Jumat, 04 Januari 2013

Kue Kembang Seruni (Makassar)





Kue kembang seruni adalah salah satu kue tradisional Makassar. Disebut kembang seruni karena penampakannya mirip bunga seruni atau biasa disebut juga bunga krisan. Cara bikinnya dengan cara dicubit cubit menggunakan ujung jari jempol dan telunjuk hingga membentuk kelopak seruni. Herannya...walaupun aku tumbuh besar di Sulawesi Selatan, belum pernah sekalipun aku mencicipi kue ini. Dulu biasanya disajikan pada saat ada acara besar seperti suguhan lamaran atau nikahan. Tapi sekarang sudah jarang. Nah demi melestarikan budaya Makassar sekaligus inventaris resep kuno aku buatlah kue ini. Rasanya enak dan legit serta gurih khas kue tradisional bersantan. Mirip mirip kue ku tapi disajikan bersama saus santan.

Seperti biasa kue tradisional mama biasanya menggunakan takaran kira kira. Tapi aku berusaha mengkonversi kira kira tersebut ke dalam gram dan ml. Bikinnya juga aku pakai pinset bergerigi biar lebih cantik tapi malah jadinya nggak kayak seruni...kok kayak bunga mawar ya? hihi

Berikut yaaa resepnya... 


Bahan kulit :
- 300 gr tepung ketan
- 3 sdt gula pasir halus
- 1/2 sdt garam
- 200 ml santan encer yang sudah dipanaskan sampai hampir mendidih
- pewarna makanan
- daun pisang untuk alas kue, dipotong kotak
- minyak untuk mengoles daun

Bahan isi (masak sampai adonan kalis, setelah dingin pulung sebesar kelereng) :
- 2 buah kentang ukuran besar, kukus lalu haluskan
- 50 gr gula pasir
- 1/4 sdt garam
- 1 lembar daun pandan, simpulkan
- 1 sdm minyak

Bahan saus santan (masak sambil diaduk sampai meletup letup) :
- 500 ml santan kental
- 3 sdm terigu
- 125 gr gula pasir (sesuaikan selera)
- 1/2 sdt garam
- 2 lembar daun pandan

Cara membuat :
  1. Panaskan kukusan dengan api sedang.
  2. Dalam wadah campur tepung ketan, gula, dan garam lalu aduk rata. Tuangi santan panas sedikit sedikit sampai adonan dapat dipulung. Air santan tidak harus habis semua.
  3. Bagi adonan menjadi tiga adonan lalu beri pewarna. Kalau ingin hanya 1 warna paling enak menggunakan air pandan.
  4. Pipihkan, beri isian kentang lalu rapatkan dan bentuk bulat. Hias permukaan kue berbentuk kembang seruni menggunakan pinset/penjepit bergerigi. Jepit mulai dari arah tengah ke luar.
  5. Beri alas daun pisang yang sudah dioles dan kukus selama sekitar 10 menit. Tiap 2 menit kukusan dibuka agar kue tidak menggembung yang menyebabkan hasil akhirnya jadi meleber.
  6. Angkat dan sajikan dengan sausnya.

 

Di bawah penampakan pinset geriginya...


41 komentar:

  1. dear Hesti, salam kenal dari Bandung, saya Galuh, dengan membaca blog ini menjadikan kerinduan dg makanan makassar terobati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mbak Galuh,

      Alhamdulillah kalo manfaat...lebih seru lagi selain dibaca langsung dipraktekkan, hehe ^^

      Hapus
  2. Cantik sekali.... Kapan2 mau coba ah.. Terimakasih resepnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih juga mbak Shinta, ditunggu hasilnya...

      Hapus
  3. aaduuuh..mba Hesti, cantiiik bener , harus coba nih!! tapi ga ada cubitan nya gimana jadi nya ya xixixi.. beda bunga pasti

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaaaa...iya mbak aslinya memang gak pake pinset. Dicubit cubit aja berputar dari tengah ke luar. Tapi aku sendiri agak kewalahan karena kueku imut. Mungkin kalo ukurannya agak besar enak cubitinnya ^^

      Hapus
  4. duuuuhh elok nian....... sayang mba klo di mkn bunganya, abis cantik sich..

    BalasHapus
  5. kyk ngeliat kue tok kyk di jatim tapi beda isian dan penampilan luar trs dimakan ama santan yahh Kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mbak Pepy...isinya mirip rasanya dan warnanya walaupun bahannya kentang. Disajikan bersama vla santan kayak sausnya pisang ijo tapi lebih encer...

      Hapus
  6. Assalamualaikum Hesti..aduhhh cantik banget hasil tangannya, buat kak ct terus tergoda. Tapi jika dapat dihidang didepan mata terus ambil masuk mulut terus hehehe. Suka mencoba sesuatu yang baru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam kak CT,

      Terima kasih akak, hihi iya kak ukurannya kecil jadi makannya banyak ^^

      Hapus
  7. Mbak Hesti.. Izin follow blog Mbak ya.. Tengkiu.. ^^

    BalasHapus
  8. Salam Hesti.. Super sweet gambar ya.. Kuih Nya super cute!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam Kak Rima, terima kasiiiiihhhh...

      Hapus
  9. Hesti,
    This is such a lovely :)
    mui

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mui,

      Actually this dessert is very similar to mochi (using glutinous flour) only the filling made from potato and served with coconut custard...

      Hapus
  10. deh....cantik sekali kuenya...yg biasa ada di pinggir jalan ndak secantik itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di pinggir jalan mana mbak? perasaan kalo di Makassar belum pernah lihat di jual di pinggir jalan ^^

      Hapus
  11. Cantik dan imut kue kamu Hes.
    btw, aku punya cubitan spt punya km, bedanya punyaku dr bahan plastik.

    Krn aku anti sm bahan pewarna makanan, keknya mau coba bikin wrn hijau pandan dan polos aja deh.
    Emang di tempt kamu dijual warna-warni gitu ya hes?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak Ira,

      IYa aku juga sebenarnya jarang memakai pewarna. Lebih enak pakai pandan karena dapat rasa dan warnanya. Kalau resep aslinya sih warna warni...orang dulu kan kurang concern sama bahan tambahan makanan kayak pewarna, penyedap dan sebagainya, hehe. Aslinya warnanya nggak segonjreng ini kok mbak, aku tambahin vibrant & saturasinya aja biar menor dan seru, hihi dasaaaaaar...*jitak pala sendiri*

      Hapus
  12. Cantik banget kue-nya Mbak, ijin mau coba resepnya ya. saya udah sering nyontek resep di blog Mbak Hesti, ijinnya sesekali utk nyontek banyak resep gapapa ya Mbak? hehehe

    Trimakasih banyak inspirasinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan mbak Devi, no problemo aku malah senang kok ^^

      Hapus
  13. Assalamualaikum mba Hesti...
    Salam kenal, aku penggemar blognya mba Hesti, foto2nya cakep2...
    Mo minta ijin copy resep2nya ya buat praktek dirumah...sekalian mau tanya postingan biar ga bisa dicopy gimana caranya mba, maklum aku masih newbie di dunia blogger ...
    Makasih sebelumnya ya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam,

      Salam kenal mbak, makasih juga pujiannya. Silahkan dicopy.
      Menghindari pencurian content blog banyak caranya mbak. Bisa dengan disable klik kanan, bisa juga disable copy paste bisa juga disable highlight. Coba mbak search di goole disana lengkap dengan cara step by stepnya. Kalau aku terangkan agak rumit karena ada juga htmlnya.

      Hapus
  14. hallo mbak hesti......

    top banget dech kuenya, semoga aku bisa buat seperti mbak hesti.
    mbak maaf nich oot, aku liat ada food processor phillip yang mbak punya itu type berapa? terimakasih.

    BalasHapus
  15. hallo mbak hesti....

    maaf oot mbak, aku liat food proscessor phillip punya mbak itu typenya apa?

    terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf mbak, nggak ada tulisan typenya atau mgkn ada tp aku gak perhatiin udah hilang kartonnya. Kalo di FPnya nggak ada tertulis. yang jelas FPku belinya lumayan lama sekitar 4 tahunan kayaknya mbak, katanya sekarang udah nggak ada yg model begitu (FP sekaligus blender). yang ada cuman FP biasa aja.

      Hapus
  16. salam kenal mbak hesti, ijin copy resep2nya ya.. abis semua kelihatan lezat. Mbak hesti share resep kue paparangi dong.. Kue favoritku tp syg di palu ga ada yg jual hiks. Tg
    sherly chou

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Sherly,

      Silahkan dicopy dan makasih dah mampir. Saya baru dengar kue paparangi. Apa yang dimaksud apam paranggi kah? Saya cari di google juga nggak ketemu paparangi ^^

      Hapus
    2. Saya belum pernah bikin mbak karena belum ketemu resep yang cocok. Tapi kalau apam bakar sudah pernah dan kayaknya rasanya tidak jauh beda kok.

      Hapus
  17. iya mbak hesti sy yg salah yg sy maksudkan apang paranggi
    trims

    BalasHapus
  18. Mbak, untuk membuat bagian isi, setelah kentangnya dihaluskan dan dicampur gula pasir, dll, apakah perlu dikukus lagi bersama daun pandannya?

    Makasih

    Nisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setelah dicampur gula, diaron lagi sampai kalis mbak. Ada tertulis di bagian bahan isi. Setelah itu baru dipulung bulat.

      Hapus
  19. Salam kenal mbak Hesti...menarik dan mempesona sekali hasil kreasi masaknya juga photographynya..:) Bener2 menjadikan sumber inspirasi bagi yg lainnya. Anyway saya sering mengintip hsl masakannya mbak Hesti dan mohon ijin nyontek resep ya mbak kalau boleh..:)

    BalasHapus
  20. @Nina : Makasiiiih banyak mbak udah ninggalin komen manis, silahkan dicoba resepnya.

    BalasHapus
  21. Halo mbak hesti, salam kenal ya mbak...baru kali ini mampir di blog mbak hesti, tapi langsung kepincut sama foto2nyaaa...
    cantik banget kuenyaaaa ^_^
    ijin follow ya mbak, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiiiiih mbak Cory, silahkan difollow...

      Hapus
  22. Salam kenal kak..sy wendy..sy jg tumbuh besar dimks..sejak smp hingga kuliah.. kuenya ini ada biasa klo acara nikahan..tp skrg ndak adami kayanya.. duhhh kangen masakan mks..biasa mama yg buatin..skrg sdh b'klrga ingin bgt coba resep2 mbak..krn resep mama tdk sebnyak kak hesti..ijin ya kak.. sy catatin resep2nya trs sy coba u/ my dandy boy..anakku..mksh sblumnya..

    BalasHapus
  23. Salam kenal Wendy,

    Iya ini memang kue "sangat" tradisional...acara nikahanpun sekarang sdh jarangmi ada.Silahkan dicopy resepnya. Semoga gampangji dipraktekkan yaaa..

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails