Rabu, 26 Januari 2011

Molen Pisang Keju


Siang ini bikin molen pisang keju. Molen ini enak betuuuul...tapi gelombang pertama lupa kasih keju. But still enak kok karena dalamnya udah ada kejunya. Gak kalah sama Molen Bandung lho...hihihi...narcis deh...
Berikut resepnya ya...

Bahan :
- 250 gr terigu protein sedang
- 30 gr gula pasir
- 2 kuning telur
- 1 sdm margarine/butter
- kurang lebih 100 ml air es
- 125 gr korsvet
- 1/2 sdt garam

Filling :
- pisang raja yang matang sekali (kukus, potong-potong)
- keju, potong-potong
- gula pasir (bisa diganti susu kental manis)

Cara membuat :
  1. Kulit pastry : campur terigu, gula, garam. Aduk rata. Tambahkan kuning telur dan air sambil diulen ringan asal rata. Tambahkan margarin/butter. Aduk sampai kalis. Tidak perlu sampai elastis. Bulatkan. Simpan di kulkas selama sekitar 15 menit.
  2. Keluarkan dari kulkas. Giling membentuk persegi panjang. Isi dengan korsvet 2/3 nya. Tutup dari bagian yang tidak terkena korsvet ke tengah, lalu lipat lagi. Giling lagi. Lipat lagi seperti tadi. Lakukan sampai 4x. Simpan di kulkas lagi selama 15 menit. Kalau adonan mulai terlalu lembek atau susah pada saat dikerjakan, letakkan terlebih dahulu dalam kulkas.
  3. Giling tipis adonan. Potong kotak-kotak. Taburi tengahnya gula pasir atau susu kental manis sedikit. Beri isian pisang yang diselipkan keju di tengahnya. Beri lagi gula sedikit. Lipat seperti amplop hingga tertutup rapat. Olesi kuning telur yang dicampur madu.
  4. Simpan di talam yang di alas kertas roti tanpa dioles margarin. Beri jarak sedikit untuk pastry mengembang. Panggang dengan suhu 180 C sampai mulai kekuningan. Turunkan panas hingga 160 C. Panggang hingga berwarna coklat keemasan.
  5. Angkat. Dinginkan. Siap disajikan.



74 komentar:

yunita mengatakan...

salam mba hesti,
menarik skali mba resepnya. itu pas naruh korsvetnya, berarti langsung ditaroh 250 gram ya mba? ato dibagi 4 mba? (kan nggilingnya 4 kali kan ya)
trus mba kalo korsvet kan lemak ya mba, itu dari lemak nabati apa hewani mba? kalo boleh tau merk korsvet apa yg ada label halalnya mba? makasii mba hesti buat infonya :D

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak Yunita.
Iya...taruh korsvetnya sekaligus 125 gr. Menutupi 2/3 bagian adonan. Tapi sisakan space sekitar 1 cm dari pinggirannya supaya kalo digiling ngga bocor. Berikut-berikutnya tinggal menggiling dan melipat.

Kalo korsvet setahuku lemak hewani. Nah saya juga kurang tau merek apa yg halal. Kemarin waktu beli, saya tanya ke penjualnya katanya halal...dia beli dalam kemasan besar lalu dikemas lagi seperempat2 ons...katanya di kemasan besarnya ada tulisan halalnya. Tapi kalo gak yakin gak usah mbak...pake butter aja bisa kok...malah lebih wangi. Kalo resep luar pake butter...

Hesti HH. mengatakan...

Tapi kalo pake butter, butternya didinginkan sebentar di kulkas...biar gak meleber kalo digiling. Pas mau dipake dipotong kotak-kotak kecil pipih....

pritta mengatakan...

makasih resepnya mbak hesti
sudah saya praktekkan...hasilnya empuk..makasih...o ya apa resep puff pastry yg ini bisa untuk zupa soup ato lain lg ya?

Hesti HH. mengatakan...

Senangnya kalo berhasil...
Iya Pritta bisa kok. Justru ini aslinya resep cheese stick puff tapi suka-suka aja mau dimodifikasi apa.

~ Ida's Kitchen ~ mengatakan...

waduh...ini molen benar² memanggil saya utk mencobanya. Mudah²an nanti berhasil, numpang nyontek yaaa....

Hesti HH. mengatakan...

Waaaah suatu kehormatan nih dikunjungi Mba Ida. Gut lak ya mbaaak...^^ *gak sabar pingin lihat hasilnya*

Sha mengatakan...

wah enak nih mbk kek na, pengen nyobain tp di kos kgk ad oven.selain oven kr2 bisa pke ap y? jd laper liatin makanan na.

Sha mengatakan...

tapi molen na beda dgn sini, klo di pku molen na pisang molen mbk. ini kyk kue pia yah?

Hesti HH. mengatakan...

Gak ada cara lainnya Mbak...emang harus pake oven hehe, kecuali molen goreng, nah baru bisa.

Sha mengatakan...

owh. nasib dah. msti tunggu pulkam dulu bru bs buat. o y yg di pku, pisang molen na digoreng, pantas z beda yah. Tq y mbak

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, kalo ini namanya molen Bandung. Kulitnya beda. Berlapis-lapis.
KAlo mau molen goreng yang biasa klik di sini

http://hesti-myworkofart.blogspot.com/2011/09/molen-pisang-cokelat.html

Anonim mengatakan...

mba hesti saya mau coba resepnya...tapi pas ngukus pisangnya hasilnya ga bagus..pisangnya keluar dari kulitnya dah gitu jadinya malah kaya lembek...ada tipsnya gak mba supaya hasilnya bagus kaya punya mba hesty...
makasih ya mba

Hesti HH. mengatakan...

Mbak maksudnya yang keluar dari kulit itu pisangnya waktu dikukus atau pisangnya keluar dari kulit pastrynya waktu dipanggang? Mungkin kelamaan mbak ngukus pisangnya sampai pisangnya mengkerut dan kulitnya terbuka.Jadinya basah dan blenyek...pas dimasukin ke kulit juga gak nempel.

Dikira kira aja mbak ngukusnya mungkin sekitar 10-15 menit tergantung ukuran pisang. Habis dikukus pisangnya dikupas lalu di hilangin lembabnya pake serbet/tisu.

Anonim mengatakan...

Mba hesti saya sudah coba buat kemarin...tapi kulit pastrynya saya beli jadi aja hehehe..soalnya gak sabar untuk buat lapisannya :D
Percobaan pertama kulitnya ketebalan jadi hasilnya g bagus...akhirnya kulitnya saya tipiskan lagi pakai gilingan mie...alhamdulillah jadi...walaupun hasilnya kurang memuaskan :D
Oh iya, pisangnya saya rebus sesuai ajaran mba hesti, hasilnya bagus...ternyata selama ini saya klo ngukus pisang terlalu lama, makanya hasilnya jadi keluar dari kulitnya..
Tks alot ya mba..

-intan-

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalo berhasil mbak. Memang pastry nggak bisa pake gilingan mie, karena lebarnya terbatas. Nanti bagian pinggirnya ruwet nggak jelas, hehe. Bisa kalo pake gilingan khusus pastry kayak punya bakery besar yang ukurannya besar ^^

Mukiya mengatakan...

Hi Mba Hesti,

Kalo kita gak ada Korsvet, bisa ada substitusi lain ga?

Hesti HH. mengatakan...

Bisa mbak, pake butter beku atau mentega yang sudah didinginkan di kulkas terlebih dahulu. Karena butterr lebih gampang leleh di suhu ruang. Tapi rasanya jelas lebih enak butter. Bisa dicari ressepnya di google yg pake butter itu...

Cha mengatakan...

ini bisa pake pastry yg udh jadi ga mbak ?

Hesti HH. mengatakan...

Bisa banget mbak Cha...

Anonim mengatakan...

Mbaaa Makasih banget ya...
hiks hiks sampe terharu, pokoknya resep Mba panduan saya banget
salam mba

Hesti HH. mengatakan...

Sama sama mbak, makasiiiih jugaaa...

syafalikah azizah mengatakan...

mba Hesty pake korsvet merk apa biasanya, mba?
mohon infonya utk yg korsvet halal, ya...
mkasih byak infonya, mba...

Hesti HH. mengatakan...

Maaf mbak aku juga ngga tau merknya. Karena tanya penjualnya katanya dia beli kemasan besar ada logo halalnya baru kemudian dia packing kecil kecil 200gr an. Wallahualam mbak bener apa nggak tapi sekarang aku dah nggak pake lagi. Aku ganti dengan butter aja lebih enak dan dijamin halal.

kaania mengatakan...

Korsvet itu apa yah? Hiks.. T,T
by the way.. Im ur big fans mba., masakannyah keren2...hehe..

Hesti HH. mengatakan...

Korsvet itu pastry margarin atau lemak nabati tuk membuat pastry sehingga jadinya nanti berlapis lapis dan renyah. Bentuknya seperti mentega beku. Kalau nggak ada bisa pakai butter tapi ngerjainnya agak susah karena butter cepat meleleh di suhu ruang.

rere mengatakan...

mbaa, punya resep molen & cheese roll yang pake butter gak? aku pengen bikin buat anakku (masih balita) dan seperti biasa, aku selalu menghindari bahan2 additif yg kurang familiar...makasih banyak ya mbaa

Hesti HH. mengatakan...

Bisa lihat di sini mbak yg full butter tinggal isiannya aja yg diganti.

http://hesti-myworkofart.blogspot.com/2012/05/kbb-29-eccles-cake.html

rere mengatakan...

udah liat mbaa....duhh makin pengen bikin, tapi kudu nyiapin lengan tahan banting dulu kalik yaa...hehe. makasih banyak ya mba, selama ini resep2 mba sering ta contek dan banyak meng-inspirasiku. semoga ilmunya barokahhh :)

Anonim mengatakan...

tepung terigu protein rendah itu apa spt tepung yg utk bt roti? makasih

den bagus mengatakan...

mbaaaak... den ijin share :)

Hesti HH. mengatakan...

bukan mbak. Untuk bikin roti justru harus protein tinggi biar seratnya bagus. Kalau protein rendah ada merknya roda biru...

Anonim mengatakan...

oo..begitu.. jd pake tepungnya yg buat utk kue ya, sorry ya mbak klo byk Tanya hehehe, makasih :)

Anonim mengatakan...

Mba, saya sudah bikin ini 2x tapi kok tetap ga bisa berlapis kultnya ya? gimana crnya agar berlapis mb? sy tepungnya pakai yang segitiga biru.. apakah sdh benar?

Hesti HH. mengatakan...

Udah bener mbak tepungnya. Supaya dapat lapisannya tentu saja proses lipat gilingnya harus berulang kali dan jangan sampai ada korsvetnya yg bocor. Gilingnya jg jangan ketipisan. Prose giling lipatnya bisa dilihat di
http://hesti-myworkofart.blogspot.com/2011/07/windmill-and-horn-pastry.html

Mathew Kross mengatakan...

This has me laughing so hard I am crying all over my keyboard. I ran into the other room to fetch my neibour to check it out as well.



Buy Cakes Online

Ike Nuryani mengatakan...

Mba hesty yg manis, saya 3 x coba bikin adonannya tp selalu gagal. Gagalnya di cara buat no. 2. Saya pake butter, tp sewaktu adonannya dilipat dan digiling butternya keluar. Padahal saya gilingnya pelan. Butternya sengaja saya parut n beku. Kasih saya saran bagaimana pemecahannya. Terimakasih.

Ike Nuryani mengatakan...

Mba hesty yg manis, saya 3 x coba bikin adonannya tp selalu gagal. Gagalnya di cara buat no. 2. Saya pake butter, tp sewaktu adonannya dilipat dan digiling butternya keluar. Padahal saya gilingnya pelan. Butternya sengaja saya parut n beku. Kasih saya saran bagaimana pemecahannya. Terimakasih.

Ike Nuryani mengatakan...

Mba hesty yg manis, saya 3 x coba bikin adonannya tp selalu gagal. Gagalnya di cara buat no. 2. Saya pake butter, tp sewaktu adonannya dilipat dan digiling butternya keluar. Padahal saya gilingnya pelan. Butternya sengaja saya parut n beku. Kasih saya saran bagaimana pemecahannya. Terimakasih.

Hesti HH. mengatakan...

Gilingnya perlahan aja mbak, kalau terlalu kuat memang bisa bocor. Biasanya bocor juga terjadi kalau butternya ketebalan di satu sisi. Ketika digiling keras, keluar. Saya nggak pernah parut batternya biar lebih padet mbak. Kalau nggak padet mgkn ketika digiling dia berhamburan dan bocor.

Anonim mengatakan...

alhmdulilah..bgitu kluar dr oven,bgtu cepat hbs...dr smua jenis kue yg pernah sy bikin,bpk nya anak2 paling suka yg ini...tp knp ya,mb..di loyang pas baking kluar minyak lumayan bnyk,jd lama kering nya jd sy akali,sy ambil minyak2 tsb..cpt matang tp klo udh dingin,si kue agak kering..tp tetep enak...apa adonan sy kurang tipis shg bnyak kluar minyak?maturnuwun...

Hesti HH. mengatakan...

Saya jg pernah insiden kayak gitu dulu mbak, sampai sekarang nggak ngerti jg kenapa. Tapi udah gak pernah kejadian lagi mbak...

rina mengatakan...

mbak pisangnya apa bisa diganti dengan pisang ambon atau pisang kepok?
ada tips nda bagaimana caranya supaya kalau pake butter tidak keluar2 butternya.. sudah pernah cb bikin 2x gagal terus soalnya mbak. makasih

Hesti HH. mengatakan...

Kalau mau bisa pisang kepok yang matang sekali mbak...pisang ambonnya takut benyek mbak.

dida mengatakan...

mbak setelah dingin kok keras ya..

dida mengatakan...

mbak Hesti. sudah aku coba.. waktu masih panas empuk. enak, tp kalo sudah dingin.. alamaaaak kerasnya.. hehehe. oh iya susunya juga pada keluar..padahal sudah rapat. tp pas dibakar mekar dan keluar.. apa perlu direkatkan dgn telur..? mbak.. apa airnya kurang ya.. krn cuma 100 ml.krn waktu di gilas kok keras sekali..?. apa pelu ditambah sampai adonan lemas dan tdk lengket ditangan..? kebetulan aku punya banyak sekali pohon pisang rajanya dan mulaai berbuah... mohon bantuannya ya mbak hesti.. tks..

Hesti HH. mengatakan...

IYa mbak, bisa disesuaikan saja. Mungkin telurnya kecil hingga cairannya kurang. harusnya nggak keras walaupun dingin mbak. Airnya saya tulis 100 kurang lebih mbak. Artuinya kalo kurang bisa ditambah.

candra saka mengatakan...

rini
mbak hesti, butter apa sama dg room butter? kalo pake tepung cakra gmn? tks

rini mengatakan...

salam kenal, apa butter sama dg room buttter? kl pake tepung cakra bs ga? aku punya resep koq adonannya ga pake telur, hasilnya enak jg lo, kpn2 ta nyoba yg pake telur, tks

Hesti HH. mengatakan...

Candra : setahuku sama aja butter sama roombutter...kalau pake tepung cakra jadinya berat teksturnya...
Memang bisa aja mbak gak pake telur aku jg pernah bikin. Rasa beda tipis tentu saja lebih empuk dan gurih yg pake telur menurutku ^^

http//aini.blogspot.com mengatakan...

Suka sekali dengan blog bunda Hesti. Alhamdulillah saya sudah buat pakai resep ini. hasil nya enak karena keluarga pada suka dan cocok pakai resep ini, tp ada yang mau saya tanyakan, apakah dalamnya memang seperti agak agak basah gitu yah ? trus kalau supaya dalamnya itu berwarna kuning seperti bolen kartika sari apakah pakai pewarna kuning? Terima kasih bunda.

Hesti HH. mengatakan...

Iya memang mbak, basah sih tidak tapi lembab karena pisang megandung air. Kalau tidak ingin basah tidak usah dioles kental manis mbak. Jadi pisang raha kukus aja yang udah dilap pake tisu...

kalau dalamnya kuning saya kurang paham. Apakah karena penggunaan margarin atau kuninh telur yg banyak...

Ella Nor mengatakan...

selalu tertarik untuk bikin kue atau roti, tapi ujung-ujungnya beli di toko kue terdekat hahaha,,, kalo bikin baju sih hayu...nice blog mba....banyak bgt resepnya

Hesti HH. mengatakan...

Waaaa justru saya dari dulu pengen banget belajar menjahit mbak. Ibuku dulu suka jahit juga...

Anonim mengatakan...

kok ga boleh di kopi sih mba? saya kan mau coba resepnya tapi pengen ngeprint ga bisa di kopi... maklum mba saya suka coba resep masih dalam tahap pemula sekali jadi kalo nyoba resep harus ada contekan...

Anonim mengatakan...

salam kenal, mbak butter nya yg salted pa unsalted kok gk disebut ya..heheehe.say mo nyoba yg pke butter aja.

Dewi Ulina mengatakan...

Mba hesti kalo ga pake korsvet bisa dan bagaimana caranya, makasi.

Dewi Ulina mengatakan...

Mba kalo ga pakai korsvet bs ga, dan gimana caranya. Makasi.

Hesti HH. mengatakan...

BUkan nggak boleh mbak, saya menghindari pencurian konten blog yg sudah beberapa kali terjadi. kalo untuk diri sendiri dan dipraktekkan saya senang sekali mbak, cuman mmng ada oknum yang mindahin isi blogku ke blognya dia dan diaku aku punyanya, maaf ya mbak...untuk saat ini dicatat dulu...

Hesti HH. mengatakan...

Salted mbak ^^

Hesti HH. mengatakan...

Bisa mbak diganti butter beku tapi susah ngerjainnya krn kalo lama gilingnya butternya suka leleh jd belepotan. Kalau mau resepnya bisa buka di eccles cake (buka label puff pastry)

lyn mengatakan...

Anonim, Screen capture aja bisa dr laptop atw dr hp juga. Mbak hesti ini resep nya lg ak coba. Mga brhsil. Btw entri blog emg hrs d protect gt ya mbak ak jg prnh nglamin foto2 nya di pk ol shop,tp kl ak beauty blogger.

yurike sasaki mengatakan...

Salam kenal Mbak Hesti, saya salah satu pengagum beratmu ^^ tampaknya harus dicoba resep molen pisang keju-nya, btw kalo isinya diganti dengan tape singkong/peuyeum bisa kan mbak?

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak Sasaki,

MAkasih udah jadi pembaca setia, kalau isinya diganti tape boleh aja sesuai selera. KAn emang ada bolen tape ^^

bai zura mengatakan...

salam mbak... mbak saya nak minta izin copy resepi nya yaa... teringgin sangat nak makan... rasanya di Malaysia tiada yang jual kuih nie... ingin coba sendiri... yang paling saya suka intinya tape... terasa-rasa dalam mulut kuihnya...

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan, boleh sangat ^^
Good luck ya...

Anonim mengatakan...

Mbak salam kenal...
Ini resep bolen pisang ya? Karena setahu saya molen itu yang digoreng..

Hesti HH. mengatakan...

Kalau di beberapa daerah pisang molen itu yang dililit adonan tepung dan digoreng...tapi ada juga yang model begini. Tinggal pilih mana suka ^^

Anonim mengatakan...

Salam kenal mba ..
Mau tanya .. unyuk korsvet nya bisa pakai simas palmia yg margarin itu gak ya ??

Hesti HH. mengatakan...

Nggak bisa mbak karena beda fungsi. kalaupun bisa menggantikan rasanya akan sangat asin karena margarin itu bergaram dan pemakaiannya banyak.

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, yang saya kok agak kering ya kulit bolennya... apa kurang kursvetnya? Makasi

lenny agustina mengatakan...

Assalamualaikum,mbak kulit si bollen kok kering ya.rasa sih enak.maunya sih lembab gitu.saya ga pake korsvet,butter doang.kurang banyak kali ya.hehe.ukurannya sih sesuai resep.

Hesti HH. mengatakan...

@Lenny : Waalaikumsalam, kalau mau agak lembab panggangnya jangan kelamaan mbak...

IcHa-IcHa diDinDinK mengatakan...

Mba hesti misalnya ak bikin molen ini udah ditata di loyang hari ini, trus ditaruh freezer dan dipanggangnya besok paginya bisa ga ya? Atau bakal pecah puff pastrynya krn beku?

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails