Minggu, 15 Januari 2012

Coffee Bun, Roti Sobek Pizza dan Roti Keju



Coffee Bun

Lihat topping kopinya, kelihatan crispy kan...

Coffee Bun


Dalamnya lembut dengan lelehan butter...


Kemarin setelah ngobrol lewat FB, aku janjian sama Mbak Elsa tuk bikin coffee bun aka roti Boy *wanna be* bareng. Bareng maksudnya nggak sama persis waktu dan tempatnya. Beliau di Australia sedang aku di Indonesia. Cuman karena kita pingin coba resep baru dan sama-sama senang dengan roti ini, gimana kalo kita bikin samaan aja. Heheee...halo halo Mbak Elsa, gimana kabarnya? udah jadi jugakah rotinya??

Well, akhirnya aku sempatkan bikin hari ini. Resep topping kopinya aku lihat dari Kitchen Corner. Menurut Grace, rasa coffee bun buatannya nggak jauh beda dengan yang biasa dijual di counter Roti Boy original. Dan setelah aku bikin...beneeer juga, emang mirip banget baik tekstur dan rasanya. Aku udah pernah bikin versi Majalah Sedap, dua-duanya rasanya enak...tapi kalo tekstur toppingnya, ya punya Kitchen Corner inilah yang mendekati. Dan walaupun menggunakan sedikit kayu manis, wangi kayu manisnya nggak mendominasi, malah menyumbang wangi kopi yang manteeep!

Resep roti aku menggunakan resepku di bawah ini. Karena sekalian bikin buat persediaan bekal anak-anak aku bikin banyak. Untuk satu resep di bawah hasil jadinya 10 buah roti boy, 4 buah roti keju dan 1 loyang roti sobek dan 4 buah pizza mini. Lumayan banyak kan? Tapi kalo mau bikin tuk dimakan langsung habis lihat aja di
Kitchen Corner. Cuman pake 200 gr tepung terigu. Resep toppingnya aku lihat di Kitchen Corner. Big thanks to Grace for sharing the recipes...

Bahan roti:

- 400 gr terigu protein tinggi (cakra)

- 200 gr terigu protein sedang (segitiga biru)

- 120 gr gula pasir

- 1 sachet ragi instan

- 2 sdm susu bubuk

- 3 kuning telur

- 1 sdt garam halus

- 75 gr margarin

- 300 ml air hangat


Bahan isi :

- butter salted secukupnya, bekukan lalu bagi menjadi 10 kubus kecil (sekitar 5 gr each)

Topping kopi :
- 50 gr butter
- 40 gr gula halus
- 38 gr telur kocok
- 1 sdt kopi instant dilarutkan dengan 1 sdt air hangat
- sejumput bubuk kayu manis powder (optional)
- 50 gr tepung terigu (aku pake protein rendah)

Cara membuat :
  1. Masukkan ragi instan ke dalam 150 ml air hangat. Tambahkan 1/2 sdt gula pasir, aduk rata dan biarkan selama 15 menit.
  2. Campur semua bahan kering seperti terigu, gula, susu bubuk ke dalam wadah. Aduk rata.
  3. Masukkan kuning telur lalu mulai mengocok menggunakan mixer spiral. Turunkan sisa air yang 150 ml dan cairan ragi sambil terus dimixer sampai adonan agak rata. Masukkan garam dan mentega sambil terus dikocok sampai elastis. Cat: kalo menggunakan mixer Bosch cukup 10-15 menit dengan kecepatan no 3.
  4. Fermentasikan selama kurang lebih 30 menit dengan ditutup dengan kain lembab dan diletakkan di tempat yang bersuasana hangat (kalo aku taruh di deketnya ricecooker).
  5. Setelah mengembang 2x lipat kempeskan adonan. Untuk roti boy timbang masing-masing 40 gr. Sisanya dibentuk sesuai selera. Untuk roti sobek, ambil masing-masing 40 gr adonan sebanyak 5 buah dan isi dengan daging pizza dan sisipkan keju quick melt ditengahnya lalu tutup rapat bentuk panjang, susun di loyang brownies. Sewaktu mau dipanggang, olesi dengan telur lalu beri taburan oregano.
  6. Untuk roti boy, ambil satu bagian adonan, beri isi potongan butter yang sudah dibekukan, tutup rapat bentuk bulat jangan sampai bocor. Letakkan dalam loyang bersemir margarin.
  7. Fermentasikan kembali selama kurang lebih 45 menit atau mengembang 2x lipat.
  8. Topping kopi : kocok mentega dan gula halus sampai lembut. Tambahkan telur lalu larutan kopi. Kocok rata. Masukkan tepung terigu dan sedikit bubuk kayu manis. Masukkan dalam piping bag dan simpan dalam kulkas.
  9. Setelah roti boy mengembang, semprotkan bahan topping di atasnya melingkar rapat seperti obat nyamuk dimulai dari atas ke bawah. Panggang dengan suhu 200 C atau 400 F selama kurang lebih 12 menit sampai matang. Setelah dingin sisihkan sisanya dan simpan dalam wadah kedap udara. Taruh di kulkas, pada saat akan disajikan panaskan dulu dengan api tinggi 200 C (oven udah dipanaskan terlebih dahulu) selama sekitar 5-7 menit, roti akan lembut kembali dan toppingnya garing kembali.

Roti Sobek Pizza

Roti Sobek Pizza

Nah ini dia roti sobek Pizza. Yummiii!! Mirip mirip dengan pizza bites yang pernah aku buat, tapi beda di bahan rotinya.


Roti Sobek Pizza

Panas-panas dari oven, wuiiih meleleh kejunya...

Roti Keju

Roti keju



76 komentar:

Melani W mengatakan...

Roti"nya Mbak Hesty cantik bentuknya ^_^
Liat fotonya aja saya dah ngiler, hehe.

Julia mengatakan...

Datang lagi,..semuanya ennnakk, aku pengen dech!
aku jugak lama ngak buat roti, jadi kangen! oh, ya mba tukeran link yuk, aku duluan ngelink blognya mba Hesti ya..thank ya!see yaah!

Rita Puspita mengatakan...

mba hesti, ini kan jd nya banyak. kl yg kita bakar seperlunya saja lalu apakah adonan yg sdh diisi bisa disimpan di kulkas?nuhun...

Hesti HH. mengatakan...

Makasih Melani dan Julia. Entar aku link ke Julia ya...

Mbak Rita, kalo aku lebih suka langsung panggang semua, setelah dingin langsung masuk tupperware dan simpan dalam kulkas. Begitu mau disajikan tinggal dihangatkan dengan oven panas tinggi 200C (yang udah dipanaskan lebih dulu)supaya roti nggak kering. Sekitar 5-7 menitan aja udah lembut kembali deh...

Adonan roti bisa diinapkan di kulkas (asalkan belum diisi). Caranya, sesudah adonan kalis, langsung bungkus plastik wrap (tidak perlu dikembangkan dulu), masukkan ke kantong plastik (kantong plastiknya pastikan cukup kuat, kl ragu bisa didobel sampai 5 kali), ikat yang rapat. Adonan akan mengeluarkan gas selama di kulkas (kantong berisi roti akan menggelembung). Besoknya,Langsung potong-potong adonan sebesar yg diinginkan, tidak perlu step “mengempiskan adonan”,bisa diisi setelah proses rounding....(sumber NCC) atau bisa dilihat caranya di http://buahdapur.blogspot.com/2011/11/tips-menyimpan-adonan-roti.html

tika hapsari nilmada mengatakan...

Hesti rajin banget.....!!! Udah lama ga nengok ke sini posting resep udah banyak. Semua bikin ngiler.

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiiih Mbak Tika, iya emang kalo dalam seminggu nggak baking bawaannya beteee aja. Apalagi kalo anak2 udah ke sekolah, sepi2 cari resep lagi deh...hehe

wulan mengatakan...

Mbak Hesti, makananmu semua mouthwatering...am drooling already mbak...pengen nyoba roti yang ini ah, pengen diisi pisang coklat, soale ada yang request aku untuk bawa roti pas arisan besok :D tadinya males, eh liat postingan mbak Hesti jadi tertantang untuk bikin roti lagi deh hehehehe...thanks ya mbak Hesti.......

Hesti HH. mengatakan...

Wah mbak Wulan, monggo monggo dicobain...hehe
Makasih ya mbak dah sempatin mampir di blogku...good luck bikin rotinya yaaa^^

Rima mengatakan...

Waduhh .. i hv not bake coffee bun for so long.. lihat gambar mu macam mau pergi ke dapur tapi kan dihotel mana mau dapat oven hehehe

Hesti HH. mengatakan...

Wah...asyiknya Kak Rima yang lagi liburan. Nggak usah pikirin baking dulu lah kak. Senang-senang sajalah...^^

Sashy mengatakan...

Mba Hesti Rotinya kok bisa bener2 mirip roti boy yah ... penampakannya sama persis . jadi pengen nyoba ... numpang copy resepnya yah mba ... pokoknya blog mba Hesti paling top deh.

Hesti HH. mengatakan...

Iya bener mirip, coba cek di linknya Kitchen Corner, emang dia punya jg mirip. Tapi kekurangannya lapisan crust toppingnya gak bisa setebal roti boy original jadi kalo udah dingin nggak krispy lagi Sashy. Tapi setiap mau dimakan, bisa kok dipanasin lagi sebentar biar renyah lagi. Bikinnya secukupnya aja, ini aku bikin banyak tapi toppingnya hanya cukup tuk sekitar 10-12 buah roti boy.

Makasih complimennya ya Sashy, jadi tambah semangat niy ^^

sashy mengatakan...

Mba Hesti, beberapa hari yg lalu aku nyoba bikin rotiboy nya tapi gagal nih. Rotinya kok ngk mau mengembang yah ? pasti aku melakukan kesalahan . Padahal bagian toppingnya udah sukses. Seingetku ada 2 hal yg meleset dr resep ; pertama raginya setelah dicampur air hangat cuman aku diemin sebentar ngk sampe 15 menit . terus yg kedua tepung teriugunya ak salah baca ak malah pake cakra dan kunci. Apa dua hal itu berpengaruh yah mba ? sampe2 rotiku ngk mengembang sama sekali :(

Hesti HH. mengatakan...

Waaaa...turut sedih mbak kok bisa gagal ya. Tapi jangan menyerah ya...aku juga awal awalnya begitu. Justru nanti jadi tau salahnya dimana.

2 hal yg meleset justru itu yang penting lho. Ragi didiamkan agak lama supaya berkembang sempurna dan raginya hidup. Tapi air jangan terlalu panas malahan nanti raginya mati, jadi cukup hangat saja. Ragi yang bekerja dgn baik ditandai dengan munculnya gelembung gelembung yang memenuhi gelas. Tepung protein tinggi (cakra) yang harus dipake karena untuk membentuk gluten yang menghasilkan serat serat roti. Biasa aku campur segitiga biru untuk menghasilkan tekstur lebih halus seratnya. Nah kalo kunci, buat bikin kukis mbak...jadi rotinya gak bakalan ngembang karena proteinnya sangat rendah nggak terbentuk serat.

Lain kali semoga berhasil ya Mbak...

sashy mengatakan...

Wah pantesan aja mbak aku gagal , besok mau nyoba lagi ah ,,,, heheh iyah kayaknya airnya juga kepanasan tuh Mbak makanya raginya seperti ngk bereaksi sama sekali. Makasi banyak ya Mba Hesti udah jelasin lagi bagian salhnya ... semoga yg besok berhasil :)

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, semoga percobaan kedua berhasil ya. Yang penting selain bahannya pas, ngulennya juga sampe adonan halus dan elastis ya mbak...insyaAllah naik. Pas bagian ngebentuk rotinya kadang pas dipanggang mentega isiannya bocor menggenang di loyang karena seal rotinya kurang rapat. Biasanya karena kita ngisi mentega jd tangannya ikut berminyak, ketika ditutup jadi nggak sempurna (ada selanya akibat licin). Taruh mentega bekunya pake sendok aja biar tangan gak berminyak. Sisa filling tetap di kulkas, jd ngambilnya satu satu aja pada saat mau diisi agar mentega nggak leleh.

Maaf ya mbak, infonya kebanyakan...soalnya pingin yg kedua ini berhasil. Okey...good luck ya Mbak...

Arum Endah mengatakan...

mba hesty, kenapa saya bikin roti boy, topingnya malah melorot semua kedasar loyang ya?boro2 buat lapisan dipermukaan roti, jdnya tuh roti gundul..krn toping melorot semua..apa yg salah ya?apa krn sy pake oven kepanasan ya?

Hesti HH. mengatakan...

Waaaah...apa mungkin adonannya keenceran mbak?
Air untuk campuran kopi cuma 1 sdt. Telurnya juga harus diukur 38 gr. kalo lebih (mungkin sayang jadi pake sekalian satu butir telur)jadinya adonan bisa encer.

Kalo masalah panas kayaknya nggak ada pengaruhnya. malah kalau panas harusnya toppingnya langsung cepat mengeras/matang sebelum melorot ke bawah...

yinie mengatakan...

hadddeeeehh,,ngiler ngiler...pertama dateng ke blog mbak hesti ini,,,enak semua kayaknya,,,hmmm lapeeer

rahayurika.susanti@yahoo.com mengatakan...

asslmkm .....
salam kenal ya mbak saya kagum sm hasil kuenya tapi kagum jg sm foto2nya bagus2,mbak kursus jg ya foto2nya.

Arum Endah mengatakan...

aku dah 2 kali, begitu trs melorot semua, tp emang si telur gak pernah diukur gramnya hehe. oya apa bukan krn butter jg mba??krn butter kan sifatnya mudah mencair, di suhu panas..triknya apa mba?fyi aku pake oven listrik cosmos. trs isian butter didalam roti dah gak ada bentuknya, alias tercampur di adonan rotinya, roti tidak berongga spt pnya mba. pdhl tuh butter msh dingin n dipotong kotak2..

Hesti HH. mengatakan...

Emang pake butter mbak, dan butter gampang leleh, makanya adonan topping dimasukkan dulu ke dalam kulkas sebelum digunakan. Ketika akan dipanggang baru disemprotkan jadinya gak sempat leleh. Kalau dioven yang jelas pasti butter akan meleleh...tapi kan ada tepungnya mbak jadi udah berupa adonan gak masalah. Coba lain kali mbak timbang telurnya...kalo berhasil kasih info ya...

Kalau mau ada bentuknya butter harus lumayan banyak tapi jangan pake yang asin nanti rotinya asin ^^. Dan nggak boleh bocor karena sebelum dipanggang dia udah keluar duluan gak akan bisa kopong. Caranya supaya enak sealing adonannya, butter filling yang udah dipotong potong dan agak beku itu dimasukkan dengan menggunakan sendok supaya tangan bersih dari lemak. ketika menutup adonan bisa rapat. kalau tangannya habis pegang butter lalu pegang adonan lagi bakalan licin dan gak bisa lengket benar mbak. Hope it helps ya...

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiih mbak Yinie...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Makasih mbak, semua hasil belajar otodidak. Sebenarnya pengen kursus tapi di sini kota kecil gak ada fasilitas seminar, training dan sebagainya ^^

Rere Ria mengatakan...

mb hesty yg soo informatif..aq dah ngacungin jempol ma blog mb sjk chocofondantku yg ngintip dsini sukses berat..kbneran aq lg pgn bun,dl dah prnh coba pk resep ncc tp skrg pgn cb resep lain..ijin intip lg yaa..tp aq mo tanya,kl misal tepungnya diganti cakra smua bs gak?trs di kitchen corner ada tulisan 1/2 beaten egg artinya cm pake telur 1/2 butir kah?
makasihh byk mbaaa,sukses!

Hesti HH. mengatakan...

Wah maaf ya mbak rere, komennya hampir terlewat.

Makasih mbak apresiasinya.
Bisa diganti cakra semua mbak, hasilnya lebih empuk. Kalo campur prot. sedang hasilnya lebih ringan tapi dua duanya sama enaknya. Iya bener pakenya setengah butir telur mbak, kalo kelebihan jadi encer dan meleber turun...

Anonim mengatakan...

mbak hesti, apa bedanya kalau menggunakan adonan yang pakai air hangat dengan yang pakai air es? apakah akan mempengaruhi rasa?

Anonim mengatakan...

mbak hesti, apa bedanya kalau menggunakan adonan yang pakai air hangat dengan yang pakai air es? apakah akan mempengaruhi rasa?

Hesti HH. mengatakan...

Kalau dari segi rasa ngga ada perbedaan mbak. Cuman mungkin bisa berpengaruh ke hasil akhir. Kalau untuk suhu di indonesia yang cenderung panas lebih baik menggunakan air dingin untuk menjaga kestabilan suhu adonan. Ragi bekerja paling baik di bawah suhu 30C. Kalau kita menggunakan mixer, biasanya adonan menjadi panas apalagi kalau menggunakan air hangat ditakutkan panasnya berlebihan sehingga mengganggu kerja ragi. Hasilnya roti bisa tidak mengembang atau berpori besar. Adonan tidak butuh panas selama pengulenan, tapi butuh suasana hangat untuk fermentasi.

Kalau saya selalu menggunakan air hangat karena cuaca di sini memang dingin dan rumah selalu full AC. Semoga membantu ya mbak ^^

Anonim mengatakan...

sangat membantu mbak hesti. terimakasih =)

best regards,
elin

lely yuni mengatakan...

mbak hesti, kmr aku br nyoba buat roti boy dr resep mbak
hasilnya roti boy ku sukses berat >.< senangnyaaaaaa
byk yg ngmg rotinya enakkkkkk & mirip sama roti boy yg asli
thx ya buat resepnyaaaaa 4 jempol deh buat mbakkkkkk ^^
next time aku mw copy resep mbak lg ahh #mintaizinyaaaa heheheheheh

lely yuni mengatakan...

mbak hesti, kmr aku br nyoba buat roti boy dr resep mbak
hasilnya roti boy ku sukses berat >.< senangnyaaaaaa
byk yg ngmg rotinya enakkkkkk & mirip sama roti boy yg asli
thx ya buat resepnyaaaaa 4 jempol deh buat mbakkkkkk ^^
next time aku mw copy resep mbak lg ahh #mintaizinyaaaa heheheheheh

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah...seneng banget dengarnya mbak. Makasih ya tuk infonya, jadi tambah semangat akunya ^^

Anonim mengatakan...

mbak, thank you so much yaa... aku praktekin dan jadi!!!enak, empuk loh...
aku dah berkali2 coba bikin roti manis tapi hasilnya selalu bantat, ga mengembang, trus nyobain resep di sini, baru sekali langsung jadi,,,duuuhh hepi deh..

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah. Bahagia rasanya kalau sharing dan teman yang mencoba berhasil dan puas dengan rasanya. Ayoooo dicoba resep yang lainnya lagi mbak ^^

Anonim mengatakan...

Assalamualikum mbak hesti....
Salam kenal..
Mbak hesti aku sekarang buat roti boy pakai resep mbak hesti ini
baguss mengembang....tapi kok isian butter nya meleleh :(
Aku pakai butter unsalted orchid butter
Sudah di masukan ke kullkas seperti arahan mbak hesti
kenapa ya mbak...
Terima kasih banyak

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Salam kenal juga mbak,
maaf mbak, yang meleh ketika akan diisikan atau ketika dipanggang dia beleber keluar?
Kalau ketika dibentuk meleleh itu karena tangan kita panas sesuai suhu tubuh. Apalagi suhu indo yg panas. jadi kalau aku tetap kubiarin butternya di kulkas. jadi kerjainnya satu satu buka tutup kulkas dan ngambilnya pake sendok biar gak leleh.

kalau melelehnya sewaktu dipanggang itu artinya sealnya kurang rapat. jadi sewaktu dirapatkan dan tangan kita licin habis pegang mentega sealnya nggak rapat. Nah nanti mentega akan merembes dari sela sela bawah roti itu. jadi caranya mentega diambil menggunakan sendok dan dimasukkan ke roti lalu cepat cepat dirapatkan sebelum menteganya meleleh.

Anonim mengatakan...

dari kemarin muter2 cari resep yg mendekati rotiboy ahirnya nemu juga.
dah coba beberapa kali n berhasil.
cuman masalahnya y itu, krispy / renyahnya kok g bisa tahan lama kaya aslinya y???

Hesti HH. mengatakan...

Iya memang mbak, aku jg sampai sekarang gak nemu rahasia krispynya. Tapi kalo ketemu tepung almond aku mau coba dicampuran toppingnya, mungkin bisa memeantu lebih tahan lama krispynya...

sari mengatakan...

Mbak...kl adonan roti pake yg resep yg ada water roux bisa ndak?

Hesti HH. mengatakan...

Boleh banget mbak...

Anonim mengatakan...

Mba hestii.. Sneng bgt ama blognya, sllu lengkap tips-tipsnya dan komen2nya membantu bgt, aku uda 2x mraktekkin roti boy ini pake resep mba, alhamdulillah berhasil dan tmn2 blg ga kalah ama yg di jual2. Tapi mba, kok sptnya toppingnya aku ga sebagus mba ya, klo mba kan ada crack nya gitu. Itu pas ngocok adonan toping mentega gula dikocok mpe lembut kira2 brp lm mba? Tkut keenceran mmpengaruhi ga? Trus mba, aku kan pakenya oven listrik, apinya atas bawah atau bawah aja ya? Kadang klo bawah aja suka ga crispy topingnya, jd suka aku tmbah wktu panggangnya pake api atas sbntr. Maaf mba banyakan nanya:)

Anonim mengatakan...

Halo mb hesti,salam kenal.seneeeenggg banget ma blognya mb hesti.kue2 en roti2nya cantik2 bgt...sy mo nanya ni mb,kl bikin roti pake mixer biasa bisa ga si mb?sy blm punya mixer sekelas bosch.mksh sblmnya ya mb..

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak kalo sukses.
Ngocoknya nggak perlu kelamaan mbak, entar malah kelembekan dan bleber. Asal nyampur semua bahannya mbak. Saya pakenya api bawah aja mbak bukannya nggak mau emang nggak ada api atasnya hehe cuman broil dengan satu ukuran "panas sekali"

Nggak masalah sih mbak pake api atas bawah selama rotinya tetap lembut. Kalau masalah topping bisa renyah kembali dengan dipanasin sebentar aja pake api tinggi.

Anonim mengatakan...

Halo mba.... mba, adonan saya sudah elastis tapi kok lengket-lengket di tangan, seperti ga mau lepas. apa memang begitu ga mba? apa kebanyakan air ya mba? solusinya biar ga lengket ditambahin tepung bisa ga ya mba? thanks anyway

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak, maaf baru dibales komennya kemarin kelewat...

Bisa banget mbak, saya juga sebelum ada Bosch pakenya Philip yang cantolan spiral. Dikocok sekitar 10 menitan baru lanjut pake tangan sampai kalis. Kalo kelamaan dimixer itu kasihan mixernya jadi panas jadi memang bagusnya dilanjut pake tangan.

Hesti HH. mengatakan...

Itu nggap apa apa mbak. Yang penting nggak lembek sekali bisa dibentuk. Aku biasa olesi tangan pake margarin biar gampang bentuknya. Kalau merasa susah sekali dibentuk karena kelembekan boleh ditambah tepung dikit (dikit saja) dan diulen kembali sampai kalis. Biasanya kita mengira kelembekan ternyata pas ditambah tepung malah hasilnya keras. JAdi ngulennya memang harus lama sampai kalis.

Ditunggu kabar hasilnya yaaaaa...

Anonim mengatakan...

Sudah di coba mba... saya kasih tepung terigu setiap bagian sesudah dibentuk... hasilnya bagus dan enak, cuma bawahnya agak gosong mba.. saya pake 150 C, apa mungkin terlalu lama bakenya soalnya takut ga matang.. Trus sama topingnya kok ga crispy ya mb??sy pakai telurnya 1 butir sihh harus penuh apa ga waktu ngebenuk topingnya mba??soalnya kadang meluber sampe loyang jadi kl di potek keliatan seprti hbs digigit... rencana mau bikin lagi kalau suami pulang mba... thanks mba..

lusia sagita mengatakan...

mbak hesti...salam kenal yaaa....liat blog nya ampe ngiler saya :)...pengen coba semuanya.jadi banyak PR nih mbak he..he.. aku juga seneng banget coba resep baru..cuma agak males kl musti masukin blog..tanya ya mbak kl butter salted merk nya yang apa ya mbak?kl di ganti alternatif lain bisa ga ya?makaciiihhh...

Anonim mengatakan...

Salam kenal mb hesti,,aq pnggemar resep2ny mbk hesti,,,aq coba bikin kue ini tp kok bantat knapa ya mbak''padahal raginya udah berkembang sempurna..jd bingung letak kesalahanku dimana ya mbk...mkasih..

Anonim mengatakan...

Mbak 38 gram telur itu seberapa ya? Maklum ga pun ya timbangan nih mbak.

aza kayla mengatakan...

assallamuallaikum mbak hesti gmn kbr moga sehat slalu sekeluarga amin. begini mbak moga aja mbak g bosan baca koment dr sy. kok setiap bt roti g kokoh ya maksudx sy bt roti sy bulat2in trus d mskn d loyang brownis kukus. hsl rotix sih empuk lembt n serat2 hls. tp itu mbak begitu d klrkan dr loyangx bagian bw roti g bs menompang berat roti jdx penyok gitu g tegak . apa karna terlalu lembek adonanx ato karna sy pake tepung trigu cakra semua alias g d cmpr dgn tepung segitiga.dibantu dong mbak. mkash sbelumx

aza kayla mengatakan...

assallamuallaikum mbak hesti gmn kbr moga sehat slalu sekeluarga amin. begini mbak moga aja mbak g bosan baca koment dr sy. kok setiap bt roti g kokoh ya maksudx sy bt roti sy bulat2in trus d mskn d loyang brownis kukus. hsl rotix sih empuk lembt n serat2 hls. tp itu mbak begitu d klrkan dr loyangx bagian bw roti g bs menompang berat roti jdx penyok gitu g tegak . apa karna terlalu lembek adonanx ato karna sy pake tepung trigu cakra semua alias g d cmpr dgn tepung segitiga.dibantu dong mbak. mkash sbelumx

Anonim mengatakan...

mba maaf nih kalo nannya nya oon yah hehe jadi aku mau ngulen pake tangan soalnya mixer ku ga kuat, jadi tar dari awal sampe akhir aku pake tangan aja ya?ato stepnya harus diubah telur dimixer trus baru campurin bahan kering?maaf ya pemula bgd nih hehe

Hesti HH. mengatakan...

@Anonim ; iya mbak, apinya kekecilan jadi waktu panggangnya lama. Rotinya bisa keras dan bawahnya gosong...
Toppingnya diusahakan sesuai resep, kenabyakan telur jadi lembut mbak nggak krispy lagi. Kalau adonan konsistensinya pas nggak akan meluber ke loyang. Toppingnya diberi separuh permukaan aja...

@Lusia : butter banyak mbak mereknya biasanya selalu berpasangan. Unsalted dan salted. merknya bisa Anchor, Elle Vire, Blue Triangle, wisjman, dan lain lain. tapi saya seringnya pake Anchor mbak.

@Anonim : saya agak kurang ngerti bantatnya gimana mbak, apakah keras? apakah ngga naik? kalau sewaktu fermentasi dia ngembang artinya adonannya sdh bagus. Tapi kalau over fermentasi roti yang terlalu mengembang akan kempes lagi kembali...

@Anonim : kira kira separuh mbak...

@Aza : Waalaikumsalam, makasih doanya mbak.
Justru kalau pake Cakra biasanya lebih kokoh. Mungkin mbak over fermentasi. jadi sewaktu didiamkan kelamaan ngembangnya besar, ketika masuk oven dan kena panas tambah ngembang lagi tapi karena udah maximal akhirnya runtuh mbak...

@anonim : saya biasanya mixer dulu mbak selama 10 menit habis itu dilanjutin tangan. Kira kira 15 menitan. Semakin lama semakin bagus pokoknya sampai kalis elastis *kalau kuat* jadi nggak terlalu bebanin mixer dan tangan juga gak gempor ^^

Anonim mengatakan...

Salam kenal mba' hesti... Saya seneng banget sama blognya mba' hesti, resepnya ok dan bisa dpercaya... Kemarin saya praktek roti boy nya bikinya 1\2 dr resep trus sy pake margarin bkn butter dan pas mau masukin margarin saya malah masukin u/ 1 resep haadeeeh... Gara" keburu nafsu pingin cepet" buat... :)

Hesti HH. mengatakan...

haha...biasa itu mbak aku jg kadang lupa lupa dikit. makasih ya tuk apresiasinya...

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum Mba Hesti,
aku Fathi ,salam kenal ya Mba..
aku suka bgt sm resep2nya Mba Hesti,
apalagi roti wateroux nya ..wah aku baru ngerasa yg sesuai sama keinginnan aku ya pake resepnya Mba Hesti.Sebelumnya gagal terus..hehe.Makasih ya Mba Hesti sebelumnya.Permisi minta izin liat resep2 lain juga ya Mba.. :) Boleh tanya Mba Hesti berat standar Burger berapa gram ya?Terimakasih ya Mba..

Salam
Fathi

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, salam kenal mbak...

Alhamdulillah kalau suka sama resepnya. Semoga manfaat ya mbak. Senang kalau resep yg dicoba sukses. Silahkan dicoba resep lainnya mbak, ditunggu cerita hasil nuatnya ya. Kalau burger standar sekitar 60 gr mbak tapi saya bikin untuk anak anak biar gak sisa krn kebesara ukurannya hanya 40 gr. tentu saja disesuaikan sama besar isi burgernya...

Simply nothing... mengatakan...

Makasih resepnya Mba' ,
tadi saya sudah coba untuk pertama kalinya dalam dunia perotian..membuat rotiboy ini...hehehe...
dan akhirnya berhasil deh ..makasih step by step nya yaaaa...
^^

thian ming mengatakan...

mbak dimana saya bisa kursus buat roti ala roti boy

Hesti HH. mengatakan...

@Simply Nothing : alhamdulillah, ikut senang mbak ^^

@Thian Ming : saya kurang tau mbak soalnya saya jg tinggalnya di pelosok sulawesi selatan. maaf gak bisa bantu...

BitterSweet mengatakan...

Halo mba Hes, salam kenal.. kagum deh liat karya2 mbak. Aku mau tanya, kenapa ya roti buatanku keriput setelah mulai dingin? Thanks *linda.

Anonim mengatakan...

Mba...setelah diisi n fermentasikan koq sebagian gak mau ngembang...sebagian lg ngembang dikit pdhal sdhskitar 1jam. Trus toppingnya bgtu di oven emg mencair? Krn kepenuhan smp netes kluar...hehehe.
Pls advice...lydia.
Mksh mba

viola mengatakan...

Malem bu Hesti
mau nanya itu kopi instan nya pake apa ya?
sekarang saya tau tipsnya masukin filling, pantes dari kemaren saya buat bocor mulu
terima kasih tips nya ya bu Hesti
tar mau cobain resep bu Hesti aahh

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak Linda...

Biasanya kalau keriput itu karena over fermentasi mbak...jadi ketika di dalam oven mengembang besar sekali pas keluar dan terjadi perubahan suhu yang drastis, jadi keriput. Kalau di Indonesia yang suhunya panas...fermentasi kedua sekitar 40-45 menit saja. Kalau lebih dari itu bisa over fermentasi.

Hesti HH. mengatakan...

Mbak apakah raginya berfungsi dengan baik. Biasanya kalau masalah ngembang itu banyak penyebabnya. Kurang duileni atau ragi sudah tidak aktif. Ini biasa terjadi pada ragi yang sudah kadaluarsa atau ragi yang kemasannya sudah dibuka.

Kalau topping ngisinya jangan sampai ke bawah mbak, Cukup di bagian atas aja karena dia akan meleleh sendiri. kalau lelehnya nggak mau kering bisa saja mbak kelamaan ngocok adonan toppingnya jadi ketika dipanggang bleber.

Hesti HH. mengatakan...

MAlam mbak...

Kalau kopi instant banyak merknya mbak, tapi kalau saya biasa pake nescafe karena cuman itu yang banyak di sini ^^

Anonim mengatakan...

Salam kenal mbak, sy mau tanya: kalau ingin sarapan roti fresh from oven, tapi waktunya mepet, apakah bisa adonan roti dibuat malam hari dan filling dan pengembangan terakhir besok pagi2?
Terima kasih sebelumnya

Hesti HH. mengatakan...

Sepertinya bisa mbak, tapi adonan jgn difermentasi di luar langsung aja setelah diulen, masukkan ke wadah kedap udara atau ditutup cling wrap lalu fermentasi di kulkas aja. Besok pagi baru dikempesin lalu dibentuk. Tapi saranku paling bagus bikin di hari yg sama.

nilam yusuf mengatakan...

Mbk hesti slm kenal, klo tepung nya d ganti segitiga smua bisa?

Hesti HH. mengatakan...

Bisa mbak, tapi kurang empuk dan lembut. Agak padat seperti roti untuk pizza.

Prawita mengatakan...

abis bikin ini satu jam yang lalu dan langsung habis 2! hohoho enyak banget mbaaaaaaa, tekstur topingnya pas banget, saya suka saya suka :D

Hesti HH. mengatakan...

Mantaaaaaaap mba. Alhamdulillah kalo cocok. Makasih dah laporan ya. Ditunggu percobaan berikutnyaaaaa

Anonim mengatakan...

mbak hesti, kalau isian roti boynya gantai gak pakai butter tapi pake coklat batang apa bisa ya? maksih mbak.

Hesti HH. mengatakan...

Boleeeh mbak, tapi nanti setelah dingin biasanya mengeras mbak...

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails