Kamis, 03 Februari 2011

Chocolate Fondant




Kue ini mempunyai banyak nama. Chocolate fondant pudding, chocolate lava cake, chocolate molten cake, and volcano cake. Heeeeeboh ya nama-namanyanya. Mungkin juga resepnya berbeda-beda...tapi intinya yang sama adalah cake coklat individual yang apabila dipotong cakenya...coklatnya runny alias meleleh-leleh keluar...waaaaw yummmiii...

Aku dah googling resep nih...banyak banget tapi yang menarik perhatianku ada dua. Resepnya Gordon Ramsay dan Waitrose.Com. Dua-duanya kelihatan menggiurkan...tapi setelah semedi beberapa saat aku memutuskan tuk memakai resep Gordon Ramsay dengan sedikit modifikasi. Aku menambahkan sedikit coklat bubuk dalam adonannya. Habisnya kalo lihat di gambarnya...warna coklatnya kurang menggigit. Sementara yang dari Waitrose...coklatnya dah menggigit tapi coklat lelehnya gak terlalu banyak.

Di resepnya abang Gordon Ramsay waktu panggangnya 10-12 menit. Tapi berhubung aku pake cetakan muffin (makluuum, belum punya moldnya) yang ukurannya lebih kecil aku kurangi waktu panggangnya jadi 9-10 menit. Karena titik kritis kue ini di waktu panggangnya. Kelebihan dikit waktunya...adonannya udah mengeras semua. Tapi karena pingin tau aja, aku menyisakan 1 buah kue dengan waktu panggang 12 menit 'teng'. Hasilnya bisa diduga. Gak terbentuk lelehan coklatnya, alias kuenya matang beneran luar dalam...cuman agak-agak basah dikit tengahnya gak ada coklat yang mengalir. Perbedaannya bisa di lihat di bawah. Yang kiri yang dipanggang 9 menit dan yang kanan 12 menit.



Ternyata kue ini memang bener-bener nikmat. Lembut luarnya dalamnya moist dengan coklat yang runny. Kakak habis 4...adek habis 2. Ibunya habis 2 biji. Tinggalin buat bapak nanti pulang kerja 2 biji...karena 1/2 resep jadinya 10 buah ukuran muffin mini. Tapi gak tau apa nanti masih meleleh-leleh ya? But senanglah..sekali bikin langsung habis. Yang penting, semua doyaaan. Well finally...ini resepnya yang udah kumodifikasi dan aku bikin setengah dari resep aslinya...

Bahan :
- 100 gr good quality of dark chocolate, potong-potong kecil
- 50 gr butter
- 50 gr margarin
- 100 gr gula halus
- 2 telur utuh + 2 kuning telur
- 85 gr terigu protein sedang
- 15 gr coklat bubuk (aku pake bendico, ayak bersama tepung)
- 1/4 sdt garam
- margarin/butter untuk mengoles cetakan
- coklat bubuk untuk dusting cetakan

Cara membuat :
  1. Olesi cetakan dengan margarin/butter. Simpan cetakan dalam kulkas sampai membeku. Ulangi lagi mengoles margarin di atas lapisan pertama. Beri coklat bubuk sampai seluruh bagian terkena. Buang sisa coklatnya sambil digoyang-goyangkan.
  2. Tim dark chocolate, margarine, butter dan garam sampai meleleh. Aduk rata. Angkat, biarkan dingin selama sekitar 5 menit.
  3. Kocok telur, kuning telur dan gula sampai mengembang dan berjejak. Tambahkan tepung perlahan-lahan sambil diaduk sampai rata.
  4. Masukkan coklat leleh dalam tiga tahap sambil diaduk rata.
  5. Tuang hampir penuh ke dalam cetakan. Simpan di kulkas minimal 20 menit.
  6. Panaskan oven 200 C. Masukkan kue ke dalam oven dan panggang sekitar 9 -10 menit sampai permukaannya muncul crust dan pinggirnya sudah mulai terlepas dari cetakan.
  7. Angkat. Biarkan 1 menit sebelum ditransfer ke piring saji.
  8. Tuang kue ke atas tangan perlahan lalu pindahkan ke piring saji. Berhubung aku memakai cetakan muffin isi 9, kue langsung aku balikkan ke atas piring/talam segi empat besar sehingga seluruh kue lepas baru kemudian kupindahkan ke piring saji.
  9. Sajikan segera dengan saus karamel atau es krim /whip krim.
Catatan : kue ini bisa disimpan sampai satu bulan bersama cetakannya di dalam freezer. Waktu panggang ditambahkan 5 menit apabila dalam keadaan beku.

71 komentar:

meinekueche mengatakan...

wah mba,,,,kebetulan, saya sedang mempelajari cara buat lava cake ini di youtube,heheheh...unik juga ya tekniknya, mpe dimasukin ke kulkas segala dan adonan dikocok berjejak..ternyata bisa ya pake cetakan muffin yang 1 loyang segambreng itu...pengen bikin tapi masi takut2 nih,heheheh...

Hesti HH. mengatakan...

Iya bener...bisa karena dibisa-bisain alias gak ada pilihan/gak punya cetakannya...xixixi.
Aku banding-bandingin...mirip banget dgn resep brownies melted agogonya mbak Yenny cm beda teknik pembuatannya. Kan ada juga tuh cara lain yg bikinnya ditaruh coklat blok di tengahnya biar meleleh2. Hayooo dicoba...yang penting sih mengerti seluk beluk kompor sendiri. Karena punyaku tuh kan pake cetakan muffin ya,...kue yang letaknya di pinggir, lelehan coklatnya gak banyak. Nah yang di tengah yang banyak karena panasnya gak merata. Cetakan muffin kan kecil tuh...di sisinya ada space kosong, jadi lebih panas yg dipinggir...

oke deh selamat mencoba ya...kabari ya kalo dah berhasil...

rina aulia mengatakan...

mbak, nanya. klo resep yang ini udah dari stengah resep asli ato mbak bikinnya stengah dr resep diatas :) pengen nyoba mbak, soalnya temen di kantor ada yang pengen kue ini. jadi ntar malem mau di siap2in bahannya. aku masukin loyang yang udah di oles masrgarine dr malam ini buat dipanggang besok bisa kan ya??
maap banyak nanya :)
makasi ya mbak... btw, my next project kayaknya mo nyobain tiramisu cupcake... they look so intriguing....

Hesti HH. mengatakan...

Ini udah setengah resep Rin...jadinya dikit aja. Kalo mau bikin satu resep kali 2 aja ya...
Iya...bisa ditaruh di freezer dulu kok.
Okey deh good luck ya...oh iya kalo cetakannya kecil dikurangi waktu panggangnya ya...

Anonim mengatakan...

Hi mba Hesti... i love your blog :-), aku dah coba beberapa resep masakan disini and hasilnya selalu memuaskan.. besok malem mau bikin Chocolate Fondant ini :-) mudah2an langsung jadi hehe soalnya ini pertama kalinya bikin cake

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaah senang deh dengarnya. Alhamdulillah kalo resepnya berkenan. Kudoakan ya coklat fondantnya biar berhasilll...and hasilnya maknyuuus...^.^
Makasiiih dah berkunjung...

nura mengatakan...

love it ! thanks ya mbak resepnya..
but why I can't copy paste the receipe ? is it not allowed ?

nura mengatakan...

kenapa ya..aq gak bisa copy resepnya ?padahal aq pengen banget praktekin resep ini..
apa harus ditulis ya..?

Hesti HH. mengatakan...

Makasih Nura udah berkunjung. Memang sudah terprogram untuk menghindari pencurian foto karena udah banyak kejadian foto2 blogger diambil dan ditaruh di blog lain untuk keperluan komersil. Jadi kalo mau harus dicatat aja...

Bisa kok kalo mau. Rahasianya copy 2 kali. Yang kedua beri tanda centak di kotak kosongnya, yang ketiga insyaAllah berhasil...okeee??

nura mengatakan...

sudah dicoba..tp tetap ga bisa..:(
tp gak papa kok...ditulis aja..(usaha dong..:))
thanks ya ..resep2nya kereeeen semua..
mbak hesty dapat pahala bagi2 resep gratis..
bless U....^_^

Hesti HH. mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
kanpingkan mengatakan...

aku mau nanya tahap 4 itu gmn caranya yaa??ini sama ga sm bikin cocholate volcano?aku perna bkin ky gni hehe..oh iya kl misal tengahnya diksh coklat potongan bs?

Hesti HH. mengatakan...

Tiga tahap mbak...maksudnya tiga kali masukkan adonan cokelatnya alias nggak langsung sekaligus. Turunkan sepertiga, aduk, turunkan lagi dan seterusnya sampai 3 kali. Iya sama aja kayak volcano.

Kalo pake potongan cokelat bisa jg karena ada juga yang pake versi itu. Aku pernah lihat di blog lain...

nura mengatakan...

hai mbak..aq dah coba fondantnya..hasilnya..?? anakku yg ngabisin..xixixi...
mmg masalah waktu bakingnya nentuin banget ya..
sygnya aq gak dapet cetakan yg besar, jadi hasilnya kecil. panggangan pertama, gak ada lelehnya...hmmmm...kurangi deh waktunya. Al hasil yg kedua ada lelehnya deh..
Tp mbak...kalo punyaku ya..bedanya yg gak leleh dan yg leleh dalamnya tinggi sikue jadi lebih kecil buat yg dalamnya leleh...
bisa kasih masukan..?
Btw..thanks so much 4 the receipe..GBU

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah....turut senang mbak.

Memang...sebenarnya kita sendiri yang tau dimana selanya. Caranya dengan praktek langsung. Walaupun resep sama, cara sama, loyang sama tp bisa saja panas oven nggak semua sama walaupun di set di temperatur yg sama. Tapi kalo udah pernah coba kan jadi tau...

Masalah kue yang dalamnya leleh jadi lbh rendah menurutku memang karena isinya nggak set alias masih cair jadi nggak akan sepadat dan setinggi kue yang matang sempurna mbak. Inti resep ini kan lelehan cokelatnya jadi nggak masalah kalo kuenya lbh rendah...asalkan tidak sampai turun, cekung sekali...

Maaf ya mbak kalo kurang membantu. Ilmuku belum sampai...hehe

ira - jakarta mengatakan...

mbak, kira2 kuenya kl dah dingin masih meleleh2 ga dalemnya ? atau mungkin bisa dipanasin lg pake microwave ?

Hesti HH. mengatakan...

Mbak IRa,

kalo dah dingin gak leleh lagi, paling cuman lembab aja. Walaupun di microwafe karena adonannya udah set pas dingin sekali. KAlo mau tetap leleh mungkin pake versi yang dalamnya dikasih isian dark cokelat, jadi pas kena panas meleleh kembali...

Semoga membantu...

charine mengatakan...

dear Mba Hesti,

aku uda buat kmrn tapi kenapa yah wkt oven dimatiin, coklat lelehannya keluar ke atas sehingga kue blom dibalikin uda keluar lelehannya, jadi kan meleber kemana2. aku coba bake lagi 2 menit, tapi waktu ditebalikin dan dibelah lelehan yg di dalem malah jadi ga tll cair tapi masih meleleh sih cuman ga runny gitu.

Tolong tips nya supaya coklat ga meleleh ke atas...thank you

Hesti HH. mengatakan...

Artinya pemanggangan pertama terlalu singkat jadi kulit luarnya belum benar benar set udah dimatiin apinya. Jadi kuenya bleber...

Walaupun dah dibake 2 menit lagi kuenya dah nggak sempurna karena udah pernah dikeluarin. Kalo mbak bikin lagi ingat aja dengan perhitungan waktunya yang kemarin. Artinya harus ditambah beberapa menit. Memang susah nentuin lama memanggang karena panas oven yang beda beda mbak...

Okey, good luck ya mbak dengan hasil berikutnya...

charine mengatakan...

Mba Hesti maskasih tips2 nya , klo menghias pinggiran spt hati gitu gimana cara nya mba? Pake syrup yah mba?

Hesti HH. mengatakan...

Kalo pinngirannya itu yang putihnya aku pake vla puding, merahnya dari raspberry puree. TApi bisa juga diganti sama strawberry puree yang udah dimasak dan ditambahin gula dikit. HArus kental kalo nggak, langsung meleber/menyebar kemana mana. Jadi caranya siram dulu vla di sekelilingnya. Habis itu beri totol totol bulat di sekeliling kue. HAbis itu ditarik pake tusuk gigi dari tengah atas terus ke bawah sampai semua kena. Nah tarikannya itu yang ngebentuk love. Okey?? smg jelas ya Charine.

Gabby Pali mengatakan...

Wah .. thanks ya buat share resepnya.. ^^.. btw aku mo tanya ya mba.. maksudnya disimpen bareng cetakan itu udah dipanggang apa belum ya?? kalo kue yang udah mateng dingin.. kira2 diangetin lagi pake microwave bisa?

thankss :)

Hesti HH. mengatakan...

Disimpan sama cetakannya sebelum dipanggang Gaby. KAlo di luar negeri ini dilakukan supaya nggak repot. Karena kue bisa lelehnya hanya pada saat baru matang...jadi panggangnya pas mau dimakan aja. KAlo udah mateng dipanasin lagi tetep gak bakalan leleh lagi...karena lelehan itu sebenarnya dari adonan tengahnya yg baru stngh matang dan belum mengeras jd bentuknya kayak custard. Makanya jg panggangnya cm sebentar...kalo kelamaan nanti gak ada lelehannya sama sekali.

Gabby Pali mengatakan...

Di freezer/beku ya mba?*takut salah* Kalo di fridge aja boleh ngga ya? Kalo cuma untuk disimpan 1-2 hari gitu ^^...

Nanti kalo sukses aku izin share resep mba di blogku ya.. :) thankss

Hesti HH. mengatakan...

Iya di freezer. KAlo di fridhe saya jg belum tau mbak, belum prnh coba. Tapi kalo 1-2 hr kayaknya sih bisa bisa aja (yg penting simpan dlm wadah kedap udara agar gak ketularan bau yg lain) hehe...

Anonim mengatakan...

Mb, saya uyunk, mau tanya neh,
maksudnya good quality of dark chocolate itu coklat yang kayak apa ya???

Hesti HH. mengatakan...

Halo, salam kenal Mbak Uyunk.
MAksudnya cokelat couverture dengan kadar cokelat yang tinggi (seperti Lindt, ada jg van houten couverture) kalo kadar cokelatnya rendah seperti cokelat compound Collata. Lemaknya digantikan oleh minyak nabati. Sedangkan couverture menggunakan lemak cocoa. Rasanya jelas beda. Semakin tinggi kadar cokelatnya semakin pahit rasanya dan semakin mahal harganya. KArena sesungguhnya itulah cokelat yg sesungguhnya. lengkapnya bisa baca di http://intisari-online.com/read/cokelat-indonesia-bukan-cokelat-yang-real

Tapi kalo dalam pembuatan fondant ini gak papa pake cokelat yang ada dulu karena nggak terlalu pengaruh ke tekstur. Aku jg biasa pake Collata/Tulip. Terkecuali penggunaan tuk kukis memang berpengaruuh ke tekstur kukis yang renyah dan shiny.

arsiadhi mengatakan...

Mbak mau nanya, kalau butternya diganti margarine bisa nggak? Di daerahku ga ada butter soalnya

Hesti HH. mengatakan...

Boleh aja mbak, kenapa tidak. InsyaAllah tetap jadi walaupun dengan rasa dan aroma yang sedikit berbeda...

Anonim mengatakan...

mba mau nanya klo untuk margarine dan butter masing2 di pakenya pas kpan ?
yg dimasukin pas coklatnya di tim itu butter atau mentega ?

Hesti HH. mengatakan...

Dua duanya mbak, dilelehkan bersamaan ama coklatnya.

Lina IbunyaAzRaf mengatakan...

wah, nampak nikmat mba. Pdhal bahannya ada semua nie, kecuali butter, bs d ganti jd 100gr margarin ga mba? Pgn coba bikin...

Hesti HH. mengatakan...

Bisa aja mbak tapi beda rasa pastinya...

Atiek mengatakan...

Alhamdulillah, jadi juga chocolate fondant pake resep mbak Hesty. Anakku pengen banget, tapi hrs bikinan mamanya. Setelah terkumpul bbrp resep, pilihan jatuh ke resep mbak Hesty ini....,daaaan ... Sukses! Padahal sempet deg2an, krn chef Ramsay sdr bilang kalau bikin cake ini rada2 susah. Memang pd panggangan pertama coklatnya mumbul2 ke atas. Waah, berarti kurang lama. Panggangan kedua dst sukses. Dg oven sy ternyata hrs 12 menit. Pokoknya skrg udh tau selanya. Thanks mbak!

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak Atiek udah laporan...

Alhamdulillah kalo sukses. Good kob mbak. Memang kalo nggak praktek langsung nggak akan tau selanya dimana. Ilmu baru akan bertambah seiring jam terbang yg tinggi...

Anonim mengatakan...

Mba Hesti aku mau tanya.. untuk pengocokan telur, kuning telur dan gula itu menggunakan mixer atau spatula saja mba? Thanks for ur info :)

diary dua dimensi mengatakan...

Waahhh, ini keren banget, serasa menemukan 'dunia' ku :D
Makasih Mbak Hesti, aku pengen banget coba semua resepnya (ntar kalo di rumah, hehe)..
Oia sedikit cerita, ternyata sebelum aku mengenal coklat lava, aku telah lebih dulu membuatnya untuk ulang tahun temanku, dan itu karena kecelakaan karena kurang optimal proses pematangan, hehe

Hesti HH. mengatakan...

PAke mixer mbak, kan sampai kental berjejak...

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalau suka mbak, makasih ya.

Iya, memang mbak seringnya begitu...nggak sengaja malah menghasilkan resep baru ^^

Anonim mengatakan...

makasih ya mvak postingnya! Ngomong-ngomong kalo butter diganti margarin kira2 pengaruh ke rasanya jelas banget gak ya mbak? hehe

Hesti HH. mengatakan...

Sama sama mbak, boleh mbak tapi tentu saja beda di wanginya. Tapi tetep enak kok...

kukiztee mengatakan...

thank you mba hesty sy sudah cb resepnya dan sukses. pas banget. ga nyangka bisa sukses

kukiztee mengatakan...

thank u mba hesty atas resepnya. ga nyangka sukses. coklatnya melted sempurna.cuma agak asin ya, mungkin krn margarine sudah asin.tp pas sama es krim vanillanya.thank u

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak kalau sukses bikinnya. Kalau mau nggak asin butternya jgn pake yang sal mbak...

Anonim mengatakan...

Mbak, saat memasukkan cokelatnya diaduk pake sendok aja kan gausah pake mixer lagi?

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, aduk pelan saja...

Anonim mengatakan...

Mba hesty,I'm a big fan of your blog. Mau nanya yah mba,hasil jadi kue ini tingginya ga jauh beda dr adonannya atau ngembang mba? Trus hasil kueku pas dibalik cklat leleh yg ditengah itu tumpah. Tp wkt aq cobain kuenya itu mateng,malah coklat lelehnya itu cm dicenter atas itu doank dikit,kelamaan wkt panggangkah? Tp kok tumpah gt yah mba? Makasih byk mba :)

Hesti HH. mengatakan...

Justru kurang lama dikit mbak panggangnya, karena seharusnya yang leleh cuma tengah dalamnya mbak. Sekelilingnya harusnya sdh set sehingga ketika dituang nggak jebol...kalau tingginya cuman naik dikit mbak, nggak ngembang kayak sponge cake

Heka Rarassati mengatakan...

Mba cara tau telur dan gulanya saat dikocok sudah berjejak itu bagaimana? Maaaf saya masih sangat pemula hehe

Hesti HH. mengatakan...

KAlau diangkat adonan akan jatuh lambat dan meninggalkan jejak mbak....

Anonim mengatakan...

Mbak..kalu dicetak di alumunium foil bisa gak y

Dina Siahaan mengatakan...

Mbak Hestiii.. mau laporan nih..
Weekend kmaren saya bikin cake ini dan berhasiiiiiillll.. *senangnyaaa* :D

Penasaran sama yg dijual di salah satu pusat perbelanjaan, trus browsing2 dan akhirnya sreg dgn resep postingan mbak Hesti.. udah harap2 cemas takut gagal/ga keluar lavanya.. ternyata hasilnya memuaskan.. pinggirannya kokoh tapi begitu dibelah tengahnya, coklatnya ngalir.. *yeay* :D

Saya pakai cetakan aluminium foil kotak, dapet skitar 8 cups. Trus waktu memanggangnya saya tambahin waktunya, jadi 15 menit..

Makasih mbak buat postingan resepnya yaa.. ;)

Hesti HH. mengatakan...

@Anonim : bisa aja mbak asal dioles tebal

@Dina : alhamdulillaaaah, saya juga senaaaang mbak kalo resepnya sukses. Makasih ya dah info semoga resep lainnya juga sukses semuaaaaa

Maria Magdalena Yuliany mengatakan...

Barusan praktek nich mba Hesti.. dan sukses banget...aku pake cup muffin yang satuan.. sesuai tips mba..oven 9menit..bolak balik liatin waktunya sambil dag dig dug DER!!... enakkkk... makasih ya mba resepnya..TOP

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillaaaaaaahh...ikut senang mbak. Good job!!

Anastasia Melissa mengatakan...

Mba tahap 1 (cetakan dikasih margarin taroh freezer biar beku) dan tahap 5 (kue taroh freezer 20 menit) harus dilakuin? Gunanya apa ya mba? Karena kan ini harus dipanggang pas baru mau makan,sedangkan besok pagi aku mau kasih ke cowoku,berarti mau ga mau baru bikin besok subuh2 dan waktunya kan mepet banget,belom lagi mesti bikin 1 untuk percobaan dulu. Jd pikiran kalo ga perlu tahap 1 dan 5,kan rumayan banget motong waktunya. Kalopun emang wajib dilakuin, boleh ga tahap 5 dilakuin dari malem ini,jd besok keluarin tinggal panggang, tp berarti tahap 5 yg harusnya 20 menit doank, jadinya berjam2,bisa2 uda beku banget. Tambah bingung lagi berapa lama manggangnya kalo beku banget nanti. Makasih banyak mba

Anastasia Melissa mengatakan...

Mba tahap 1 (cetakan dikasih margarin taroh freezer biar beku) dan tahap 5 (kue taroh freezer 20 menit) harus dilakuin? Gunanya apa ya mba? Karena kan ini harus dipanggang pas baru mau makan,sedangkan besok pagi aku mau kasih ke cowoku,berarti mau ga mau baru bikin besok subuh2 dan waktunya kan mepet banget,belom lagi mesti bikin 1 untuk percobaan dulu. Jd pikiran kalo ga perlu tahap 1 dan 5,kan rumayan banget motong waktunya. Kalopun emang wajib dilakuin, boleh ga tahap 5 dilakuin dari malem ini,jd besok keluarin tinggal panggang, tp berarti tahap 5 yg harusnya 20 menit doank, jadinya berjam2,bisa2 uda beku banget. Tambah bingung lagi berapa lama manggangnya kalo beku banget nanti. Makasih banyak mba

Anastasia Melissa mengatakan...

Lalu saya bingung untuk lelehan isinya. Walau besok pagi dikasih,tapi takutnya baru dimakan sore ato malem,sedangkan ga mungkin dipanggang lagi kalo uda di luar rumah,gimana dong mba?huu
Terus sebenernya enakan bikin sekarang sih. Rencana aku mau tambahin potongan coklat dalemnya biar tambah banyak lelehannya. Misalnya sekarang aku buat yang dalemnya aku tambahin potongan coklat terus jadi tuh. Tp krn besok pagi baru mau dikasih berarti kan besok pagi dipanggang lagi dengan pikiran biar leleh lagi. Emang sih kalo cuma potongan coklat doank mah kalo dipanggang pasti bakal leleh lagi, tp yang jd masalah kan dia ada di dalem kue yg berarti kalo si potongan coklat uda leleh kan dia uda bercampur dengan lelehan kue yg sengaja dibikin ga mateng di dalemnya itu,lah kalo besok pagi dipanggang lagi,berarti kan lelehan kue nya akan semakin mateng yang berarti ga bakal ada lelehan apapun sama sekali dong secara lelehan coklat potongnya kan uda bercampur dengan lelehan kue nya? Huwee mumet. Makasih ya mba maaf loh bingung soalnya.hehe

Hesti HH. mengatakan...

Waaah saya ikutan mumet baca komennya mbak, panjang banget.
TApi saran saya terlalu riskan bikin fondan yang nggak langsung dihidangkan mbak, masih banyak resep kue enak lainnya.

Yang tahap 5 itu harus dilakukan karena kalau tidak ditaruh di freezerr waktu panggangnya jadi cepat, Kue akan set semua mulai dari pinggir ke tengah. Ngga ada lelehan di dalamya. Sementara kalau dalam keadaan membeku dimasukkan ke oven, kue akan matang perlahan dari pinggiran dan di tengahnya belum sempat set udah kita angkat kuenya.

Fifin Yurnita mengatakan...

Assalamualaikum mbak hesti..
Mbak saya berhasil bikin molten cake nya, waktunya pas 10menit. Hihihi... Tapi itu stay di depan oven sambil liat jam tangan. Makasih ya mbak resep nya.. :)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, alhamdulillahhhh mba ikut senang dengarnyaaaa. Makasih yaaaaa

Anonim mengatakan...

Salam bunda hes.. mau laporan ajah. Sore ini aq berhasilll bikin iniii (jingkrak2) punyaku jd 8 buah . . 2 2 buah cetakan kue d:9 cm dan 6 cetakan muffin kecil. Walopun harus berkali2 ngulang manggang nya(krn ovenq agak aneh) tp akhirnyaa berhasilll yeayyy.. seneng pke bgt. Biasanya 1 cup beli harga sekitar 30 rb (10 myr) tp skrng bs bkin sndiri. Makasih bnyak bunda hes. Thanks for sharing ;)

Zeezee

Hesti HH. mengatakan...

Halo Zeezee...alhamdulillah senaaaaang banget dengarnya. Memang semakin sering bikin semakin paham dan tau selanya dimana dan bagaimana manggangnya yg pas. Makasih juga ya dah cobain resepnya...

Linda Sampurno mengatakan...

Mbak aku suka bgt ikutin resep2 mbak... Dan aku udh cb resep ini,,lembut nyoklat bgt,enak deh pkk nya..hanya saja gak ada lelehan coklat di tengahnya,pergi kmn dia :D,aku udh ikutin petunjuk resep jg... Mohon tips nya ya mbak..thx

Hesti HH. mengatakan...

Kalau mba udah cobain resep di atas dan gak ada lelehan cokelatnya artinya oven mba lebih panas dari punyaku. Lain kali dikurangi waktu panggangnya sekitar 2 menit mba...semoga ketemu dengan lelehan cokelatnya ^^

anita Christiana mengatakan...

dear mba Hesti.. trims ya mba.. resep chocolava ny sdh sy praktekan n berhasil :), mba ada beberapa pertanyaan boleh ya mba:
1. ada alternatif olesan utk di cetakan nya mba? bisa pakai terigu tdk ya (apa hasil ny akan ada jejak putih terigu?) bisa gak saya menggunakan kertas roti utk pengganti margarin dan coklat utk dioles di cetakan?
2. kalau menggunakan cetakan silicon perlu di oles lagi atw tdk?
3. hasil chocolava saya masih banyak yg menempel di cetakan mba.. ini karena kurang lama di oven ny y mba?
4. kalau oven di buka tutup untuk memutar cetakan di dlm oven (krn oven sy suhu ny tdk merata) apa akan membuat gagal kue mba?
terimakasih bnyk mba Hesti..
salam,

Hesti HH. mengatakan...

Mba Anita maaf ya baru balas. Saya beberapa minggu kmrn ada masalah dengan pergelangan tangan. mgkn kebanyakan ngetik di komputer.

Tentang pertanyaannya :
1. kalau pake terigu tentu saja ada jejak bedah putih dari terigu mba. Kalau pake kertas roti susah karena cetakannya kecil

2. saya belum pernah mencoba silicon mba jd ngerti juga lengket atau tidak. harusnya tidak sih

3. mungkin olesannya kurang rata mba

4. saya rasa kalau dalam waktu yang cepat ngga masalah mba, yang masalah itu seperti kue sus karena akan mengempis

Anonim mengatakan...

Mba kenapa harus dimasukin ke kulkas dulu

Hesti HH. mengatakan...

Supaya tengahnya gak cepat matang mba. Kalau di kulkas dulu dalam suhu dingin yang matang duluan hanya bagian luarnya jd tengahnya tetep bisa meleleh

puspitasari mengatakan...

Salam kenal mbak hesti...saya buka blog mbak soalnya td barusan liat tayangan Tv Channel LN program food buat kue Lava cake ternyata sama resepnya punya mbak hesti,cuma td kurang mendetail sekarang saya sdh catat resep mbak besok mau saya coba praktek,Terima kasih....

Hesti HH. mengatakan...

good luck ya mba semoga sukses bikinnya....

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails