Senin, 28 Januari 2013

Pisang Goreng



Tidak ada yang istimewa dengan pisang goreng. Semua orang bisa bikin snack yang satu ini. Murah, meriah. Cuman butuh pisang kepok matang dan tepung serta sedikit garam. Tapi tuk anak anak, pisang goreng nggak ada matinya. Nggak pernah ada kata bosan makan pisang goreng.
Waktu aku kecil pisang goreng yah digoreng begitu saja dengan tepung. Kita menikmatai apa adanya tapi tetap enak. Zaman sekarang anak anak suka dengan tambahan ini itu sebagai toppingnya. Termasuk anak anakku. Sebenarnya itu bukan ajaranku, tapi ajaran dari kantin sekolah...hehe karena disana dijual seperti itu untuk menarik anak anak.

Nah kebetulan hari ini dapat pisang dari halaman rumah satu tandan. Aku bagi 2 dengan tukang kebun masih banyak juga. Untungnya pisang kepoknya ukurannya imut. Mungkin kurang gizi karena dibiarkan tumbuh di halaman tanpa ada perhatian khusus. Eh...tiba tiba sudah berbuah saja. Alhamdulillah.

Yamg di bawah ini cuma aku beri susu kental manis, parutan keju dan taburan gula palem. Langsung ludes tak bersisa...pake acara rebutan remah remah kerupuknya lagi.



15 komentar:

Anonim mengatakan...

Ass. Mba Hesti....., aku td iseng liat behind the scene, ada alat yg namanya work mat...., ihhh lucu baget deh. beli dimana sih?
Secara, walau aku di Jakarta jarang ngelayap ci..., he he he kacian de ya? Slm, Rin

Annadina mengatakan...

Jaman sekarang ya mba, semua2 ditaburi keju atau meses...tapi memang enak juga sih :)

Nisa's Mom mengatakan...

aduuuh.. punya pisang sampai bertandan-tandan.. syedap nyaaa.. memang sederhana ya pisgor ini, tapi slalu bikin kangen..

Nisa's Mom mengatakan...

mba Hesti, laah ternyata kita berdua bruntung dapet giveaway nya Wendy ya ? udah kirim konfirmasi blom? krn dia minta tgl 29 feb, klo ga konfo bakal di undi lagi :)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Belinya online mbak. Itu salah satu andalanku kalo baking. Mbak harus add dulu "Vita Baking Tools" atau bisa juga di "Yuli Nur Elia" baru deh bisa dipesan. harganya antara 80-100 rb.

Hesti HH. mengatakan...

hihi iya mbak, kita aja suka apalagi anak anak ^^

Hesti HH. mengatakan...

Hehe...iya sampe bingung mau diapain mbak...

Hesti HH. mengatakan...

Aku nggak dapet mbak, yang dapat di bawahku no 15 dan diatasku no 22. Nomor komenku 17. Selamat ya mbak Fitri dapat majalah. Aku jg mauuuu, hwaaaaaaa...

rismayanti iskandar mengatakan...

enak sekali pisang gorengnya mbak hesti,apalagi kalo pisangnya d model sperti kipas terus d taburi meses sm keju parut pasti tambah cantik pisang gorengnya.

Anonim mengatakan...

Terima kasih info nya Mbak Hesti....... Udah kebayang lucu nya itu work mat dan kegunaan nya yg pasti ok punya.
Slm. Rin

Hesti HH. mengatakan...

setujuuuuuu....hehe

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum,
Mba....., butuh perjuangan juga ya, buat dapetin work mat nya. Di "VBT" dan "YNE" dah ga ada tuh...., dah kelamaan kali ya? Secara tu barang udah ngetren thn 2011, sekarang kan udah 2013, he he he , ketinggalan kereta nih. Akhir nya gogling lagi......, eh...., ternyata di blog NCC ada LoyangKu, pas aku buka, alamat nya ga terlalu jauh dari daerah ku (buat ukuran Jakarta sih segitu mah deket), ternyata ada tuh warna biru, tinggal satu satu nya pula. Harga nya juga 85 ribu, ya....., akhirnya sekarang dia udah nongkrong di dapur ku, asyik nya kalo bikin jalangkote yg digiling roll pin, sekarang dan ada ukuran nya, ke ke ke . Slm, rin

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Hahaha...kalau masih rezeki mau lari kemana mbak. Alhamdulillah masih kebagian. Pokoknya gak rugi, banyak banget kegunaannya dari giling kulit pie, ngulen atau banting adonan roti (ditaruh di lantai yg bersih jadi enak bantingnya). Ngadon fondant, giling kulit jalkot dsb dsb. Very useful!

Eci mengatakan...

mba hesti,,,gimana caranya biar kriuk2 pisang gorengnya?ada campuran tepung berasx kah?

thanks

Hesti HH. mengatakan...

Saya lebih suka rasa tepung pisang yang tanpa tepung beras mbak. Jadi saya pakai terigu dan garam saja. Supaya kriuk adonanpencelup saya bagi dua. YAng satu ditambah air dikit supaya lebih encer (tp nggak encer sekali kayak kremesan). JAdi menggorengnya masukkan adonan encer dulu sambil ditinggikan dan diputar putar sendoknya supaya tepungnya berhamburan kecil kecil. habis itu cepat cepat celup pisang ke adonan yang lebih kental dan masukkan di wajan. Segera satukan remah yang pertama dengan pisang yang masih basah, nanti remah2nya nempek ke pisang. Supaya gampang saya pake 2 wajan. Setelah bergabung saya pindahkan ke wajan yang lain untung mematangkan.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails