Sabtu, 21 Agustus 2010

Pisang Hijau



Paling nikmat santap buka puasa dengan makan yang seger-seger. Salah satunya dengan menikmati pisang hijau ini. Ini adalah jajanan tradisional dari Makassar. Bisa disajikan dalam keadaan hangat seperti di gambar. Lebih seger juga disajikan dingin bersama serutan es, susu kental manis, dan sirup coco pandan...hmmm yummy...and lumayan mengenyangkan. Hari ini aku dimintai tolong bikin takzil tuk mesjid...50 biji....haaaah? But alhamdulillah semua selesai tepat waktu...smoga rasanya tidak mengecewakan...makluuuum yang bikin sedang berpuasa...hehe...


Bahan :
- 150 gr tepung terigu
- 50 gr tepung beras
- 400 ml santan
- 100 ml air pandan (dari 5 lembar daun pandan yang diblender dengan 100 ml air)
- 1/2 sdt garam
- 1 sdm muncung gula pasir
- 1 sdm margarin
- 1 sisir pisang raja yang bagus matangnya (kukus)
- 2 sdm santan kanil untuk mengoles
- 2 tetes pewarna makanan berwarna hijau

Saus (larutkan dan masak semua bahan sampai meletup-letup) :
- 1200 ml santan dari 1 butir kelapa
- 150 gr tepung terigu (kalau suka tepung beras bisa diganti)
- 1/2 sdt garam
- 200 gr gula pasir (or sesuai selera)
- 2 lmbr daun pandan

Cara membuat :
  1. Larutkan tepung terigu, tepung beras, gula, garam, air pandan dan santan sampai halus tidak bergerindil. Kalau perlu disaring.
  2. Tuang di talam lalu kukus sekitar 15 menit sampai matang.
  3. Panas-panas tuang di baskom lalu beri 1 sdm margarine. Uleni sampai tercampur rata. Supaya tidak kepanasan bungkus tangan dengan kain/serbet lalu masukkan tangan dalam plastik tahan panas. Ulen sampai kalis.
  4. Pipihkan menggunakan plastik agar tidak melengket. Supaya lebih mudah gunakan sendok plastik (sendok nasi rice cooker) untuk membantu. Beri isi pisang lalu tutup dan bentuk seperti pisang.
  5. Kukus (alasi daun pisang) dengan api sedang selama kurang lebih 5 menit. Buka kukusan, oleskan santal kental lalu kukus lagi 5 menit sampai matang. Api jangan terlalu tinggi karena adonan akan mengembang/pecah dan tidak menyatu dengan pisang.
  6. Angkat, sajikan dengan sausnya.

35 komentar:

Silverlov3 mengatakan...

aduh mba tararengkyu yah udah dishare step by stepnya pake gambar...blog ini very inspiring *peluk erat muah

Hesti HH. mengatakan...

Hehe...iya sama-sama.
Gampang kok buatnya. Setelah dikukus dituang ke baskom kan panas tuh...caraku adalah membungkus tangan dengan lap lalu masukkan ke plastik tahan panas lalu diulen deh sampai rata. Sewaktu memipihkan adonan di plastik paling gampang pake sendok nasi yang pipih (bahan plastik)...kelebihan adonan jg bisa dipotong menggunakan itu karena nggak lengket.

Kalau sisanya mau ditaruh di kulkas jangan lupa ditutup cling wrap atau simpan dalam tupperware supaya nggak kering kulitnya.

Oke deh selamat mencoba ya...good luck.

Rita Puspita mengatakan...

Duuuh kangen sama makanan ini. Kangen juga sama kota Makasar.....

Hesti HH. mengatakan...

Ayo bikin sendiri mbak pisang ijonya atau kalo mau jalan jalan ke makassar aja sekalian...

miss.kembang mengatakan...

Mba hestiiii...aq fans baru blogmu mba...hehehe maklum new comer niiyy:D
Udh nyoba dikit2 resep2nya tp suka bingung hasilnya kok beda yaaaa???:s
Pgn konsul sm mba dehhhh hehehehe

Hesti HH. mengatakan...

MAkasih Miss Kembang dah mampir di blog ^^

Resep apa aja mbak yang nggak berhasil? Kalau ada yang mau ditanyakan silahkan saja. Saya selalu siap membantu *cieeee*

Hasyim Achim mengatakan...

wah.. udah jadi konsultan masakan lo yaa?..hehe.. sip !

Hesti HH. mengatakan...

hehe...bukan konsultan Cim, cuman sharing saja...

Intan Pratiwi mengatakan...

halo mbak... saya sudah coba resep es pisang hijaunya.. tapi kok adonannya ga mau kalis ya mbak? malah lengket adonannya.. kira2 salahnya dimana ya mbak? mohon di balas terima kasih :)

Hesti HH. mengatakan...

Kalau udah ikut resepnya plek nggak ada yang salah mbak. Memang adonannya nggak kalis seperti roti, nggak lengket lagi di wadah. Kalau adonan ini tetap lengket. Tapi pemberian margarin di bagian akhir itu juga untuk mengurangi lengketmya. Cara bentuknya harus pakai plastik supaya gak lengket di tangan. Kalau kalis entar pisangnya gak bisa lengket dan adonannya keras setelah dikukus..

KYUUTO mengatakan...

Salam kenal mba Hesti...saya udah coba resep pisang ijo nya. Sukses mba...hehehehe....makasi lho tips dan trik nya. Berguna banget, soalnya dulu pernah bikin pake resep yg lain tapi gagal. Sukses terus dan rajin tambah resep ya mba...hehehe

clara mengatakan...

Baru tau ternyata buatnya dikukus dulu trus diulenin trus dikukus lagi.... kapan" nyoba ah... mba hesti thx sharingnya.

Anonim mengatakan...

Mba mo tanya,pisang rajanya kan dikukus dulu,itu dikukus pake kulitnyakah?dan berapa lama?thx u mba.

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak. Makasih ya mbak udah info, ikut senang kalo bikinnya sukses.

Hesti HH. mengatakan...

Banyak cara sebenranya mbak, ada yg lebih simple tapi aku suka hasilnya yg ini mbak dan udah jadi andalan, hehe

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, dikukus dengan kulitnya sekitar 10 menit. Matang tapi kanggak kelewat. Jangan sampai kulitnya pecah karena nanti bentuk pisangnya juga nggak cantik.

Hesti HH. mengatakan...

Kayaknya tadi ada komen yg kehapus, tapi aku sempat baca. Apa perbedaan bikin pisang ijo pake terigu atau tepung beras.

Nah menurutku dua duanya sama enaknya mbak, tapi kalau rasa memang aku lebih suka yg terigu. Kalau untuk tepung beras biasanya juga kalau sudah dingin mulai mengeras. Sedangkan kalau terigu, walaupun luarnya agak kering dalamnya tetap saja lembut.

Kalau supaya kulitnya mulus yang memang caranya diratakan di plastik dulu baru dibungkuskan ke pisang. Setelah itu tetap dihaluskan dengan mengunakan bantuan plastik sampai permukaan licin.

Anonim mengatakan...

Mbs hesti,thx u bgt jawabannya.mba baik sekali n rendah hati,hampir selalu membalas pertanyaan yg tanya.trus jawabannya cepat n tepat sasaran.makasi banyak ya mba,bsk saya mau coba.maju terus ya mba blog nya...salam hormat dari saya,julia.

Hesti HH. mengatakan...

Amiiin, makasih doanya mbak.

Semoga bikinnya sukses ya...

Anonim mengatakan...

Mba,saya lagi..saya sudah coba bikin,rasanya enak,gurih, mulus tidak berjerawat dan tidak pecah.makasi byk mba hestiiii...
cuma bagian dalam tepung yang berbatasan ama pisang agag terasa lembek sedikit.apa itu karena pisang yg saya gunakan sudah manis trus saya kukus lg mba?soalnya pisangnya setelah dikukus agak *biyetek(empuk bangeet).apa kalo uda mateng pisangnya lebih baik jgn dikukus mba?
btw,segini aja saya uda ngerasa cukup sukses mbuat mba,gara gara ikutan blognya mba hesti.pokonya blog mba jd salah satu andalan blog yg saya buka sebelum buka resep yg lain..akasi ya mba....regards,julia

Hesti HH. mengatakan...

yeaaaayy...alhamdulillah kalau sukses mbak. Tentang pisang memang gunakan pisang raja yang bagus matangnya supaya nggak sepet tapi jangan juga yang udah matang sekali (udah banyak bintik hitamnya). Pengukusan juga jangan terlalu lama. Baik ngukus pisang pertama kali dan sewaktu ngukus kedua kali bersama adonan kulit karena semua bahan udah matang...dikukus supaya menyatu aja mbak...

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum :D Salam kenal dari saya Noni di Kendari. Mbak Hes, sy telat dapat blognya mbak Hesti :(. Nanti setelah nikah baru deh rajin buka2 blog masak. Nemu deh, dan kemarin ini saya coba resep Pisang Ijonya dan sukseeesss *Yeeiy seneeeeng, Insya Allah lebaran ini mo nyoba Brownie kukusnya, makasih mbak Hesti

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, pisang nya kalo ga abis taro di kulkas kira2 bisa tahan brp lama ya mbak?

Hesti HH. mengatakan...

@Noni : alhamdulillah kalau sukses...ikut senang deh...

@Anonim : bisa sampai 4 harian mbak. Yg udah matang/dikukus kan??

My name is Marlinna mengatakan...

dear mba Hesti yang baik hati..mau tanya..saya masih belajar bikin es pisang ijo, tp dengan cara direbus di air cara mematangkan hasil pisang ijonya. nah setelah didiamkan, kok rasa pisang berubah jadi pait atau sepet knapa ya mba? makasih sebelumnya.

Just_ Ayie mengatakan...

assalamu'alaikum Mba Hesti :) Saya seneng sekali akhirnya bisa nyobain resep pisang ijo dari blog mba Hesti (sebelumnya sih cuma melototin aja banyak kali karn ga berani mo nyoba, takur gagal, maklum very very newbie di urusan cooking) hehehe.
Klo dari hasil semalam saya nyobain bikin, mengikuti takaran resep dr mba hesti, udah pas banget rasa dan adonan kulit..meski buat saya agak repot pas menipiskan adonan kulitnya untuk bungkus pisangnya itu..nah giliran mengukus kembali, setelah bbrp menit saya cek kukusan, saya kaget kok adonan kulitnya yg membalut pisang itu jd agak mbleber ya kenapa ya Mba, apakah itu yg dinamakan 'pecah'? Apakah pas menguleni kurang lama..atau apinya terlalu besar, karna perasaan api udh kecil..atau apinya memang harus kecil sekali ya Mba? Trus berati pas menipiskan adonan kulit dengan sendok plastik itu musti sabar dan telaten ya Mba? soalnya mba hesti itu bisa mulus hasilnya..klo saya kok berantakan sekali... Hihi tapi rasanya udh enak.. Tp sy masih mo nyoba lg kok Mba..tp mungkin dg resep yg dadar dulu aja...Mudah2an mba Hesti dapat membantu mencerahkan kebingungan saya yg newbie ini... terima kasih...

Hesti HH. mengatakan...

@Marlina : maaf mbak saya gak tau kalao merebus itu pengaruh ke hasil akhirnya soalnya selama ini selalu dikukus. Kalau rasa sepet biasanya karena pisangnya belum matang benget...walaupun udah kuning tapi kalu ujungnya masih hijau itu artinya masih belum matang sekali. Kalau ujungnya dah hitam dan pisangnya dah ada bintik bintiknya itu baru matang. Tapi jangan juga dekat dekat bonyok hehe ^^

Just_ Ayie mengatakan...

mba hesty mau tanya, mengapa musti diolesi santan kanil ketika mengukus pisang ijonya? terimakasih...

Just_ Ayie mengatakan...

mba hesty mau tanya, mengapa musti diolesi santan kanil ketika mengukus pisang ijonya? terimakasih..

Hesti HH. mengatakan...

Biar lebih gurih dan nantinya kalau ditumpuk nggak lengket mbak

Icha Awaliah mengatakan...

Mbak Hesti.. Need help!! Saya udah nyoba ikutin resepnya, tapi kulit pisang ijonya tetap lembek meskipun udah dikukus. Tapi saya pakainya santan Kara @200ml dua kotak, trus pakai pasta pandan karena ngga punya daun pandan (maklum anak kos..), apa karena itu ya mbak? Padahal sampai pengukusan pertama kelihatannya udah oke, udah kalis adonannya. Kenapa ya mbak? Huks..huks..

Nokobi Clothes mengatakan...

Mbak hesti...untuk resep ini kalo sudah di diamkan beberapa jam apa kulitnya tidak keras ya? kira2 bisa jadi berapa porsi? saya biasa gunakan resep yang perbandingan tepung beras dan tepung terigu sama. Thanx sharingnya mbak...

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaaaaaa kental banget mba Icha kalo pake Kara 2 kotak. Itu kan lemak sekali. Kalau mau pakai 1 kotak dicampur air sampai 400ml mbak. Memang adonan lembek tapi ketika ditambah margarin dan diulen mulai kalis. Kalau mbentuknya pake tangan ya lengket tapi kalau pake plasti harusnya gak lengket...

fersa salma mengatakan...

Assalamu Alaikum, Mbak sy lg bikin pisang ijo sesuai Resep mbak Hesti, sjauh ini hasilnya bagus.. Skrg udah sampai tahap kukus pisang ijonya. Hasilnya kan 19, apa boleh ngukusnya ditumpuk atau harus dikukus gantian?? Klo ditumpuk kira2 matangnya rata gak ya mbak??

firq mengatakan...

Mba pisang raja saya pas sebelum dkukus rasanya maniis sekali..tp sesudah dkukus rasanya jd sepet..kira2 knpa ya mb?

Posting Komentar

Related Posts with Thumbnails