Kamis, 07 Februari 2013

Kue Bugis


Aku bingung, kue bugis ini aslinya dari mana ya. Kalau menurut namanya sih harusnya dari Sulawesi Selatan. Tapi kayaknya kue ini populer di pulau Jawa. Nah orang Bugis sendiri  tidak memiliki kue bernama kue bugis. Ada yang mirip bentuknya...namanya roko roko cangkuning tapi ketannya dibungkus lagi dengan adonan putih dari tepung beras seperti kulit nagasari. Jadi ada 3 bagian. Isian cangkuning atau kelapa gula merah, adonan ketan hitam lalu adonan tepung beras.

Kalau kue bugis ini menurutku lebih simple. Cuman adonan ketan yang ditambah kentang kukus supaya teksturnya lembut, chewy tapi tidak terlalu liat dan kalau dingin tidak keras. Resep aku ambil dari Sajian Sedap tapi isinya aku modifikasi dikit. Gula merah aku ganti dengan gula putih supaya warnanya kontras. Serta ada tambahan nangkanya. Hasilnya enak, gurih, legit dan wangi nangka. Tapi lain kali kalau bikin lagi nangkanya aku masukkan terakhir supaya masih bertekstur ketika dikunyah. Nggak terlalu lembek kayak punyaku, hehe ^^





21 komentar:

  1. assalammualaikum mbak hesty
    ini kalau di dumai (tanah melayu ) ,kami manggilnya kue koci.
    hanya saja, sesudah adonan pulut sudah didalam daun pisang di siram santan kental yang telah di rebus, baru di kukus mb...^_^
    jadi pengen buat versi mb hesty....:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam mbak,

      Iya kayak di negara tetangga ya namanya koci juga. Kayaknya lebih gurih karena ada siraman santannya. Nah kemarin itu aku bingung mau bikin yang mana...tapi akhirnya ambil yang simpel aja hehe

      Hapus
  2. mirip sama mbak mimie, ada santan kentalnya... kalo di jepara namanya "sekoci" ini favorit jaman sy kecil mba hesty...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi lucu juga ternyata banyak tapi beda beda di nama aja...

      Hapus
  3. nah ini dia yang bikin nangis, dah lama ga pernah ketemu tepung ketan hitam... hik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. cup cup mbak, entar kalo balik indo diborong yaaaa tepung ketan hitamnya...

      Hapus
  4. Mirip sama kue bugis di Bali mbak, cuman isiannya kelapa gula merah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Sashy aslinya ini jg gula merah lho...

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. ini kalo di Cirebon namanya Kue Poci mbak Hesti... ada yang sama persis kaya gini, ada juga yang adonan kulitnya di adoni sekuat tenaga pake sirup gula merah (maklum kue jaman baheula). kue ini wajib ada di acara selametan apa ajah mbak. gak tau deh kenapa... pasangannya sama nagasari, kalo di Cirebon namanya Kue Pipis. hehe,namanya kuraang menarik tapi rasanya enyaaak... cantik banget mbak kuenya mbak ini. kalo aku sampe sekarang blm bs mbungkus yang serapih itu, hiks...hiks...hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Poh pipis itu mirip papais kali ya...beda dikit namanya. Bungkus sebenarnya gampang mbak asalkan dah pernah lihat yang bikin. Lebih susah bikin takir malahan...

      Hapus
  7. lbh sering d sebut nagasari mba...
    Yah may be d daerah lain ada nama yg lain lg...
    Bikin takir itu yg kiri kanannya dun pisang disemat lidi ya??? Aku dh bisa tu mba, kok kebalikannya yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, takir segiempat pake lidi atau dijepret hektor

      Hapus
  8. waaah,di tempatku (pemalang,jateng) juga namanya kue poci-poci,mirip banget ya kayak di cirebon...mungkin karena agak dekat ya..kebanyakan kulitnya juga dari tepung ketan putih+gulamerah,jadi hasilnya warna kulit kue coklat.trus isinya enten2 kelapa gula merah,atau kacang hijau yang dihaluskan+gula merah...manis gurih legit deh rasanya.adanya juga pas ada hajatan.hehehe
    oh iya mbak hesti...kalau aku praktekin kenapa isinya selaluuuuu hasilnya kelapanya berwarna kecoklatan?padahal dah pakai gula merek gulaku yang putih.kalau kulitnya ketan hitam gini kan cantik kalo isinya putih.kata tanteku mungkin seharusnya dikukus biar putih.apa karena masaknya terlalu lama?padahal ngikutin resep sampai kalis kan mbak?lha wong baru dimasak sebentar juga udah mulai kecoklatan...mohon pencerahannya ya mbak...trims.rini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Poci, koci, moci dan ci ci yang lain, hihihi. Kayaknya lebih manis rasanya karena kulitnya jg pake gula merah ya. Lain kali dicoba ah...

      Iya mbak, coklat itu hasil karamelisasi gula pasir karena ngaronnya agak lama. Mungkin apinya juga gede. Kalau mau putih kelapa dicampur aja dengan gula pasir dan dikit garam lalu diaduk rata dan dikukus. Memang nggak terlalu tahan lama tapi kalo bikinnya dikit langsung habis dalam sekejap, hehe

      Hapus
  9. klo di jawa timur namanya mendut, kadang pake ketan putih jg tp diwarnai ijo, dalamnya unti kelapa juga trus sebelum dibungkus dikasih kanil santan..
    baru tau dicampur kentang lho mbak, klo di kampungku ketan doank, dikasih kanil santan biar ga keras klo dingin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo campuran kentang mirip mirip adonan kue ku. Mungkin ada pengaruh sedikit. tapi emang kentang bikin tambah lembut, dinginnya nggak alot.

      Hapus
  10. de'......caranya dong bungkus bugis, segitiga kerucut gituuu...

    BalasHapus
  11. Itu sbnrnya kalau dah pernah lihat gampang banget teh, daun pisang segi empat dibentuk kerucut, nah lalu diisi adonan, sisa daun di ujung ujungnya dilipat dari 4 sisi ke tengah. Yang terakhir diselipkan. Bisa dilihat di sini
    http://hesti-myworkofart.blogspot.com/2011/03/doko-doko-cangkuli.html

    BalasHapus
  12. Duuhhh.. Mbak Hesti bikin daku kangen dengan makanan yang satu ini. Kalau di kampung halaman bapakku namanya 'Mendut', hanya diberi sedikit santan jadi agak basah. Entah kapan terakhir kali daku makan ini, yang pasti setiap makan mendut ini gak akan pernag cukup 1-2 aja, hehehhe..
    Anyway, Mba Hesti jagoan euy 'jepretan'nya.. LIKE IT! :-)

    BalasHapus
  13. Makasih mbak Anis pujiannya. Oh iya mbak aku jg pernah lihat di google yang pake santan. pasti lebih legit dan gurih.

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails