Senin, 05 Mei 2014

Cheddar Cheese Cottony Cake (Ogura)


Ogura cake?? namanya seperti berasal dari Jepang ya. Cari-cari story dibalik penamaan kue ini ketemu di blog salah satu teman blogger.

Awalnya cake Ogura berasal dari Batu Pahat, Johor Malaysia. Cake ini sejenis sponge cake yang dimatangkan dengan cara steam bake atau au bain marie. Cerita yang melatar belakangi munculnya kue ini adalah pada zaman dulu kala ada seorang wanita yang tinggal di Batu Pahat yang gelisah merindukan suaminya, seorang lelaki jepang bernama Ogura. Dia memutuskan untuk membuat kue ini untuk mengobati rindunya. Belakangan baru diketahuinya kalau suaminya itu telah wafat (source: yumly.com)

Nah aku tertarik membuat kue ini bukan karena ceritanya lho...tapi karena review kue ini yang katanya super lembut kayak kapas. Mungkin mirip mirip cotton cake ya. Kalau cotton cake aku juga sudah pernah buat sebelumnya tapi tidak ada salahnya mencoba versi yang satu ini. Kalau dari gambarnya kelihatan kue ini sangat ringan dan lembut. Kalau cotton cake selain lembut juga moist.





Resep aku lihat di Baking Diary. Resep aslinya dari Aunty Young. Untuk keju aku gunakan 70 gram keju cheddar parut. Hasilnya betul betul spongy, ringan dan lembut. Sayangnya ketika proses steam bake, air dalam loyang kukusannya habis. Sehingga sekitar 15 menit cakenya dipanggang tanpa air. Hasilnya kue tetap lembut tapi bagian bawah kue agak kering. Mungkin loyang steam bake ku terlalu lebar sehingga lain kali kalau memanggang lagi air harus ditambahkan lebih dari 1 1/2 cup. Tekstur cakeku pori-porinya tidak sehalus resep aslinya, tapi nggak masalah rasanya tetap enak. Berasa kejunya, wanginya juga aduhai...hehe. Langsung diserbuuuu...


37 komentar:

Nisa-mom mengatakan...

cakep banget mba Hesti ... !! *meluncur ke lokasi perkara aaah.... :))))) *anyway, my hubby kurang suka kue2 lembut kata dia kurang kenyang hahahhaha...

Ika mengatakan...

Salam mbak hesti, liat gambarnya jd ngiler nich, pengen nyoba bikin . Oia mbak mo tanya itu adonannya kan pake minyak jagung seumpama d ganti sama yg sun flower bs ga n mempengaruhi rasa n texturnya ga.
Salam dr Qatar

Dapoer Yuyu mengatakan...

Mbak, aku suka semua yang mbak posting di blog ini. nemunya juga ga sengaja, waktu aku nyari resep Tumpi-tumpi, ingat waktu kecil suka makan lauk ini.salam kenal dari Garut, mbak:-))

Venny Nyoto mengatakan...

Mbak hesti tumben nihh ga nulisin resepnya...hihihihi....mbak itu 7o gr cheddar cheese maaih ditambah yang parmesan mbak???
Thx yaa mbakk

Dyah Sari mengatakan...

assalamualaikum. salam kenal mbak hesti :) mau nanya koq bagian atas cake nya bisa ada garis2 gtu? apa karena Loyang nya bergaris2? :)

Rismayanti Megawati mengatakan...

Assalamu'alaikum. Mbak Hesti salam kenal ya...
Sudah lama saya lihat-lihat blog mbak and udah ada yang saya praktekkan, alhamdulillah sukses...
Mau nanya Mbak, kalau loyang untuk oguranya berapa cm??

Terima kasih

vanissa yulia irfan mengatakan...

Mba tulis resepnya versi mba hesti dongg,plisss

husnul chatimah mengatakan...

mb hesti,,sy udh liat resep aslinya,oiya superfine flour itu tepung apa ya??protein tinggi ky tepung cakra gtu???

Anonim mengatakan...

tes

Ikka wiedya mengatakan...

Mba resepnya translate ke bahasa indonesia dong..hehehhehe maklum bahasa inggrisnya kacau ne..trimaksh.

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiih mbak...iya emang kalau makan kue macam ni kayak makan kapas aja. kelihatannya aja gede tapi nggak mengenyangkan ^^

Hesti HH. mengatakan...

Nggak mbak, kayaknya sama aja kalo teksturnya. Kalau rasanya yang penting minyaknya aromanya plain gak masalah mbak...

Hesti HH. mengatakan...

Waaaah makasih banyak mbak. Lho mbak orang Makassar yg tinggal di Garut kah? soalnya yg biasa makan tumpi tumpi itu ya orang Makassar ^^

Hesti HH. mengatakan...

Begitulah mbak, kalau lelah melanda tapi tetap pingin posting, yang penting dah ada linknya mbak jd tetep bisa buat kan *kedip kedip*

70 gr total mbak, nggak pake permesan. Ditambah pasti lebih maknyus ngejunya deh ^^

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, itu motif garis karena setelah matang langsung aku balik di rak pendingin besi yang motifnya garis garis begitu mbak

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, salam kenal juga mbak. Makasih yaaaa...loyangnya ukuran 20-21 cm

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, insyaAllah ya menyusul kalo dah lowong waktunya ^^

Hesti HH. mengatakan...

Tepung protein sedang aja mbak kayak segitiga biru

Hesti HH. mengatakan...

Segera ya mbaaak...

Melisa mengatakan...

Mbak Hesti, mau tanya mba pake minyak apa bkin kue ini ? saya gak punya minyak jagung :( kalo d ganti sama butter cair bisa gak ya mba ? kan sama2 minyak hehehe

trims mba.

Hesti HH. mengatakan...

Saya pake canola mbak, tapi boleh kok pake minyak goreng yg aromanya netral seperti filma, kunci mas. Kalau butter mestinya lebih enak tapi minyak lebih lembut ^^

Melisa mengatakan...

kemarin udah nyoba mbaaaa, akhirnya beli canola juga nemu di pepito deket rumah tapi harganyah lumayan dan sisanya banyak karna resep ini pake 60 ml aja hehehe

enaaaaak mba kuenya soft banget, tapi kok kejunya kurang greges ya ? apa kurang kejunya ? saya pake cheddar kraft itu 70gr

Anonim mengatakan...

Selamat Malam Mbak Hesti, saya mau tanya sedikit ya :D mbak pakai keju cheddar parut apakah langsung dicampur atau dimasak dulu bersama susu agar lumer? Terima kasih sebelumnya untuk jawabannya.

Hesti HH. mengatakan...

Hahaha...memang mbak karena itu bukan cheese cake rasa kejunya mild saja. Kalau mau lebih wangi mungkin pake permesan mbak atau cheddarnya ditambah jd 100 gr

Hesti HH. mengatakan...

Dikocok aja mbak nggak dipanggang. Langsung dicampur. Memang nggak bisa halus betul tapi ketika dipanggang dia akan lumer sendiri

d'omnibus mengatakan...

Aslkm..
Ka hesty, apa kareba.
sy suka skali blognya, resepnya jelas, n poto2nya cantik2.
Akhirnya sy ad ksempatan nyoba resrp ini. Rasa enak, lembut, tp syg kurang ngembang jdnya agak padat. Kira2 knapa yah?

terimakasih.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam....

Kareba madeceng...hehe makasih ya dah mampir.
Tentang tekstur kue yang padat mungkin karena aduk putih telurnya kelamaan ya. Udara yang sudah terbentuk di dalam adonan jadi keluar kembali saat mengaduk lama. Tapi bisa juga karena putih telurnya yang kurang segar jadi kurang maksimal mengembangnya.

Anonim mengatakan...

Mbak ini reaepnya yg di baking diary egg yolk mixture nya kan di whisk... mba hesti di whisk atau di mixer? Trus sampe jambul petruk kaya biasanya buat sponge ya?Trus yg buat meringue nya sampe bener2 kaku kan? Thx maaf banya nanya hehehe

Hesti HH. mengatakan...

Sama mbak pakai whisk aja kok. Iya jambul petruk seperti bikin sponge. Jangan kaku mbak pokonya sampe jambul petruk aja. kalo kaku susah nyampurnya...

fitra riana mengatakan...

mbak, kue ini bisa bertahan berapa lama ya kalau disimpan di kulkas?
dan apa teksturnya akan berubah kalau sudah disimpan di kulkas?
tterima kasih

Hesti HH. mengatakan...

BIsa sampai 5 hari mbak. Tapi kalo di freezer bisa lama asalkan dikemas bagus. Teksturnya agak dense sedikit aja. NAnti kalo udah di suhu ruang kembali seperti semula

Andina Novitariany mengatakan...

Ini steambakenya ditaruh di rak paling bawah dan di dasar di kasih air panas sebanyak apa mba hesti. Thanks

Hesti HH. mengatakan...

Iya mba, airnya sekitar 1 cm saja...

Nadia nadia mengatakan...

Assalamualaikum mbk hesti.. kalo ovennya yg ada api atas bwh, apa di atas loyang dtutup pake alum foil ato g perlu mbk?

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

tergantung mba, kalau apinya panas sekali bisa ditutup biar ngga terlalu cokelat. tapi saya sendiri sbnrnya belum pernah coba jd jurang paham

peni suprobo mengatakan...

Assalamuallaikum mbak hesty,sy udah cb cake ini 2x,lembut bgt,tp kenapa selalu bag.atas cake basah ya,pdhl udah 1,5jam manggang.
Oh iya mbak kalo 1/2 resep pake telur brp ya? Trus uk.loyang kalo bikin separoh brp mbak?
Makasih sebelumnya,wassallam.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Mgkn basah karena air rendamannya kebanyakan mba. Cukup 1 1/2 cm aja kalau habis ngga usah ditambah lagi

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails