Jumat, 11 Januari 2013

Cendol Duren

 



Setelah aku bookmarked beberapa bulan lalu, resepnya WendyInkk ini belum aku praktekkan. Tunggu musim duren dulu ^^. Nah sekarang duren duren dah pada muncul di pasar, waktu yang tepat tuk praktek. Resep cendol ini memadukan penggunaan tepung hunkwe dan tepung maizena. Heran kan?? biasanya kita bikin cendol kan pake tepung beras atau hunkwe ataupun tepung sagu. Itu juga yang bikin aku penasaran. Selain bentuknya yang unik kayak cacing hijau, Wendy menggunakan sorbet santan dengan cara memblender santan dan es batu sebagai pengganti santan cair. Jadi nanti nggak perlu pake es serut lagi...what a brilliant idea! larutan gula merahnya dibuat dari air gula merah dan duren yang dimasak hingga menjadi pasta.


Tapi ketika aku coba praktekkan bikin sorbet santan pada blenderku, nggak bisa hancur esnya. Mungkin blenderku bukan tipe yang bisa ngancurin es...jadinya ya tetap pisah santan dan es batu kecil kecilnya. Gagal deh bikin sorbetnya. Tapi aku janji lain kali pingin coba lagi. Bukan dengan beli blender baru lho...aku ada ide tuk membekukan santan kemudian diserut menggunakan serutan es teler.



Setelah aku bikin cendolnya nggak secantik punya Wendy. Kayaknya kurang kapur sirih. Jadinya gampang patah. Aku baca di resep Wendy cuma menggunakan 1 drop yang aku artikan satu tetes. Mungkin untuk larutanku yang encer butuh 1 sdm baru bagus hasilnya. Tapi warna cantik asli warna pandan. Rasanya ya seperti rasa hunkwe. Tapi larutan gula durennya memang mantep deh. Aku tambahkan nangka juga biar cantik warnanya. Resep cendol home-made Wendy bisa dilihat di sini ya. Resep cendol durennya di sini.


14 komentar:

  1. Woowwww, duren.... Di Medan juga sedang musim duren, mbak.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuuuuk dibikin cendol juga mbak Lisa....

      Hapus
  2. ouch.. cendol cendol.. malas mau buat.. esok pagi harus lah ku drive to little india to buy a glass hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. HIhi...iya Kak Rima, kalau cendol memang lebih mudah beli saja. Tapi kalau disini nggak ada cendol duren adanya cendol biasa ^^

      Hapus
  3. aaaw..ini cucok buat summer, tapi skarang masih winter..hayaah lamaaa.. xixixixi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau winter bikin kolak cendol aja mbak, hihi *emang ada??*

      Hapus
  4. duuuhhh...mupeeeng....kebayang itu enaknya, fotonya menggiurkan banget Mbak...yum yum..

    BalasHapus
  5. Halo mbak Hesti,
    Apakah saya boleh meminta kontak email anda?
    Melihat dari konten blog anda yang sangat bagus, baik cara penulisan, resep, hingga kualitas fotografi, saya sangat tertarik untuk mengajak anda bekerja sama. :)

    Feel free to reach me at bramadanuwinata@gmail.com

    Thanks! :D

    BalasHapus
  6. Assalamualaikum.
    Mau tanya mbak, yg warna orange itu apa ya? oh ya nyetak cendolnya biar seperti itu pake alat apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam,

      Oh itu nangka mbak, tumben jg aku bisa dapat yg dagingnya tebel dan warnanya kuning gonjreng. Tapi rasanya nggak terlalu manis menurutku...

      Cendolnya gak pake cetakan mbak, cuma pake plastik segitiga yg diguntung ujungnya lalu disemprot memanjang seperti mie ke dalam air es.

      Hapus
  7. assalamu'alaikum..mbhesti ni aq barusan bikin,tp qo jadinya lembek gt ya mb?stelah dicetak,msh lembek sprti bubur gt,ap karena aq ga pakai kapur sirih,baking soda bisa jd pngganti kapur sirih ga ya mb?tq

    BalasHapus
    Balasan

    1. Waalaikumsalam,

      Iya mbak, memang kapur sirih membuat hasil jadinya nggak benyek (sering digunakan dalam pembuatan klepon). maaf mbak, saya jg kurang tau kalau baking soda bisa apa tidak.

      Hapus

Related Posts with Thumbnails