Kamis, 13 Juni 2013

Telur Gabus




Hari ini anak anak libur karena anak kelas 6 persiapan gladi resik tuk wisuda. Mereka bete di dalam rumah. Setelah hujan berhenti langsung keluar dan main di halaman. Tapi aku tau apa yang akan terjadi...mereka sengaja cari genangan air dan main sepeda di atasnya supaya airnya nyembur nyembur ke badan. Sambil teriak teriak kegirangan. Nggak masalah sebenarnya sih ya...namanya juga anak laki. Tapi Hanif itu punya masalah alergi. Kalau keciprat air kotor langsung spontan gatal gatal. Muncul bintik bintik berisi air di bagian kakinya terutama di telapak kakinya. Nah, itu yang aku hindari.
Supaya nggak bosan, aku ajak mereka masuk dan kita bikin satu resep kue yang lumayan seru. Telur gabus. Tapi karena kita bikinnya bertiga...jadi lumayanlah tanganku nggak terlalu keriting, hihi ^^






Mereka senang, karena ini termasuk snack favoritnya. Apalagi aku, suka sekali tapi dari dulu malas bikin membayangkan kerepotannya. Biasanya kami cuma beli di mall kalau lagi kebetulan ke Makassar. Itupun mungkin cuman setahun dua kali pas cuti saja. Nah kebetulan aku sudah simpan resep dari Majalah Sedap ini. Berikut resepnya ya...

Bahan : 
- 3 butir telur
- 25 ml air
- 1 1/4 sdt garam
- 150 gr tepung sagu tani
- 75 gr tepung maizena
- 50 gr tepung protein sedang
- 100 gr keju cheddar parut
- minyak untuk menggoreng
- 15 gr bumbu keju siap pakai (I skip this)

Cara membuat :
  1. Kocok lepas telur, air dan garam sampai rata.
  2. Tuang ke campuran tepung sagu, terigu dan maizena yang sudah diayak. Aduk rata.
  3. Masukkan keju parut. Aduk rata menggunakan tangan.
  4. Pilin kecil lalu masukkan ke dalam wajan berisi minyak dingin. lakukan sampai lumayan banyak.
  5. Nyalakan api sedang. Goreng sampai kering dan matang. Angkat dan tiriskan minyaknya.
  6. Hilangkan panasnya dan taruh dalam wadah kedap udara.





Menurutku rasanya masih kurang ngeju. Teksturnya sih dapat. Empuk dan renyah. Tapi mungkin lain kali kejunya diganti edam biar lebih wangi. Atau takarannya ditambah. Setidaknya lumayanlah tuk camilan...begini aja dah langsung habis. Bikinnya lama...makannya sekejap...hehehehe ^^






15 komentar:

Anonim mengatakan...

Wah Mbak Hesti, aku juga sering buat ini nih, biasa kalau di rumah dikolak (dicoating) gula putih atau gula merah...:)

Ayudiah Respatih mengatakan...

aku kuaapok bikin TG mbak.. soalnya tangan ku minta direbonding abis bikin ini hihihi...

mimie mengatakan...

wahhhh....kami menyebutnya kue daki mbakkk ..hihi
di blog ku ada juga... sedikit berbeda resepnya.. ^_^

Rina Rosyidah mengatakan...

selalu keriting mba hesti kalo buat ini, andalan kalo pas puasa ampe begadang gag tidur bikin sendirian,

Anonim mengatakan...

mba hesti..tepung sagunya bisa di ganti sama tepung kanji ya..?

Hesti HH. mengatakan...

iya kayaknya enak juga pake besta ya mbak ^^

Hesti HH. mengatakan...

muahahahaaaaa...bener bener mebayangkan gimana modelnya tangan direbonding, bisa aja mbak Ayu ^^

Hesti HH. mengatakan...

ternyata di beberapa daerah banyak ya mbak cuman beda nama. Ada kue daki, ada kue widaran ada juga telur gabus or belanak. Tapi memang yang paling serem namanya ya kue daki itu, hihihi

Hesti HH. mengatakan...

aku juga sih...makanya barusan aja bikin padahal niatnya dah lama. Tapi keritingnya dibagi tiga sama anak anak, kwkwkwkwkwk

Hesti HH. mengatakan...

Kayaknya bisa aja mbak...

Anonim mengatakan...

Mba hesti kejunya bisa diganti quick melt ƍα'? Pengen memberdayakan quick melt yg hampir kadaluarsa aja..heheeee
Terima kasih mba sblmnya..

Anonim mengatakan...

Mbak hesti ... Ni kl di tmpt q di medan srng di sbut curut ^^
Udh q coba jg lol mbak TG nh uenakkk tenan mbak (hehehe).makasih ya mbak resepnh ank" q suka bngt sm cookies 1 nii ...

Hesti HH. mengatakan...

Anonim : saya takut berpengaruh ke renyahnya mbak, karena ia dipanaskan meleleh bukannya mengering seperti keju biasa. Tapi bisa jg dicoba dulu ^^

Anonim : lucu namanya mbak...syukurlah kalo suka

devinilasari mengatakan...

mbak aku udah cobain resepnya, enak baget dan kejunya kerasa namun kalo yang aku kok gak renyah ya mbak. aku udah bikin kecil-kecil dan goreng agak coklat namun tetep ditengahnya kayak gabus (mungkin karena itu ya mbak dinamain telur gabus). Menurut mbak harus digimanain ya biar renyah?

rini mengatakan...

Kue bolot mbk... xixixi...

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails