Senin, 03 Desember 2012

Mochi with Red Bean Filling



Akhirnya rasa penasaranku terbayar sudah. Pembuatan mochi beda metode menghasilkan mochi yang beda pula. Terutama di teksturnya. Dulu aku sudah pernah bikin mochi dengan cara mudah yaitu seperti membuat klepon. Bahan tepung tidak dikukus dan langsung saja dibentuk baru kemudian dikukus. Sedangkan metode yang baru aku pakai yaitu mengukus adonan mochi sempai matang lalu dibentuk dan diisi nggak perlu dikukus lagi. Teksturnya sama sama kenyal tapi cara yang terakhir menghasilkan mochi yang lebih lembut dan chewy dan bertahan lama walaupun dah dingin.
Aslinya kan memang pake cara yang kedua tapi dulu itu karena mau gampang dibikin kayak klepon. hehe...

Resepnya aku lihat di "Christine Recipes", tapi step by step pembuatannya aku lihat di "Vegan Yum Yum"

Bahan : 
- 220 gr tepung ketan putih
- 110 gr gula pasir
- 200 ml santan (bisa diganti susu cair)
- tepung ketan sangrai
- pewarna hijau sedikit

Filling :
- 1/2 cup kacang merah, rendam 3 jam
- 1 1/2 cup air
- gula sesuai selera
- 1 sdm minyak

Cara membuat :
  1. Filling : masak kacang merah dengan air sampai airnya menyusut menjadi separuhnya. Tambahkan gula sesuai selera. Masak lagi sambil diaduk sampai airnya kering dan kacang menjadi empuk. Tambahkan minyak lalu aduk sampai rata lalu matikan api. Biarkan dingin lalu bentuk bulat bulat.
  2. Kulit : campur tepung ketan dan gula, aduk rata. Masukkan santan sambil diaduk sampai rata. Kalau mau dikasih pewarna bisa pada tahap ini. Tuang dalam pinggan tahan panas yang lebar agar matangnya cepat. Jangan lupa untuk mengolesi pinggan dengan minyak.
  3. Kukus selama kurang lebih 30 menit atau sampai ditusuk sudah tidak terlalu melengket.
  4. Angkat lalu tuang di atas meja kerja yang sebelumnya sudah diberi ayakan tepung ketan sangrai. Pipihkan sebisanya. Potong potong kotak. Beri isi lalu rapatkan dan siap disajikan. Kalau ingin bertekstur, setelah dibulatkan bisa diletakkan dalam cetakan agar kecil atau cetakan cokelat berbentuk bunga.



Separuh adonan aku biarkan plain dan diisi dengan enting enting kacang yang aku blender dan beri beberapa tetes air matang supaya bisa dibentuk. Menurutku lebih enak ini dibanding kacang merah. Atau kacang merahnya memang nggak bisa seenak kacang merah azuki yang kecil kecil. Nggak ada yang jual di sini sih ^^ tapi yang penting dah puas berhasil bikin mochi dengan cara jepang.






17 komentar:

  1. aaaaaaah.. pingiiiin...!! itu nting2 nya asyik bener sih mba.. trus pada doyan ga dirumah ? disini klo ada mochi cuma aku yang doyan xixixi.. lidah suami dan anak beda banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi...iya, kasihan yang jauh ya nggak ada yg jualan ting ting kudu ngimport dulu ^^
      Alhamdulillah semua suka. Kalo aku sih doyan yang isi ting ting aja, kacang merah habis sama hubby dan anak anak *heran...gak nyangka juga.

      Hapus
  2. mbak hesti,di resep tertulis 220 gr beras ketan putih,,maksudnya tepung beras putih bkn?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi maaf salah tulis...bener mbak, tepung ketan putih.

      Hapus
  3. mbak naksir kayu alasnyaaa hehehe..dari dulu kepengen bikin mochi tp belom keturutan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi...banyak yang naksir padahal kayu buangan. kalau aku malah pengen bikin ayas, mirip mochi tapi gak ada isinya. Ada wangi wanginya kayak pake esens mawar atau apa. Kalo ke Malang baru bisa makan itu ^^

      Hapus
  4. Aku pernah bikin yang adonannya dikukus dulu baru dibentuk :D
    Capek bikinnya tapi pada ga doyan. Itu cetakan yang mochi ijo lucu banget iiihhh... pake cetakan coklat ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang sayang sih kalo nggak ada yang doyan...tapi yang ini lumayan gampang dan cepat kok mbak, karena adonan langsung aja dipipihkan sekaligus di meja kerja lalu dipotong potong diisi dan dirapatkan. Lumayan bisa mulus hasilnya dibandingkan dengan cara bikin ngambil adonan sedikit demi sedikit.

      Aku pake cetakan jelly/agar. Satu cetakan isinya macem macem motif. Yang cantik bentuknya cuman satu karena baru dibentuk yang lainnya setelah agak lama kembali ke bentuk aslinya, hehe

      Hapus
  5. Wah..cantik skali mochinya..imut2...kayu alasnya jugak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiiiih Mbak Rahel...itu kebetulan nemu kayunya ^^

      Hapus
  6. mbak hesti....cantik bgt warna mochi nya, aq juga pernah bikin mochi pas event ncc rainbow week,caranya sama ma mb hesti tapiii aq gak dikukus cuma masuk microwave aja hbs itu baru dibentuk2 juga:d. and gak kebayang kalo bisa dicetak2 kaya punya mb hesti yg cantik itu^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak.
      Kalo aku punya microwave mungkin pake itu juga krn lebih cepat hehe. Iya...aku dapat ide nyetak itu karena pernah beli di supermarket import dari thailand/korea. Bentuknya cantik kayak di atas...hasil iseng ^^

      Hapus
  7. Mbak Hesti
    salam kenal :) sy cindy, fans hehehe ama blog mbak hesti, sy mau tanya, kemaren saya bikin mochi persis dgn resep yg ditulis (pk susu UHT), trus di kukus 30 menit (lebih 2menit sampe 32menit) kok hasilny ga kayak py mbak hesti y, atas ny berkerak, terus lengket di pinggan tahan panas nya (sblm nya sudah dkasi minyak). apa cairanny harus dilebihin kali ya??
    selama proses kukus, tutup kukusan sdh saya kasih kain,biar uapny tidak jatuh ke adonannya. mohon petunjuk mbak Hesti, makasih :)
    -cindy-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal mbak Cindy,

      Mkasih ya udah jadi pembaca setia,
      Mengenai atasnya yg berkerak memang begitu mbak. Tapi nggak keras dan masih bisa dibentuk. Boleh ditambah air adonannya kalau mbak rasa masih bisa dihandle pas ngebentuknya...

      Lengket dikit itu memang wajar mbak, nggak masalah...

      Hapus
  8. salam kenal mbak aku suka semua resep nya...insa Allah mau coba bikin mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan mbak, semoga sukses yaaa

      Hapus
  9. Mbak,klo boleh tau...1 resep jadinya berapa y?

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails