Kamis, 19 April 2012

Purple Sweet Potato Rose Pau



Cantiiiiik kan paunya?? alhamdulillah kalau iya, hehe. Nggak sengaja lagi cari resep purple sweet potato aku ketemu resep rose pau ini di Blognya Kak Ita Masam Manis. Beliau adalah salah satu sahabat foodie blogger dari negeri jiran. Resep kuenya semua cantik cantik...
Nah langsung jatuh hati aku lihat bakpau bentuk rose yang cantik ini.Warnanya yang cantik juga didapat dari pemakaian ubi ungu. Asyiiiik...praktek lagi!!

Alhamdulillah, berhasil bikin bentuk mawarnya. Memang agak makan waktu tapi hasilnya benar benar memuaskan. Baik tekstur dan rasa. Aduhaiiii lembutnya. Eh tapi, setelah jadi kok warna ungunya hilang ya. Padahal waktu di kukusan warnanya ungu gelap gitu...kok beda sama punyanya Kak Ita yang warna ungu muda ngejreng?? Hwaaaaaa.... what went wrong??

Kata kakak Iyut waktu lihat foto paunya..."Ini sih gampang bu, pake photoshop juga bisa kuubah." Akhirnya aku istirahat sejenak...menjauh dari meja komputerku. Pas aku kembali...haaaah?? pauku berubah warna?? Jadi ungu dan pink. Kakak Iyuuuuuut...kok kamu pintar sekali nak? Ibu aja nggak bisa pake photoshop. Kemaren dibelikan beberapa buku eh yang baca si Iyut, yang belajar si Iyut dan yang praktekkan si Iyut. Terharuuuu *peluk peluk* 

Lihat hasil gambar di bawah, yang pertama dan kedua hasil olahan Kakak Iyut yang kelas 3 SD. Walaupun nggak asli tapi tetep aja seneng lihatnya. Lumayan buat hiburan...hehe. Mungkin ubi lokal agak beda ya warnanya dengan ubi luar. Warnanya memang ungu gelap tepi ketika bercampur dengan tepung ungunya agak memudar, malah hadi kayak orange...




Resepnya aku lihat dari Kak Ita. Sedangkan sumber aslinya adalah Wendy "Table for 2....or more". Di situ lengkap sekali dengan step by step pengerjaan adonan untuk membentuk mawar. Di bawah ini aku bikin hanya setengah dari resep asli. Izin share ya Kak...

Bahan :
- 125gr ubi jalar ungu kukus
- 100gr air
- 250gr tepung protein rendah
- 1/2 sdt baking powder
- 50gr gula
- 25gr shortening/Crisco (aku pakai minyak)
- 1/4 sdt garam
- 6 gr ragi instan

Isi (pilih salah satu) :
- unti kelapa
- ubi ungu yang sudah dimasak bersama gula pasir dan sedikit minyak.

Cara membuat :
  1. Campur semua bahan kecuali minyak sampai rata. Tambahkan minyak lalu uleni sampai kalis.
  2. Tutup dengn kain lembab dan biarkan mengembang hingga 2 kali lipat.
  3. Tinju sampai keluar udaranya lalu uleni selama 2 menit.
  4. Bagi adonan menjadi bulatan seberat 15 gr. Bentuk seperti di gambar (step by step bisa dilihat di blognya kak Ita)
  5. Diamkan sampai mengembang 2 kali lipat. Kukus pau selama 12-15 menit dalam kukusan yang terlebih dulu telah dipanaskan.
  6. Kalau takut over fermentasi, adonan sisa yang belum dikukus/menanti antrian bisa ditaruh di dalam kulkas.

19 komentar:

mimie kesuma mengatakan...

mbak hesti....
paonya menggoda....aku terpesona..xixixi
itu..lembut nggak mbak..
pengen noba juga....

Gee® mengatakan...

cantik!!

Hesti HH. mengatakan...

Makasih Mbak Mimie...

Lembut mbak, mungkin karena ada campuran ubinya juga...

Hesti HH. mengatakan...

Terima kasih Gee sudah mampir...^^

CT Delima mengatakan...

As'salam Hesty

Waduhhh cantik banget kejadian pau mawarnya Hesty. K.ct udah beli ubi jalar unggu tapi dibiar beitu aja entah kapan mahu coba..hehehe. rasanya kalau buat sempat enggak hehehe.

lama udah disimpan resepnya ni Hesty, cuma rajin dengan tidak aja kan :)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam Kak CT,

Terima kasih Kak, saya juga kadang malas bikinnya. Supaya nggak payah, saya blender sekalian semua dan simpan di kulkas. Kalau mau dipakai tinggal diambil secukupnya.

nur aini mengatakan...

Salam kenal kak hesti.. aku udah cobain resep ini.. enak.. tp rasa ubinya kurang berasa ya...

Metta Yapari mengatakan...

Mbak Hesti.....bapao bunganya keren sekali :)
Foto fotonya juga...duhhhhh.....bener bener work of art. Salut :)

mardino santosa mengatakan...

Assalamu alaikum mbak hesti..

afwan,air paonya 100 gr ya? bukan ml ya?

makasih..

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Sebenarnya ukuran air seharusnya ml mbak tp resep aslinya memang ditulis gram. Tapi kalau ditimbang sama aja kok. Aku dah pernah coba ^^

dyananda mengatakan...

Mbak aku barusan coba bikin pake terigu segitiga biru, hasilnya enak, empuk tapi warnanya berubah jadiiii IJO! Ijo tua gitu, pdhl pake ubi ungu. Waktu proofing, warna adonannya jd biru tua keunguan, stlh dikukus kok jadi ijo. Knapa ya kira2? Btw makasih resepnya yaa

Anonim mengatakan...

Assalammualaikum... Mbak mau nanya ni, untuk bahan isinya itu gmana ya??kapan diisi Keadonannya??

Hesti HH. mengatakan...

@Dyananda : memang ubi ungu ada dua macam mbak. Ada yg ungu aja ada jg ungu nyaris kebiruan. Kalau mau ungu bener bisa ditambah pewarna ungu dikit mbak...memang penggunaannya gak banyak bercampur tepung jd nggak benar benar ungu. Punyaku warnanya malah jd dikit orange...hehe

@Anonim : waalaikumsalam, setelah fermentasi pertama dibentuk dan diidi kemuadian fermentasi lagi baru dikukus mbak

Anonim mengatakan...

Lucu buat pengen coba ya mbk..btw itu isiaanya apa ya,takut lumer keluar....

Hesti HH. mengatakan...

Ada yg isinya kelapa ada juga yang ubi ungu mbak. yang penting sealnya rapat mbak, insyaAllah gak bocor...

diragista mengatakan...

Mbak Hesti aku mau tanya, klo ngukus tuh dandangnya ditutup rapat apa nggak? soalnya baca di resep mbak hesti yg lain tutup dandangnya dibuka dikit biar kulit bakpaonya nggak keriput. apa berlaku juga di resep ini? he.he.. soalnya td sempat browsing2 and kyknya byk jg yg ngalami kasus bakpaonya keriput nggak mulus... maaf mbak, komenku kepanjangan..hi.hi.hi..

Anonim mengatakan...

Mbak,barusan aku bikin tp....kok adonannya ga bisa kalis dan agak lembek,jadinya ga bisa dibentuk.
Kira-kira kenapa ya?

Hesti HH. mengatakan...

@Diragista : kalau ngga dibuka dikit apinya harus kecil mba. Kalau dibuka juga apinya tetap sedang aja jangan terlalu tinggi

Hesti HH. mengatakan...

Saya jg kurang paham mba...tapi teman teman lain yg m,encoba ngga ada masalah mba, mungkin kurang ulen aja

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails