Minggu, 20 Februari 2011

Puding Cassablanca (Agar Bakar)




Habis nonton siaran Trans TV tentang puding cake yang menggiurkan aku jadi teringat puding ibuku. Yang kalo dibilang puding, agak beda...dibilang cake ngga juga. Kalo di buku resep ibuku judulnya cassablanca/agar bakar. Rasanya manis gurih. Aromanya....hmmmm wangi karena dipanggang. Teksturnya lembut tapi agak padat. Lembut karena menggunakan telur...agak padat karena ada tepungnya. Pokoknya enak deh dan yang terutama puding ini tahan di suhu ruang tanpa berair. Jadi paling cocok disajikan kalo ada acara-acara dengan dibungkus plastik.

Aku sempat googling tuk mencari ada nggaknya resep ini. Ternyata memang ada resep yang mirip banget dan namanya juga cassablanca. Padahal ini puding jadul banget. Ibuku suka sekali bikin waktu aku masih kecil. Apalagi kue ini favorit bapakku. Beliau jarang suka puding, tapi agar bakar ini kesukaannya. Resepnya masih pake takaran gelas. Waktu itu pake gelas Duralex tinggi. Kali ini aku bikin setengah resep dari resep ibuku...

Bahan :

- 6 butir telur

- 3 bungkus agar-agar bening

- 100 gr margarine (ibuku pake Blue Band)
- 1/2 gelas terigu

- 1/2 kaleng susu kental manis

- 420 gr gula pasir

- 6 gelas air

- 40 gr coklat bubuk

- 1/2 sdt vanili bubuk


Cara membuat :
  1. Kocok 220 gr gula, telur dan vanili sampai mengembang. Turunkan susu kental manis sambil dimixer kecepatan rendah. Berikutnya turunkan tepung. Kocok rata. Lalu margarin cair, aduk rata. Sisihkan.
  2. Masak agar, air dan 200 gr gula sambil terus diaduk sampai mendidih . Tuang kedalam adonan telur sambil diaduk cepat sampai rata. Bagi 2 adonan. Satu bagian ditambahkan coklat bubuk (yang sudah diencerkan dengan sedikit air).
  3. Siapkan pinggan tahan panas persegi panjang besar. Olesi dengan margarin yang agak tebal.Tuang adonan putih/coklat dulu. Biarkan permukaannya sedikit membeku. Jangan lupa untuk mengaduk terus adonan yang lain agar tidak membeku sebelum dituang ke atas adonan pertama. Penting untuk diingat, tuang adonan kedua di atas adonan pertama secara perlahan sedikit demi sedikit, untuk menghindari tercampurnya adonan yang belum mengeras.
  4. Panggang dengan panas 175 C sampai muncul gelembung di pinggiran cake yang menandakan pudingnya mulai mendidih. Jangan khawatir kalau pada bagian pinggirnya, adonan yang pertama naik ke atas.
  5. Angkat puding. Hilangkan uap panasnya. Simpan di lemari pendingin. Potong-potong, sajikan.

Gbr pertama terlihat gelembung yang menandakan puding sudah matang. Gbr kedua terlihat adonan coklat naik sedikit ke bagian pinggiran puding


Untuj versi coklatnya di atas gambarnya di bawah ini..


58 komentar:

bunbun mengatakan...

hwaaaa.. puding bakar?
hmmmmm.. pengen nyobainnnn... mbak hesti tinggalnya dimana kah? ketemuan yukk.. hehehehehehe :D

gelas duralex tuh yang kayak gimana ya? kalo dikonversiin ke ml jadinya berapa ml ya mbak, kira2?

*resepnya unik deh*

Hesti HH. mengatakan...

Bunbun tinggal di mana? kalo aku di Sorowako, pelosok kecil Sulawesi Selatan. Kompleks perumahan PT INCO (tambang nikel)...hehe jauuuh kaannn??

Gelas duralex itu gelas tahan panas. Ukurannya ada yg pendek ada yg tinggi. Yg tinggi sama dgn 300 ml liquid. Yg umum dipake jg tuh gelas belimbing, biasanya gelas yg dipakai tuk ngukur resep yg pake cup.

Enak lho puding ini...krn semua yg makan minta resepnya...hahaha PD amat....^^

bunbun mengatakan...

hahahahahahaha... aku aja blom makan udah mau nyatet resepnya.. :D
keliatannya aj udah enak. hmmmmm.... yummyy!!

seperti biasa, kalo udah bikin, nanti aku report. hehe. bahkan udah ngelirik2 resep udang bakar lada hitam...
hadooooh.. bingung banyak resep yang pengen dicobain..
-----
aku saat ini tinggal di Jerman, ngikut suami. :)
sayang yaa.. kita jauh.. sekalinya nemu temen, jauh banget... hehehehehe..

mbak Hesti punya Facebook gak? kalo ada, add aku yaa.. : manda pandä.

kalo anakku udah sembuh, aku mau nyobainnnnn....

Hesti HH. mengatakan...

hayooo...dicoba ya Bun...satu persatu,...tenang ..tenang msh banyak waktu...^^

Wah...jauh banget ternyata dirimu. Aku jg ada temen blog di sana. Namanya Nisa. Asyiiik sekarang tambah lagi...

Iya punya say...nanti aku add ya...tunggu aja.

Oooh si kecil lg sakit ya...kaciaan, moga cepat sembuh ya...n bundanya bisa berkreasi lg.

Anonim mengatakan...

Mba Hesti, pudingnya sdh aku coba untuk iftar kmrn..laris manis loh :-) Kata mamaku, puding ini sudah ada sejak beliau muda..jadi nostalgia katanya..hehehe. Trims ya.

-Ira-

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalo suka. Emang ini resep sering dibuat mama sejak aku masih kecil mbak. Puding favorit bapakku ^^

Mery Sofiana mengatakan...

panggang nya pkek oven atw gmna nih mbk???? soal Nya raGu... :(

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, pake oven seperti biasa. Makanya pinggannya harus tahan panas.

Anonim mengatakan...

SALAM KENAL HESTI HH
PINGIN NYOBA DEH RESEPNYA LIAT GAMBARX AJA PASTI ENAK..RASAX GIMANA YA..EMMMM..MAKNYUS PASTINYA.....BTW.. ORTUKU JG ADA DISOROWAKO LOH...CUMAN SKRG AKU ADA DIPAPUA..HEHE NOSTALGIA KAMPUNG HALAMAN..

BY MAYA

Hesti HH. mengatakan...

Halo, salam kenal Maya...

Waaaah ternyata ya, btw kalo boleh tau nama ortunya siapa? karyawan Vale kah?
Silahkan dicoba pudingnya. recommended deh...ueenak!!

Maulana mengatakan...

aku Feni dari Sidoarjo Jawa Timur aku masih mau coba mudah2an berhasil2yes jadi kayak dora he he he salam manisssss buat kamu

ummu jasmine mengatakan...

salam..mbak mo nanya..kalo resep ini dijadiin puding zebra bisa g ya..?
maxudnya pas nuang ke cetakan nya diselang seling kayak puding zebra,,kira2 bakal jd g ya?
kmrn nyobain puding zebra sie..tp krg sreg krn telornya g pake dmasak..
thx ya mba..kereeennn blognya


ummu jasmine

Hesti HH. mengatakan...

Nggak bisa mbak karena encer. Nanti takutnya motifnya gak jadi karena encer. Tapi kalo seumpama adonan mbak biarkan dulu sampai nggak terlalu panas (setelah dituang agar panas) dan mengental mungkin bisa saja.

Telurnya masak kok mbak disiram agar mendidih. Yang beresiko bahaya kalo mentah itu putih telur karena bisa mengandung salmonella. Tapi kalo dituang agar panas mendidih otomatis telur matang karena dia sdh bercampur adonan alias nggak utuh lagi. Tapi kalo tetap khawatir sebaiknya dihindari aja.

Anonim mengatakan...

Mba Hesti mau nanya,maaf ya karena pemula banget nih. Agar-agar bening itu maksudnya agar2 tanpa warna kan?
Trus websitenya gak bisa di copy ya? Pemalas sekali ya buat nyatet resepnya...kebiasaan semuanya tersimpan di MS Words...hihihi

Hesti HH. mengatakan...

Iya bener, agar tanpa warna. Maaf mbak, aku setting biar ngga bisa dicopy karena banyak pencuri konten blog. Kemarin ada dua orang yang pindahin isi blogku ke blognya. Dipindah bulat bulat mulai dari postingan pertama, lalu dia ganti namanya. Kalau aku sih dicopy nggak masalah asal sertakan link sumbernya. Lha kalo niatnya cuman supaya ngga repot bikin blog lalu pasang iklan untuk cari uang....sedihnyaaa

Nugraha's Family mengatakan...

hai mbk hesti,salam kenal..aku nyontek resepnya ya..oiya mbk kalo dibuat berlapis2 bisa gk ya mbk?

Manda mengatakan...

mbaakk..ini bikinnya hrs pake oven ya?kalo dikukus bakal tetep enak gak? ato bs pake panci serbaguna kyk happycall ato hakashima gitu? *balada ga punya oven

Hesti HH. mengatakan...

@ Nugraha's family : kayaknya susah karena adonannya sangat encer

@ manda : iya mbak makanya namanya agar bakar, hehe. Dia nggak boleh pake panas kenceng langsung mendidih dan kecampur coklat dan putihnya...

aza kayla mengatakan...

mbak hesti mo nanya nih 1gelas itu setara dgn brp gr ato ml yah.plz pencerahanx donk

Elnina mengatakan...

Hmmm maknyus, mau coba ahhh. Emang lagi cari-cari resep puding bakar, dan kayaknya inikah yang paling mudah dan ehmm pengen nyobain.... makasih mbak Hesti

VERONICA DHANI mengatakan...

perlu dicoba niy mbk Hesty,,,,,makasih resepnya ya mbk,,,,aku udah berhasil nyoba lapin pandan,,,,sekarang mau nyoba lapis kanjinya,,,,,

Anonim mengatakan...

Mbk hesti...ni sekar,,salam kenal ya...
Au suka liat resep2 diblognya mbk hesti,,hhehhe
Au mau tanya....ni agar bakarnya tahan brapa hari ya mbak??? Trs kalo aq ngovennya pake loyang yg biasa itu biar tau kalo udh mateng gmana ya mbk????

Hesti HH. mengatakan...

@Aza : kalau konversi bisa lihat di sini mbak

@Elnina :makasih mbak, good luck bikinnya yaa

@Veronica : alhamdulillah mbak, semoga sukses yaa

@Sekar : salam kenal mbak, sayangnya kalau di luar kulkas cuma tahan sehari mbak. Kalau di kulkas bisa sampai seminggu. tapi paling enak sekitar 3-4 harian aja spy gak bau kulkas...
Kalau pake loyang biasa tetap ketahuan matangnya karena pinggirannya meletup letup mbak...

Hesti HH. mengatakan...

@ Aza : 250 ml mbak

Anonim mengatakan...

Wah mba gls duralex tuh jadul bgt yg wrnya mrh cklt kan, gls belimbing jg, sm mba ibuku jg ngajari takarannya pk itu hehe..aw mo nyobain ah..br bc aja udh enak bgt nih aplg kl udh jadi..slm kenal aq indah

Gilang Ramadhan mengatakan...

Makasih banyak ya mba hesti :D

Sabariah Achmad Lanna mengatakan...

Mb Hesti..resepx pke loyang/pyrex ukuran brp ya?

dian mengatakan...

Mba kalau saya resepnya kuning telur dan putih telurnya di pisah, yg kuning telur dimixer sm gula, nt yg putih telurnya dikocok kaku

Hesti HH. mengatakan...

Sama sama mas Gilang ^^

Hesti HH. mengatakan...

Kalau gak sekitar 30x20cm mbak

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, memang ada beberapa resep yg beredar, tapi semuanya sama enaknya kok ^^

Anonim mengatakan...

Mba hesty...lydia nih. Mau tanya, jd bingung. Di komen atas kata mba hesty satu gelas duralex tinggi itu setara dgn 300ml. Di komen aza, kata mba satu gelas duralex tinggi setara 25ml tp di resep puding susu keju kata mba hesty satu gelas duralex tinggi setara dengan 800ml. Yg benar mana mba?

Anonim mengatakan...

250 ml di aza

Hesti HH. mengatakan...

Maaf ya mbak saya yang salah. Kadang kadang kalau udah jawab puluhan komen suka error error. Yang benar 300 ml kalau gelas tinggi itu mbak, kalau cup metriks yang standar itu 250ml. Kadang suka lupa kalau gak perhatikan judul resep kue yg dimaksud langsung aja loncat ke komen. Ngga ngeh kalo yg ditanya itu apa...

Hesti HH. mengatakan...

Barusan saya ukur lagi pake 2 buah cup ml yang berbeda hasilnya beda dikit mbak. Yang satu 1 gelas = 300 ml, yang satu = 250ml. Artinya gelas takar kadang berbeda beda ukurannya. tapi untuk resep ini pakai yang 300ml aja ya mbak.

Anonim mengatakan...

Ok...mksh mba di reply. Mau di coba

Anonim mengatakan...

Mbak ngovennya kurleb brp lamaa yaa

Hesti HH. mengatakan...

Tergantung panas oven mbak, kadang beda beda. Saya biasa sekitar 30-40 menit atau sampai muncul gelembung didih di pinggirannya

Anonim mengatakan...

Mbak hesti u/ lapis k2 hrs tunggu mngeras atau lgs msk oven yaa..
Emma

Hesti HH. mengatakan...

Ngga usah sampai keras banget mbak yg penting permukaannya dah berkulit dan agak set disentuh tangan. BAru dituang sedikit sedikit adonan selanjutnya...

ima151286 mengatakan...

Untuk lapisan atasaya sebelum dimasukan ke oven, kita tunggu mengeras dulu atau lgsg masuk aj

ima151286 mengatakan...

Lapisan kedua ditunggu mengeras dulu baru dimasukkan ke oven atau begitu tuang lgsg oven?

Hesti HH. mengatakan...

Ngga perlu mbak, langsung masuk oven aja

Anonim mengatakan...

Mba Hesti, mau tanya .. panas oven yang digunakan atas-bawah atau bawah saja?
Terimakasih sebelumnya

Hesti HH. mengatakan...

Bawah saja atau atas bawah boleh kok

nuqi mengatakan...

mba hesti, saya tadi baru nyoba puding ini, kalo sebelumnya coba yang pding labu, dan udah saya tulis di blog, senengnya semua sukaaa pudingnya,,meski penampilan masih belum oke, nhun ya mba :-), oh ya blog saya www.inspiringnuqi.blogspot.com, pengen rajin ngeblog kayak mba hesti

Hesti HH. mengatakan...

Iya kalau bentuk itu tergantung jam terbang kita jg mba, semakin sering bikin semakin cantik hasilnya, nanti ya aku mapir. makasiiihhh

Animun Farida mengatakan...

mbak hesti, ini manisnya gimana ya? soalnya kan ada SKM, tru sjumlah gulanya juga banyak. Mau coba bikin, tapi suami ga suka yg manis2 banget. makasih ya mbak

Hesti HH. mengatakan...

Kalau kata beberapa teman yg gak suka manis memang ini agak kemanisan mba jadi bisa dikurangi sekitar 20-25 sampai 50 gr. Tapi kalau saya sudah pas karena kalau udah dingin jadi pas banget manisnya. Biar gak penasaran bisa coba setengah resep dulu dengan resep aslinya setelah itu bisa tau mau dimodifikasi dimana mba.

Animun Farida mengatakan...

siippp...oke mbak makasih

Hesti HH. mengatakan...

Makasih jugaaa

Anonim mengatakan...

Salam kenal mbak, ni juga dulu puding favorit keluargaku tp lbh simple pengerjaannya. jd pengen nyobain lagi. Oiya...klo pake loyang ukurannya brp ya mbak?

Hesti HH. mengatakan...

KAlau nda salah 30x25cm mba

Anonim mengatakan...

Mb hesti ini ira. Kl udh keluar dr oven,apkh adonan puding nya msh dlm keadaan encer?

Hesti HH. mengatakan...

Bener mba....kalo udah agak dingin di suhu ruang masukin kulkas dan biarkan mengeras di kulkas...semoga suka ya ^^

mirna mengatakan...

mbak hesti, barusan googling resep puding cassablanca, nemu blog a/ chef maringka. isinya pleg kayak punya mbak. sampe fotonya dengan watermarknya mbak hesti, hehe.. di copy plek

Unknown mengatakan...

Mba puding ya d panggang brp lama ya ??

Hesti HH. mengatakan...

@Mirna : memang mba saya dah lama tahu tapi ngga bisa diapa apain. Capek mba kalau dilaporin harus satu persatu laporannya sedangkan postinganku banyak sekali dah ribuan >,<. Makasih ya mba udah info ke aku...

@Unknown : tergantung ovennya mba beda beda. Pokoknya sampai pinggirannya mensisih sekitar 20-25 menit

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails