Selasa, 23 November 2010

Mie Pangsit Hijau




Habis baca-baca tabloid Koki tentang mie hijau dan mie merah yang sehat,...hm jadi pingin bikin pangsit hijau. Selain sehat karena terbuat dari campuran sawi hijau, seger lagi dimakan hujan-hujan begini. Tambah lagi pangsit gorengnyanya yang renyah, toppingnya yang gurih...klop deh. Cuma ku bikin lebih simpel aja and kumodifikasi dikit. Kalo di resepnya tumisan jamur and ayamnya dibuat terpisah...aku gabungin aja. Aku bikinnya 1/2 resep aja biar pas buat ukuran rumah. Itupun dah seharian di dapur sampai gempor niiy tangan. But...it's worth it...karena anak-anak dan suami bilang ini mie pangsit terenak yang pernah mereka makan. Alhamdulillah...hilang semua capek kalo keluarga menikmati hasil karya kita. Iya nggaaaak....? Oh iyaaa, saking serunya bikin mie sambil ngefoto, heeee ikutan bergaya juga si tali kamera...hihihi...gak papa lah...

Bahan :
- mie hijau
- topping ayam jamur
- kuah kaldu ayam
- minyak bawang putih
- pangsit
- sawi hijau, potong-potong
- bawang goreng

Bahan mie hijau :
- 250 gr tepung protein tinggi
- 1 sdm tepung sagu
- 1/2 sdm garam
- 1 butir telur ayam
- 250 gr sawi hijau diblender brsm sedikit air, ambil sarinya 50 ml (tambahkan kalau kurang)

Cara membuat :
  1. Letakkan terigu dalam wadah, masukkan garam. Tambahkan tepung sagu, aduk hingga rata. Sisihkan.
  2. Ambil sari sawi hijau, masukkan telur ayam, aduk hingga rata.
  3. Tuang campuran sawi hijau sedikit-sedikit ke dalam tepung terigu sambil diaduk hingga rata.
  4. Masukkan adonan dalam gilingan mie, giling terlebih dahulu dengan nomor yang besar berulang-ulang sampai halus. Sesekali beri tepung sagu. Kecilkan nomor gilingan sampai sesuai dengan ketebalan yang diinginkan.
  5. Cetak adonan mie hijau dengan cetakan sesuai selera. Bisa berbentuk bulat maupun pipih.
  6. Adonan mie siap digunakan.

Topping ayam jamur :
- 250 daging ayam, cincang kasar sisihkan tulang dan kulitnya
- 200 gr jamur kancing
- 1 batang daun bawang, potong-potong
- 5 siung bawang putih
- 1/2 sdt merica bubuk
- 1/4 sdt pala bubuk
- 3 sdm kecap manis
- 1 sdm kecap asin
- 1 sdm saos tiram
- 1 sdm minyak wijen
- 1 sdt gula pasir
- garam secukupnya

Cara membuat :
  1. Tumis bawang putih sampai wangi. Masukkan ayam cincang. Aduk-aduk. Tambahkan daun bawang, garam, merica, pala, kecap manis, saos tiram, kecap asin dan gula pasir. Aduk rata. Tambahkan air sedikit. Aduk rata.
  2. Tambahkan minyak wijen. Masak hingga kuah menyusut dan kental.
  3. Siap digunakan.
Kuah kaldu (masak semua bahan) :
- tulang ayam
- 600 ml air
- 2 ruas jahe geprek
- garam secukupnya
- 1 buah kaldu blok

Minyak bawang putih :
- 7 siung bawang putih, cincang
- kulit ayam
- jahe, geprek

Cara membuat :
  1. Tumis bawang putih dan jahe dengan sedikit minyak goreng. Setelah wangi, masukkan kulit ayam. Tumis sampai minyak ayam tersebut keluar. Matikan api.
  2. Saring, dinginkan. Simpan dalam wadah tertutup.
Pangsit goreng :
- 200 gr terigu protein sedang
- 100 - 130 ml air hangat
- 1/2 sdt garam
- 10 gr mentega, lelehkan
- 1 1/2 sdm minyak goreng panas

Cara membuat :
  1. Taruh terigu dan garam dalam wadah. Aduk rata.
  2. Tambahkan minyak panas sedikit-sedikit sambil diaduk. Tambahkan margarin leleh. Aduk lagi. Terakhir masukkan air hangat sedikit-sedikit sambil diaduk menggunakan tangan. Tidak perlu sampai kalis. Cukup sampai rata saja.
  3. Giling dengan gilingan mie sambil ditabur tepung agar tidak melengket. Giling sampai ketebalan yang diinginkan. Semakin tipis, semakin renyah pangsit. Tapi kalau terlalu tipis akan mudah hancur.
  4. Potong-potong bentuk persegi.
  5. Goreng dalam minyak banyak dengan panas sedang agar tidak cepat gosong.
Penyelesaian :
  1. Rebus 1 liter air hingga mendidih. Masukkan mie hijau. Masak hingga matang. Angkat dan taruh dalam mangkok-mangkok yang telah diberi minyak wijen, minyak bawang, garam dan merica bubuk.
  2. Tambahkan sawi (yang telah direbus) dan topping ayam jamur. Taburi dengan bawang goreng dan pangsit goreng.
  3. Sajikan mie dengan kuah kaldunya beserta sambal dan jeruk nipis.

Source : resep mie hijau dimodifikasi dari Tabloid Koki

32 komentar:

chemo mengatakan...

salam kenal ya..
thank's info nya ^_^
kunjungi juga halaman kami ya
check it out

bundaarwa mengatakan...

mba hesti lam kenal yah...a senang bs dpt resep mie hijau ini...apalagi dr gmbrnya aja dah bikin ngiler..
a sih ga bs msk,tp krn swmiku senang nyemil plg krj mau g mau ya a hrs cr cara buat bikin mknan enak biar tmbah d sayang...
kyknya sih a bakalan sering nyontek resepnya lho mba...
gpp kan?????

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga bundaarwa...makasih dah berkunjung ya. hehe...senanglah aku kalo resep2nya bermanfaat. But kalo mau nyoba mie hijau ini and gak mau terlalu capek, bisa dicicil2 bikin tumisan ayamnyanya dulu, or pangsitnya dulu baru di simpan di toples, baru terakhir mienya. Kalo ribet sekali ngga...cuma makan waktu...hehe. Kalo masalah gak bisa masak itu sih gak masalah...selama ada resep yg bisa dijadikan acuan. Yang masalah kalo gak mau masak...iya kaaan??

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti mau tanya kalo mau bikin mie warna kuning, pewarna alami apa yang bisa dipakai? Apakah kunyit bisa? Apakah tidak bikin pahit mienya?
Terima kasih

Hesti HH. mengatakan...

KAlo menurutku bisa pake kunyit tapi yang bubuk. Karena bau kunyit mentah terlalu keras. Takutnya anak anak nggak suka. Sedangkan kalo kunyit bubuk dikit juga udah kuning dan gak terlalu bau. Atau bisa pake wortel tuk bikin mie orange ^^

RaraHaykal mengatakan...

Mba Hesti, menarik banget resepnya untuk dicoba. Cuma saya ga bisa copas untuk bisa saya print :(
Tolong dibantu mba Hesti untuk saya bisa dapat resep ini. Terima kasih

dentistvschef mengatakan...

bayamnya bisa diganti cabe ijo mbak, tp bijinya dibuang dulu...
pedesnya nendang...

Hesti HH. mengatakan...

oh iya kayak indomie cabe ijo ya...makasih inputnya mbak ^^

iyawww mengatakan...

salam kenal mba hesti, suka liat blog nya. mau minta ijin, praktek resep2nya (mungkin akan byk nanya jg ).sbg perantau yg "baru masuk dapur", byk ilmu yg bs didapat disini. fotonya jg cantik2, gmn caranya yah? mudah2an kita bs saling bersilaturahim disini. trima kasih sebelumnya.

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak,

Silahkan dicoba resepnya mbak, kalau ada yang ingin ditanyakan dengan senang hati saya jawab.

Dewi Martha Indria mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Dewi Martha Indria mengatakan...

Mbak hesti, klo bikin mie homemade gini nguleni adonannya itu gak perlu nguleni kayak adonan roti sampai kalis gitu ya? :D #newbieurusanini

Langsung masuk gilingan mie manual aja gpp kan?

Dewi Martha Indria mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, asal nyampur rata aja nggak perlu sampai kalis elastis. Iya nanti kan halus sendiri karena gilingnya berulang ulang...

ria khanza mengatakan...

Salam kenal mb hesti

Anonim mengatakan...

Mba hesti.. Salam kenal mba.. Sy termasuk salah satu pengunjung setia resep2 di blog mba.. Kalo pengen buat sesuatu mesti gugelnya ke resep 'hesti's kitchen' dulu.. Kemarin udh praktekkin bakso malangnya mba, mantap deh resepnya.. :)
Oiya, buat penggiling mienya biar ga terlalu tipis pake di nomor brp ya mba? Sy pernah buat cuma pake no terkecil jd keliata n 'kurus2' banget mienya.. Hehe..
Mkasih sebelumnya mba..

-Dina-

Hesti HH. mengatakan...

@ Ria : salam kenal juga mbak, makasih udah berkunjung ^^

@ Dina : waaa, makasih apresiasinya mbak, Alhamdulillah kalo cocok sama rasanya. tentang ukuran mie saya juga kurang ngerti mbak karena gilingan itu beda beda. Contohnya kalau di majalah disebut no terkecil itu 7 punyaku malah kebalikannya yang terkecil itu no 2. jadi mungkin cocoknya yg di tengah tengah mbak.

weedya mengatakan...

Hi mb hesti, mau tanya mb apakah bisa membuat mie ini tanpa alat penggilang dan pencetak mie? Saya cuma kebayang digiling pake rolling pin trs dipotong2 tipis manual hihihi. Soalnya pengen coba bikin untuk anak saya mb. Terima kasih atas responnya mb :)

Hesti HH. mengatakan...

Bisa mbak. tapi mungkin potongannya nggak bisa sekecil mesin mie. Dulu saya pernah bikin dengan cara ditipiskan, digulung lalu dipotong potong. Bisa lihat di http://hesti-myworkofart.blogspot.com/2012/06/homemade-chewy-udon.html

Bahannya tetap pake resep di atas tapi cara bikinnya merujuk ke mie udon mbak. Good luck ya...

Anonim mengatakan...

Salam kenal mba dari Erna. Mau tanya apa mba tau alat pembuat mie/pasta/cheese stick kapasitas tepung kurleb 1kg yg caranya cuma masukin bahan2 trus langsung keluar dr mesinnya berupa mie/ pasta? Mksh mba hesti

Hesti HH. mengatakan...

Maaf mbak. saya belum pernah lihat dan dengar...gak bisa bantu

Unknown mengatakan...

Salam kenal mbak Hesti, mau tanya kalau tepung sagu untuk bahan mie hijau diganti dengan tepung tapioka bisa ngga mbak? thank you.

Hesti HH. mengatakan...

Boleh mbak, nggak ngaruh banyak krn pemakaiannya sedikit...

Qinta Kitchen mengatakan...

Mba Hesti, tq sangattttt resepnya. Enakkkk, anak2ku suka semuahhhh. Percobaan pertama alhamdulillah berhasil :)

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah, makasih ya mbaaakkk...

desy marfalina mengatakan...

mbak..kl utk pakai wortel sm juga ya?

desy marfalina mengatakan...

mbak mau tanya..kl aku mau mienya warna orange pki wortel sama juga takarannya?

Anonim mengatakan...

Mksh y mbk hesti
ini bisa jadi refrensi tmbhan buat saya
Jadi koki d singapore
Dan d angkat jadi kepala koki
Hahaha
Ngarep bgt

Anonim mengatakan...

salam kenal mba hesti.... sy mau tanya kl bikin pake mesin giling mie, cara bersihin alatnya gimana? krn biasanya alat ini jarang bgt dipake..
makasih infonya mba..

Hesti HH. mengatakan...

Saya belum pernah coba mbak, tapi mungkin gak jauh beda. Kalau mbak berhasil bikin mie oren kabarin yaaaa...makasih

Hesti HH. mengatakan...

Amiiiiiiiinnn...aku doakan mbak...tapi kalau dah jadi koki jangan lupa sama aku ya, ajakin juga wkwkwkwkwkwkwk

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak,

Cara bersihinnya dilap aja mbak dengan kain dan dibersihin pakai kuas sela selanya. Ngga boleh dicuci karena bisa berkarat...

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails