Jumat, 22 April 2011

Roti Daging




Hari ini benar-benar melelahkan....cuapek...pek...pek. Aku dari jam 9 mulai start bikin roti. Lhaaa jam 2 baru kelar. Padahal cuma setengah kg. Gimana enggak...waktu jam 9 mulai bikin...tuang-tuang semua bahan...soale aku dah hapal diluar kepala. Udah dimixer sekitar 10 menit. Udah kalis adonannya. Tapi kok ada yang aneh ya...kok baunya gak seperti biasanya. Kayak bau kulit pie. Ah...semoga gak papa deh. Aku fermentasikan sejam. Seharusnya 1/2 jam udah membumbung tinggi dia...lha ini kok gak ada perubahan. Tambah ndut dikit aja.

Aku mulai menghafal bahan-bahan yang kumasukkan tadi....waaaaaaaak ternyata raginya kelupaan. Gawat...gawat...gawat... Cepat-cepat aku ambil 1 sachet ragi...aku beri sedikit air hangat lalu aku tuang lagi di adonan tadi. Aku tambah tepung dikit. Mulai lagi mixernya mengulen. Harap-harap cemas...semoga adonanku gak perlu dibuang.

Setelah fermentasi lagi...*tiap 10 menit di cek...hihihi* ada tanda-tanda kehidupan di sana. Alhamdulillaaaahhhh....setelah kurang lebih 45 menit dia telah mengembang 2x lipat. Duh senangnyaaaa. Untung juga tadi gak putus asa...jadi temen-temen jangan khawatir ya kalo tiba-tiba ngalamin kayak kasusku tadi...segera improvisasi...hihi apa syiiih...^^

Nah ini baru bener nih...bau raginya dah keluar...horeeeeeeee...berhasil..berhasil..berhasil..*Dora mode on*...aku nyontek bentuk rotinya dari home baking.

Bahan roti:
- 400 gr terigu protein tinggi (cakra)
- 200 gr terigu protein sedang (segitiga biru)
- 125 gr gula pasir halus
- 1 sachet ragi instan
- 2 sdm susu bubuk
- 3 kuning telur
- 1 sdt garam halus
- 75 gr margarin
- 300 ml air hangat

Isian daging (ditumis):
- daging cincang
- wortel
- bawang bombay
- bawang merah
- bawang putih
- merica
- garam
- gula
- saus tiram dikit
- kecap dikit
- daun seledri/bawang
- 3 sdm minyak tuk menumis

Olesan (aduk rata) :
- 2 butir kuning telur

- 1 sdt air/susu cair


Cara membuat :

  1. Campur semua bahan kering seperti terigu, gula, susu bubuk, ragi ke dalam wadah. Aduk rata.
  2. Masukkan kuning telur lalu mulai mengocok menggunakan mixer spiral. Turunkan air sambil terus dimixer sampai adonan agak rata. Masukkan garam dan mentega sambil terus dikocok sampai elastis. Cat: kalo menggunakan mixer Bosch cukup 10-15 menit dengan kecepatan 3.
  3. Fermentasikan selama kurang lebih 30 menit dengan ditutup dengan kain lembab dan diletakkan di tempat yang bersuasana hangat (kalo aku taruh di deketnya ricecooker).
  4. Setelah mengembang 2x lipat kempeskan adonan. Timbang adonan masing-masing 40 gr. Pipihkan bentuk bulat. Beri isian. Tutup sampai berbentuk bulat. Pipikan sedikit. Gunting ujung-ujungnya seperti di gambar. Tekan sedikit tengahnya lalu berikan sedikit bahan isian. Simpan di talam beroles margarine/butter.
  5. Fermentasikan kembali selama kurang lebih 45 menit atau mengembang 2x lipat. Cat: aku letakkan di atas kompor yang api ovennya di bawah menyala, jadi suasananya agak hangat.
  6. Olesi kuning telur, panggang dengan suhu 200 C atau 400 F selama kurang lebih 10-13 menit sampai kuning kecoklatan. Kalau rotinya besar butuh waktu lebih lama.
  7. Angkat. Panas-panas olesi dengan butter.

Di bawah ini gambarnya searah jarum jam ya. Yang terakhir setelah adonan dipipihkan, digunting...tekan-tekan sedikit bagian tengahnya dengan telunjuk lalu tambahkan bahan isian lagi.


9 komentar:

it's JULIA mengatakan...

Salam,aku penggemar homemade roti lho..apalagi baru keluar dari oven dan di makan panas - panas..huuh memang enak dech!Anyway lain kali jangan lupa masukin raginya yaa..hihih.Mba boleh tanya ya, untuk gambar step by step roti di bawah ini gimana cara buatnya??Boleh share ilmunya? Please aku mau dech nyoba cause aku belum bisa tuch. Thanks a lot and iam waiting.

Hesti HH. mengatakan...

Sama kita JUlia...aku juga pecinta roti fresh from the oven...

Tapi sebenarnya roti itu bisa bertahan kok kelembutannya. Kalo aku...begitu keluar dari oven tunggu sampai digin lalu masukkan wadah kedap udara agar terjaga kelembabannya. Lalu taruh di kulkas. Setiap mau disantap...panaskan roti di dalam oven yang sudah terlebih dahulu dipanaskan 400 F atau 200 C sebentar saja sekitar 5-7 menit. Dijamin lembut kembali...

Step by stepnya udah ada di atas ya...kalo mau lebih lengkap lagi silahkan klik di label roti. Banyak resep yang lain. Kunci mendapatkan roti yang lembut adalah lama pengulenan. Semakin lama diulen semakin lembut dan halus tekstur rotinya. Tidak perlu pakai bahan pengembang dan pelembut. Dulu waktu belum punya mixer Bosch, aku selalu mengulen dan membanting2 adonan menggunakan tangan, walaupun sudah dimixer. Aku gak puas kalo belum benar2 kalis.

Makasih ya dah berkunjung...

bunbun mengatakan...

mbak hestiii.. kangennnn liat2 makanan disini. hihihi..
kok yang ini bisa kelewat yaa.. padahal setiap kesini aku pasti masuk duluan ke category roti2an.. :D

resep ini bisa utk roti goreng juga gak yaa?

lagi pengeeeen banget mamam roti goreng.. utk bekel piknik.. :)

*siap2 menguleniii* ^^

Hesti HH. mengatakan...

Haiiiii Bunbun...jumpa lg? long time no chat?

Iya...daku jg udah bersiap2 kembali ngeblog. Alhamdulillah FBku jg udah baikan (habis sakit kali yeeee....)

Pertama kena hacked gak bisa dibuka sama sekl...hbs itu bisa dibuka, tapi gak ada gambar/fotonya cuman teksnya aja. Habis itu mulai muncul gambarnya but gak bisa upload foto n' ksh comment...finally...hari ini udah back to normal. Tapi aku cari tau penyebabnya, mgkn ada orng yg complain atas kata2 atau perlakuanku yg tdk menyenangkan dan melaporkan sehingga diblokir oleh pihak FB. Hiiiiy...aku nggak ngebayangin kalo kmrn2 aku dah berbuat salah(salah ucap, salah comment, salah gambar or lain2 sampe ada yg marah). Or memang ada yg sebel aja sama aku ya... Smg gak tjadi lagi.

Eeeeh dah cukup curhatnya...jd keterusan hihi. Tentang roti...insyaAllah bisa kok dijadiin roti goreng karena aku biasa bikin donat dengan adonan yg sama. Gut lak ya bun...^^

admin mengatakan...

mbak hesty saya mau tanya raginya pakai apa yaaa? fermifan apa saf instand sorry nyebutin merk. kenapa raginya harus di beri air hangat. dan campuran adonannya gak pakai aie se mbak. thanks atas jawabannya

admin mengatakan...

mbak hesty saya mau tanya raginya pakai apa yaaa? fermifan apa saf instand sorry nyebutin merk. kenapa raginya harus di beri air hangat. dan campuran adonannya gak pakai aie se mbak. thanks atas jawabannya

Hesti HH. mengatakan...

Saya pake Haan mbak,

Metode membuat roti banyak cara mbak, salah satunya metode ragi rendam ini. Tujuannya untuk meminimalisir bau ragi setelah roti matang. Adonannya pake air yang sudah diberi ragi tadi mbak...

Karina Firmansyah mengatakan...

Mba hesti, gara2 blog mba ini aq jdi doyan masak2 lho. pas browsing2 tentang roti aq tertarik buat bikin, tapi pgnnya setengah resep dulu. aq bingung di resep ini ada 3 kuning telur, kalo untuk setengah resep aq pakai 1 1/2 apa gmn mba? kalo kebanyakan telur itu ngaruh ngga ke adonan rotinya?

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalau manfaat mbak, makasih ya.

Kalau telur itu efeknya bikin lembut adonan, semakin banyak semakin lembut karena dia emulsifier alami. JAdi kalau mau bikin stngh resep aja kuningnya bisa 2. Malah lembut...

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails