Rabu, 25 Januari 2012

Kue Putri Ayu

IMG_3382

IMG_3385

Udah lama pengen coba bikin kue ini. Favoritnya Hanif...terutama kelapanya, hehe. Banyak dijual di pasar sih, tapi rasa dan warnanya full pandan paste jadi beda wanginya dan warnanya juga ngejreng. Aku sih ngga anti pewarna makanan asalkan nggak berlebihan aja... . Selain itu juga rata rata resep yang aku lihat di internet menggunakan emulsifier atau baking powder padahal tanpa inipun kue mengembang dengan indahnya. Asalkan dimixer sampai benar benar mengembang. Aku menggunakan mixer Bosch agar lebih cepat naiknya.

Cetakan putri ayunya nggak pake olesan apa apa, karena ketika kita mendorong dan memadatkan kelapa dengan sendirinya melumasi cetakan tersebut. Nah di bawah ini resep mamaku ya...

Bahan :
- 2 butir telur
- 150 gr terigu
- 1/2 sdm tepung kanji
- 120 gr gula pasir
- 1/2 sdt garam halus
- 100 cc air santan pandan (aku pake 50ml air pandan+50 ml santan Kara)
- 2 tetes pewarna hijau
- 1/3 butir kelapa parut kupas kulit
- 1/2 sdt garam halus


Cara membuat :
  1. Campurkan kelapa parut dengan garam. Aduk rata. Kukus selama 15 menit. Sisihkan. Setelah agak dingin ambil kelapa sedikit dan padatkan di dasar cetakan putri ayu.
  2. Kocok telur dan gula sampai mengembang, jambul petruk. Kecilkan kecepatan mixer, masukkan tepung terigu dan kanji perlahan lahan sambil terus dimixer. Menyusul garam, santan dan pewarna makanan sambil dimixer sampai rata.
  3. Tuang ke dalam cetakan putri ayu sampai hampir penuh. Kukus selama kurang lebih 15 menit di dalam dandang yang sudah terlebih dulu dipanaskan.
  4. Angkat, hilangkan uap panasnya dan lepaskan dari cetakan. Siap disajikan.

20 komentar:

Rima mengatakan...

Woahhh mbak Hesti.. teringin nak buat kuih yg satu ini but belum terbuat buat.. muffin tape mu very beautiful.. i like the pic!

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiiih Kak Rima, jadi malu hati *blushing*...
Ternyata gampang banget bikinnya Kak,...nggak sampai 1 jam udah pada matang semua.

Tuty mengatakan...

Hesti, aku seneng banget sama komposisi foto2 kamu. Serasi banget... Resep ibumu juga mirip ama resep yg aku punya.

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaaah makasih banyak mbak Tuty pujiannya. Semoga besok besok bisa lebih bagus lagi.

Oh mirip ya Mbak, jangan-jangan sumbernya sama. Hihihi...masalahnya aku hanya ambil di buku resep mama jadi nggak tau aslinya punya siapa nih.

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, poto nya bikin nyeces ni. Aku dari dulu pengen banget bikin kue ini tapi ga jadi" coz ga punya cetakan putri ayu :)
Kira" bisa jadi ga ya kl pake loyang segiempat/bulat yg biasa buat cake? Mohon petunjuk nya ya mbak. Tengkyuu :)

Hesti HH. mengatakan...

Kayaknya bisa aja mbak...mirip brownies kukus kan? jadi waktu kukusnya lebih lama sekitar 30 menit dan lebih kalau kuenya tebal. Jangan lupa dioles dulu loyangnya biar kelapanya nggak lengket. Aku pernah lihat di majalah sedap mirip dengan ini tapi ditaruh di loyang lebar, setelah matang diberi serutan gula merah lalu digulung dan disajikan bersama kelapa parut. Mirip banget penampakannya kayak kue putu.

Kalau berhasil kabarin ya mbak...

Anonim mengatakan...

Sipp deh, ta' kabarin kl uda bikin yo. Thanks mbak.. *hug

Anonim mengatakan...

Mba ijin copas yaaahhh

OctaNH mengatakan...

Lapor, Mbak Hesti. Saya udah nyoba bikin putu ayu ini dan jadinya cakeeeeeeeep~!

Awalnya saya agak was-was juga sama resepnya karena gak pake pengembang gitu. Tapi ternyata tetep ngmbang dan lembut. :D

Makasih resepnya, Mbak.

Besok nyoba resep yang mana lagi ya?

Hana sugiharti mengatakan...

Salam kenal mbak hesti anak saya suka sekali tapi malah gak mau kelapanya. mau coba ya :D

Anonim mengatakan...

Mba hesti slm knl ya ijin copas resepx kbtln lg car resep putu ayu in..oia mau ty no mba tp gada hub sm resep gpp ya..Aq rncn pgn bli oven listrik tp gtau meek APA yg bags,muatx byk to murah..hehee biasa ibu2..trs ktx kan yg bags klo panasx atas bwh,kbtln td sore k hypermart liat ada oven itu AQ ty pelayanx tp dia ky ga ngerti gt.klo panasx atas bawah gt ada cirix ga ya misalx ada tombol pengaturx gt ato gmn?mhn pncerahanx mba hesti..maklum br2 ini aq mlai hobi2 bkin kue.thx sblmx..

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak, ikut senang. makasih yaaaa

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak, diskip aja kelapanyam mbak tetep enak kok wangi pandan

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaah maaf banget mbak saya juga gak ngerti macammacam oven dan harganya secara dari kecil tinggal di rumah perusahaan dan disediakan kompor gratis listriknya. Maaf ya mbak gak bisa bantu...

kotakudepok mengatakan...

Mba aku mau tanya..
Jambul petruk itu gimana ya ?
Lagi mau coba buat putu ayu ini.
Makasi mba

Hesti HH. mengatakan...

jambul petruk itu kalau dikocok udah ngembang dan kalau mixernya diangkat diarahkan ke atas adonan akan jatuh dikit ujungnya gak kaku ke atas mbak...

Anonim mengatakan...

50ml air pandan...., cara buatnya gmn ya mba?

Hesti HH. mengatakan...

4 lembar pandan diblender dengan 50-70 air. Airnya diambil saring 50ml

Imelda imeliciouz mengatakan...

Hai mba.. Udah aku coba kemarin resepnya.. Jadinya bagus & enak mba, sayang nih bawahnya bergelombang.. Mungkin kepanasan kukusannya. Cuma kok teksturnya agak alot ya? Ga kaya putu ayu biasanya? Kocokkan telur udah kental n pucat sih.. Jd bingung ini kenapa hehe. Ntar ak tag di insta ya mba hasilnya hihihi

Hesti HH. mengatakan...

Kalau mau disajikan bisa dikukus lagi mba. Emang kan gak pake pelembut jadi ngga selembut yg pake ^^

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails