Kamis, 19 Januari 2012

Bakwan Malang



Bakwan Malang

Bakwan Malang


Alhamdulillah selesai juga bakwan Malang buatanku setelah 2 hari bergumul di dapur. Haaahhh 2 hari??? hehe iyalah. Kemarin bikin pentol bakso dan tahu isinya. Setelah matang aku simpan di kulkas dulu. Hari ini bikin kuahnya dan pangsit goreng, maksudnya bener bener bikin kulit dan isian from the scratch...kan lama tuh jadi dicicil ampe 2 hari. Cckk cckk cckk, segitunya ya demi menikmati bakwan Malang. Emang udah niatan dari dulu. Apalagi pas kemarin ke Malang mampir ke bakso Cak Man...huwaaaa jadi tambah bulat tekadku tuk bikin sendiri. Lagian aku pernah bikin bakso tapi nggak sukses...hehe

Aku lihat resepnya dari
Sajian Sedap cuman modif dikit dikit aja. Pangsitnya pake resepku sendiri. Baksonya aku beri sedikit isian telur puyuh karena si adek doyan telur puyuh. Voila...jadilah bakso pingpong jadi jadian...hihihi. Walaupun baksonya gak bisa semulus dan selicin punya tukang bakso tapi lumayanlah...apalagi ini bebas msg dan pengawet apalagi boraks. Dijamin halalan dan thoyyiban...

Bahan bakso :

- 500 gram daging sapi sengkel
- 1 1/2 sendok makan bawang putih goreng
- 1 sendok makan bawang merah goreng
- 1/4 sendok teh soda kue (aku skip)
- 100 gram tepung sagu tani
- 175 gram es batu
- 2 sendok teh garam batu
- 1/2 sendok teh garam
- 1/4 sendok teh penyedap rasa/vetsin (aku ganti gula pasir)
- 1/4 sendok teh merica bubuk
- telur puyuh

Bahan bakwan :
- kulit pangsit (lihat di sini)
- 3 buah tahu putih kecil, dipotong dua segitiga

Bahan isian pangsit (lihat di sini)

Bahan kuah :
- 1.000 gram tulang sapi (aku pake tulang kaki sapi)
- 4.000 ml air
- 5 tangkai seledri, diikat
- 5 batang daun bawang, diikat
- 10 siung bawang putih, digoreng utuh, dimemarkan
- 5 1/2 sendok teh garam
- 3/4 sendok teh merica bubuk
- 1/2 sendok makan gula pasir

Bahan sambal :
- 10 buah cabai merah keriting
- 10 buah cabai rawit merah
- 2 siung bawang putih
- 300 ml air
- 1/4 sendok teh garam
- sedikit cuka
- 50 ml kuah bakso

Cara membuat :
  1. Masukkan semua bahan bakso kecuali telur puyuh dalam food processor dan giling sampai lembut.
  2. Rebus air sampai mendidih. Bentuk bakso bulat. Masukkan dalam rebusan air mendidih. Angkat dan sisihkan. Untuk tahu sama saja, tinggal belah tengahnya beri isi lalu rebus atau goreng. Untuk bakso pingpong, basahi tangan agar tidak melengket adonan dagingnya lalu ambil adonan beri isi telur tutup lagi dan bentuk bulat. Rebus dalam air mendidih sampai mengapung.
  3. Aduk rata bahan isi pangsit. Uleni sampai lembut.
  4. Ambil kulit pangsit. Beri isi. Pilin. Untuk pangsit roll tinggal bentuk sepert lumpia.
  5. Kukus 20 menit sebagian bahan sampai matang dengan api sedang.
  6. Goreng sebagian pangsit dalam minyak yang dipanaskan dengan api sedang sampai matang.
  7. Kuah: rebus air, tulang sapi, seledri, daun bawang, dan bawang putih dengan api kecil sampai berkaldu. Saring kaldunya.
  8. Tambahkan garam, merica bubuk, dan gula pasir. Masak sampai matang.
  9. Sambal: rebus air, cabai merah keriting, cabai rawit merah, dan bawang putih sampai mendidih dengan api kecil. Blender halus (aku blender kasar). Tambahkan garam. Masak sampai matang. Tambahkan cuka dan kuah bakso, aduk rata.
  10. Sajikan bakwan dengan sambalnya.

Ini cara membentuk pangsit isi. Mau digoreng bisa, dikukus juga bisa.


Hasilnya memuaskan. Alhamdulillah hubby dan anak-anak suka. Aku terharu...walaupun hubby gak doyan bakso tapi karena ini buatan istrinya tertjintah *ceileee* bakwan malangnya tetep dimakan bersama beberapa buah bakso...alhamdulillah. Sisa pangsit gorengnya enak dimakan sambil dicocol saus sambel. Nikmatnyaaa...

21 komentar:

ibudirafisa mengatakan...

Mbaaaak ..beneran aku mau dia adopsi jadi anak..
ato gak kita besanan dan tinggal tetanggaan..
huaaa... ngiler abisss...

Hesti HH. mengatakan...

Hihihiiii...Mbak Elsa lucu deh, aku yang pingin diadopsi or jadi tetanggaan...pingin ke Australi soale...

Julia mengatakan...

Duh, aku belum pernah buat bakwan. Pengen rasanya nyoba nih, tapi gitu
dech kerjaan ku banyyak banget tak habiss2x. hihi. Ujung minggu baru nyoba - nyoba resep baru lho Hesti! Anyway, bakwannya memang menggoda iman ku habisss..hihi. Salam..

Hesti HH. mengatakan...

Hehe...makasih mbak Julia. Semoga kerjaannya bisa berkurang and ada waktu buat nyobain resep2 yang maknyus...

bunbun mengatakan...

ah... betapa terharu liat foto pangsit.. jadi inget awal mula kita kenalan.. berawal dari pangsit.. jiyaaahhh.. X)

sampe sekarang pun masih tergoda sama pangsit mu.. resepnya top markotop pokoknya. Papao yang gak suka udang aja makannya sampe sekotak penuh.. hhihihi.. :)

slurpies utk baksonya, pangsitnya, kuahnya, semuanyaaa..

Hesti HH. mengatakan...

Tengkyu Bunbuuuuun...hiyaaa jadi teringat, bener perkenalan kita lewat pangsit ya. Gak terasa udah lebih setahun ya *hugs*

Lidya Blek mengatakan...

haloo mbak hesti, aku penggemar beratmu lho mbak, selalu saja tak pernah absen buat mampir ke blognya mbak...

hmmm, baksonya keliatan enak banget, aku juga drumah suka bikin bakso bantuin bapak dirumah, hehehe, karena asli malang makanya bakso jd makanan favorit dan gg pernah absen...

aku ada resep rahasia keluarga ni mbak, kalo mbak pengen kuah yang bening dan maknyus sekaligus sehat, coba mbak kuahnya pake daging iga skalian tulangnya maksudnya, direbus dan cukup dibumbui gula dan garam aja, dan air tadi buat merebus bakso yang uda dibuat, lebih enak lagi kalo daging baksonya ketika digiling di pasar masi berdarah (hehehe, masi ada darahnya maksudnya) pokok pilih yang paling seger, kalo bapak biasanya bela-belain ke pasar jm 4 pagi buat dapet daging yang kayak gtu...

semoga berkenan, met kenal...

Hesti HH. mengatakan...

Waduuuh makasiiiih banyak Mbak Lidya udah dishare resep rahasianya. JAdi terharu...pAntesan aja ya punyaku kurang licin mulus kenyal kayak punya tukang bakso...eh ternyata karena aku pake daging dari kulkas yg udah dibekukan. Salah banget...hihi jadi malu. InsyaAllah deh next time dipraktekin resep Mbak Lidya ya...intinya daging harus seger ya. Thank you so much mbak...

Indonesia Eats mengatakan...

Huaa mantafff ini! Kalo aku ada bocoran bikin kaldu bakso dari cara bikin kaldu pho bo. Paling enak pake beef marrow (tulang sum sum) dan iga seperti mbak Lidya bilang trs instead pake gula aku pk tebu.

Hesti HH. mengatakan...

Ooooalah...kenapa juga aku pake tulang kaki sapi ya, hihi. Soalnya pernah ada tetangga yg kalo lebaran suka bikin bakso favorit. Katanya kuahnya enak karena pake kaki sapi...

Tnyata lebih enak pake iga ya, apalagi pake sumsum...tambah mantaff tuh Mbak Pep...kalo pake tebu mungkin gurihnya lebih asyik ya MBak Pep...secara pitsin kan juga dari tebu, mungkin itu yg bikin enak. Vitsin alami.

Makasiiiih buanget infonya Mbak Pep...seneng sekali dapat banyak input.

Nisa's Mom mengatakan...

ku 'tag' aaah.. buat hari senin..*aduuh banyak PR nih,tiap kali mampir sini selalu ng'tag resep xixixixi..

La Familia mengatakan...

Mbak Hesti saya mau nanya,resepnya baksonya ga pake telur memang yah?tetep bisa nempel adonannya ya?saya penasaran buat bakso selalu ga pernah konsisten hasilnya kdg berhasil kdg gagal...trus baksonya tetep bs kenyal ya mbak?mohon dijwb ya mbak..makasih sebelumnya...

Hesti HH. mengatakan...

Gak papa...tag dulu...bikin belakangan kalau ada waktuuuu

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, tapi emang gak secakep yg di abang abang penjual itu mulus dan kenyalnya, tp dah lumayanlah buat keluargaku mbak.

Anonim mengatakan...

Pake putih telur, mbk. Trus ngrebusnya pentolnya jgn waktu air mendidih. Pake api kecil. Atau stelah air mendidih, api dimatikan/dikecilkan. Lumayan mulus :)

Hesti HH. mengatakan...

Waaah tambah lagi tipsnya. Makasih ya, insyaAllah nanti bikin lagi. Semoga bisa kenyal dan mulus ^^

Abimayu Galang mengatakan...

Pakai mesin pembuat bakso bisa kan ya gan? :D Terimakasih infonya :D

sherlydampit aja mengatakan...

Halo mbak hesti.. maaf nanyaknya telat ne..kalo pangsit gorengnya bisa tahan berapa lama yaa.. semisal bikin hari ne buat lusa gitu bisa gak yaa.. takutnya kulitnya gak renyah bin crispy lagi.. thanks b4 mbak hesti..lope2.. sherly liphandika

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaa ngga enak kalo sampai tiga hari mba. Sehari aja maksimal. Besoknya dah lempem walau masih enak rasanya dimakan.

puji lestari mengatakan...

Asaalamualikum mbak... sy nih stalker blog mbak. Tp.jd silent reader mulu. Hehe.
Mbak..sy beberapa kali bikin bakso tp.kok gak.pernah kenyal.ya mbak. Jadinya selalu lembek. Knapa ya.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, maaf mba saya juga jarang bikin bakso. Seringnya kurang berhasil. Tapi untuk hasil yang oke bisa baca masukan dari komen komen di atas mba banyak tipsnya ^^

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails