Rabu, 15 Juni 2011

Siomay




Waaaaah...aku senang sekali dishare resep siomaynya Mbak Siti yang terkenal itu... . Udah praktek bersama lagi 3 bulan yang lalu. Kalo kelamaan gak dipraktekin bisa-bisa hilang nih ilmunya. Mumpung banyak putih telur aku mau berdayakan. Resep Mbak Siti maknyus karena menggunakan telur utuh 7 butir untuk sekilo adonan. Waaaahhh...bener bener gurih deh. Kebayang kan gizinya...warnanya juga agak kekuningan. Tapi aku modifikasi sedikit. Untuk setengah adonan aku menggunakan 2 butir telur dan 3 butir putih telur.

Bahan :
- 400 gr daging ikan tenggiri, haluskan
- 100 gr udang, haluskan
- 125 gr tepung kanji
- 3 siung bawang putih, haluskan
- 2 butir telur
- 3 butir putih telur
- garam secukupnya
- 1/2 sdt gula pasir
- 1/2 sdt kaldu bubuk
- 1 sdm minyak
- air es secukupnya

Bahan pelengkap :
- tahu, diisi adonan ikan
- pare, diisi adonan ikan
- kentang rebus
- telur rebus
- kol rebus, lipat seperti amplop
- jeruk limau
- kecap manis

Saus kacang :
- 300 gr kacang tanah, goreng lalu haluskan
- 3 sdm gula merah
- 1 sdm air asam
- 3 lembar daun jeruk
- minyak secukupnya untuk menumis bumbu
- air secukupnya (sesuai derajat kekentalan)

Bumbu halus saus kacang :
- 2 buah cabe merah, kukus
- 5 buah cabe rawit (bisa diskip kalo gak suka pedes)
- 2 butir bawang merah
- 3 siung bawang putih
- garam secukupnya

Cara membuat :
  1. Campur adonan ikan dan udang. Aduk rata. Tambahkan telur dan putih telur. Aduk rata.
  2. Masukkan tepung kanji. Aduk lagi pelan-pelan sampe rata. Tambahkan bawang putih, garam, gula pasir, kaldu bubuk dan minyak. Aduk rata. Tambahkan air es secukupnya (sekitar 250 ml, kalo kurang tambah lagi) sampe membentuk adonan yang kental seperti bubur (seperti kalo bikin pentol bakso). Biasanya kalo kita sedang mengisi adonan yang lama...adonannya menjadi keras karena kena udara. Boleh ditambahkan lagi sedikit air dan juga sedikit garam.
  3. Tes dulu sedikit adonan dalam kukusan untuk mengetahui kurang bumbu apa.
  4. Masukkan adonan ke dalam tahu (yg dibelah tengahnya), paria yang sudah dibuang isinya, san masukkan sisanya ke dalam cucing kue talam yang sudah dioles sedikit minyak. Beri parutan wortel sedikit sebagai variasi warna.
  5. Kukus dalam dandang yang dialas daun pisang sekitar 15 menit sampai matang.
  6. Saus kacang : panaskan minyak goreng. Tumis bumbu halus dan daun jeruk sampai wangi. Masukkan blenderan kacang, aduk rata. Tambahkan air secukupnya. Tambahkan gula merah. Aduk-aduk rata. Masak dengan api kecil sampai kental dan mengeluarkan minyak sambil terus diaduk. Tambahkan air asam. Kalo belum mengeluarkan minyak, tambahkan lagi airnya dan lanjutkan memasak.
  7. Cara penyajian : siapkan semua pernak-pernik siomay *ciaaah istilahnya* di piring saji. Tuangi saus kacang. Beri perasan jeruk limau dan kecap manis. Siap dihidangkan.


Ini tampang saus kacangnya yang sudah kental dan berminyak. Mantaaap pokoe... Bunbun...where are you ???? *pamer nih*

Penampakan siomaynya...lembut dan sedikit kenyal...mmmmhhhhh nikmat. Puas deh pokoknya. Suamiku pulang kerja, langsung menikmati salah satu makanan favoritnya ini. Dan katanya...katanya...*hidung kembang kempis* ini siomay terenak yang pernah aku makan. Halaaahhh Ge Er...sudah bisa jualan katanya...hihihi. Subjektif nih kayaknya...^^


34 komentar:

Tuty mengatakan...

Hesti,

Siomay resep mbak Siti aku mau simpan buat contekan kalau ada waktu mbikin.
Fotomu membuat aku ngeces di keyboard....

Hesti HH. mengatakan...

Mbak Tuty...makasih udah berkunjung. Kabarin ya kalo udah dibikin...hehe

Miss 'U mengatakan...

wuiihh... seneng banget nemu blognya mbak..
pas searching2 resep jalangkotek malah eh diarahin ma simbah gugel ke sini, iseng ngecek resep jajanan lainnya....
banyak yg dari sulawesi selatan...senengnyaaaaa \^o^/

nda ada guest booknya, jadi nulis disini aja ya mbak :D
dah ku follow, biar bsa ngintip resepnya sewaktu2 ;)

Hesti HH. mengatakan...

Hehe...makasiiiih ya udah berkunjung. Turut senang kalo suka resep-resepnya. Semoga berguna ya...^^

Iya memang banyak resep Sulawesi...sekalian mempromosikan jajanan Sulawesi yang tidak terlalu populer...

bunbun mengatakan...

mbak hestiiii. sukses ngiler aku bacanya.. ahahahahaha.. kok bisa telat yaaa bacanya..
mana di tengah2 posting tiba2 ada kata2 "bunbun...where are u" nya segala lagi..

*jadi kangennnn*

bakalan aku coba nih mbak.. mudah2an besok beberesnya kelar, jadi bisa praktekin siomay.. huhuyyyy.. ^^ *gak sabar*

mmmwah buat mbak hesti dan siomaynya..

Hesti HH. mengatakan...

Huahahaaa....sukses jg aku bikin ngilernya kan???

Segera aku tungguin berita praktekannya ya Bun...semoga hasilnya sukses dan enak, kalo nggak waaaa sedih deh...

RINDU MAMA...semasa ada dihargai,setelah tiada jangan ditangisi mengatakan...

Salam kenal Dik Hesti...gembira dapat temui blog anda...aduh..enak2 ya resipi masakan Dik Hesti..akan saya cuba masak ..esok ingin masak kue mangkuk tape ketan...diMalaysia dipanggil.apam tapai pulut..

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga akak...makasih sudah mampir di blogku.

Oooh apam tapai pulut ya, good luck ya kak bikin kue mangkuknya. Semoga mekar dengan sempurna...^^

nancy mengatakan...

kak hesti,aku contek yaa resep siomayx..enak bnget liat penampakanx hiihii..jadi ngiler, secara dah kangen pengen makan makanan indo...kirimin dong hahaaahaa...

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan Nancy...makasih dah berkunjung ya^^

Bisa kali dikirim...tapi cari cara buat ngawetinnya dulu ya, hehe

nancy mengatakan...

kak hesti..klo buat siomay tahan gak klo aku simpan di kulkas? ato buatx harus fresh gitu yaa?

Hesti HH. mengatakan...

Kalau adonan ikannya sih tahan aja taruh di freezer. Tapi kalo sudah diisi ke tahu atau sayur paria dah nggak terlalu bagus. Teksturnya berubah karena pori porinya berisi es. JAdi kalaupun seumpama dah jadi taruh di refrigerator saja mungkin tahan sampai 3 hari. Pas mau dimakan dikukus lagi tp udah nggak secantik dan sefresh waktu baru dibikin, warnanya juga dah berubah.

Atau kalau mau bikin dikit aja nggak usah banyak banyak. Jadi satu hari atau 2 hari aja habis.

Anonim mengatakan...

senengnya nemu blog mbak hesti,sayang yach gak bisa dicopas jadi harus tulis manual dech,,.......over all bagus bangettttttt

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiih mbak, dan maaf ya harus nyatat panjang panjang. Memang sengaja disetel supaya nggak bisa dicopy untuk menghindari maling foto dan content yang lain...soalnya udah banyak temen yang kena kasus.

heri nur wahyudi mengatakan...

Assalaumalaikum, ibu hestii.. boleh saya minta resepnya, ini tadi hunting resep dan nemu, kayaknya super sekali, insyaalloh gitu. oya sxn mau tanya, untuk bawang merah dan putihnya perlu digoreng ndk? trus di uleg apa di iris kecil2, makasih.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam...

Wah, silahkan dipakai resepnya...kalau bawang putih dan merah dihaluskan bersama bumbu kacang yang lain kemudian ditumis, jadi tidak perlu digoreng sebelumnya.

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum... mbak, saya juga izin minta resepnya ya.
Kemarin saya udah nyontek resep ketan sarikaya-nya, dan sukses...rasanya enak
Terima kasih ya mbak.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, silahkan mbak. Alhamdulillah kalau cocok sama resepnya. Makasih yaaaa

elly mengatakan...

mbak hesti, aq cocok bgt sama resep siomay nya mbak....banyak yg muji, enak bangetzzz. tks ya mbak ilmunya

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak, ikutan senang kalo manfaat. makasih ya udah komen balik ^^

Anonim mengatakan...

Pengen bikin aahhhh ^,^ ,,makasih resepnya ya bun...

Salam umihanun

Maya mengatakan...

Mbak, tepung kanjinya bisa diganti pakai sagu tidak?

nuhun

lia cahya malia mengatakan...

Mba hesti... barusan saya coba buat.. aduh...alhamdulillah enak sekali.
Terima kasih atas resep nya

Hesti HH. mengatakan...

@Maya : boleh mbak, silahkan

@Lia : alhamdulillaaaah, ikut senang mbak kalau cocok di lidah, makasih ya ^^

Nabilla Husna mengatakan...

Tante salaam kenal :) saya Nabilla dari Surabaya.. Barusan aku nyobain resep tante ini, tapi pake ayam cincang halus 500 gram.. Semua bahan-bahan sudah sesuai dengan resep tante tapi hasilnya kok terkesan encer. Jadinya gak bisa dipakai isian kulit pangsit dan lainnya. Kenapa ya itu tante? Pingin bikin masakan buat mamaku. Terima kasih ya tante :)

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal Nabilla, salut sama perhatiannya buat mama. Tentang adonan yang encer apakah encer cair banget atau lembek. Karena kalau lembek memang begitu adonannya...ketika sudah matang dia jadi set karena ada telurnya juga. Kan adonannya dituang ke dalam cetakan dan sisanya masuk ke dalam paria dan tahu. kalau memang terlalu encer lain kali dikurangi aja airnya. Kadang ukuran telur itu beda beda jadi pengaruh ke hasil akhir. Tapi coba aja dulu direbus dalam air mendidih, kalau dia bisa set artinya gak masalah.

Kumila Addina mengatakan...

Mbk....seneng lht resep2nya, mau Tanya gmn spy kacang halus. Diblender apa pake food processor.? Pake air nggk yah?

Hesti HH. mengatakan...

KAlau mau kacangnya halus banget blendernya pakai air mba...kalau mau masih bertekstur ngga usah pakai air. Saya pakai blender biasa mba.

Kumila Addina mengatakan...

Makasih mbk..sarannya...will try

ika mengatakan...

K hesti tepung kanji bisa diganti tepung sagu? Tks

Hesti HH. mengatakan...

Boleeeh Ika

firq mengatakan...

Mba.. siomay mb kyknya jd kenyal gtu ya? Apa diadon dlu adonannya? Sampe gmna? Gmna cara ngadonnya? Krna saya blm pernah bikin bakso..hehe.. saya bikin kyk krg nyatu gtu setelah dkukus..dalem nya pas dpotong ga semulus pnya mb...

Hesti HH. mengatakan...

Kok bisa ya? maaf saya jg kurang paham krn beberapa teman yg mencoba tidak masalah hasilnya tetep bagus...

firq mengatakan...

Apa karna saya pake ayam giling 300gr dan udang 200gr?

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails