Kamis, 14 April 2011

Lapis Custard Karamel




Resep puding ini udah lama aku catat. Sekitar tahun 15 tahun yang lalu. Seingatku dari tabloid...tapi tabloidnya apa...aku dah nggak ingat.

Tuk dessert...memang enak beneeer. Apalagi pecinta karamel. Lembut dari kue lapisnya ditambah wangi karamel...yummiii...^^. Hasil jadinya 1 pinggan bulat ukuran sedang dan 3 pinggan kecil-kecil seperti di gambar.



Bahan :
- 6 butir telur
- 1 1/2 gelas tinggi gula pasir
- 1/2 gelas gula pasir (untuk karamel)
- 3 sdm munjung tepung custard (aku pake Hercules)
- 3 sdm susu bubuk full cream
- 2 sdm coklat bubuk
- 2 gelas tinggi santan kental
- 1/2 sdt vanila bubuk

Cara membuat :
  1. Panaskan 1/2 gelas gula pasir dengan api sedang sampai menjadi karamel. Tuang ke pinggan tahan panas. Sisihkan.
  2. Panaskan kukusan.
  3. Kocok lepas telur , gula pasir dan vanila menggunakan whisk. Kocok asal gula larut, jangan sampe mengembang.
  4. Masukkan santan kental, custard dan susu. Aduk menggunakan whisk sampai rata. Saring.
  5. Bagi 2 adonan. Satu bagian diberi coklat bubuk.
  6. Tuang ke atas karamel. Kukus lapis demi lapis bergantian warna. Masing-masing sekitar 5-7 menit. Pada saat mengukus, api jangan terlalu tinggi karena adonan akan menggelembung atau bergelombang. Jangan juga terlalu lama mengukus karena akan berakibat sama.Jangan lupa mengaduk adonan terlebih dahulu setiap akan dituang karena tepungnya mengendap di bawah.
  7. Angkat, dinginkan sampai uap panasnya hilang. Simpan dalam lemari pendingin.
  8. Nikmat disajikan dingin.

25 komentar:

luviana mengatakan...

mba hesti, santannya bisa diganti susu gak?

Hesti HH. mengatakan...

Bisa aja Luviana, cuman gurihnya beda...tapi sama sama enak dan kalau pake susu rasanya lebih ringan...

Anonim mengatakan...

Mba, terimakasih resepnya...mau coba..aah

Anonim mengatakan...

Makasih resepnya mba, aq lagi nyobaiin nih....

fellowvein mengatakan...

Dear Hesti
Terima kasih resepnya. Santan saya ganti dengan full cream milk.

Hesti HH. mengatakan...

Makasih juga mbak semoga suka sama hasilnya...

Teta mengatakan...

dear mba hesti,
aku sudah coba resepnya, rasanya oke banget tapi teksturnya keras seperti kue bantat. mungkin krn kelamaan ngukusnya kali ya mba? (sampai saat ini belum pernah berhasil bikin kue pake kukusan, masih kurang canggih nih :p) kira-kira bisa nggak ya kalo pake oven? dan gelas yg disebut di resep itu apakah maksudnya 1 cup yang 250ml? makasih sebelumnya

Hesti HH. mengatakan...

Harusnya kue ini lembut mbak karena menggunakan banyak telur dan sedikit tepung. Kalau hasilnya padat keras bisa saja karena kebanyakan tepung. Ukuran gelasnya betul 1 gelas = 250ml air

kalau dioven malah tambah keras karena cairan menguap mbak. Bisa aja asalkan au bain marie.

Teta mengatakan...

kalau pake au bain marie, apinya api atas saja atau atas bawah mba? berapa lama kira2 manggang per lapisnya ya? rencananya mau coba lagi nih mba, soalnya suami penggemar karamel :)

Hesti HH. mengatakan...

Biasanya untuk kue lapis tanpa au bain marie menggunakan api atas karena untuk mematangkan dan memberi cokelat pada permukaan. Jadi kalau untuk jenis yg au bain marie saya juga kurang paham. Mungkin sebaiknya bawah aja mbak.
Panggangnya saya jg belum pernah coba jd ngga tau berapa lama yg jelas kalau udah kelihatan set aja mgkn lebih lama dibanding mengukus.

Anonim mengatakan...

mbak, aku udah coba resep ini lbur weekend kmrin..
dibeliin tepung custard pertama kalinya sm suami..kbtln aku di tasik gada bahan2 contohnya yg satu ini,tp suamiku rajin beli bahan2 yg ga familiar buat aku..smpt bgg bkin apa..googling dapet kesini..ngintip2..hhe
makasih mbak..enak..lembut..pdhl pertama kali bkin puding kukus tp alhmdllh ga gagal.. :)

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah...senangnya...makasih dah feed back ke aku ya mbak ^^

Anonim mengatakan...

Mba hesti kl cetakannya pake yg besar jd biar sekalian gitu bisa ga yah?hasil akhirnya pada saat mau dimakan apa bisa dipindah ke tempat lain atau saking lembutnya harus makan ditempatnya?

Hesti HH. mengatakan...

Bisa banget mbak tp jgn yg diameternya lebar banget entar hasilnya tipis. Puding ini bisa dipotong kok ^^ bisa juga dituang di piring lebar...

rusnah pide mengatakan...

Mau coba resep ini.makasih banyak mbak Hesti resepnya.

Hesti HH. mengatakan...

Makasih juga mba Rusnah Pide ^^

yuliani erawati mengatakan...

mba hesti kemarin aku buat sdh sampe sore ini ko ngak padat2 hasilnya tengahnya cuma pas di pinggirannya aja yg mengeras walau sdh di taruh di kulkas ada yg salahkah dg cara buatku padahal sudah sesuai petunjuk,

Hesti HH. mengatakan...

artinya belum mateng mba. Mungkin ngukusnya kepenuhan loyangnya jd sirkulasi panas kurang rata

Anonim mengatakan...

terus solusinya

yuliani erawati mengatakan...

Lalu bagaimana solusi untuk permasalahanku mba hesti, apakah harus dikukus kembali agar matang biar mengeras adonannya atau apakah adonan dinyatakan sdh gagal total secara permukaan atasnya pecah atau berkerak padahal rasanya enak banget aku colek hbs penasaran sama rasanya tapi kata anak2 aneh karna hasilnya lembek2 gimana gitu dan akhirnya terpaksa aku buang karena sdh seminggu berada di kulkas tanpa ada satupun yang colek makanan tersebut, sedih banget.. maaf aku banyak tanya nich mba

Hesti HH. mengatakan...

solusinya dikukus kembali mba dengan api sedang insya Allah bisa masak. KAlau loyangnya pakai yang besar bisa dipotong potong mba lalu dikukus lagi dalam wadah yg lebih kecil biar cepat matang. Jangan dibuang mba. Sayang.

Maaf baru balas. Saya masih mengistirahatkan tangan yg sakit jd baru sempat balas lagi.

yuliani erawati mengatakan...

Terimakasih mba atas jawabannya, memang aku pakai loyang pirex uk20 mungkin berpengaruh juga dalam hal waktu pengukusannya harus disesuaikan kondisi masing2... oh ya mba biarpun lama tdk masalah mba yang penting mba tetap jawab rasanya senang banget direspon.... saya yang malah tdk enak hati sdh menganggu mba karena sdg dalam kondisi sakit... cepat sembuh ya mba hesti

Hesti HH. mengatakan...

Iya mba, saya pakai loyang alumunium. Mungkin dandangnya kecil dan pyrexnya besar sehingga kurang space lowong di sisi sisinya spy uap bisa bagus sirkulasinya. Lubangnya tertutup semua sama pyrexnya.

ranyrayazhe mengatakan...

Gula yang dikaramel tidak ditambahkan air mba hesti??

Hesti HH. mengatakan...

Tidak perlu mba nanti ketika dikukus karamel akan mencair

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails