Senin, 11 Februari 2013

Getuk Gulung







Getuk adalah salah satu jajanan Jawa favoritku. Dulu waktu masih kecil ada yang jual di pasar tradisional. Tapi semenjak SMA nggak pernah lihat lagi, cuma mama biasa bikin sekali sekali saja. Aku dah pernah posting versi klasiknya udah lama. Tapi karena lihat versi cantiknya 'getuk roll' di blognya mbak Diah Raki pengen bikin juga model kayak gitu. Cantiiik...!

Aku bikin setengah resep dari resep mbak Diah. Itupun udah dapat banyak. Satu roll seperi bolu gulung panjangnya. Agak kurus dikit tapinya ^^
Puaaaas...hasilnya cantik dan rasanya enak. Makasih ya mbak Diah udah sharing resepnya. Muuuaaach...!! 


Entry ini sekalian aku setorkan tuk ajang "Masak Bareng Yuuuk" edisi Februari yang kali ini bertema makanan berbahan ubi.


Berikut ini hanya setengah resepnya Dapur 3D ya...

Bahan : 
- 1 kg singkong (cassava), kupas lalu kukus 
- 90 gr gula pasir
- 1 sdm peres margarin
- 1 tetes pewarna merah

Taburan (kukus) :

- 1/2 butir kelapa setengah tua, kupas lalu parut 
- 1/4 sdt garam 
- 1 lembar daun pandan 

Cara membuat :  
  1. Haluskan singkong yang sudah di kukus dalam keadaan masih hangat, kemudian masukkan margarine, dan gula aduk sampai tercampur rata (aku pakai food processor).
  2. Bagi menjadi 2 bagian, beri pewarna merah salah satu bagian, aduk rata.
  3. Siapkan loyang kemudian alasi dengan plastik yang cukup besarnya kemudian ratakan adonan yang putih dengan cara ditekan tekan. (aku, digiling di antara 2 buah plastik berukuran empat persegi panjang, semakin tipis mengilingnya semakin banyak gulungannya)
  4. Tambahkan adonan merah di atas adonan putih lalu ratakan dengan sedikit ditekan tekan agar padat. (aku, adonan merah digiling sendiri sesuai ukuran yang pertama lalu diletakkan dengan cara ditumpuk di atas adonan putih dan gulung)
  5. Keluarkan adonan dari loyang dengan membalikkan adonan dan disimpan langsung diatas MAKISU (alat menggulung sushi dari bambu)  yang sudah diberi alas pastik, lalu gulung sambil ditekan tekan agar padat. kalau tidak memiliki makisu bisa langsung digulung perlahan saja supaya tetap rapat dan padat gulungannya. Kemudian dinginkan di suhu ruangan, lalu potong potong sesuai selera.
  6. Sajikan dengan taburan kelapa.


20 komentar:

  1. mbak..getuknya cantik banget. ada jenis singkong tertetu gak supaya hasil getuknya secantik bikinan mbak hesti.?

    BalasHapus
  2. hehe... Alhamdulillah... finally... ditunggu-tunggu postingan barunya, takutnya bener-bener bakalan ada DUREN lagi, ternyata tidak... hfyuhh... syukurlah... hehehe...
    beautiful pic mba, as always...

    BalasHapus
  3. Makasih mbak Indah,

    Nggak ada singkong khusus mbak, yang penting bagus dan masih baru singkongnya dan dari jenis singkong yang lunak. Karena kalo singkongnya gak bagus ketika dihaluskan masih banyak gerindilannya yang masih keras susah halus. Dan paling bagus hasilnya ya pake gilingan getuk/daging karena kalau menggunakan blender atau food processor kelamaan hasilnya jadi super lentur...hehe

    BalasHapus
  4. Jangan senang dulu mbak Lina, ini aku lagi bikin kue durian, hihi. maapkeun ya...silahkan dilihat lihat saja ^^

    BalasHapus
  5. Mba, mau tanya, makisu tu apa ya? btw i'm a big fan of your blog loh hehe..

    BalasHapus
  6. MAkisu itu alat gulung sushi dari bambu mbak...nggak pake juga bisa asal pelan pelan. Aku juga nggak pake kok. Itu dari resep asli mbak Diah Raki.

    BalasHapus
  7. Mba..mau request boleh yaaa....Tolong dong diulas tentang vanilla bean, gimana cara pakainya, berapa takarannya, dll. Udah cari di google tp belum terlalu paham. Kalo mba Hesti yg njelasin kayaknya semuanya mudah hehhe...
    Terima kasih banyak ya..semoga bisa diposting..

    BalasHapus
  8. hadweeeh.. getuk itu kan rodo berat ngerjain nya mba Hesti, di kukus, di tumbuk, skarang di gulung jadi cantik gini.. dikau memang ibu idaman deh..top banget..! *ngetag resep lagi aah..*

    BalasHapus
  9. Hesti... I love the lighting of your pictures.

    BalasHapus
  10. @Maya Mufti : kalo vanilla bean itu jarang dipake banyak banyak mbak, setahuku maksimal pemakaian dua biji tergantung banyaknya adonan. Aku seringnya pake cuman sebiji aja. Dan kalau penyimpanan supaya awet aku taruh di dalam wadah kedap udara bersama gula pasir. Kadang gula vanilanya aku pake tapi aku ganti lagi dengan yang baru supaya wangi jugatetap awet. Tahan sampai 2 tahunan. (maaf belum sempat posting topik ini)

    @Nosa's mom : huhuuuiiiii geer niiyyyyy, amin amin

    @Tuty : makasih mbak, aku kadang kehabisan ide. Ini nggak terduga aja, hasilnya bisa gini ^^

    BalasHapus
  11. Waah, kreatif bgt nih resep getuk nya. Bentuknya jg unik ya. Aku coba bikin aah.
    Makasih ya sis Hesti :)

    BalasHapus
  12. mbak, saya udah coba bikin tapi hasil singkongnya nggak halus, bergerindil2 padahal udah lama sekali dikukus. trus mau nanya gimana sich tips mencampur pewarna soalnya punya saya nggak rata pewarnanya, numpuk sana sini pewarnanya :(
    help................

    salam
    resa

    BalasHapus
  13. mbak saya udah nyoba bikin tapi ubinya agak bergerindil padahal udah lama sekali kukusnya. trus, pas ngasih pewarna kok numpuk ya sana sini warnanya? ada tipsnya nggak?
    makasih

    salam
    resa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang halusinnya panas panas mbak. Atau kalau belum halus bisa diblender setelah agak dingin. Kalau sudah dikasih pewarna harusdiuleni lama sampai rata mbak.

      Hapus
  14. Hmmm.. nyam-nyam, lagi panen singkong, bingung mau di buat apa olahan apa aja, makasih resepnya mbak hesti :)

    BalasHapus
  15. lenny agustina27 Januari 2014 17.35

    Cute,kayak getuk magelang ya mbak.ngiri nih liat light picture nya mbak hesti.pada bagus2 semua.jago masak jago photo juga.multi talent ya mbak.hehe.

    BalasHapus
  16. @Saidah Nur : yuk coba getuk gulungnya mbak...

    @Lenny : alhamdulillah, makasih mbak...masih belajaran hehe ^^

    BalasHapus
  17. Assalamualaikum mbak hesti......lucu banget gethuknya......oiya mau nanya, 1 sdm margarinnya itu untuk apa ya?dicampur dengan adonan atau bgmn? thank you ^_^
    Ayudia, Probolinggo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak dicampur dengan adonan setelah ubinya dihaluskan. Hasilnya lebih gurih.

      Hapus

Related Posts with Thumbnails