Senin, 03 Juni 2013

Zebra Kukus Putih Telur





Masih dalam rangka menghabiskan stok putih telur, hari ini aku bikin zebra kukus putih telur. Pertama kali lihat di blognya Kak Rima Bisous A Toi langsung jatuh hati. Motifnya cantik sekali. Eh ternyata resepnya dari Majalah Sedap Pemula dan aku punya majalahnya. Cuma nggak pernah perhatikan saking banyaknya buku Sedapku, hehe ^^

Dari sana aku sudah niat suatu saat kalo banyak stok putih telur mau bikin juga. Nah minggu lalu kan bikin lapis surabaya. Banyak sekali putih telurnya. Kemarin aku sudah pake putih telurnya tuk bikin 2 resep kue legit putih telur. Masih ada juga sisanya. Makanya hari ini mau bikin kue yang lain. Nah yang unik...motif kue cantik ini beda beda hasilnya tergantung loyang yang digunakan. Majalah Sedap menggunakan loyang bulat diameter 20cm. Kak Rima menggunakan loyang oval dan menurutku hasilnya lebih cantik. Sayangnya aku nggak punya loyang oval, akhirnya aku pake loyang brownies aja. Jadiiii...cantiiik juga. Lucunya motifnya beda beda semua.

Di review Kak Rima, mengatakan kalau rasanya kurang seru. Karena memang begitulah kue yang menggunakan putih telur. Rasanya didapat dari penggunaan pasta atau perasa. Aku jadi cari ide. Niatnya dimodifikasi dikit supaya rasanya lebih enak. Minyak aku ganti dengan butter leleh. Pasta moka aku bikin sendiri dari kopi nescafe sachet hijau three in one "rich & strong" yang dikasih 1 sdm air panas dan diaduk sampai jadi pasta. Pasta cokelat aku bikin sendiri dari 1 sdt cokelat bubuk yang dikasih 1 sdt air panas dan diaduk menjadi pasta. Dan adonannya pun kutambahkan vanili. Hasilnya?? better. Tentu saja beda dengan jenis kue yang banyak kuning telur ya. Tapi lumayan enak untuk kue putih telur. Kopinya asli wangi karena bukan artificial begitupun cokelatnya. Teksturnya spongy dan kenyal. Bukan jenis sponge yang ringan. Uniklah pokoknya. Tidak ada salahnya membuat resep ini tuk memanfaatkan sisa putih telur. Lumayan, ada kue buat teman minum teh.




30 komentar:

Fitri Yatti mengatakan...

Assalamualaikum, mba hesti.
ini persis sama ma cake kukus zebra buatan alm ibu sy dulu. beliau dpt resep dari tabloid nova jaman sy msh smp dulu. this remains me of her. mau bikin juga ahhh :)

Lina IbunyaAzRaf mengatakan...

subhanallaah... Cantiiikkk... Sekaleee...

Annadina mengatakan...

dulu udah pernah bikin tapi tentu saja ga secantik ini mba Hesti...he he...kapan2 pengen bikin lagi dengan kopi dan coklat asli seperti ini, pasti lebih enak :)

Vivie W mengatakan...

Ya Allah cantik sekali mb Hesti dan pasti uenakkk....lebih mirip kulit harimau ya mbak dorengnya,,,,oia mbak pernah tahu puding coklat khas makasar yang pake santan dan biskuit ya?, pernah nyoba di rumah teman enak banget, tapi lupa nanya resep dan orgnya keburu pindah ke luar kota hiksss...nyari di google kok ga nemu resepnya tp yg jelas itu puding khas makasar katanya dulu...mbak Hesti sudah pernah buat ga ya? *penasaran pengen bikin :D

Sashy mengatakan...

Mbak Hesti bikin apa aja pasti cantik

Anis mengatakan...

Alaaaamaaaaaakkkkk.. CANTIK NIAN!! zebra cake yang ini tetap pakai tehnik tuang di tengah2 untuk setiap warna mbak?? Minta izin nanti buat dicoba yah mbak ^_^

Anonim mengatakan...

Hi

Kalau tak ada emulsifier, boleh pake apa?

Phoebii

Eci mengatakan...

mba hesti..itu butternya pake apa?

Eci mengatakan...

mba hesti..butternya diganti margarine bisa ga yah?

Hesti HH. mengatakan...

Boleh aja mbak, tapi mungkin warna bolunya agak kuning...tapi gak masalah sih. Aku pake butter 'blue triangle'

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Wah kebetulan sekali ya mbak. Tapi mungkin enakan yg punya alm. ibu mbak. kalau yg ini rasanya cenderung plain karena pake putih telur. Dia cuman menang di motif aja ^^

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah, terima kaseeeeehhh...

Hesti HH. mengatakan...

aaah mbak Anna bisa aja, itu cuman beda loyangnya aja mbak...jadi motifnya jg beda^^

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak Vivie,

Rasanya biaa aja mbak. Lebih cantik motifnya dibanding rasanya. Kue putih telur ya emang gitu. Cenderung plain. Tapi daripada putih telurnya dibuang...mending dibikin ini.
Mamaku juga dulu sering bikin pouding itu...tapi aku cari resepnya di buku resepnya gak ada. nanti ya aku tanya tanya lagi...belum pernah bikin aku mbak.

Hesti HH. mengatakan...

makasih ya Sashy, dikau bikin daku berbunga bunga ^^

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiiih mbak Anis,

Iya betul sekali mbak, emang pake cara tuang begitu. Silahkan dicoba mmmmbak, ditunggu hasilnya yaaa...

Hesti HH. mengatakan...

Diskip aja mbak, kan dah ada baking powdernya untuk mengembangkan. Yan penting ngocok telurnya sampai benar benar mengembang.

Putri mengatakan...

Mba hesti salam kenal ya....:)
Mba Hesti, cantik sekali kue nya mba..
Aq juga mau diajarin cara moto nya donk mba.. :)>

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak...

makasih ya. cara motonya biasa aja mbak. Aku pake tripod.
Objectnya diletakkan di alas kayu dan background kayu yg warnanya gelap. Cahayanya natural dari jendela dan dari arah sebelah kiri objek. Supaya hasil backgroundnya gelap tp objectnya terang saya blok cahaya mataharinya dengan memasang 2 styrofoam di sisi kirinya dan membuat sedikit celah (sktr 1/2 cm) untuk masuk cahaya yg tepat mengenai objectnya. Semoga ada bayangan ya mbak ^^

Diandra Candle mengatakan...

assalamuálaikum bu hesti dan sala, kenal :-)
wah kuenya yummy semua bu...maaf bu, saya mau tanya kalo beli wax paper di mana ya? tiap saya tanya di toko bahan kue gak ada yg tau wax paper, kertas parafin juga ga tau hehehe...istilah lainnya apa ya?makasih sebelumnya bu Hesti

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, salam kenal mbak...

Makasih dah mampir ya. kalau wax paper memang susah nemunya, di sini aja cuman sekali ini aja aku bisa dapat soalnya barangnya jarang masuk. Dijual di toko expatriat. Kalau di Makassar (kota besar lain seperti Malang) aku nggak pernah nemu malahan. Ngga ada nama lainnya...memang wax paper mbak.

Anonim mengatakan...

cantiik bgt kuenya...minta izin copy resepnya ya mba,mau coba bikin...smoga hasilnya cantik juga..hehe..tq

Zainal Mustaqim mengatakan...

salam kenal mbak hesti, btw tehnik menuang ke loyangnya gmn ya? biar hasilnya cantik spt buatan mbak? mksh sebelumnya

Devi Nurhayati mengatakan...

Mbak Hesty sy dr Semarang,salam kenal mbak.Kuent=ya cantik2 ya....

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal jg mas, tekniknya mudah saja mas. Mulai menuang adonan bergantian dari tengah. begitu terus, adonan satu menimpa yang sebelumnya sampai adonan habis. Nanti motifnya terbentuk sendiri.

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal Mbak Devi ^^...makasih dah mampir yaaaa

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, saya punya stok putih telur cukup banyak. Setelah pelajari beberapa resep dg putih telur, akhirnya saya mencoba resep ini. Berhasil! Hanya saya pakai susu UHT putih krn kebetulan tdk punya santan kental, dan margarin. Untuk warna saya pakai pasta strawberry dan coklat. Sependapat dg mbak Hesti, tekstur spongy dan kenyal. Cukup mengenyangkan dan sehat pula. Terima kasih.
Sisca - Surabaya

Stevy Erdiana mengatakan...

Hiii mba Hesty,
Mba, cake zebra nya sudah aku coba. Ada beberapa yg ingin aku tanya :
1. Mba pakai loyang ukuran brp? Bulat / kotak.
2. Mengapa cake nya di bagian atas nya seperti bolong-bolong. ? Apa yg salah yah?
3. Setelah matang, apakah cake zebra tidak terlalu mengembang seperti bolu biasa nya? Aku pakai loyang bulat ukuran 20cm. Adonan sekitar setengah loyang. Setelah matang, hasil nya bolu nya tidak sampai menutupi loyang. Hanya mengembang sedikit. Apakah bantet yaak ?
4. Pada saat di makan, rasa nya padat dan rada kenyal gitu.

Makasiii banyak yaaa mba atas resep nya :)
Mohon input nya untuk kebingungan di atas. Maklum jam terbang nya masih dikit di dunia baking. :)

Stevy

Hesti HH. mengatakan...

1. Saya pake loyang loaf tuk brownies mbak
2. Kalau tdk mau terlalu banyak lubangnya...sebelum masuk kukusan dihentakankkan pelan dulu supaya gelembung yg terperangkap di dalam adonan pecah
3. Memang ngembangnya gak banyak mbak...tapi ngembang kok
4. Memang kenyal ciri khas kue putih telur mbak, rasanya juga kurang gurih nggak seperti kue yg pake kuning telur. Kalau mau cake putih telur yg enak coba resep white cake yg ada di blog ini juga mbak

yuli lisyanto mengatakan...

Kl emulsifier diganti yolk 1 biji bisa nggak mbak, sy sll gagal dg cake putih telur kukus...msh blom nemu jalan nya :)

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails