Selasa, 01 Januari 2013

Chocolate Custard Muffins...the Best Chocolate Muffin Ever!!




Hari ini bete di rumah nggak ada camilan. Males keluar keluar juga...akhirnya aku cek bahan yang ada di rumah dan mulai cari resep di google yang bisa dipraktekkan cepat. Nggak pake lama...

Ketika mencari resep di google aku cari dengan kata awal 'best ever chocolate muffin'...muncul banyak sekali option best ever muffin. Bingung... kalau semua best ever mana dong yang the best best best evernya. Lalu aku meminimalisir lagi pilihan dengan melihat imagenya mana yang paling menarik. Mataku sampai ke muffin resep Dan Lepard dari Guardian.co.uk. Cokelat banget dan cantik banget rekahannya. Dan yang menarik adalah cara pembuatannya yang sama sekali berbeda dengan muffin biasa. Walaupun sama sama simple dan nggak pake mixer, resep ini menggunakan adonan custard dalam campurannya. Hmmmm...sounds interesting! akhirnya pilihanku jatuh pada resep ini.

Setelah dicoba dan mateng...nggak pake ba bi bu, langsung aku icip panas panas...wuaaaaaah bener banget enak. Cokelatnya benar benar terasa dan teksturnya lembut sama sekali beda dengan muffin metode biasa. Ini mirip seperti coklat cupcake dengan remah yang minimal. Senangnya...akhirnya dapat resep oke. Bakal jadi resep andalan. Highly recommended!! 

Sedikit yang aku ubah karena di rumah nggak ada brown sugar jadi diganti dengan palem sugar. Aku tambahkan juga coklat chips. Baking powdernya aku kurangi dari 2 1/2 sdt jadi 1 1/2 sdt. Mungkin itu yang membuat penampakan rekahannya beda dengan aslinya. Tapi soal rasa jangan ditanya. Berikut resepnya...

Bahan :
- 50 gr  maizena
- 3  sdm coklat bubuk
- 100 gr brown sugar (aku pakai gula palem)
- 225 ml air biasa
- 75 gr butter
- 125 gr dark chocolate, potong kecil
- 75 ml minyak sun flower
- 1/2 sdt vanili bubuk
- 2 butir telur
- 125 gr gula kastor
- 125 gr tepung terigu protein sedang
- 2½ tsp baking powder (aku pakai 1 1/2 sdt)
- coklat chips untuk taburan

Cara membuat :
  1. Panaskan oven 180C atau 350F. Siapkan loyang muffin dan cup kertasnya.
  2. Campur maizena, cokelat bubuk sambil diayak. Masukkan dalam panci bersama air dan gula palem. Aduk rata sampai tidak bergerindil. Masak sambil diaduk terus sampai meletup letup dan licin. Angkat.
  3. Masukkan butter dan dark cokelat. Aduk sampai meleleh.
  4. Tambahkan minyak, vanili dan satu butir telur. Aduk sampai rata.
  5. Tambahkan sisa telur dan gula pasir, aduk lagi sampai rata dan kental.
  6. Campur terigu dan baking powder lalu masukkan ke dalam adonan custard sambil diayak. Aduk asal rata jangan overmix. Tuang dalam loyang muffin setinggi 3/4nya. taburi coklat chips.
  7. Panggang selama 25 menit.

88 komentar:

  1. Mba Hesti kalo dark chocolatenya diganti coklat bubuk bisa ngk mba ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya enggak mbak karena beda tekstur dan komposisi bahan cokelatnya. Rasanya juga kalo cokelat bubuk aja semua takutnya pahit.

      Hapus
  2. Barakallah mbak hesti.... Syeneng dishare resepnya.. Bisa jd alternatip penyambut suami pulang gawe. Ga pake lama ga pake mixer, ga pake brisik jd ga pake bangunin si gigi dua ku, jagoan kecil yg ga bisa jauh dari emaknya. Matur nuwun mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama mbak Dita, pokoknya buatnya simple dan inshaAllah puas sama rasanya...ditunggu kabarnya ya:)

      Hapus
    2. Mbak hesti... Udah dipraktekin dan langsung amblas... Tq resep2 hebatnya..

      Hapus
    3. Alhamdulillah...makasih juga infonya mbak ^^

      Hapus
  3. kayaknya kalo muffin emang ga pake mixer deh, tinggal campur2 doang :)
    Coklat dan bentuknya cantik banget. Aku ada niat bikin kue Makasssar "kalimbu". Nanti kalo udah siap, diposting deh.

    BalasHapus
  4. Waaaaah...itu kue khas Bugis mbak Tika, kalo di Makassar namanya kue janda atau bandang bandang. Kalau di Jawa mirip mata roda ya kayaknya...gak sabar lihat postingannya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh...gitu ya ? Kok dibilangnya kue Makassar ya :P
      Mo bikin karena kuenya cantik dan gampang bikinnya.

      Hapus
  5. Nggak jauh jauh beda mbak karena deketan. Istilah yang sering dipakai malahan bugis makassar saking sudah tidak murninya suku makassar atau bugis. Kalimbu artinya selimut atau berselimut mungkin maksudnya pisang berselimut singkong hehe

    BalasHapus
  6. Salam kenal mbk hesty.. liat blog mbk hesty ini kok menarik sekali, bnr2 pgn nyoba mbk hehehe... mau tny mbk klo gula kastornya apa bs diganti dg gula pasir biasa mbk? dan minyak sun flower apa bisa diganti minyak biasa mbk? makasi ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mbak,

      Makasih dah mampir. Gula kastor boleh kok diganti gula pasir biasa, minyaknya juga boleh diganti minyak goreng yang netral baunya. Ditunggu hasilnya yaaa...

      Hapus
  7. mba, ini bisa dikukus ga ya? trus jadinya kisaran berapa cup mba? terimakasih dan salam kenal sebelumnya.... ^_^\

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga ngga tau mbak, bisa dicoba dulu setengah resep kalau takut gagal. Tapi harusnya sih bisa mbak...kalau muffin/cupcake ukuran besar bisa 12 cup kalau yang kecil bisa 20an mbak.

      Hapus
  8. tengkiuuu bunda^^, bakal dicoba nih,,,ihhh ngikut Bunda Hesti tambah lama tambah termotivasi jadi pinter hehehehe

    Nanda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin semoga tambah pinter bakingnya yaaa

      Hapus
  9. mb hesti salam kenal...
    mau nanya mb,klo gula palem m gula kastor dganti sm gula pasir bbs g mb trus takarannya sm kyk dresep ato. g mb?
    klo muffinny dkukus pke cetakan bolu kukus bs g mb?

    mohon bantuan dan penjelasanny y mb...

    Terima kasih mb hesti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa banget mbak, aku baru cobain pake gula pasir aja hasilnya tetep okey. Takarannya gak usah diubah.

      Kalau dikukus harusnya sih bisa mbak dan insyaAllah bisa ngembang karena ada baking powder. Tapi usahakan bisa masuk banyak karena kukusan kan gak besar...nanti adonan yang antri jadi nggak terlalu bagus hasilnya. Bisa aja pake cetakan bolu kukus mbak.

      Hapus
  10. mba hesti...minyak sun flower bisa diganti ga?hehe soalx sy pengin praktek tp gak ada minyak sun flowernya...thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh mbak, pake minyak yang netral baunya ya...
      Ini resep udah lebih 10x aku bikin saking doyannya. Highly recommended mbak. Good luck ya ditunggu hasilnya ^^

      Hapus
  11. Assalamualaikum..

    mbak aku jadi lapar nih..hehehe..salam kenal mbak..blogmu very very beutifull..

    BalasHapus
  12. Aku udah bikin loh resep ini tp hasil atasnya ƍα' retak2 kaya punya mba hesti.bahannya aku pake sesuai dgn yg Άϑά dirumah.gula palem aku ganti jd gula biasa trus coklatnya aku pakenya coklat milk bukan dark.heheee άpª mungkin krn itu ya mba? Tp kalo soal rasa sih ƍα' usah ditanya,enaaaaak banget.pasti ketagihan aku bikinnya.. Makasih loh mba resepnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama mbak, alhamdulillah kalau suka.

      Kalau karena gula pasir harusnya nggak ngaruh mbak. Tapi kalau karena cokelatnya mungkin saja. Kandungan gula dari milk cokelat lebih tinggi dari dark cokelat sehingga hasilnya pasti lebih manis. Tapi kalau bikin kue nggak mau mekar kayaknya nggak juga...

      Bisa juga karena api, biasanya kalo nggak merekah karena ovennya kurang panas. Panas oven memng beda beda jadi kita yang harus kenalin oven sendiri. Bisa juga baking powdernya kurang, kalau aku pake 1 1/2 tapi yang double acting. Kalau bukan double acting sebaiknya ditambah. Bisa juga kelamaan ngaduknya, jadi daya kerja baking powdernya berkurang.

      Hapus
  13. Mba, untuk ke tahap no. 4, adonan yg dimasaknya harus ditunggu sampai dingin atau bagaimana?

    BalasHapus
  14. Nggak perlu mbak, sebentar aja asal hangat...biar telurnya gak matang

    BalasHapus
  15. saya udah coba mbak, hasilnya enaaakkk banget, lembuuuut. makasih ya mbak :)

    BalasHapus
  16. Waaaaaa alhamdulillah, makasiiiih ya mbak laporannya...

    BalasHapus
  17. mbak hestiiii.... seneng banget bisa ketemu blog mbak.... bener2 keren, saya udah beberapa kali nyontek (tanpa ijin, maaf ya) dan hasilnya memuaskan... cara mbak jelaskan cara membuatnya simpel jd gampang di mengerti.... Semoga mbak hesti selalu sehat dan selalu berlimpah rejeki sehingga bisa menambah koleksi resep buat di share..... makasih banyak ya mbak untuk ilmunya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo suka sama resepnya, amiiin makasih banyak doanya mbak ^^
      Nggak masalah kok mbak nggak minta izin kalo cuma praktek. Tujuanku memang tuk sharing. Kecuali di pasang di blognya baru minta tolong disertakan link sumbernya.
      Keep cooking & baking yaaaa....

      Hapus
  18. kk hesti,, muffinnya the best,, enakk buaaanget..
    kk emang berbakat.. dasyat.. membahana,, hahahaa
    banyak resepnya kk dah di cobain dan smua nya berhasil dan lezat,..
    sering-sering share ya kk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...kalau berhasil dan suka sama rasanya. Artinya betul betul enak dong ya sampai Syahrini mode on hahahaaaa
      Memang resep ini salah satu favoritku. Gampang dan enak. Doakan kk sehat selalu biar bisa coba resep resep maknyus lainnya yaaaaa...

      Hapus
  19. Mba Hesti akhirnya saya udah nyobain bikin muffinnya... duh rasanya itu moist dan nyoklat banget . bener2 enak deh mba :) makasi sharing resepnya ya mba, memang ini blog sakti hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senangnyaaaaaa...makasih dah diinfoin juga ya Sashy ^^

      Hapus
  20. Assalamualaikum,
    Salam kenal mbak Hesti. Alhamdulillah berhasil mengeksekusi resepnya mbak Hesti, terimakasih ya mbak. Rasanya enak, muffin tapi udah dingin masih empuk. Maaf telat ijin copas resepnya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam,
      Iya, setuju...pokoknya ini memang muffin beda. Enak dan lembut!! makasih dah dikabarin yaaa

      Hapus
  21. Salam kenal mba..im one of ur secret admire...hahahaha...udah sering berkunjung ke blog mba ini tp br kali ini berani nyoba resep ini soalnya suami n anakku senang sekali sm kue yg full of chocolate kyk gini. Aq mo nanya mba...waktu masak adonannya hrs pake api kecil yah?. Waktu ku aduk kok kyk mengumpal gitu mba trus pas dimakan tekstur kueny kok hancur yah...ga padat kyk penampakan di foto mba..sory kalo kebanyakan curhat mba..hehehehehehhe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mbak, hehe makasih udah follow my blog.
      Waktu masak apinya jangan terlalu tinggi karena biasanya kalau ngaduknya kurang cepat jadi gosong pinggiran bawahnya. Jadi api sedang aja tapi ngaduknya yang kencang biar nggak menggumpal dan nggak gosong. Sewaktu mau mendidih biasanya mulai bergerindil dan bergumpal tapi justru harus diaduk tambah kencang (paling gampang pake sendok kayu) nanti jadi mulus sendiri. Kalau masalah hancur mungkin kebanyakan baking powder mbak. Aku kurangin dari resep asli pakenya. Cuman 1 1/2 teh. Bisa juga karena sewaktu tepungnya dah turun ngaduknya lama sekali. Usahakan ngaduknya asal rata saja (makanya tepung dan baking powder harus diayak dulu biar mudah nyampurnya) lalu segera masukkan dalam loyang.

      Hapus
  22. Asslm...,
    mba tadi pagi aku coba resepnya, tp minyaknya aku ganti minyak jagung kna stok yg ada itu saja...hasilnya puasssss, enak dan nyoklatt banget. Aku biasanya kurang suka muffin tp yang ini beda, lembut. Tks resepnya ya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam,

      Alhamdulillah kalo cocok, makasih reviewnya ya mbak ^^

      Hapus
  23. Mba Hesti, kalo airnya diganti susu uht kira2 bisa ngga ya? anakku sukanya yg berbau2 susu soalnya. Pengen coba buat, menggiurkaaaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh kok mbak. malah lebih enak. Ditunggu reviewnya yaaa

      Hapus
  24. Mbak Hesti, saya uda cobain resep nya, enak banget. cuma krn saya pake coklat conveture yg bitter-sweet, suami kurang suka, krn rada pahit. padahal beli coklat nya mahal banget.
    thanks buat resepnya,mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, aslinya nggak pahit kalau pake yg biasa. Karena penggunaannya lumayan banyak pasti terasa pahitnya apalagi kalo persen coklatnya tinggi ^^

      Hapus
  25. Mbak Hesti, saya sdh coba. Enak skl..... Anak sy lgs hbs 2buah hehehe....
    Saya mau tny, emang dalam nya msh agak lembab2 gitu ya mbak? Wkt buat adonan custard nya di buat smp agak kental (seperti bubur) atau cuma smp mendidih sj?
    Sy jg sdh buat brownies cream cheese nya, yummy... Thx mbak sdh bagi2 resep nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak memang kuenya moist. yang penting dites tusuk udah kering itu udah matang mbak. Karena walaupun dikeluarkan dari oven proses pematangannya masih berlangsung.
      Custardnya asal meletup letup aja mbak...

      Makasih ya udah feedback ke aku.

      Hapus
  26. yg bikin kuenya lembut mungkin krn pake maizena ya.... sdh di coba lembuuuut tdk sama dgn muffin biasa yg sy buat.. thx resepta' bu nyamanna deh....

    BalasHapus
  27. sdh d coba rasanya enak lembuuut tdk sm dgn muffin yg biasa sy bikin mungkin krn penggunaan tepung maizena jd rasanya lembut... thx resepta' bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul...itu karena custard dalam adonannya. Istilahnya seperti bahan biang tuk roti, hehe
      Alhamdulillah kalau kita suka'ji ^^

      Hapus
  28. Mba custard nya takarannya brp ya

    BalasHapus
  29. Assalamualaikum mba hesti... Slm kenal ya ^_^ aku mau tanya muffin ini msh enak gak kl dmkn 2 atau 3 hr stlh pembuatan nya.. Trmkasih atas jwban nya

    BalasHapus
  30. Mba hesti... Aku mau tanya .. Muffin ini tahan brp hari ya.. Rencananya pengen buat lebaran .. Mau belajar dl nih cerita nya ^_^ mksih atas jwbannya

    BalasHapus
  31. mbak saya Dian di jogja.. tadi siang udah nyoba resepnya dan berhasil.. enyaaaaaak bangeeett, makasih mbak hesti

    BalasHapus
  32. Mb hesti klo ditempat saya ga ada tepung terigu protein sedang, bisa diganti dgn apa ya? Self raisig flour bisa?

    BalasHapus
  33. @Anonim : tetap enak mbak sampai tiga hari. kalau mau lebih lama taruh di kulkas.

    @Dian : alhamdulillah, turut senang mbak kalau berhasil...

    @Icha : self raising flour bisa mbak tapi dikurangi aja baking powdernya karena tepungnya sdh pake bahan pengembang...

    BalasHapus
  34. udah dicoba resepnya..muantaaabb banget,jempol deh mba :)beneran nyoklat banget,ngga kalah sama muffin dr toko bakery terkenal itu B***d T**k ..heheh.thanks udah disharing resepnya

    BalasHapus
  35. kereen... sy udah coba resepnya. nyoklat, moist n yummy...

    BalasHapus
  36. aku udah coba resepnya,. nyoklat, moist n yummy. thanks

    BalasHapus
  37. hai mba, bisa ga ya air nya diganti susu aja?biar lebih enak gitu hehe

    BalasHapus
  38. @Heti : silahkan mbak...

    @Eva : alhamdulillah kalau cocok mbak, makasih ya

    @Habibah : senang mbak kalau suka...makasih yaa

    @anonim : boleh saja mbak tapi hasilnya gak jauh beda, justru lbh enak yang air ^^

    BalasHapus
  39. Mba hesti, ini oven nya pke api bawah aja apa atas bawah?? Trmakasih atas jawaban nya ^^

    BalasHapus
  40. Mba Hesti, thank you for sharing the recipe :) Will definitely try this recipe.. Mba, bole tau ngga, mba pake coklat bubuk merk apa dan dark chocolate merk apa? Thx

    BalasHapus
  41. Ass.Wr.Wb.Mba Hestiii..sy pengikut setia blog nya mba Hesti, tapi yang dicoba masih yang gampang2 he2..minggu lalu nyoba roti boy nya,waktu lebaran udah coba pizza imutnya , kata suami saya udah 99,9% mirip hehe..waah senengnya..Trims banget mba Hesti sdh sharing resep dan dengan tulus berbagi triknya Jazakumullah Khoiran Katsiraan mba..O ya Muffin nya ini sudah sy coba, tp berhubung udah malem dan sy lagi gak punya dark cooking chocolate, saya ganti pake meises dengan jumlah yang sama, wah hasilnya ternyata uenakkk dan nyoklat benget juga rasanya lembuut, empukk, enak deh pokoknya.Triiiiimmmsss banget ya mbak saya jd py resep andalan..

    BalasHapus
  42. Saya kalau untuk warna gelapnya suka pake bendico mbak, hitam...dipakai banyak nggak berasa pahit. Tapi untuk rasa, suka van houten tapi kalau kebanyakan bisa pahit. Jadi kadang saya menggabungkan kesuanya. Dark coklatnya pakai collata mbak...

    BalasHapus
  43. K Hesti kalau air diganti susu cair apa bisa?thanks

    BalasHapus
  44. Boleh saja, tapi menurut temanku lebih enak yg pakai air...

    BalasHapus
  45. Mb Hesti slm kenal ya..udah aku cobain tuh resepnya..yummy bngt mb..tq resepnya :)

    BalasHapus
  46. Salam kenal mbak, alhamdulillah kalo suka ^^

    BalasHapus
  47. Salam kenal Mb. Blognya keren dan inspiratif. Btw utk resep ini 1 resep jd brp muffin besar?

    BalasHapus
  48. Salam kenal mbak Wiwin,

    MAkasih mbak, algamdulillah kalau manfaat. Kalau muffin besar mgkn sekitar 15 biji mbak

    BalasHapus
  49. Assalam, mbak hesti salam kenal.

    Saya udah cobain resep ini mbak, tadi pagi blogwalking trus nemu resep ini langsung eksekusi deh, hehehe. Makasih ya mbak udah di share resepnya, hasilnya endang bambang gulindang (halah!), alias enak banget ya mbak, moist gitu.

    Yg mau saya tanyain mbak, pas nyampur butter dan DCC ke adonan custard, apa memang agak bergerindil ya pas udah meleleh trus diaduk ? soalnya tadi saya bikin gitu jadinya. Mohon pencerahanyya ya mbak, hehehe. Trims sebelumnya mbak Hesti

    Salam, Dyah

    BalasHapus
  50. Waalaikumsalam, salam kenal jg mbak.
    Tentang adonan yang bergerindil. menjelang meletup letup percepat adukannya mbak biar adonan licin. Lalu tambahkan dark cokelat & butter aduk cepat lagi. Tapi grindil sedikit juga gak papa memang adonan ini gak mulus mulus amat...

    BalasHapus
  51. Assalamualikum mba hesti... hari ini aku bersama anak2 dirumah sudah eksekusi resep muffin ni... Hasilnya oke banget... lembut dan moist.. tak perlu waktu lama tuk menyantapnya. makasih resepnya mba. smga barokah,amin.

    BalasHapus
  52. salam mba hesti... aku uda coba resepnya. alhamdulillah sukses. makasih yaa...

    BalasHapus
  53. Waalaikumsalam mbak, maaf baru bales ya...
    Makasih dah dicobain, seneng kalo sukses mbak...makasih juga doanya ya

    BalasHapus
  54. dear mba hesti, aku kok gagal yaa pake resep ini hiks T_T nggak bisa ngembang nih mb, trus kok g mateng mateng ya tengahnya msh lengket tp bawahnya keras trus atasnya g retak retak nih mb...salah dimana nya ya mb? tp emang teksturnya beda ya dgn muffin "biasa"? jd aneh gitu mb hehe aku nya yg salah kali ya

    BalasHapus
  55. salam kenal mb hesti..

    saya jatuh cintaaaa sama blognya mb hesti, foto2nya cantik2 pengen jilat2 monitor rasanya hahaha lebay, o ya mb saya udah coba choc custard muffinnya..bikinnya rame2 bareng krucil2 :D, rasanya juaraaaa...enak moist tidak eneg meskipun telor nya kurang 1 kelupaan masukin *tutup mukak*, si kakak biasanya gak begitu suka sama jajanan yang manis2, tp muffin ini lain enaaak hehehe, tapi muffin sy kok tdk bisa merekah ya mb apa karena sy pake BP yg single acting atau ngaduknya terlalu lama atau gara2 telornya kurang 1 atau ngisinya kurang penuh ya hehehe entahlah, biasanya sy klo bikin muffin fine2 aja loh mb meski pake BP single acting, menjulang dan merekah. besok pengen coba lagi deh, penasaran inih, eh maap mb kepanjangan jadinya.
    sekali lagi makasih ya mb hesti udah sharing resep2nya, keep baking..keep sharing..keep blogging :D

    salam
    ayu

    BalasHapus
  56. @Anonim memang beda dgn muffin biasa mbak...justru yg ini lembut kayak cupcake. BIsa saja ngaduknya kelamaan mbak jadi adonan keras. Atau bisa juga baking powdernya sudah nggak aktif...saya sdh coba berapa kali dan selalu berhasil. Begitu jg teman teman lain sdh banyak yg coba dan berhasil.

    @Azkia : salam kenal juga mbak ^^
    Hahahaaaa...aku nyengar nyengir sendiri baca komen mbak. Kayaknya telurnya gak terlalu pengaruh mbak tapi mungkin baking powdernya. KAlau bukan double actinng artinya takarannya harus dua kali. BIsa juga karena ngaduknya terlalu lama. Kalau baking powder+tepung dah masuk ngaduknya asal rata aja. Yang penting ketika membuat ketika memmbuat custard cokelatnya ngaduknya rata.

    BalasHapus
  57. Dear mbak Hesti,

    Saya sudah praktek nih muffinnya. Ternyataaaa enak bgt. Teksturnya lembut mirip cupcake. Manisnya jg pas...butternya saya pakai yg unsalted orchid krn adanya itu hehehe....

    Terima kasih sharingnya...
    Siap2 mau contek resep yang lain yaaa...;)

    Regards,
    Yessi

    BalasHapus
  58. Mbak hesti cantik.... klo pake minyak canola enak gak ya? Soale aku punyanya itu.... mks
    *dwi

    BalasHapus
  59. @Yessi : waaah alhamdulillah kalau cocok mbak. Semoga cocok sama resep yg lainnya yaaaa. makasiiih

    @Dwi : boleh banget mbak, lebih sehat dan aromanya jg netral kok

    BalasHapus
  60. Mba hesti...aq sdh coba...enak...moist n coklat banget. Tes pertama kepenuhan jd pas dipanggang n ngembang...adonanya tumpah kluar.
    Kalo bikinnya 3 resep, boleh gak pakai mixer, berasa kalo tangan doang. Trus gmana speed mixernya n brp lama?
    Kalau mau bikin cheese custard muffin, bahan apa yg harus ditambah kurangi n bgmn dgn takarannya? Mksh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mixernya pake kecepatan yg paling rendah mbak, itu jg asal nyampur aja jangan overmix nanti malah jadinya keras.

      Saya sudah coba yg cheesenya, walaupun rasanya enak saya kurang puas di teksturnya mbak. Ada di cheese custard muffin.

      Hapus
  61. Mba...pertama bikin jadi. TOP BGT deh. Barusan bikin lg koq adonannya jd kental banget n bergerindil. Trus pas panggang warna coklat di dasar lbh muda dr yg di atas. Lbh bnyk remahnya dr yg pertama. Sekalu mkn cukup krn neg pdhal yg pertama bikin walaupun sdh tiga di perut pingin tambah n tambah lg. Knp ya mba? Pls advice. O iya, di pertama aq pakai tepung kunci biru n yg kedua pakai segitiga biru. Apakah ada pengaruhnya? Lydia. (Aq bisanya select profile yg anonymous...yg lain gak tau caranya, gaptek...:). Reply donk mba...penasaran mau bikin lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya jg kurang paham mbak. Apa mungkin karena masukin telurnya pas adonannya masih panas banget ya...jadi mateng duluan dan bergerindil. Kalau di pemakaian tepung bisa sih pengaruh dikit. Biasanya kalau tepung prot. rendah menghasilkan tekstur/remah yang lebih halus dibandingkan protein sedang. Dan protein rendah bisa lebih tahan dengan proses pengadukan...

      Hapus
  62. O iya...bener mba. Mmg prasaan panas banget tp pikiran sy kan di komen komen atas kata mba hesti gpp adonan panas..:)).
    Coba lagi ahhhh...ntar laporan lg deh sama mba hesti.....enakkk banget sih ... mksh ya mba

    BalasHapus
  63. Iya mbak aku jg sebenarnya panas bagus jg. Tapi kan kalo dah masuk minyak dan butter udah gak terlalu panas. Beda kalau baru diangkat dari kompor lalu tambahkan telur...itu dah pasti matang telurnya.

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails