Selasa, 25 Juni 2013

Kue Timphan (Aceh)





Timphan...kue ini kedengaran masih asing di telingaku. Memang belum pernah lihat dan coba. Mirip mirip bahasa Thailand menurutku...hehe. Aslinya jelas dari Aceh. Biasanya disuguhkan pada saat acara acara besar seperti lebaran atau menyambut tamu. Timphan yang umum dikenal masyarakat adalah berbahan dasar ketan dengan campuran labu ataupun ketan dengan campuran pisang, sedangkan isinya terbuat dari sarikaya. Yaitu campuran telur, santan dan nangka. Dulu masyarakat Aceh besar biasanya hanya menggunakan tepung ketan untuk bahan kulitnya, namun seiring perkembangan waktu orang mulai menambahkan labu maupun pisang sesuai dengan selera mereka.

Awal ketertarikanku mencoba yaitu ketika orang tuaku kembali dari Bogor acara reunian. Beliau suka sekali dengan suguhan salah satu temannya yang orang Aceh, yaitu kue timphan ini. Kata mama rasanya enak, legit, manis dan wangi nangka. Sampai berangan-angan untuk segera membuatnya. Segera mama minta resepnya dan berharap aku mau mempraktekkannya. Cuma waktu itu mama dapat resepnya timphan yang berbahan dasar ketan dan pisang. Kali ini, aku justru bikin yang berbahan labu karena kebetulan ada labu nongrong di kulkas. Bingung mau dibikin apa, perasaan semua olahan labu sudah pernah dibuat.

Proses pembuatannya awalnya kelihatan ribet. Tapi kalau bahan bahannya sudah lengkap, daun pisang mudapun ada...tidak ada alasan lagi untuk mengatakan susah. Celakanya justru resep yang aku catat dari mama raib entah kemana. Bermodalkan ingatan saja akhirnya aku beranikan membuat. Ditambah beberapa referensi komposisi bahannya hasil obrak abrik paman google sudah ada di kepala. Berikut resepnya :

Bahan sarikaya :
- 3 butir telur 
- 120 gr gula pasir
- 100 ml santan kental
- 1/4 sdt garam
- 1 sdm tepung terigu
- 50 gr nangka, potong kotak kecil

Bahan kulit :
- 250 gr labu kuning, kupas
- 250 gr tepung ketan
- 250 ml santan encer
- 2 sdm gula pasir
- 1/4 sdt garam
- daun pisang muda (yg masih bergulung) untuk membungkus

Cara membuat :
  1. Sarikaya : kocok telur, gula, dan garam dengan whisk hingga larut. Tambahkan santan, aduk hingga rata. Masukkan larutan telur ke dalam tepung sambil diaduk menggunakan whisk hingga rata dan tidak bergerindil. Tambahkan nangka lalu masak di atas api sedang sambil terus diaduk mendidih dan mengental. Angkat, biarkan dingin.
  2. Kulit : masak labu, santan, gula dan garam sampai labu menjadi hancur. Dinginkan.
  3. Tambahkan tepung ketan ke dalam adonan labu dan uleni hingga menjadi adonan yang dapat dipulung. Kalau masih kelembekan boleh ditambah sedikit tepung ketan.
  4. Siapkan daun muda yang telah dibersihkan dan dipotong potong. Olesi minyak. Ambil adonan sebesar bola pingpong, pipihkan, beri isian 1 sendok teh sarikaya lalu rapatkan adonan dan bungkus dengan daun pisang. Tidak perlu disemat dengan lidi.
  5. Kukus dalam dandang yang sudah dipanaskan dengan api sedang selama kurang lebih 15 menit. Angkat dan dianginkan.
  6. Siap disajikan.



Hasilnya enak. Manis, legit, wangi. Satu saja yang kurang, isiannya terlalu banyak jadi ketika masih panas timphannya agak mletat mletot gitu...hehe. Tapi senang, aku ketemu satu lagi resep tradisional yang benar benar enak di lidahku. Anak anak dan hubby juga suka sekali. Cocok niy buat buka puasa...bentar lagi kan ramadhan ^^


29 komentar:

tika hapsari nilmada mengatakan...

Aku sering dapet kiriman ini dari mertua yang punya temen orang Aceh. Kuenya manis. Bentuknya mirip kayak yang Hesti bikin :)

zulfa mengatakan...

Enak ni mba hesti, saya sering buat timpan ini pake ubi ungu. warnanya cantik banget mba klo pake ubi ungu... rasa ubi ungunya yang khas di padu dg selai serikaya yg manis membuat lidah gak mau berhenti bergoyang...rasanya pingin mkn trs kue ini....

Hesti HH. mengatakan...

@ Mbak Tika : ternyata punyaku terlalu ramping mbak, maklum perdana ^^

@Mbak Zulfa : waaa kebayang deh cantiknya kalo pk ubi ungu ya. In sha Allah kalo dah ada ubi ungu aku buat lagi...makasih ya

Lina IbunyaAzRaf mengatakan...

hmmmm.... kebayang deh wangi tape campur labu....

oia mba, aku udah bikin cake dari labu, ternyata lebih enak daripada dimakan langsung labunya, berbau langu kalo menurutku... hehehe... enakan ubi rebus...
(hehehe.....)

angga nudatar mengatakan...

http://nudatarcakeshop.blogspot.com/ sekedar berbagi infoo...maaf bila tidak berkenan....

Hesti HH. mengatakan...

@ Lina : iya mbak, sesuai selera masing masing. Ada yg bilang ubi malah lebih langu hehe ^^

@ Angga : makasih...

Anonim mengatakan...

Suka sekali timpan yg asli.. Cuma malas megangnya krn berminyak sekali.. :p -rani-

Hesti HH. mengatakan...

maksudnya yang asli yang nggak pake labu mbak? jadi penasaran juga hehe

Anonim mengatakan...

Wkwkwkwk.. Gak tau juga mbak,bis udah lama juga yg diingat warnanya item ma isinya inti putih.. Waduh maknyooss banget deh rasanya.. #ngileeerr,pengen dpt kiriman timpan..;@ -rani-

Hesti HH. mengatakan...

oh hehe...itu timphan pisang kali ya mbak ^^

Anonim mengatakan...

Salam kenal mbak Hesti.
Sukaa banget sama blog ini, izin nyontek resep2nya ya..
Hmm timphan pastinya memang enak, kue asal kampingku. Dimakannya kalo sudah dingin mbak, kalo panas memang masih mleyat mleyot, kurang asik. Isiannya bisa ditambah potongan kayu manis biar harum kalo suka. Ada yg versi pake jintan bubuk juga untuk isiannya, tapi aku juga belum pernah bikin yg pake jintan hehe
Nanda - lombok

Anonim mengatakan...

Qiqiqi.. Nanti daku tanyain dulu ya mbak ma temenku ya ngasi timpan,dia emang org aceh.. Inshaallah klo dpt resepnya di share.. Rani^^

Hesti HH. mengatakan...

@Nanda :iya mbak makasih sharenya. kayaknya dikasih kayumanis enak jg...semoga lain kali bisa coba jg. Tapikalau jintan?? pikir pikir dulu deh hehehe ^^

@Rani : ditungguuuu

intan mengatakan...

assalamu'alaikum. Insyaallah mw buat timphan, hr ini nyicil buat srikaya dulu. Oya mbak,mw sharing nih,kbnyakan d aceh buat srikaya nya dksh jintan mba. Tp jintan manis,bukan jintan biasa yg utk masak daging. Bentukny lbh kecil dr jintan biasa. Mksh

Andiah Zahroh mengatakan...

Mbak hest, isiannya harus pake nangka ya? Bingung mo cari nangka dimana :D

andrianykh mengatakan...

Sdh coba rasanya enaak hanya isiannya tdk pake nangka...

Anonim mengatakan...

klo saya enggak salah,, yg kulitnya item thu tepung ketan putih nya di ganti sama tepung ketan hitam..udh pernah rasa,, n gak kalah enak nya..:D

Anonim mengatakan...

Izin share ya mbak hesti
-nona-

binar gallery mengatakan...

Mbak, kalau Mama saya bikin timphan isinya pake inti kelapa, yang warnanya coklat. Cobain deh Mbak, enaaaak :):)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Oh iya mbak kalai di sini namanya adas manis yaaa...waaa penasaran gimana rasanya. makasih inputnya yaaa

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, karena aku suka wangi khas nangka, tapi kalau nggak ada banyak juga kok resep tanpa nangka bisa dilihat di internet...

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaaaa cobaki yg pake nangka, manyamaaaaang...

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaa saya suka ketan hitam....lain kali coba ketan hitam aaah. Makasih ya mbaaaa

Hesti HH. mengatakan...

Silahkaaaannn...

Hesti HH. mengatakan...

Oooooh enten kelapa gula merah yaaaa...menariiiikkk!!! makasih yaaaa

Haisya Al Bujairimi mengatakan...

Assalamu'alaikum
tanpa mengurangi rasa hormat, sebelumnya saya ingin mohon ma'af
saya tw tdk boleh copas di blognnya mbak,,, namun saya sudah mengcopy foto2 timphan yg ada di blognya mbak, saya mohon ma'af dg sebesar2nya
saya mengambil fotonya untuk keperluan tugas akhir saya sbg siswa smk
saya sdh mencarinya digoogle namun foto2nya kurang berkualitas
sekali lagi saya mohon ma'af, dan saya ingin meminta izin dari mbak
saya harap tidak ada rasa marah dari mbak karna saya mengambil seenaknya
saya dari aceh mbak ,
sekali lagi saya mohon izinnya
terimakasih yg tak terhingga sekiranya mbak mengizinkannya...!

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam...

Saya hargai niat baiknya dengan memberitahu saya...sama sekali tidak masalah apalagi untuk tugas akhir ya. Silahkan digunakan, terimakasih

Mus Deoranje mengatakan...

Hmm..artikel yang menarik. Timphan Aceh memang banyak sekali modelnya. hehe
Ada juga timphan rasa srikaya, dan timphan pulot. Pernah coba timphan pulot mbak? coba tengok di blog saya. hehe

Hesti HH. mengatakan...

Belum pernah coba bang, waaa unik unik. Saya meluncuur ke blognya abang yaa

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails