Jumat, 18 Januari 2013

Menaklukkan si Bolu Peca'...



Kue bolu peca'merupakan salah satu jajanan tradisional Bugis Makassar dan wajib ada dalam acara acara besar seperti nikahan. Sudah umum diketahui kalau kue kue yang disajikan dalam acara acara ini rasanya mayoritas super manis. Walaupun bukan favoritku tapi karena ingin melestarikan jajanan khas Sulawesi ini aku niatkan tuk bikin. Rasanya bukannya tidak enak, tapi sangat manis. Teksturnya sebelum diberi gula agak kenyal dan sama sekali hambar. Setelah terserap gula teksturnya jadi lembut, moist dan manis tentu saja. Di rumah, hubby cobain dikit aja sudah nggak mau lagi. Aku juga cuman dua potong...itupun makannya dikit dikit. Heran tapi...kue ini banyak sekali peminatnya, terutama orang Bugis Makassar *ya iyalaaaah* dan anak anak juga suka sekali. Syukurlah kuenya tidak mubazir ^^ .

Kue ini benar benar bikin aku penasaran. Bagaimana tidak...bahannya sangat simpel, bikinnya juga mudah tidak menggunakan teknik tingkat tinggi...tapi aku sudah 3 kali gagal. Sampai aku sudah nyerah nggak mau bikin lagi sebelum dapat resep yang tokcer. Dulu itu aku bikinnya sekitar setengah tahun yang lalu. Dapat resep dari internet. Sewaktu dikukus mengembang dengan indahnya tidak ada tanda tanda kegagalan. Begitu keluar dandang langsung kempes jadi mirip telur dadar. Bener bener sukses...bantatnya. Padahal bahannya simpel cuman tepung ketan disangrai plus terigu sedikit plus telur dan soda kue. Tidak menggunakan lemak sama sekali. Adonan kue ini sendiri tidak manis karena nanti ketika selesai dikukus kue direndam dalam cairan gula merah encer sampai terserap habis. Hasil akhirnya berbentuk seperti kue basah. Tidak heran kalau kue ini menggunakan soda kue atau orang makassar biasa menyebutnya potasa'. Dengan penambahan soda kue dalam adonan, kue akan mengembang dan memiliki rongga yang banyak. Nah rongga ini nantinya yang akan menyerap cairan gula. Mirip sponge gitu deh.

Ternyata setelah aku teliti, yang bikin gagal waktu itu adalah resep yang tidak akurat. Untuk 3 butir telur tertulis tepungnya hanya 4 sendok makan tepung. Nah karena perbandingan bahan yang tidak sesuai bantatlah hasilnya. Mungkin yang dimaksud 4 sdm itu munjung. Tapi ya sudahlah, namanya juga belajar dari kegagalan. Terbukti, alhamdulillah hari ini aku berhasil membuatnya. Walaupun belum sempurna. Kayaknya kueku ketebalan. Kalo nggak salah bolu peca' itu agak tipis supaya gula cepat meresap. Atau bisa juga cara bikinnya supaya gula meresap sempurna kue dipotong potong dulu baru dicelup satu persatu ke cairan gula.Kata mamaku cara ini lebih bagus agar gula meresap sempurna alias gak belang belang putih. Pokoknya mana mana metode yang mudah itu saja yang digunakan.

Resep tokcer ini aku dikasih Mbak Ayin. Beliau adalah orang Jawa yang bersuamikan orang Sulawesi. Mbak...kalau dirimu membaca, aku mau ngucapin makasih banyak ya. Resepnya sukses. Resep air gulanya udah aku sesuaikan manisnya denga lidahku sehingga tidak terlalu berlebihan. gulanya aku bikin encer saja. Ternyata setelah keluar dari kulkas udah gak terlalu manis rasanya.








Di bawah ini kelihatan cairan gula merahnyanya terserap habis...

 

32 komentar:

Nisa's Mom mengatakan...

knapa ya kalo bkn kue tradisional tuh susah nya minta ampun, tapi memang aku ga bisa bikin kue tradisional.. hubby ga suka, pemilih dia..duuh.. sapa yang ngabisin.. :(

rismayanti iskandar mengatakan...

assalamu alaikum,mbak hesty ini kue favorite suami sy boleh nyontek resepx?kebetulan aq belum pernah bikin,biasax kami beli aja mbak.aq sering lihat blogx mbak smuax enak2

Hesti HH. mengatakan...

Iyaaaaa...hebat oang orang dulu, mana takarannya cuman pake feeling aja. Ngocoknya juga pake kocokan kawat. Salut deh pokoknya!

Untung anakku yang pertama doyan ngemil, perasaan nggak ada yang dia nggak suka..hehe jadi selalu ada yang ngabisin ^^

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Silahkan dicontek resepnya mbak. Sekedar tips...tepungnya itu total sekitar 1 cup lebih dikit. Dari 3/4 cup tepung ketan dan 2 sdm tepung terigu. Nanti ketika baru diangkat kue akan menyusut sedikit...itu biasa mbak yang penting nggak terlalu sampai menyusut setengahnya. Soda kuenya masuk bersama tepung diayak bersama.

Ita mengatakan...

Beneran deh orang bugis nih doyan bener sama yg manis2 :(
Tiap abis pulang dari sana, mesti sakit gigi :(

Tuty mengatakan...

Hesti,
Wah baru pertama kali dengar kue ini. Kelihatannya simple ya. Kuenya nggak perlu di-tusuk2 dulu ya sebelum disiram air gula?

Always love your photographs.... so tantalizing.

Tuty mengatakan...

Dear Hesti,

Baru kali ini aku denger kue ini. Sounds so simple, jadi bikin penasaran ;-)
Apakah kuenya tidak perlu di-tusuk2 dulu sebelum disiram dg air gula?

Always love your photographs. So tantalizing.

Rima mengatakan...

Salam Hesti
Tak pernah rasa kuih ini.. Nama Nya saja memang asing for me.. Sometimes we learn fm mistake.. Me too.. No try no gain kann hehehe

CT Delima mengatakan...

Assalamualaikum Hesti,

baru pertama kali dengar, jika ada kelapangan satu hari nanti bisa dicoba resepnya ya. fotonya semakin mantop!

Hesti HH. mengatakan...

Oh Mbak Ita juga orang Bugis kah?? betul sekali semua kuenya bikin ngilu gigi, hihi

Hesti HH. mengatakan...

Harusnya sih iya menurut mama ditusuk tusuk dulu kalo pakai cara langsung disiram. Tapi sebenarnya caranya yang asli, kue terlebih dulu dipotong potong (nggak terlalu tebal) lalu dicelup satu persatu di cairan gula. Aku maunya yang simpel aja...ternyata memang ada sedikit yang belang putih di tengahnya...eaaaaaa!!

Sang PEMIMPI mengatakan...

Assalamu alaikum Mbak,

Ngeliat resepnya jadi ngiler nich,,,ak suka banget bolu peca' tapi apesnya di rumah gak ada yg tau resepnya... untung dech hari ini ketemu resep di blognya Mbak Hesti, smoga nanti jika di coba gak sukses bantatnya kayak resep beberapa waktu lalu yg pernah ak coba juga dr internet yg rasanya enak tapi bantatnya bikin hati meringis,hehee...

boleh ak contek yach resepnya,,,
eits sebelum nyoba resepnya mau nanya dulu nich Mbak, kalo ukuran cup yg digunakan utk menakar tepungnya itu pake cup apa??? maksud ak cup yg ukuranx nampung 200ml cairan yach? bisa gak kalo takarannya ke gram itu sekitar berapaan tepungnya??? trus terigunya juga tuch pake sendok makannya sampe penuh bngt yach??? pleaseee infonya mbak,,, thaanks

Hesti HH. mengatakan...

kalau begitu kita sama sama gagal pake resep internet ya ^^
Semoga resep yang ini sukses mbak. Ditunggu kabarnya ya.

Untuk 3/4 tepung ketan setara dengan 100 gr. Saya pake cup metrix yang nampung cairan 250 ml. terigunya penuh mbak tapi gak sampai setinggi gunung juga. Pokoknya penuh, agak munjung gitu.

Qfah Adza mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Qfah Adza mengatakan...

hallo bu....salam kenal y..
aq suka banget sm kue ini, tp gak tau bikinx..tanya2 ma tante yg sering bikinin, tp belum ngeh juga..ni klo d kampung sya, namanya bolu sumbawa (gak tau jga koq bisa pke nama daerah gitu namanya y... :p )

oh y, ibu org bugis jga kh? boleh nih laen kali nanya2 resep kue2 jajanan khas bugis sma ibu... ^_^

Hesti HH. mengatakan...

Oh saya kira di Bone juga namanya bolu peca'. Saya orang makassar tapi masih ada keturunan Bugisnya juga. Silahkan kalau ada yg mau ditanyakan ^^

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaikum wr wb
Hallo, Mbak Hesti, salam kenal. Saya Ocha. Melihat resep Bolu PEca ini saya tertarik dan coba membuatnya, memang keliatannya mudah. tapi pas saya coba, malah tidak berhasil, alias gagal. Bolu Pecanya tidak seperti gambar diatas, yang saya buat ini malah lembek dan gulanya tidak menyerap. apa saya salah waktu menuangkan air gulanya ke Bolunya yah. Jadinya berair, rasanya enak sih cuma gitu kayak sup, banyak airnya.
Oh, iya. Mbak Hesti, boleh tanya gak, saya kurang mengerti soal 3/4 cup itu berapa ya? saya tidak mengerti, mohon bantuannya ya...

Qfah Adza mengatakan...

hehehe...beda bu namanya...malah lucunya, saya sering dengar dri suami ttg bolu peca' ini, tp gak tau klo yg d maksud adalah kue ini..searching2 d internet, dapet resepx tp berbeda cara yg d ajarkan ma tante..jdi gak ngeh juga (mmg pada dasarnya kagak tau bikin kue..heheheh )
oh y, saya lebih suka klo yg agak belang2 gitu jadinya.yang gulanya gak terlalu terserap k dalam kuenya, saya gak terlalu suka kue2 yg manis2.. :p

Qfah Adza mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Hesti HH. mengatakan...

Iya sama saya juga suka yang belang nelang, tapi untuk gambar di blog saya kasih yang nggak belang2 biar gambarnya bisa mewakili bolu pecak yang asli ^^

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Salam kenal juga Ocha.
Maksudnya gagal apakah bantat?? jadinya padat nggak ngembang??
Biasanya tidak menyerap kalau bantat jadinya kue terlalu padat (kurang berongga) dan cairan butuh waktu lama untuk menyerap. Memang saya juga menuangnya sdikit sedikit. Begitu tuangan pertama habis terserap dan belum semua tertutup gula alias masih belang saya tuangkan lagi sisanya. Mungkin ada 4x tuang baru bisa sempurna. Dan memang harus ditunggu beberapa saat supaya menyerap sempurnya. Nggak bisa langsung.

Kalau 3/4 tepung ketan itu saya pakai cangkir teh bukan mug ya. InsyaAllah semua ukuran cankir teh sama kok ukurannya. Mungkin sekitar 4 sdm agak penuh atao sekitar 90 gram.

Nurhikmah Ayin mengatakan...

Mbak Hesti....
Aqu Baru membaca blog mu setelah selesai cuti melahirkan...

Saat Nama ku di sebut, Merinding disko aq bacanya,,, huhuhu

Gak kerasa udah libur dari perbakingan 4 bulan lamanya...
Tangan udah gatel mau pegang mixer...

tanggal 18 besok hubby ultah, Lagi cari2 hidangan yang istimewa.
sepertinya Coto dengan bolu peca sebagai penutup boleh juga.

Aq izin Copy Resep Coto Lagi ya...





Anonim mengatakan...

wah senangnya dapat resep ini,, suami suka sekali dgn bolu peca'... sama2 org bugis tp nga' tahu resepnya... thanks mba' hesti^_^

Anonim mengatakan...

Mantap mentong ini blognya kak hesti..xixixi..salam kenal mbk hesti,suka deh sama blog satu ini karna sama dr sulawesi..btw mau ijin copas resepmu ya mbk..maasiih

Hesti HH. mengatakan...

sama sama mbak, semoga sukses bikinnya yaaa

Hesti HH. mengatakan...

Terima kasih...semoga manfaat nah ^^

Desie Sukoco mengatakan...

Assalamualaikumwrwb... mo nanya mbak.. itu ngocok telurnya pake manual atau pake mixer ya,, trims,,

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, pake mixer mbak

Ummu Muhammad Al Bugiziyyah Al Buniyyah mengatakan...

Bismillah... Assalamu 'alaikum mba Hesti...salam kenal, ana suka sekali blogx mba...terutama makanan khas bugisnya ana bugis bone...ana pernah liat sepupuq bikin bolu peca' ini tidak pake loyang yang biasa tp loyangx dibuat dari daun pisang yang dibentuk menyerupai loyang dipake ngukus si bolu peca'...ana juga pernah coba bolu peca' versi tepung tepung terigu tapi menurutq lebih enak yang dari tepung beras....oia mba ijin copas resep2nya ya..hehe buat dipraktekin trus di pajang di blogq...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, Salam kenal jugaaaa

Waaaah saya sudah pernah ke Bone beberapa kali lho. Dulu KKN do Bone kec. Ulaweng desa Lamakkaraseng ^^

Mestinya kalo pake daun pisang lebih harum ya aromanya. Silahkan di copas resepnya, semoga manfaat yaaa

Anonim mengatakan...

Aq suka banget ma kue satu ini pokokx yg berasa gula merah suka banget.. cuma waktu buat asli jd dadar persisi omlet...nta resepx y mudahan berhasil kali ini...mw nac soda kuex d mix ma telur ap ma tepung?? Terima kasih

Hesti HH. mengatakan...

Hahahaaaa sama saya jg prnh bikin kyk telur dadar. Kalo nyampur sida di tepung mb jgn lupa diayak biar gak pahit

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails