Kamis, 12 Januari 2012

Kapurung



Kapurung


Kapurung merupakan makanan khas Sulawesi Selatan. Tepatnya daerah sekitar Palopo. Namun sudah populer di beberapa daerah sekitarnya termasuk di Makassar. Tiap daerah memiliki resep yang berbeda...dan tiap orang memiliki cara mengolah yang berbeda pula. Namun intinya sama, kapurung merupakan makanan berkuah segar terdiri dari bola bola sagu dan kuah ikan, udang, ayam maupun daging. Daging ikan, atau udang setelah dimasak disisihkan kuahnya kemudian ikannya dihaluskan bersama bumbu halus yang nanti kemudian dimasukkan kembali ke dalam kuah ikan untuk memperkaya rasa. Ke dalamnya kadang ditambahkan kacang goreng atau ikan teri kering goreng yang diulek bersama bumbu. Sayurnya pun beragam. Mulai dari kangkung, bayam, kacang panjang, terong, jantung pisang, dan lain sebagainya. Pokoknya makanan ini sehat deh...!

Di daerahku Sorowako, kapurung sudah menjadi makanan umum. Pada acara kumpul-kumpul terutama ibu-ibu pasti tak ketinggalan sajian kapurungnya. Bahkan beberapa temanku yang berasal dari luar Sulawesi dan awalnya tidak suka makan kapurung, akhirnya malah doyan dan malahan beberapa dah jago membuatnya sendiri.

Nah, kali ini aku membuatnya dengan versiku sendiri ya. Aku menggunakan asam pattikala. Selain rasa asamnya, pattikala memiliki wangi khas buah kecombrang. Ini yang aku sukaaaa...



Aku juga menggunakan jeruk susu. Ngga tau bahasa Indonesianya apa niy jeruk. Yang jelas walaupun kulitnya bergelombang seperti jeruk purut tapi bukan juga jeruk purut yang biasa. Bukan jeruk limau maupun jeruk nipis. Baunya khas dan warna jusnya putih. Biasanya ditambahkan pada saat terakhir untuk memperkaya rasanya *hhhh...jd ngiler sendiri*



Di bawah ini resep aku nggak pake takaran ya, soalnya aku main cemplang cemplung aja, hehe. Pokoknya dikira-kira aja.

Bahan bola sagu:
- sagu basah/segar
- air mendidih untuk menyiram sagu

Ikan kuah kuning/pallumara (dimasak) :
- ikan (umumnya, bandeng, tongkol, kembung)
- buah pattikala/kecombrang digeprek
- kunyit bubuk
- garam
- bawang merah, iris
- air
- penyedap rasa (optional)

Bahan sayur :

- kangkung
- bayam
- jagung manis, serut
- terong
- kacang panjang

Bumbu (ulek semua) :
- cabe rawit
- terasi
- tomat, direbus
- kacang goreng
- mangga muda, serut
- garam

Cara membuat :
  1. Ikan kuah kuning : masak semua bahan dengan air banyak sampai mendidih dan bumbu meresap, cicipi apabila kurang garam.
  2. Sayur : didihkan air. Masukkan sayur mulai dari kacang panjang, terong kangkung dan bayam. Beri garam. Biarkan mendidih lalu matikan.
  3. Bola sagu : sagu basah diberi air lalu aduk rata dan saring. Tuang perlahan-lahan air mendidih secukupnya ke atas cairan sagu sampai sagu berubah warna menjadi transparant dan kental. Aduk sampai menjadi adonan yang sangat kental (aku gak bisa, jadi pake cara dimasak aja sampe kental dan meletup-letup).
  4. Penyelesaian : sisihkan air ikan dari kuahnya. Panas-panas, segera gulung bola sagu menggunakan 2 buah sumpit lalu masukkan ke dalam kuah ikan. Setelah bumbu halus diulek, tambahkan sedikit daging ikan dan ulek bersama bumbu tidak usah terlalu halus. Tambahkan mangga serut. Aduk rata. Masukkan ke dalam kuah ikan. Perasi jeruk susu.
  5. Penyajian : tuang bahan kuah dan bola kapurung ke dalam piring. Tambahkan sayur. Siap disajikan bersama ikan kuah kuning ataupun ikan bakar.



Nyamanna sambalu !!

18 komentar:

tatabonita (y-rahmasari) mengatakan...

Ampuuuunnn........ Ngeceeesss, ini makanan yang temenku dari Soroako *sm kayak mbak hesti ^^* janjiin buat masakin aku tapi masih janji2 saja hehehe *harus segera tagih janji kedia hihihihi

Hesti HH. mengatakan...

Waaaa...emang ada temen Mbak Tata orang Soroako?? salam yaaa dan jangan lupa tagihin kapurungnya...hahahaaaa

nickeJJ mengatakan...

wah barusan udah bikin komen panjang lebar ..(ilang)
De' ini bisa makan pakai nasi ? atau di gado ? keliatannya rada ribet, menurut Hesti teteh bisa ga buatnya ? hehehehe
mengenai bahannya, asem Patillaka ...keliatannya ada disini tapi dalam bentuk yang sudah kering..jadi kaya rumpunan salak, nah si jeruknya itu teteh ga tau bisa dapet dimana ? kayanya musti tunggu Hesti dateng ajalaaah...

Ajeng Rani R mengatakan...

Huuaa..kapurungnya bikin ngileeerr..jadi kangen pengen makan kapurung lagi.. :D
Btw salam kenal ya mba, blognya bagus banget.. :)

Hesti HH. mengatakan...

Teh Nicke : bisa aja pake nasi tapi emang kurang afdol. Nasinya ya dari sagu sebagai karbonya. Tapi ada beberapa teman pendatang yang gak makan pentolan sagunya (bukan gak suka tp gak bisa nelannya hehe...)jadi dia makannya sama nasi. Nasi lalu disiram kuah kapurung beserta sayur, ikan dan sambel. Enak juga...

Emang rada ribet siy teh. Aku sarankan teteh cari orang Sulawesi di situ lalu minta tolong buatkan. Supaya teteh tau dulu rasa aslinya dan ada bayangan gimana bikinnya.

Kalo tetep gak bisa...wait for me aja ya teteh....hihihi

Hesti HH. mengatakan...

Makasih dah berkunjung ya Ajeng...tinggal di mana?? dan pernah icip kapurung di mana??

annie mengatakan...

allow mba hesti, aga kareba..
salam kenal niyy sama2 orang makassar, saya suka banget sama blognya lohh, foto2nya baguss..trus apalagi isinya kebanyakan makanan khas makassar, hhmmm i like it so yummy

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiih Ani. Alhamdulillah kareba madeceng...
Haah Makassar?? *toss dulu*. Iya sengaja saya sering bikin menu khaS makassar karena masih jarang orang yang tau, padahal semuanya enaaaaak...itung itung promosi daerah sendiri kan??

ningsih mengatakan...

hallo mbak hesti....waduh kapurungnya bikin pengen pulang kampung nih, kadang pengen buat kapurung di jakarta cuma ikannya gak meyakinkan beda seperti di makassar...salam kenal ya mbak

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal MBak Ningsih...ooh asalnya sari Makassar ya, sama dong *tossss* hihi. Iy memang kayaknya lebih segar ikan di Sulawesi. Mungkin karena memang kita pemakan ikan dan daerah pantai...jadi fresh nomor satu.

Vania mengatakan...

Hesti, aku mau izin pake foto kapurung ini buat tugas sekolah anakku, boleh gak?
Boleh ya. Dia lagi buat laporan dan diorama ttg bbrp budaya Sulsel yg perlu dikembangkan.
Thanks sebelumnya ya Hes.

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak...semoga tugasnya lancar ya mbak ^^

Anonim mengatakan...

Mbak... maaf ya aku ijin share, temanku banyak yg nanyain ttg kapurung dan aku sering buat di Batam :)

Hesti HH. mengatakan...

Silahkam mbak...semoga cocok sama resepnya ^^

Anonim mengatakan...

fotonya mantap bgt.. ngecesss liatnya mana liatnya dr jauh d neg org.. :p
Hesti dr Soroako jg yaa..sy jg asli dr Soroako,lahir dan besar d sn..hehe..

Anonim mengatakan...

Salam kenal...
Mba', aku sering makan ini... Tapi nggak pernah buat sendiri... Kebetulan punya teman orang Palopo asli... Kapurung mamamia lezatttosss... Hehehehehehehe...
Kalau mau buat sendiri kaya'nya ribet ya... Hehehehehe... Soalnya akunya masih punya dede' bayi...
Sudah banyak resep Mba' Hesti yg aku catat, tapi belum sempat praktek... Belum punya waktu... Hehehehehehe... Tapi, aku mau minta izinnya sekarang...
Blog Mba' asli TOP BGT...
Salam hangat...
Aenun... 😊

Ananda Rany mengatakan...

Salam Kenal Mba Hesti...

Wah Kapurungnya bikin ngiler saya mau coba kata teman2 saya orang Makassar katana enak bangettt,,tapi saya ndak tau coba dimna klo di jakarta,,

Klo Mba Hesti berkenan bolehkan saya pesan ke Mba Hesti aj hehe,, Makasih sebelumnya :)

Hesti HH. mengatakan...

@Anonim : waaaaa ini siapa yaaaa

@Aenun : salam kenal juga mba, makasih udah jadi pembaca setia. Semoga suatu ada waktu buat praktek dan berhasil yaaaa, makasih

@Ananda : salam kenal juga mba. Saya tinggal di Sorowako Sulsel mba...kejauhan pesannya ^^

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails