Senin, 18 Agustus 2014

Coffee Bun



Sebenarnya hari ini mau uji coba resep coffee bun yang mirip mirip roti boy. Gak tau kenapa kok aku yakin sekali kalu topping roti boy itu bukan hanya menggunakan tepung terigu. Sepertinya ada tambahan bahan lainnya sehingga lapisan topping bisa lebih tebal dan lebih renyah. Dulu sudah beberapa kali mencoba resep. Sudah puas dengan rasanya tapi ngga puas dengan tekstur toppingnya. Aku pikir pikir apa ditambahin tepung almond ya. Mungkin penambahan bahan lain bisa menyumbang tekstur yang berbeda. 

Nah untuk menguji coba eksperimenku aku siapkanlah terigu dan tepung almond 1:1. Masih pake resep toppingnya Kitchen Corner tapi separuh terigu aku ganti tepung almond. Supaya lebih halus aku ayak almondnya. Eh malah nggak mau keluar...mungkin ayakannya terlalu halus >,<. Ya udah aku biarkan aja begitu apa adanya.

Hasilnya??? seperti terlihat di gambar. Permukaannya kasar. Renyahnya juga kalau masih panas. Nggak jauh beda dengan resep yang sudah pernah aku bikin. Belum berhasil lagi niy ceritanya. Tapi gak papa kan...udah menghilangkan rasa penasaranku. Artinya ada bahan rahasia lainnya niy yang belum ketemu. Kalau penemu resep asli "Roti Boy" sempat baca postinganku ini pasti ketawa ketiwi puas karena belum ada yang berhasil meniru resepnya. Eh tapi Sudah ada yang mirip roti boy lho. Sekarang ada merk lain yang mirip namanya roti "O". Udah pernah coba??? mirip kan??

Untuk resep belum aku share ya karena menurutku sama aja dengan resep yang lama. Entar kalo udah ketemu rahasianya baru aku share lagi. Nantikan petualanganku berikutnya...*aapppaaa siiih*



15 komentar:

Anonim mengatakan...

Kalau menurutku tetap lebih enak roti boy mbak....mmg kayak ada secret recipe nya deh..hehehe... rotiO not bad cuma krn harga selisih sedikit aku prefer roti boy...hahaha... sala kenal ya mbak..aku salah satu fans blog nya mbak Hesti :D fany

Hesti HH. mengatakan...

Iyaaaaaa...bener mbak Fany. Secret recipe ini bikin pusing kepala >,<

Imaji Ridha mengatakan...

Semangatt mbak hesti.ntar klo udh lulus.contek jawabannya ya.apasih* berasa ujian ajah.hehe. Pdhl itu penampakannya udah cakep bingiiiits loh.

Hesti HH. mengatakan...

Hehehe...boleeeeeehhh...dishare deh pokoknya , makasiiiih yaaaaa ^^

roses mengatakan...

Mb aku dah 2 kali coba nikin coffe bun tp kok pas fermentasi ga bisa ngembang y. Pdhl wktu nyampur ragi sama air anget dah betul lho. Krn raginya naik...jd kyk nggelembung gitu. Tp hsl akhirnya sih enak. Knp y mb....

Anonim mengatakan...

Mb knp rotiku nggak ngembang y pdhl step-stepnya dah bener semua

Hesti HH. mengatakan...

Coba periksa raginya mbak apakah masih aktif. kalau sewaktu direndam air hangat gak muncul busa artinya ngga aktif mbak. Atau proses ngulennya kurabg lama ya...
Jangan lupa api oven juga harus panas sekali sekitar 200C atau 400F lho...

Hesti HH. mengatakan...

Mungkin kurang ulen mbak atau fermentasi kurang lama. Walaupun udah satu jam tapi kalo belum mengembang 2x lipat artinya perlu ditambah waktunya mbak. Karena suhu/cuaca mempengaruhi juga. Kalau mau cepat naik bisa disimpan samping rice cooker mbak...

Anonim mengatakan...

Mb pake tepung kunci mb

Anonim mengatakan...

Hai mbak..salam kenal..boleh ga yeast diberi lbh byk? Apa ada pengaruhnya mis roti lbh lembut atau lbh kembang ? Terus knp saya bikin roti sewaktu dioven sdh mengembg sempurna ttp stlh dikeluarkan kempes...ada 1 lg mbak..kudengar dr org kalo bikin toping roti boy musti pke putih telur saja...tp saya blm mencobanya sih ....hehe

Hesti HH. mengatakan...

@Anonim : kalau roti saya biasa campur protein sedang dan tinggi mbak. nggak pernah pake yang prot rendah.

@Anonim : salam kenal juga, kalao terlalu banyak raginya nanti terlalu cepat fermentasi sehingga adonan jadi asam...begitu pula kalo over fermentasi bisa mengakibatkan adonan kempes setelah keluar dari oven

Lupna Diana mengatakan...

mbak hesty aku menunggu hasil petualangannya ya...ini bisanyacuma nyontek...hahaha

Hesti HH. mengatakan...

Hehehe...makasih mba Lupna, no problem sama sekali ^^

Anonim mengatakan...

Mb hesti mau tanya. Untuk perbandingan butter dan adonan perbuletan berapa gram ya? Karna saya masih suka bermasalah dengan butter yang bocor keluar dari adonan roti. Kadang berhasil kadang masih bocor. Padahal tangan sudah bebas dari lemak butter. Dan menutup sudah rapat. Trimakasih iin

Hesti HH. mengatakan...

Saya kira kira aja mba. sekitar 5 gr. Biasanya adonannya masih kurang lembut/lembek jd ketika ditangkupkan ngga bisa rapat. Begitu mengembang, bagian itu terbuka.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails