Rabu, 09 Maret 2011

Lapis Kanji


Banyak resep kue lapis beredar...tapi resep inilah yang paling enak menurutku. Resep ibuku yang dapat juga dari temannya...makasih ya tante (...gak tau siapa orangnya) udah sharing resep yang endang bambang gulindang...minjam istilahnya Pak Bondan...hehe ^.*

Bahan :

- 300 gr tepung kanji
- 150 gr tepung terigu
- 400 gr gula pasir
- 1200 cc santan kanil dari 2 butir kelapa
- 1 sdm peres garam
- 30 gr coklat bubuk

Cara membuat :
  1. Campur tepung kanji, tepung terigu, garam dan gula. Aduk rata.
  2. Tuang santan kanil sedikit-sedikit sambil diaduk menggunakan whisk hingga rata.
  3. Bagi 2 adonan. Satu bagian ditambahkan dengan coklat bubuk. Caranya: ambil sedikit adonan lalu campur dengan coklat bubuk Aduk hingga betul-betul rata. Kalau perlu saring. Setelah itu baru dicampur dengan sisa adonan.
  4. Siapkan loyang yang sudah dioles minyak dan dialasi plastik. Tuang selapis demi selapis bergantian warna. Kalau ingin hasil lapisannya tipis-tipis, kurangi jumlah adonan yang dituang. Tapi ukurannya harus sama lapis demi lapis. Kukus masing-masing selama 5 menit atau lebih kalau lapisannya tebal.
  5. Angkat. Dinginkan. Buang/lepas lapisan terbawah kue yang bersentuhan dengan plastik untuk menghindari kontaminasi racun dari plastik.
  6. Potong-potong menggunakan benang atau pisau yang diolesi minyak. Bisa juga menggunakan pisau plastik.

62 komentar:

it's JULIA mengatakan...

Hai again..thanks ya udah mampir ke blogku hari itu.Cantik kue lapisnya Hesti!Pasti enaakkk nihh!Kapan - kapan saya cobain resepnya.Duhh, sekarang aku lagi malas baking.hu..hu

Hesti HH. mengatakan...

Makasih ya Julia...iya emang enaaaaak...krn aku memang doyan kue tradisional sih..hehe.
Dicoba ya kalo udah gak males...memang baking tuh tergantung mood. Gimana cara ngilangin mood yg berlebihan ya...soalnya kalo baking aku mood terusss hahahah...^.* peaceeee....

Diana Pratiwi mengatakan...

Mba Hesti,salam kenal... Saya udah nyobain resepnya...iyaa uennakk.... mampir di blog saya ya mba :) liat hasilnya yang saya bikin hehehehe

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak Tiwi...makasih ya udah berkunjung.

Aku udah berkunjung ke blog...waaaaah cantiiiik kue-kuenya. Kue lapisnya juga cantik...apalagi potongannya berenda-renda...hehe. Senang kalo resepku cocok. Tapi kok nggak bisa kasih comment ya?

caryn wangsa mengatakan...

Salam kenal mbak, aku anak sma yg ngetes ngetes resep kue tradisional, soalnya selama ini cuma bisanya bikin cupcake doang, paling gampang soalnya, ketemu blog mbak hesti langsung pengen bikin hehehe
Oh iya mbak, santan kanil itu apa y?? Terus tepung kanji itu tepung tapioka y?? Terus tiap lapisan cuma dikukus 5 menit sampe lapisan terakhir aja gitu??

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga Caryn ^^

Alhamdulillah kalo blognya bisa menginspirasi Caryn. Santan kanil itu adalah santan kental dari perasan pertama. Tepung kanji = tepung tapioka.
Saya lupa tulis Caryn, masing masing lapisan memang 5 menit saja, tapi lama pengukusan terakhir sekitar 10 menit dan menggunakan api sedang supaya lapisnya nggak menggelembung. Satu lagi, untuk menghindari air kukusan yang habis pada saat proses memasak...dandang harus banyak airnya. Dan kalau airnya terasa seperti sudah tinggal sedikit, segera masak air sampai mendidih dan tuang ke dalam kukusan.

Pitts' mengatakan...

mba, makasih ya contekan resepnya aku dah nyoba dan memang uenakkkk....

Pitts' mengatakan...

dah lama cari resep kue lapis ini & yang ga terlalu ribet ehhh nemu blognya mba,
mks contekannya mba, aku dah coba dan memang uueenaakkk....

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalo suka, makasih infonya ya mbak ^^

Ummu MusasyiJr mengatakan...

Mba hesti....nyontek yaaaa, ada temen fb yg minta, makasih banyak , jazaakillaahu khayran

Ummu MusasyiJr mengatakan...

Izin nyontek ya mba, ada temen yg minta, link ke sini aku lampirkan juga, jazaakillaahu khayran

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak, dengan senang hati. Kemaren aku jalan jalan ke blog mbak cari resep banjar. Ternyata lumayan lengkap. makasih juga dah sharing ya mbak...

Ummu MusasyiJr mengatakan...

Silahkan mba, pintunya selalu terbuka ^^

Tp itu msh jauh dr lengkap, blm punya banyak waktu untuk menggali kekayaan kuliner banjar.

Btw...kenapa tertarik dgn resep banjar mba?.... ada darah banjar kah ?

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiih mbak.

Aku kan kontributor Resep Majalah online RAsa Indonesia mbak, bulan januari temanya makanan banjar, jadi aku harus cari resep banjar yang unik dan justru belum terlalu banyak dikenal supaya lebih populer. Nah yang paling tepat memang konsultasi dengan orang banjar asli biar resepnya original dan gak salah salah, hehe ^^.

Ummu MusasyiJr mengatakan...

bagus lah, semoga bs bermanfaat manfaatkan , insya Allah aku akan coba bantu sebisanya...

eh baru ingat itu yg jengkol( jaring ) + tahilala...banjar banget lho, rasanya daerah lain ngga ada, tp ngga tau pasti siiih.

Amy mengatakan...

makasih ya bunda sudah mau berbagi,,sangat bermanfaat ne untuk ane yang br belajar.. salam kenal bunda .... :)

Anonim mengatakan...

assalammualaikum Mbak Hesti.

Terlebih dahulu saya mengucapkan tahniah kerana resep@ kuenya bagus sekali dan unik.

Saya johar dari malaysia,...saya mau minta izin daripada mbak untuk mengambil resep dan foto kue2 lapisnya untuk majalah SAJI terbitan di Malaysia apa bisa?Mohon ia dipertimbangkan ...terima kasih.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam Pak Johar,

Sebelumnya saya ucapkan terima kasih untuk apresiasinya. Maaf saya belum bisa memberi foto dan resep saya ini karena saya sendiri ada rencana membuat buku. Alangkah tidak etisnya kalau saya menggunakan foto yang sama saya berikan kepada anda untuk diterbitkan dalam majalah. Mohon beribu ribu maaf.

eri s. anggraini mengatakan...

mbak, ini untuk loyang berapa ukurannya ya? mau coba nih :)

Hesti HH. mengatakan...

@Eri : 22x10x7 cm mbak. Good luck yaa...

umi kulsum mengatakan...

Salam kenal mba ,makasih banyak Ɣª untuk resep nya yang mantap .anakku lahap banget makannya .

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah, makasih juga mbak dah dikabari hasilnya ^^

VERONICA DHANI mengatakan...

mau coba ntar siang niy mbk Hesty,,,,,cantik banget warnanya,,,,mbk nama fbnya apa ya,,,,

VERONICA DHANI mengatakan...

Mbk Hesty.....laporan niyy,hehehe saya juga udah nyoba lapis kanjinya.....Alhamdulillah hasilnya memuaskan....ekstra sabar emang bikin lapis ƴaa mbk,kmrn lapis pandannya saya bikin 16 saf,skrg 20 saf untuk lapis kanjinya,cara kirim foto ke mbk gimana yaa,hehehe pengen laporan hasil nyontek resep mbk Hesty.....

Hesti HH. mengatakan...

Nama FBnya Hesti Saifuddin mbak.

Waaaaah, alhamdulillah kalo sukses mbak, semoga suka dengan hasilnya. Penasaran sama penampakannya. Bisa kirim lewat email mbak. Alamatnya hesti.ariefs@gmail.com atau lewat FB juga bisa ^^

VERONICA DHANI mengatakan...

mbk,FBnya kok gak ketemu yaaa,,,,,,coba add diriku mbk,,,,pengen ngliatin hasil contekan resep ini ke mbk,,,,,Veronica Dhani nama fb ku mbk.....

VERONICA DHANI mengatakan...

mbk udah aku email fotonya,,,,,

Hesti HH. mengatakan...

Saya usahakan add ya kalau FBnya sdh membaik. Sdh berapa minggu susah buka FB mbak. lemooot banget.

Saya sudah lihat mbak kue lapisnya, dan menurutku dua duanya cantik. Untuk percobaan perdana menurutku dah sempurna banget mbak...semangat yaaaa cobain yg lain lagiii

VERONICA DHANI mengatakan...

hehehehe makasih mbk Hesty.....senengnya dibilang bagus sama mbk,,,,bikin tambah semangat niy mbk aku,,,,,,

sachi mengatakan...

Hi mbak hesti...mau nanya borongan yah mbak..hehehe
Kalau plastiknya pake plastik wrap bisa kah? Gimana dgn kertas roti?
Trus ini loyangnya kl boleh tau ukuran berapa? Dan per layer mbak hesti takar brp gram/sendok?

Makasihhh sebelumnya :)

aza kayla mengatakan...

mbak hesti mo nanya nih santan canilx apa direbus dl ato d masukan mentah d adonan. makasi sebelumx

aza kayla mengatakan...

mbak hesti mau nanya nich kalo tepung kanji d ganti dgn tepung sagu bs apa ngak coz yg ada d rmh ini tepung sagu. n gmn dgn hslx. tq mbak sbelumx.

Hesti HH. mengatakan...

Maaf baru jawab mbak. Santannya mentah aja. Asalkan baru diperas langsung dipakai. Kalau ditakutkan santannya basi karena proses pelapisan yang lama boleh direbus lalu didinginkan.

Boleh diganti sagu mbak...hasilnya menurutku sama aja...

Nita Pangestu mengatakan...

mba hesti ini jadinya berapa kue ya? tlong dibalas ya.
Terima kasih

Nita Pangestu mengatakan...

mba Hesti, ini berapa porsi ya kuenya kalau boleh tau?
karena mau saya pakai buat ujian praktek, mohon kerja samanya ya mba :)
Terima kasih

aza kayla mengatakan...

tq mbak. resepx dah sy cb bt enak mbak sempurna deh. oh iya maaf sbelumx mbak.walaupun agak terlambt, sy mo ijin gunakan resep2 nya mbak utk trima orderan kue. moga aja mbak g keberatan. makasih sbelumx

Anonim mengatakan...

Assalammualaikum mba Hesti, salam kenal ya...saya jannah mau tnya2 dikit sama mba. Bolehkah?

Hesti HH. mengatakan...

@Nita : sekitar 20 mbak

@Aza : alhamdulillah sukses mbak, silahkan dipakai resepnya mbak

@Jannah : waalaikumsalam, salam kenal mbak. Silahkan kalau ada yg mau ditanya...

Anonim mengatakan...

hai mbak hesti...

pagi ini nyobain resep lapis kanji. aku coba setengah resep.
bener perkiraanku. hasilnya banyak..
soale di rumah cuma empat orang, yg satu masih asi eksklusif yg satu lagi picky eater.
wes lah, tak bagi2 ke tetangga.
jd menyambung silaturahmi.
hehe.

suwun resepnya.

-ulya

Hesti HH. mengatakan...

Haha...bagus jg tuh mbak, Sama kayak saya kalau yg di rmh gak doyan sudah pasti rezeki tetangga ^^

Maz Mawan mengatakan...

Mbak hesti salam kenal ya...sy sdh nyoba lapis kanji nya,enak bgt...makasih ya resepnya...lina

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal jugaaaa. Alhamdulillah mas kalau cocok. Makasih yaaaa

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, saya kemarin coba resep ini, tapi pake pasta pandan homemade, jadi tdk pake coklat bubuk. Hasilnya enak, kenyil2 sesuai selera. Porsi gula saya kurangi sedikit. Ternyata mbak Hesti punya resep lapis kanji pandan ya, komposisi beda tipis kecuali porsi gula lebih banyak.
Setuju dg mbak, sejauh ini resep di atas yg paling pas, sesuai selera saya.
O ya, kalau lapisannya terlalu mudah ngelupas, kenapa ya? Apa terlalu lama tuang adonan berikutnya? Terima kasih.
Sisca - Surabaya

Hesti HH. mengatakan...

Bener mbak, biasanya karena kelamaan nuang adonan berikutnya jadi uapnya keduluan mampir di pemukaan kue. ketika ditimpa jadinya gak nempel. Kalau permukaannya kelihatan basah (udah matang transparan tapi kena uap air) bisa diseka dengan lap bersih atau tisu mbak...

Anonim mengatakan...

Ya kemarin bikinnya sambil cuci peralatan dan kupas pepaya. Jadi ada yg kelamaan... Saya kasih icip ke beberapa teman, komentar positif semua, enak, lentur. Bahkan ada yg minta resep, makan 1 potong mungkin kurang...., jadi mau bikin sendiri. Terima kasih telah berbagi resep.
Sisca - Surabaya

Hesti HH. mengatakan...

Hahahaaaa...biasa itu mbak disambi bikin kuenya daripada bengong aja buka tutup kukusan ^^

Nurningsih Harahap mengatakan...

Terlalu PD dgn ingatan yg sdh menua, ukuran kanji n terigunya terbalik mbak,, kebayang gk mbak gmn hasilnya, hihiii..
#efek kurang teliti

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaaaaa jadi penasaran....gimana hasilnya mba??

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, kemarin saya buat kedua kalinya. Saya pake loyang silikon bentuk daun dan bentuk bunga, ukuran kecil2 sesuai permintaan adik saya untuk ultah ibu mertuanya. Yg bentuk daun saya kasih warna hijau putih hijau, sedang yg bentuk bunga warna merah putih hijau. Warna hijau tetep pake homemade pasta pandan. Jadi wkt disusun di atas meja, spt bunga dan daun. Cantik! Lapisan tdk mengelupas spt pertama bikin. Memang benar "practice makes perfect. O ya, porsi gula hanya 300g dan santan dari 1 butir kelapa untuk 1 resep. Enak, gurih, tekstur kenyalnya pas, sesuai selera deh! Komentar adik saya, para tamu suka. Terima kasih.
Sisca - Surabaya

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah bisa perfect bikinnya mba Sisca. Semoga percobaaan2 berikutnya semakin mantap ya mbaaa, makasih dah kabari ke aku ^^

Anonim mengatakan...

Mbak, ibu mertua adik saya itu minta resepnya, he...he... Mau bikin untuk teman2nya nanti kalau kembali ke Belanda. Terima kasih telah berbagi.
Sisca - Surabaya

Anonim mengatakan...

Mba kl mau buat pake loyang 22x22x7 apa resep dikalikan dua?thx.

Anonim mengatakan...

Mba kl mau buat pake loyang 22x22x7 ukuran bahan gimana ya?thx

Hesti HH. mengatakan...

Kalo ngga salah dikali dua bahannya mba

Anonim mengatakan...

mbak,santan kanil itu santan yg dimasak dulu ya?

Hesti HH. mengatakan...

santan kentalnya mbaaa

Anonim mengatakan...

mba, apa plastiknya bisa diganti kertas roti? trima kasih -fatimah-

Hesti HH. mengatakan...

Dicoba aja mba atau bisa pakai daun pisang mba

Cara membuat kue lapis mengatakan...

wow.. thanks atas sharingnya .sangat bermanfaat untuk sumber tulisan saya yang membahas tentang cara membuat kue lapis

jangan lupa kunjungi website aku yah tutorial lengkap cara membuat segala jenis ku lapis klik disini

Nifry mengatakan...

Terima kasih Mbak Hesti atas resepnya. Mirip seperti yang dulu biasa saya beli di pasar. Tapi hasilnya sayang belum secantik punya Mbak Hesti. Silahkan lihat hasilnya di blog saya www.dapurkinanti.com jika berkenan :)

Rumah Kue Chrysant mengatakan...

Salam kenal Mba Hesti, saya Niken. Saya senang sekali dengan blognya Mba Hesti. Beberapa resep telah saya coba dan hasilnya sejauh ini memuaskan selera keluarga. Tadi saya mecoba resep kue lapis kanji ini mbak, rasananya enak, kinyil kinyil, tapi kok berminyak ya mbak. Apakah teksturnya memang berminyak karena penggunaan santal kental atau kenapa ya. Saya menggunakan loyang plastik dan saya ples minyak sedikit. Mohon pencerahan, terima kasih.

Hesti HH. mengatakan...

@Nifry : semakin sering bikin semakin cantik hasilnya mba, semangat yaaa...

Rumah kue Chrysan : salam kenal mba...alhamdulillah kalau cocok mba. Untuk hasil yg terlalu berminyak biasanya karena menggunakan kelapa tua yg kulitnya berwarna gelap mba jd santannya berminyak banget. Kalau mau kurangi minyak gunakan kelapa tua yg udah keras tp warna cokelat muda...

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails