Rabu, 17 Agustus 2011

Nastar




Kue kering yang wajib setiap lebaran nih...bentuknya imut tapi kaya rasa. Renyah kulitnya dan legit serta manis dari selai nanasnya. Yang spesial kali ini adalah aku bikinnya dibantuin sama ayahanda tercinta. Kok bapak ??? hehe...iya soalnya bapak kebetulan datang transit sebelum menuju Makassar. Anak-anak masih di sekolah dan hubby di kantor.

Aku bikin adonan dan ngebentuk pake cetakan nastar bunga sementara bapak yang ngoles kuning telur sambil taburin keju...diselingi cerita dan gelak tawa. Hmmm pokoknya asyik deh...kapan lagi bisa have quality time berdua bapak. Kalo memang momentnya pas sambil bikin kue...ya nggak papalah.

Berikut resepnya ya...

Bahan :

- 150 gr margarin
- 100 gr salted butter
- 1/4 kaleng susu kental manis
- 1 sdm gula halus
- 1 telur utuh dan 1 kuning telur
- 1/2 sdt vanili bubuk
- terigu secukupnya
- selai nanas (resep lihat di sini)
- kuning telur untuk olesan
- keju cheddar untuk taburan

Cara membuat :

  1. Kocok margarin, butter, telur, susu kental manis, vanili dan gula halus asal rata (bukan sampai mengembang)
  2. Masukkan terigu sedikit demi sedikit sampai adonan dapat dipulung. Hati-hati jangan sampai menurunkan terigu terlalu banyak karena akan berakibat adonan keras dan susah dibentuk/pecah-pecah.
  3. Cetak dalam cetakan nastar kecil bentuk bunga, isi selai lalu tutup lagi dengan adonan. Oles kuning telur lalu taburi keju. Kalau tajut kuenya akan susah keluar karena olesan kuning telur melengket pada cetakan bisa menggunakan cara lain. Separuh waktu panggang keluarkan kue dan lepaskan semua dari cetakan. Olesi telur dan keju lalu panggang lagi sampai keju mengering dan kue matang.
  4. Panggang dengan panas oven 150 C sampai kekuningan. Bisa juga dioles kuning telur pada saat setengah matang. Caranya angkat kue dari oven, keluarkan dari cetakan dan olesi kuning telur. Ini agar lebih mudah melihat tingkat kematangan kue.

39 komentar:

Tuty mengatakan...

Hesti, sorry kalau ini ke post dua kali. Mau tanya, bubuk agar2 di selai nanas fungsinya apa ya?

Hesti HH. mengatakan...

Mbak Tuty...kalo kata ibuku yah agar-agar itu sebagai pengikat supaya selainya kokoh gak terlalu encer/berair dan memberi rasa legit. Tapi pakenya sedikit aja kok...sekedar tabur-tabur aja...

Hesti HH. mengatakan...

No problemo mbak ^^

Anonim mengatakan...

Mba Hesti, salam kenal.. saya nyari resep nastar dan nyangkut di blog punya Mba nih... step step cara pembuatannya beda dgn nastar yg satunya ya Mba.. suhu dan cara mengovennya beda.. yg tingkat gagalnya minim ya mana Mba.. hehe.. maklum saya blm pernah bikin nastar, lebaran ini rencananya mau buat sendiri... trus adonan yg baik bisa dibentuk dan gak pecah2 itu yg kayak apa? masih lembek gitu ya Mba.. bingung menakar terigunya...
maaaf banget pertanyaannya awam banget..
terimakasih ya Mba...

aisy

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal jg Aisy...
Dua-duanya nggak susah kok. Tapi kalo yang ini udah aku sering pake krn resep ibuku dan tokcer. Makanya gak pake takaran. Kalo pake takaran terkadang tepung terigu langsung diturunkan semua...eh sisanya keburu mengeras kena udara. Jadi kalo saya adonan diberi tepung secukupnya sampai lembek (msh lengket) habis itu dibagi 2. Yang satu ditutup dulu pake cling wrap. Yang satunya diberi tepung sampai bisa dipulung...nggak lengket2 adonannya di tangan dan nggak keras alias kalo dibentuk keliharan retak-retak. Memang agak susah menakarnya tapi kalo udah sering buat kukis pasti paham.

Kalo pake cetakan ini sama sekali nggak susah keluarin dari cetakannya. Dan saya sama sekali nggak pernah dioles margarin karena kukis mengandung banyak lemak. Masalahnya lengket kalo seleinya bocor(kulit ketipisan) atau kuning telur tuk olesan mengenai pinggiran cetakan. Jadi caranya jangan dulu dioles waktu masuk oven. Pas setengah matang, angkat dari oven, ditelungkupkan (kalo panas bisa pake capit yang kecil) lepaskan cetakannya. Dibalik kembali lalu oles kuning telur dan tabur keju lalu panggang kembali hingga kekuningan.

Masalah api oven berbeda-beda. Kalo ingin kue bertahan lama kerenyahannya (atau disimpan dalam jangka panjang)saya lebih cenderung memilih api kecil tapi agak lama waktu panggangnya. Selain itu jg saya memakai oven Farenheit jadi kadang agak bingung subtitute ke celcius. Beda-beda dikit gak masalah yang penting kuenya jangan ditinggal lama.

Untuk mencucinya saya selalu merendam cetakan di dalam air panas. Setelah lunak baru saya gosok pake sikat gigi dengan sabun. InsyaAllah gampang kok bersihnya.

Okey...smg membantu ya...

Anonim mengatakan...

Mba Hesti, terimakasih banyak penjelasannya.. sangat membantu buatku yg masih sangat pemula ini..
Mba, boleh nanya satu lagi?
kalo ndak pake cetakan, lsg dibentuk bulet2 kayak nastar klasik itu.. dengan resep ini kira2 pecah ndak Mba... kapan hr pernah nyoba bikin adonan yg diisi dgn selai durian (duri duriang).. tp koq malah pecah gak karuan.... selainya meletoto meletot keluar adonan... boro2 bisa bulet :-( jd trauma hihihi...

sekali lagi terimakasih byk ya Mba...

aisy

Airin Slamet mengatakan...

Mba, sy baru lihat resep ini hasil dari googling. Mau coba mba, tapi bingung dengan cara mencetaknya. Biasanya kan nastar bulat2 cukup pakai tangan saja, nah kalau pakai cetakan, gimana mencetaknya mba? Jadi adonan diambil, terus letak-kan di dasar loyang (base-nya), terus letakkan selai nanas, dan ditutup kembali, begitu mba? Atau adonan nastar ditempel di sekeliling cetakan (sebagai dinding gitu)? Mohon pencerahannya mba, ga kebayang soale, hehe. Tku mba.

Hesti HH. mengatakan...

Halo mbak Airin, salam kenal...makasih dah mampir.

Menurutku justru cara ini lebih mudah dan cepat. Bentuknya pun seragam. Caranya simpel, tinggal ambil sedikit adonan, ratakan di dasar dan sekeliling loyang (ini gampang sekali krn cetakannya kecil, gak perlu rapi seperti pie besar)selesaikan kira kira cukup untuk seloyang dulu. Habis itu isikan selei yg sudah dibulat bulatkan ke semua cetakan tadi. Ambil lagi sedikit adonan dan tutup semuanya. Padatkan. Udah deh mbak...

Untuk menghindari kuning telur melengket di cetakan yg membuat kue susah keluar, bisa juga ngoles kuning telurnya separuh waktu pengovenan. Keluarkan kue dari cetakan, oles kuning telur dan keju lalu panggang kembali sampai keju garing.

Dewi F'yanti mengatakan...

hi mb hes, maaf in stp comment isi'y pertanyaan, mb kl abs qt cetak lgsg qt kluarin dr cetakan kira2 bisa g ya mb??cos agk ribet ya kya'y kl di oven stgh mtg br dkluarin trs lanjut oven lg..hehe...mksh mb untuk smw inspirasi n pencerahan'y...

Hesti HH. mengatakan...

Ngga bisa mbak, lengket. Bisa langsung ditabur aja kejunya lalu dioven...yang penting usahakan olesan kuning telurnya nggak kena pinggiran cetakan. Supaya nggak susah ngeluarinnya. Selama ini aku nggak masalah kok keluarin dari cetakan...dicoba deh mbak

stellouise mengatakan...

mbak mau tanya ini 1 resep bisa jadi berapa nastar ya??

Hesti HH. mengatakan...

Saya nggak hitung mbak tapi sekitar 2 toples kecil...

Ummu Zahra mengatakan...

Salam kenal..

Ada 2 resep nastar di blog mb ini. Tapi kok resepnya beda dg resep yg satu lg mb?
jadi bingung mau nyontek yg mana..

thx

Anonim mengatakan...

Saya baru aja praktek buat nastarx, baru keluar oven anakku sdh jerit2 minta dikasiin. Katax enak banget, penasaran pengen nyoba tp tunggu buka dl. Mbak, kok adonan sy kayax agak keras ya, sy baru sadar sthl tepungx masuk semua. Teksturx sdh kaya mau bikin pie susu. Apa krn sy pakex mentega kiloan yg sdh plus butter. Sy beli di vi&vi mks. Soalx klo cari butter dimejene ndak ada. Mau beli wysjman mahal banget. Mohon pencerahanx ya mbak. Next project aku: kastengen n putri saljux mbak hesti *wish me luck ya mbak

Anonim mengatakan...

Oo iya mbak, fyi aku pake resep yg sama dgn link u/ selai nenasx jd bukan resep yg diatas ini ya.

Anonim mengatakan...

Mba hesti, mau tnya ya nastar resep ini teksturnya gimana? Cenderung renyah atau cenderung empuk moist gitu?
trima ksh, safitri

Anonim mengatakan...

Sy berhenti menambahkan tepung di kisaran 360an gr. Enak dan moist :) makasi resepnya, mbk..

marnisetia mengatakan...

Assalam mbak ini cetekan nastarnya yang diameter berapa ya?

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, mmng dua macam, satu pake keju satunya nggak. Dua duanya enak tapi saya lebih suka tanpa keju. Kan adonannya udah pake butter jadi tetap wangi.

Hesti HH. mengatakan...

Kalau keras biasanya kebanyakan tepung mbak. Lain kali tepungnya ditambah sampai adonan bisa dipulung. tetap lembek tapi gampang bentuk kuenya. Coba tes bikin nastar bentuk bulat. kalau adonannya pecah artinya kebanyakan tepung.

Saya menambahkan tepung tidak langsung semua mbak. Pokoknya asal lembek dulu. Habis itu saya bagi 2 lalu saya tambah tepung secukupnya sampai bisa dibentuk. Biasanya adonan yang lama disimpan di suhu ruang akan mengeras. Jadi kalau kita langsung mencampur tepung ke seluruh adonan...sementara kita bikin nastar sendirian dan lama selesainya...adonannya perlahan akan mengeras mbak.

kalau butter saya pakai blue triangle atau anchor....sudah lumayan wangi kok.
Semoga percobaan kue berikutnya lancar ya

Hesti HH. mengatakan...

Oh oke mbak, siiiip

Hesti HH. mengatakan...

Ini menurutku empuk tapi tidak moist mbak. Kering supaya tahan lama di toples. Dan saya suka karena gak terlalu beremah seperti nastar umumnya.

Hesti HH. mengatakan...

Waaaah alhamdulillah kalau cocok mbak....seneeeeng dengarnya. makasih ya...

Hesti HH. mengatakan...

3.5 cm atasnya mbak bawahnya 2.5 cm

Anonim mengatakan...

assalamualaikum mba hesti slm kenal, mo tanya mba utk panggangan pertama sampai setengah matang brp mnt ya? n panggang yg kedua (sampai matang) brp mnt? tx mba..
irma

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, sekitar 20 menit mbak panggang pertama, lalu sisanya sekitar 15-20 menit. Tapi tergantung suhu oven masing masing, KAdang oven beda beda

ratna setyawati mengatakan...

salam kenal Mba Hesti,

Susu Kental Manis (SKM) pakai merk apa ya mba?

ratna setyawati mengatakan...

Salam kenal Mba Hesti,

susu kental manis (SKM) pakai merk apa mba?

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak saya suka pake frisian gold mba

noph-noph's kitchen mengatakan...

Assalaamu'alaikum,,,,mba hesty, cara pembuatannya sy lihat langsung dicampur semua ya mba, butter, telur, gula, susu, lgsg dikocok dari awal berbarengan. Biasanya kan butter dan gula halus dulu dikocok sampaitercampur, setelah itu baru masukkan telurnya. trm ksh sblmnya mba :)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, bener mba saya selalu menggunakan cara ini. Menurutku gak ada bedanya dengan yg versi telur masuk belakangan. yang penting ngocoknya jgn kelamaan cukup semua tercampur segera matikan mixernya.

melisa js mengatakan...

mba kira2 tepungnya berapa gram? skitar 300 san boleh gak mba tuk adonan cair dlu, sya suka x dengan resep mba, mantap2 semua sering sya praktekkan juga

Hesti HH. mengatakan...

Sekitar 375-400 gram mba. YANg penting ngga kering adonannya. Masih lembut dan kalis

Melly mengatakan...

Mbak hesty mau nanya gimana caranya agar nastar garing, selama ini sy pake resep nastar NCC, pas selesai dipanggang nastarnya garing tapi besoknya sdh tdk lagi, apa karena memakai kuning telur 4

Hesti HH. mengatakan...

Kalau nastar susah garing mba karena ada lembab dari selainya. Kalau mau lebih kering, setelah matang dioven kembali dengan api kecil 80-100C selama kurang lebih setengah jam.

Dinar Fardhani mengatakan...

Mbak hesti, salam kenal. Mbak kmrn sy coba buat resep nastarnya, tp pake resep yg satu lg. Kok adonan sy ga bs dibentuk ya, pecah gitu, itu knapa ya mbak :'(

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mba. Itu biasanya kebanyakan tepung mba. Kalau bikin banyak saya biasa ngga turunin semua tepung dulu. Adonan saya bagi dua baru satu bagian ditambah tepung secukupnya sampai lembek tp udah bisa dibentuk. Yg satunya biarkan dulu tertutup krn adonan kalau di ruangan terbuka lama kelamaan mengering. Setelah selesai yg satu bagian lanjutkan dengan bagian yg lain ditambah tepung dikit dikit sampai pas untuk bisa dipulung. Adonan yg pas adalah sudah bisa dipulung, tidak lengket ditangan tp kalau dibentuk ngga pecah pecah. Kalau pecah bisa ditambahkan mentega lagi dikit diaduk rata pakai tangan secukupnya.

Chessa mengatakan...

Assalamualaikum Mba Hesty...

Mau tanya kalau tidak pakai susu kental manis baiknya gula halusnya berapa banyak? Apakah saya bisa pakai butter saja semua? Tepung yg dipakai sebaiknya cakra atau apa mba? Saya pemula mba tertarik mau buat resep mba hesty tapi karena saya pcos survivor saya tidak boleh konsumsi canned milk. Terimakasih mba

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam. Ada resep lain mba di blog bisa dilihat yg ngga pake susu kental ^^. Kalau kue kering jangan pakai cakra mba itu buat roti. Kalau nastar pakai kunci biru

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails