Rabu, 12 Oktober 2011

Lapis India



Lapis India


Gara-gara lihat postingan di milis tentang kue lapis aku jadi tergoda juga tuk mencoba. Waktu itu yang dibahas adalah lapis hula-hula. Aku jadi teringat kue lapis yang biasa mamaku buat...lapis india. Kenapa disebut lapis india padahal jelas-jelas bukan dari India ??? aku juga nggak ngerti tapi kayaknya dari bentuknya yang berlapis dan bergelombang seperti penari India *nyambung nggak ya ?* yang uniknya lagi adonan ini cuman satu aja tapi hasil akhirnya jadinya 2 warna. Kayaknya bagian yang kental turun ke bawah dan yang encernya naik ke atas menghasilkan kue lapis 2 warna. Ingat kayak bikin puding santan gula merah....

Aku belum pernah bikin kue ini. Aku tanya mamaku resepnya udah nggak tau kemana. Takarannya pake kira-kira. Waaaah gawat nih...kalo tuk pembuatan perdana harus tepat ukurannya karena takut gak jadi. Yang jelas kata mama bahannya pake tepung hunkwe, telur, gula merah, susu kental manis, dan santan. Bahannya udah...lha ukurannya gimana????
puciiiiiing ....


Aku googling cari resep ini cuman ketemu satu resep yang mendekati. Yang lainnya resep Malaysia bernama lapis india tapi bahannya sama sekali beda. Jadi aku pake aja resepnya Ummu Musasyi dengan sedikit modifikasi.


Yeeeeeeeyyy...alhamdulillah berhasil. Senangnya bukan main...secara ini adalah lapis india perdanaku lho...langsung deh laporan sama mama. Mama takjub juga. Katanya hebat deh kalo berhasil karena kue ini membutuhkan kesabaran dalam mengukusnya. Yaaaaa mirip-mirip kayak lapis biasa. Aku kan udah pernah bikin lapis kanji jadi harusnya ini nggak susah-susah amat dong.

Nah...resepnya di bawah ini ya. Aku ambil dari Cozy Kitchennya Ummu Musasyi. Makasih ya Ummi resepnya....

Bahan :
- 600 ml santan kanil
- 300 gr gula merah, masak dengan 600 ml air dan daun pandan, saring
- 2 bungkus tepung hunkwe warna putih
- 1/2 kaleng susu kental manis
- 8 butir telur, kocok lepas
- 1/2 sdt garam


Cara membuat :
  1. Panaskan dandang dengan api tinggi.
  2. Olesi loyang dengan minyak goreng dan lapisi ( dasar dan sisi loyang ) dengan plastik tahan panas
  3. Kocok lepas telur, masukkan santan, aduk rata. Tambahkan hunkwe, susu kental manis, gula merah cair dan garam, aduk rata menggunakan whisk. Saring.
  4. Masukkan loyang ke dalam dandang. Biarkan loyang panas.
  5. Tuang adonan ke loyang 1 sendok sayur besar ( kurleb 100 ml ), tutup.
  6. Setelah lima menit, apabila lapisan sudah keras, tuang adonan berikutnya perlahan dari sisi loyang. Sebelum menuang adonan harus diaduk dulu agar tepungnya tidak mengendap di bawah.
  7. Demikian lakukan hingga habis.
  8. Setelah lapis terakhir dituang, kukus selama 15 menit.
  9. Buka tutup dandang, hilangkan uap panasnya. Simpan dalam lemari pendingin.
  10. Potong-potong. Lapis india siap disajikan.

38 komentar:

Ummu MusasyiJr mengatakan...

masya Allah...sdh bikin, perdana n sukses......hebat!fotonya cantik pula,2 jempol deeeeeh. pengeeeeeeeeeeeeeen, d semarang ga ada, hrs pulang k kalimantan dulu.

btw, salam kenal buat Hesti n salam hormat buat ibu.

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak, insyaAllah nanti saya sampaikan salamnya sama mama.

Alhamdulillah...makasih bangeeeeet resepnya ya. Oooh mbak asal Kalimantan toh...hehe apa resep ini asli Kalimantan ya...

Ayudiah Respatih mengatakan...

Mbak aku udah coba resepnyaa....yah mirip2lah meski jaauh banget kalo dibandingin punya mbak hihihi..
thanx u dah share ya:)

Pitts' mengatakan...

Mba Hesti,
aku sdah bookmark resep ini lama & baru sempat nyoba resepnya sabtu kmrn, ....waktu baru dikeluarkan dari loyang aga kecewa & merasa gagal karena tidak terlihat lapisannya...tapi begitu dipotong jadi tersenyum senengggg banget....ternyata berhasil juga & rasanya enak..... (o ya karena sedang tidak ada susu kental manis jadi aku ganti dengan susu bubuk aja)
tks mba...

Hesti HH. mengatakan...

Hihi iya dulu jg aku merasa begitu mbak, kirain gagal eh ternyata lapisannya terlihat setelah dipotong. Syukurlah mbak kalau suka ^^

Hesti HH. mengatakan...

Makasih jg mbak udah cobain, nanti percobaan berikutnya pasti lebih cantik ^^

Sugiyanto Hidayatullah mengatakan...

mba..disini ga ada hunkwe, bisa diganti apa ya, klo terigu biasa bisa ga?

Ummi Syifa mengatakan...

mba disini ga ada hunkwe, bisa diganti apa ya? klo terigu biasa bisa ga mba?

Hesti HH. mengatakan...

Maaf mbak nggak bisa karena beda tekstur. Kalo terigu jadinya lembut, kalau ketan atau kanji jadinya kenyal sedangkan hunkwe lebih mirip agar agar. Beda bahan beda hasil takutnya gak terbentuk gelombangnya juga...

Sheyanaa mengatakan...

Asalamualaikum, Mba Hesti ku mau coba nih resepnya ijin copy yaa... udah lama cari resep ini. moga bisa berhasil seperti punya mba Hesti hasilnya.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Silahkan mbak, good luck ya bikinnya...

VERONICA DHANI mengatakan...

mbk aku bikin gelombangnya kecil banget,,,,,,salah ukur niy,,,,,mau coba lagi besok2,,,,,

Hesti HH. mengatakan...

Syaratnya apinya harus tinggi jg mbak Vero supaya gelombangnya dahsyat..hehe

Rika mengatakan...

Ass, mba' Hesti......akhirnya saya dapat juga resep ini. Udah nyoba semalam, enak.......kata anak2. Tapi aroma telur kerasa, apa kurang kocok ya ? Kalo' pake mixer boleh ngga ?

Anonim mengatakan...

sist, kalau whisk dgnti pke mixer tp dgn tkanan rndah bsa ga?
mhon jwbn ny, thaanks before :)

Hesti HH. mengatakan...

@Rika : Waalaikumsalam, iya memang mbak, kue kue jadul banyak telur dan jadi bau telur...kalau mau ditambah vanili saja mbak

@Annim : kalau nggak punya mixer diaduk saja pake kocokan mixer . takutnya kalau dikocok mixer adonan tetap mengembang walaupun ringan dan banyak gelembung gelembung udara yg terbentuk mbak.

Dapur Orens mengatakan...

mba, ini pakai loyang ukuran berapa ya mba? terimakasih sebelumnya...

Hesti HH. mengatakan...

20x20x5 cm mbak

nina mengatakan...

aq kpengen bikin kue ini mbak, pas selamatan tetanggaku di kalimantan bikin kue ini. jd kpengen bisa

Hesti HH. mengatakan...

InsyaAllah bisa mbak, yg penting api kukusan harus panas biar jogetnya kenceng yaaaaa

emma mengatakan...

Assalamu alaykum wrwb, salam kenal Mbak Hesti, saya Emma dah lama rajin browsing resep2 kue di mbah google, beberapa kali coba tapi selalu gagal sampe kadang berpikir buruk...nih yg sharing resep mungkin gak tulus berbagi ilmu kali...., finally sy nemu blognya ĸîłα, baca review yg smuanya positif....dan penasaran coba resep2nya. Taaaaaraaaaaa.....pertama coba cake pisang dua lapisnya #pas penggemar sejati pisang raja juga# dan suksess....., dari situ makin pede sja coba lagi lumpur labu, pancake pisang, cake zebra, cake syrup jeruk, lumpur kentang, terakhir seminggu lalu nyoba lapis india. Wahhhhh goyangannya emang dasyat...,sempat juga buat sanggara balanda (saya n hubby sama2 jga dri sulsel jdi pecinta jajanan tradisional yg manis2). Maaafff panjang lebar curhatnya....skalian minta izin copy resep, baru sempat pamitan nihh....cuma postingannya hanya di akun FB n sekadar menyebutkan sumber resep. Sukses Mba Hesti smoga bagi2 ilmunya berbuah berkah dari Allah Swt. Aminn...wassalam.

emma mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
ummufatimah mengatakan...

mbak, ini skm nya memang 1/2kaleng ya? soalnya baca punya mbak kamelia kok 1 kaleng, tapi yang punya mbak hesti warnanya lebih menggoda, pengaruh dari banyaknya gula merah kali ya?

Anonim mengatakan...

Haiii mba hesti
mau nanya kalo tepung hunkwe yang di pakai berapa gram ya mba berat nya perbungkus
tq ya..

deasy burhan mengatakan...

Jd pengen...kangen nenek dibanjarmasin yg suka ngasih ini

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, salam kenal Emma. Senangnya ketemu teman sekampung di dunia maya. Semoga manfaat ya mbak blognya...silahkan dicopy atau dilink, dan makasih tuk doanya yaaaa

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak...

Hesti HH. mengatakan...

yuuuuuk bikin sendiriiii

Ratih mengatakan...

Oya Mbak, itu nuang adonan dr sisi loyang, gerakan melingkar disepanjang sisi loyang atau cukup disalah satu sisinya aja... #salamkenal ya Mbak Hesti...

Hesti HH. mengatakan...

Dari tengah nuangnya mbak supaya nanti dia mengalir ke pinggir tapi musti dibantu ratakan dengan menggoyangkan loyangnya mba

gesta mengatakan...

Hai mba hesti salam kenal...saya gesta salah satu penggemar blog mba hesti hheheh..da byk resep2 yg saya coba dan berhasil...wah resep ini sudah lama saya cari2 waktu msh di mks..tante suka buatkan sampe skrg msh suka terbayang2 kelezatannya....ntar sy lapor y hasilny gmn....

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mba Gesta, makasih dah jadi pembaca setia hesti's kitchen. Ditunggu hasil percobaannya yaaaa

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum mbak Hesti, salam knal dr saya,,,,,,,
Duhhh baliuran nah melihati kue lapis indianya, bungas bnr,,,,,,,
Btw saya pgn mncoba resepnya, tp saya bingung, santan kanilnya diambil dr brp butir kelapa mbak? Trs santannya dimasak dl apa lgs santan mentah?
Tengkyu infonya,,,,,,

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, salam kenal mba...

Hehe...mba orang Kalimantan ya?? ini kelapanya pake satu aja mbak, dan langsung dipakai gak dimasak dulu.

yulfina hanif mengatakan...

enak nih, coba yuk

Cara membuat kue lapis mengatakan...

wow.. thanks atas sharingnya .sangat bermanfaat untuk sumber tulisan saya yang membahas tentang cara membuat kue lapis

jangan lupa kunjungi website aku yah tutorial lengkap cara membuat segala jenis ku lapis dilengkapi dengan gambar dan juga video klik disini

Andhi Harianto mengatakan...

Mba hesti aq udh buat lapis indinya,tp koq agk berair ya? Pnya mba kyknya kering bgt...itu 1 bungkus hunkwe nya brp gram y mba?

Hesti HH. mengatakan...

Wah maaf mas Adhi saya udah lupa....mana gak ada stok lagi.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails