Jumat, 14 Juni 2013

Cilok (Jawa Barat)




Sejujurnya aku sama sekali belum pernah mencicipi yang namanya cilok ini. Wajar saja karena ini adalah jajanan tradisional dari daerah Jawa Barat. Sedangkan aku tinggal di pelosok Sulawesi Selatan. Walaupun di tempatku banyak juga orang Jawa Barat tapi kayaknya ini bukan termasuk jajanan yang sering disuguhkan kalau ada acara. Nah beberapa hari ini ramai teman teman pada posting cilok bikin aku penasaran. Cari-cari, ketemu resep Mbak Pepy Indonesia Eats. Dan kayaknya menarik karena ada tambahan ebinya. Artinya lebih kaya rasa dong dibanding cilok yang plain. Tapi di rumah adanya rebon kering. Memang di sini nggak pernah nemu yang namanya ebi. Aku pakai itu aja sebagai penggantinya. Aku yakin rasanya nggak jauh beda. Cuman kayaknya aku kebanyakan daun bawang prei dan seledrinya deh. Warnanya jadi nggak putih tapi bersemu hijau...





Setelah jadi aku icip...rasanya enak. Wangi bumbu dan sedikit aroma ebi. Tapi teksturnya chewy banget ya. Jadi susah kunyahnya menurutku (pengaruh pake behel niy). Mungkin akunya aja yang belum terbiasa. Tapi anak anak menikmati walaupun juga tetap komen kalau ciloknya liat banget, hehe. Kayaknya aku bikin pentolnya kebesaran jadi ngunyahnya juga lama baru bisa habis. Yang penting udah tau gimana rasanya. Jadi kalau ada yang ngomomgin cilok lagi aku dah kebayang.


Resep ciloknya silahkan lihat di Indonesia Eats. Bikinnya setengah resep aja karena first try. Saus kacangnya aku racik sendiri karena resepnya mbak Pepy Nggak mau kebuka. Yang penting dah ada gambaran bahan yang digunakan yaitu kacang, bawang putih, kemiri, cabe, gula merah, air panas dan cuka. Aku masak dengan api kecil sampai keluar minyaknya. Mlekok lah pokoknya. Uendaaang bambang gurindang !!

16 komentar:

Diah Didi mengatakan...

Enak ya Mba..Cilok..aku juga baru nyoba beberapa waktu lalu..cuma capek juga ya ngunyahnya..suka melawan kalau di kunyah..hihi...soalnya aku buat kemaren lebih banyak sagunya daripada terigunya..^^

Miss U mengatakan...

saya juga pernah praktek bikin ini satu kali mbak....
waktu itu komen sy sama, kayaknya liat banget yak, ini apa saya yang salah resep apa cilok ini ga cocok ama lidah sulawesi ku... :D :D
eh tapi sy makan cilok waktu ke jawa di abang2 yg jualan kok enak ya -_-a

Lina IbunyaAzRaf mengatakan...

assalamualaikum mba...
Aku sering bikin ini, karena si neng suka, aku juga suka sih... He...
sekedar share aja, aku kl bikin cilok ini, perbandingan terigu dan sagunya 1:1, trus diadoninya pake air mendidih. Alhamdulillah ga terlalu liat, pas dan ketika ditelan ga bikin melotot... Hehehe... Karena memang bisa dkunyah...
Hehehe...
Salam wat anak2 ya...

Hesti HH. mengatakan...

Hihi betul mbak kirain aku aja yang merasa begitu...

Hesti HH. mengatakan...

hehe...mungkin tepungnya agak beda beda ya mbak, atau carabikinnya yg beda...

Hesti HH. mengatakan...

Wah orang asli sana yg komen niy...udah jagonya bikin cilok.
Mungkin emang aku salah di suhu airnya mbak. Cuman panas aja nggak mendidih. Thanks sharingnya ya...

Mama Neyou Javindra mengatakan...

"..tapi kayaknya bukan termasuk jajanan yang sering disuguhkan di suatu acara." Bener banget mbaak... lha wong cilok ini jajanan anak SD hihi... Tapi gak cuma anak SD aja yang suka jajan cilok.. ortunya anak SD pun suka haha...
Tapiii aku malah belum pernah bikin cilok dan kepikiran untuk bikin cilok... saking mudah dan murahnya cilok didapat, jadi males hehe....

Hesti HH. mengatakan...

Hihi...makanya aku gak pernah makan, di sulawesi kayaknya nggak ada yg jualan cilok.
Kalau aku tinggal di tempat mbak, mungkin aku juga malas buat...beli aja gampang hehe

kocomripat mengatakan...

Baca postingannya Mbak Hesti jd pengen bikin jg.. :D

Udah lama gak makan cilok, takut beli sejak harga daging melambung bbrp waktu lalu, takutnya dicampur daging yg enggak2, hehe..

Mau nanya nih, Mbak.. Itu bumbunya cuma kacang, bawang putih, kemiri, cabe, gula merah, air panas sama cuka, ya? gak usah dikasih santan?

Hesti HH. mengatakan...

iya bener gak pake santan. tapi resep yg di atas hasilnya agak terlalu alot menurutku. kalau mau praktek ikut aja cara mba lina azraff di komen atas...

Anis mengatakan...

HUAHAHHAHAAH.. Mbak Hesti, tau apa kepanjangannya Cilok? orang jawa barat bilang : ACI DICOLOK! ACI itu merupakan tepung kanji (tapioka). Daku kan orang jawa barat nie mbak, tinggalnya di Bandung, jadi gak asing dengan yang namanya cilok ini :-D Memang ini bukan makanan yang lazim dihidangkan dalam acara2 khusus, tapi makanan ini lebih kepada Street Food, biasanya jualannya dengan dipikul/gerobak dorong. Jajanan anak2 SD lah, istilahnya.. Grab & GO! Kalau bumbu kacangnya yummy, yaaa biarpun kenyal tapi dinikmati ^_^

kocomripat mengatakan...

Siipp.. siipp.. makasih, ya, Mbak.. :)

Hesti HH. mengatakan...

@ Anis : iya mbak...hehe harap maklum yaaa *garuk garuk kepala*

@ kocomripat : sama sama

Wulan mengatakan...

Mba, coba di resepnya di tambahkan sedikit santan biar ga terlalu liat ciloknya. TErus perbandingan tepungnya 4:1 antara tepung sagu dan tepung terigunya.

Hesti HH. mengatakan...

Oooohh gitu ya mbak Wulan, makasih banyak inputnya semoga lain kali sukses ya. tengkiuuuu

Fara ajha mengatakan...


em.. enak nie gan...


http://www.detexsi.com/2014/12/resep-cara-membuat-cilok.html

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails