Senin, 08 Agustus 2011

Dadar Wijen Saus Santan


Nggak tau tepatnya ini jajan dari daerah mana...kayaknya sih dari Sulawesi Selatan. Waktu masih kecil aku pernah makan di rumah tetangga yang orang Pare-pare. Sampai sekarang suka terkenang-kenang tapi nggak tau resep pastinya...karena aku goggling juga nggak ketemu.

Akhirnya dengan mereka-reka bahan aku bikin sendiri. Kulitnya sama dengan dadar gulung biasa. Isinya campuran kacang tanah (kupas) dan wijen sangrai yang dihaluskan bersama gula pasir secukupnya. Bahan sausnya aku bikin sama aja dengan resep saus pisang hijau yaitu dari santan, gula, sedikit garam dan tepung terigu untuk pengental ditambah daun pandan untuk pewangi. Dan hasilnya...jadi juga, enak juga, tapi kok perasaan masih agak beda dari rasa aslinya ya...nggak tau bedanya dimana. Teman-teman yang tahu resepnya...aku nantikan sharenya ya...please please please!!

10 komentar:

Miss 'U mengatakan...

waaahh.. dadar isi wijen, seperti yg biasa dibikin ma mama :D
cuma bedanya mama ga nyampur isinya dengan kacang tanah, jadi cukup wijen sangrai yang di tumbuk dengan gula pasir, kuahnya ga sekental pisang ijo, mungkin karena terigunya di kasih dikit aja kali ya...
ga tau juga neh resep mama dapat dari mana, sepertinya diajarin ma ibu mertuanya. Dulu sekali waktu mama ada acara rame2 dirumah, entah arisan atau apa, pernah bikin ini, dan hasilnya semua suka, sampai minta nambah padahal udah habis di dapur :D

Hesti HH. mengatakan...

Akhirnya ada juga yg pernah bikin.
Iya beneeer...ibuku juga bilang resep isinya cuman wijen ma gula. Tapi aku udah pernah coba kok rasanya aneh ya. Apa mungkin aku salah di proses menyangrainya. Kelamaan kali...hihihi.

Jadi aku coba dicampur kacang dan hasilnya much better. Btw mertuanya mamanya Miss U orang mana??? penasaran aku...apa jangan2 ini bukan makanan Sulawesi ya? atau bisa jg di beberapa daerah resepnya sama tapi berbeda namanya...* yg lagi bingung*

Untuk sausnya pisang ijoku memang gak sekental resep biasanya(kayak bubur sumsum). Aku lebih suka kayak vla puding...

Makasih ya udah mau menjawab rasa penasaranku...

Miss 'U mengatakan...

mertua mama orang Bone :D
hmm... tapi memang sy juga belum pernah nemu makanan ini di jual di warung2 kue di Sulawesi, nemunya ya pas dibikin ma mama aja, sy malah surprise mbak juga tahu.. hehehe...
hmm.. iya, mungkin kuncinya *ceileeh istilahnnya* ada di cara ngolah isiannya...
nanti deh sy tanyain mama lagi untuk lebih lengkapnya ;)

Hesti HH. mengatakan...

Waaaah Bone??? saya dulu jg pas kuliah KKN di Bone.

Makasih banyak ya udah mau nanyain mama mertuanya *terharu*. Memang di sini jg saya nggak pernah lihat ada yang jual...ya cuman sekali itu aja makan di rumah tetangga. Aneh ya...apa mungkin ini salah satu kue yg terlupakan. Hmmm perlu dilestarikan kan? apalagi saya memang suka kue tradisional.

Makasih ya...^^

bunbun mengatakan...

mbak hes.. apakah ini.. hijau hijau menggiurkan.. hihi..

mau cobaaa.. pasti enak..

Miss 'U mengatakan...

koreksi mbak, yg mau saya tanyain itu mama saya, yg ngajarin mama itu mertuanya a.k.a nenek saya :D
Barusan nelponin si mama, sekalian nanya2 juga, ternyata resepnya emang dari nenek, yang katanya itu resep aslinya dari Arab, kebetulan orang tua kakek-nenek ada keturunana Arab-nya, mungkin rasa dah disusaiin ma lidah sulawesi :D
trus mengenai isiannya, mama cuma bilang wijennya di sangrai trus di haluskan dengan ditumbuk, kalo wijennya dikit cukup di ulek, jangan di blender, soalnya hasilnya terlalu halus.
Trus dadarnya ga di lipat kayak kue dadar biasa, tapi di gulung aja, ga pake lipat. Kuahnya dikasih sedikit asin/gurih jangan manis karena ntar disajikan pake sirup DHT bakal jadi manis juga :D

Hesti HH. mengatakan...

Miss 'U: Maaf ya aku salah...hehe. Tapi makasiiiiih buanyak ya mbak. Terjawab sudah kebingunganku, karena tetanggaku yg orang Sulawesi itu jg ada keturunan India/Arabnya. Artinya mungkin asalnya memang dari sono ya.

Iya bener...!!aku pikir2 jg kayaknya rasa ditumbuk dan diblender itu beda. Kayak bumbu lebih enak ditumbuk daripada diblender. Aku kemarin kuahnya manis karena nggak tau kalo dikasih sirup lagi. Walaaaah salah semua caraku ya...^^

Pokoknya nanti kalo bikin lagi aku ikutin tips2nya Miss U deh...makasih banyak ya mbak dan buat mamanya udah sharing ilmu baru.

Bunbun: Ini masih perlu revisi Bun resepnya. Aku bikinnya gak ada referensi. Modal ingatan aja yg ternyata masih salah. Tapi alhamdulillah dpt edisi revisinya dari Miss 'U.

Bunda Namee mengatakan...

Dadar wijen kesukaanku... Ibu saya sering buat dadar ini. Kalo aku nanya ibu bilang ni namanya dadara'. Tapi sayang ibu udah almarhum, blum sempat minta ilmunya. Makasih Hesty... Aku mau nyoba juga akh...

Hesti HH. mengatakan...

Samaaaa...kesukaanku juga ini dadara' ^^

Anonim mengatakan...

Salam kenal kak..sy wendy..Wah kak..sejak smp klo ada acar ttgga pasti ngasih waktu msh disungguminasa.. wah separuh umurku kodonk..smpe skrg kangen skli..cocokmi kak dr mks krn dit4 lain blm pernah coba.. aduh lsg ngeces sy liat postingan makanan mks..

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails