Senin, 30 Januari 2012

Poffertjes

Poffertjes Tape

Poffertjes Tape


Sebenarnya artinya sama dengan little Dutch pancake...memang mirip rasanya. Bedanya kalo poffertjes lebih ringan dan kenyal karena pake ragi...nah kalo pancake pake baking powder. Nah kalo sama kue pukis kita apa bedanya lagi niy?? bedanya ya pukis pake santan sedangkan poffertjes pake susu, sisanya sama semua kok bahannya.


Hari ini aku bikin poffertjes tape. Ngiler lihat punya
Mbak Yulyan Parwati. Imut, kaya bika mini. Kalo bentuk asli poffertjes sih ada yang bulat kayak bola pingpong ada juga bulat agak pipih. Berhubung aku nggak punya cetakannya aku pake cetakan bika mini persis kayak punya Mbak Yulyan, cuman pada saat memanggang setengah matang adonan yang masih agak basah aku balik. Niatnya sih mau dibikin kayak bola. Tapi ternyata gak bisa tetap aja agak pipih bentuknya. Tapi dengan cara ini aku bisa menambahkan isi ke dalamnya.

Nah karena tapeku masih ada, aku tambahkan aja ke adonannya. Tetap enak dan menyumbang sedikit aroma tape. Resep aslinya dari
Sajian Sedap. Aku modif dikit dengan tambahan tape. Untuk anak anak aku beri filling cokelat dark dan keju quick melt. Tapi yang isi keju nggak sempat difoto keburu ludes masuk perut. Anak anak suka karena aku sajikan seperti sate. Makasih ya Mbak Yulyan udah sharing...

Bahan :

- 200 gram tepung terigu protein sedang

- 1 sendok teh ragi instan

- 30 gram gula pasir
(harus ditambah dikit, kurang manis)
- 1/4 sendok teh garam

- 2 butir telur ayam, dikocok lepas

- 300 ml susu cair
- 30 gram margarin, dilelehkan

- 50 gram gula tepung untuk taburan

- 100 gr tape, haluskan (tambahan
aku)

Filling :
- dark cooking cokelat, potong dadu kecil
- keju quick melt, potong dadu kecil

Cara membuat :

  1. Aduk rata tepung terigu, ragi instan, gula pasir, dan garam.
  2. Kocok lepas telur. Tambahkan susu cair sedikit-sedikit sambil diaduk rata.
  3. Tuang sedikit-sedikit ke dalam campuran tepung terigu. Aduk rata.Tambahkan tape, aduk sampai tape larut dan adonan licin. Diamkan 20 menit. Tambahkan margarin leleh. Aduk rata.
  4. Tuang adonan setinggi 3/4 di cetakan poffertjes yang sudah dipanaskan dan dioles tipis margarin. Biarkan sampai setengah matang. Balik adonan dan bentuk bola-bola. Biarkan sampai matang. Kalau mau diisi filling, pada saat sebelum dibalik segera isi dan tekan tekan agar tenggelam, lalu balik adonan.
  5. Sajikan dengan taburan gula tepung.

Sedikit tips, pada resep ini sebaiknya ukuran gulanya ditambah sedikit. Aku menambahkan tape tapi gulanya nggak karena kupikir tapenya udah manis...hasilnya cuma manis lamat lamat atau istilahku 'manis manis jambu'. Enaaak sih kalo makannya pake taburan gula bubuk yang banyak. Tapi kalo nggak ditaburin gula, adonannya aja yang ditambah gula. Okeyyy?? siiippp!!



Poffertjes Tape






17 komentar:

tika hapsari nilmada mengatakan...

Isinya dark cooking chocolate ya ? Kok ga ada di resep, Hes ?
Naksir sama kayunya... :D

tatabonita (y-rahmasari) mengatakan...

Aku mau dibikinin yang isinya abon donk Mbak Hestiiii hihihihi ^^v

Hesti HH. mengatakan...

Iya Mbak Tika...untuk anak anak aku isi potongan dark cokelat dan keju quickmelt. Papanya suka yg plain aja dengan taburan gula bubuk. Entar aku tambahin ke resep biar gak pada bingung. Makasiiiih ya Mbak Tika...

Oh iya kayunya mbak nggak akan nyangka, kayu aku pungut dari halaman teman yang pindahan. Karena dimakan usia (tempatnya di luar rumah) jadi malah agingnya yg bikin cantik. Nggak nyangka juga bisa menambah cantik object foto.

Mbak Tata : oh doyan abon ya...enak juga kayaknya tapi gimana masukin abonnya ya *bingung* secara kuenya imut banget bisanya diisi sama yang padat kecil aja kayak potongan cokelat dan keju...tapi nanti kalo bikin lagi aku coba ya...siapa tau bisa juga ^^

Wulan mengatakan...

fotonya cakep2 as always, makanannya apalagi selalu menggiurkan, dah gitu penampakannya kok cantik2 ya, gak kayak punyaku yang suka buntek2 or mleyot2 hihihihi......

Hesti HH. mengatakan...

Aaahhh MBak Wulan bikin aku Ge Er nih...hihi. Makasiiih ya mbak. Sama aja mbak, kadang jg aku mewek juga bentuknya, tp kalo tuk foto pokoknya dopilihin yang paling cantik dari yg paling jelek hehehe

Anonim mengatakan...

wah keren nih resepnya mbak,,ijin bukmak..he.oiya, klo yg original(tanpa filing) dalemnya gmana mbak?
kok pas kakak sy coba masih belum mateng gitu, padahal luarnya udah mateng,,
mohon pencerahannya mbak.. :)

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak, silahkan dibookmark.

YAng kakaknya coba apa menggunakan cetakan besar apa kecil mbak? kalo yg besar artinya membutuhkan waktu lebih lama jadi dikecilin aja apinya biar luarnya gak cepat gosong...

Anonim mengatakan...

pake cetakan kecil mbak, ada 19 buletan..apa salah dalam cara membuatnya ya? selalu aja mentah dalemnya.. :D

Hesti HH. mengatakan...

Kalau begitu emang harus ditutup mbak biar cepat matang, kalo perlu tutupnya juga dipanasin. Sebelum dipakai cetakannya juga sudah harus dipanasin dulu agak lama. Setelah panas diturunkan apinya jadi api sedang.

Devy Permadi mengatakan...

Salam kenal Mba' Hesti.... Gara2 photonya yg cantik2 jd tergiur utk mencoba resep2nya :)
Oh ya... Mba', utk resep Poffertjesnya, kapan ya mentega cairnya dimasukkan? Apakah mentega cairnya hanya utk mengoles cetakannya sj? Terimakasih.... HaPpY CoOkIng :D

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak Devy...
Makasih dah mampir dan ninggalin komen manis ya...margarinnya masuk setelah didiamkan 20 menit ada di cara membuat no.3 mbak. Ketika mau dipanggang oles tipis juga cetakannya dengan margarin.

Fazlurrahman Dalpiati mengatakan...

Assalamu'alaykum, salam kenal mbak hesti, suka banget sama blogx mbak hesti...
Apa lagi foto2nya.....keren bingits...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, makasiiiih mbak apresiasinya, semoga manfaat yaaa

Anonim mengatakan...

Keren, keren...
Hm... Kelihtannya enak banget...
jadi pengen coba.

Hesti HH. mengatakan...

Terima kasih....

Yani mengatakan...

ah selalu senang deh melihat resep-resep di blognya mba hesti :) pengen bikin poffertjes seperti itu mba tapi beli loyangnya yang kayak gitu dimana ya? Harus teflon ga sih mba?

Hesti HH. mengatakan...

Saya juga belinya di sini mba di Sorowako Sulawesi Selatan...tapi biasanya banyak di pasar tradisional...ini bukan teflon mba

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails