomat
- mayonaise secukupnya
- 1 sdt oregano bubuk
- 1/2 sdt basil

Bahan topping :
- 1 kaleng tuna
- 100 gr jagung manis kaleng
- 100 gr nanas matang potong kotak
- 100 gr jamur kancing kaleng
- 100 gr bawang bombay
- 100 gr paprika hijau, potong potong
- 100 gr paprika merah, potong potong
- 200 gr keju mozarella
- 50 gr keju permesan
- merica hitam tumbuk kasar secukupnya untuk taburan

Cara membuat :
  1. Roti : campur semua bahan kering, aduk rata. Tuang air hangat sedikit-sedikit sambil dimixer. Tambahkan minyak, mixer lagi sampai kalis. Uleni dengan tangan hingga elastis. Diamkan 1/2 jam sampai mengembang. Setelah mengembang bagi 4 adonan, bulatkan. Giling, bentuk pipih bulat, letakkan di talam beroles margarin, tusuk-tusuk dengan garpu panggang 200 C selama kurang lebih 10-15 menit sampai kekuningan.
  2. Saos : aduk rata semua bahan saos.
  3. Penyelesaian : Oles roti dengan bahan saos lalu taburi bahan topping. Panggang dengan api atas sampai keju meleleh.



12 komentar:

  1. Assalmu'alaikum...

    hi mba hesty...aku mau buat adonan pizzanya tapi boleh ga disimpan didalam kulkas,karna adonannya kan untuk dibagi 4 dan itu terlalu banyak kalau dibuat semua.ditunggu jawabannya.terima kasih.
    wassalam..

    Mona

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam...

      KAlau saya lebih senang dibikin semua nanti udah matang roti pizzanya bisa disimpan di freezer mbak dgn dibungkus cling wrap dan taruh dalam wadah kedap udara.

      Boleh aja disimpan di kulkas. Tapi kalau di refrigerator dia tetap mengembang walaupun lambat. Kalau nggak dibikin2 bisa over fermentasi. Sedangkan kalo di freezer setahuku bisa juga dibungkus rapat dgn plastik. Nanti kalau mau dibikin lagi, disimpan di suhu ruang lalu diperlakukan seperti biasa. Tapi ribet mbak. Mending bikin satukali dan simpan. KAlao lagi pengen tinggal dikasih toppping dan panggang.

      Hapus
  2. Salam kenal Mba,
    Hari ini saya lagi search resep pizza buat anak saya, Wah ketemu blog ini, duh leganya. Boleh tanya, yang dipakai mikser yg mana apa kah yg bentuknya ulir itu? saya pakai mikser philip jadul Mba tp selama ini ga pernah tau fungsinya apa yg ulir itu? cara pakainya gimana ya mba? apakah juga bisa dipakai untuk adonan donat dan roti? hehehe lumayan kan biar lengan ga tll pegel

    matursuwun,
    Endah di SMG

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mbak,

      Bener...untuk roti dan donan pakai yang bentuk ulir/spiral. cara pakainya seperti biasa. Kalau mixer dipegang dengan tangan (jangan pake standing mixernya)...kan adonan roti agak berat jadi ikuti alunan adonannya saja. kalau sudah tercampur rata dan menggunpal mixernya naik turun bukan berputar supaya mixernya gak rusak.

      Hapus
  3. Trimakasih untuk tipsnya Mba. Oya saya sempat baca di milis NCC, ada resep populer milik Mba Rina Rinso yg tahap mengembangkannya sampai 3x. Mungkin Mba Hesti ada pengalaman mencoba. bisa diceritakan apakah ada perbedaan rasa/tekstur dengan resep milik Mba Hesti yg adonan hanya 1x didiamkan 1/2 jam? kalau sudah keburu "ngiler" kok sptnya kelamaan nunggu 3x hihihi

    matursuwun sanget Mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama mbak, makasih juga udah mau ninggalin komen.

      tentang resepnya mbak Rina sejujurnya aku belum pernah nyobain. Karena aku dah puas sama resep roti yang ini walaupun nggak pake telur tetap empuk dan lembut. Kalau rasa mungkin lebih rich yang pakai telur dan margarin tapi menurutku pizza itu artisnya di toppingnya jadi roti cuman pendukung saja. Tapi bukan berarti rotinya gak perlu enak...menurutku yang ini dah cukupan selain itu juga ngurangin kalori telur hehe...

      Resep yang lain bisa dilihat di sini mbak
      http://hesti-myworkofart.blogspot.com/search/label/Pasta%20and%20Pizza

      Hapus
    2. ok,mudah2an lancar percobaan hari ini Mba, saya coba ya resepnya...Untuk info saja kl resep mba Rina juga tanpa telur, tapi ya itu 3 x proofingnya..terimakasih untuk tips2nya. God Bless U ^^

      Hapus
  4. Salam kenal Mbak Hesti,
    mbak saya mo tanya, untuk adonan pizza nya kalo ada sisa dan mau disimpan,kata mbak dengan cling wrap ya. maksudnya adonan nya dipanggang dulu lalu nanti mau dimakan,tinggal ditambahin topping dan dipanggang lagi? sori,saya kurang mudeng nih.hehe... bisa disimpan berapa lama dan panggang pertama nya brp lama? makasih mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal mbak,

      Iya mbak, dipanggang dulu sekitar 10-15 menit lalu dinginkan dan bungkus cling wrap. Masukkan lagi dalam wadah kedap udara atau doouble dengan plastik (biar nggak bau kulkas dan nggak kering). kalau udah jadi roti bisa sampai sebulan mbak, yang penting bungkusnya rapat. tapi yakin deh nggak akan sampai selama itu. karena anak anak maunya pizza mulu hehehe

      Hapus
  5. Hai Mbak Hesti..

    Salam kenal.. pingin nyoba buat pizza ala 'mbak hesti' blm ada keberanian... hehehe.. mbak, garam + ragi digabung gpp yah.. aku pernah baca klo ragi ketemu garam, raginya jadi mati.. dan ttg penyimpanan adonan rotinya.. dipanggang dulu 10-15menit, b'arti blm mateng2 bgt yah mbak?..

    Makasih mbak Hesti..

    BalasHapus
  6. Kalau untuk adonan roti pizza ini ngga apa apa mbak, karena dia bukan tipe roti yang membutuhkan superl lembut dan ngembang tinggi. Yg artisnya sebenarnya kan toppingnya ^^

    Itu dipanggang sampai matang mbak. kalau rotinya ukuran kecil sekitar 10-15 mneit saja tp kalau lebih besar butuh waktu lebih lama. Tapi jangan kelamaan entar jadi roti kering hehe

    BalasHapus
  7. Mbak Hesti.. akhirnya aku punya keberanian buat pizza-nya.. enak dan ada yg kering kr kelamaan hehehe.. mbak khan aku punya loyang terbatas.. apa tetep perlu didiamkan 30mnt apa bisa lgs.. kr takut asem adonannya.. kemarin sempet terbau asem, tp pas udah mateng sich enggak.. tks Mbak Hesti.. :)

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails