Minggu, 09 Desember 2012

Pão De Queijo (Brazilian Cheese Bread)


Sudah lama ingin membuat snack yang satu ini tapi belum keturutan. Mirip dengan kue sus biasa tapi beda di penggunaan tepung. Tapi setelah melihat postingannya Mbak Wati niatku langsung bulat. Harus bikin sekarang...tengkyuuuu mbak Wati.


Dulu pernah buat yang mirip mirip ini namanya chewy puff. Tapi karena hasilnya kurang memuaskan aku gak posting. Waktu itu bahan tepungnya menggunakan tapioka. Nah uniknya kalau resep asli pão de queijo menggunakan tapioka, resep mbak Wati ini menggunakan tepung sagu. Ini berdasarkan pengalaman yang empunya resep Mbak Ade NCC yang sudah sering mencoba dan menurut beliau hasilnya lebih bagus menggunakan tepung sagu. Aku ikutan resep yang sukses aja deh, hehe

Ternyata beneran sukses. Tapi adonanku agak keras jadi aku tambahkan 1 butir telur lagi. Ngga tau apakah aku ada salah ukur bahan atau apa...tapi dari penambahan telur itu hasilnya tetap bagus. Garing di luar dan chewy di dalam. Dan yang paling penting ngeju abis. Paling enak makannya yah hangat hangat...dalemnya masih chewy banget. Anak anak suka...tapi hubby suka bangeeeeeet nget ^^

Resep berikut adalah resep mbak Ade yang dishare di milis NCC :

Bahan :
- 220 gr tepung sagu
- 186 gr susu cair

- 70 gr mentega

- 95 gr keju parmesan, parut

- 2 butir telur

- 3 gr garam


 Cara membuat :
  1. Dalam panci, didihkan susu, mentega dan garam. Aduk rata.
  2. Masukkan tepung sagu, aduk cepat dengan sendok kayu sampai kalis.
  3. Pindahkan adonan ke dalam mangkok kocok. Tunggu sampai agak dingin.
  4. Kocok dengan mixer cantolan spiral sambil masukkan telur dan keju parmesan sedikit-sedikit sampai adonan tercampur rata (konsistensi adonan lebih kental dari adonan kue sus, dan lengket).
  5. Bentuk diatas loyang dengan plastik segitiga atau gunakan scoop ice cream atau bulatkan dengan tangan yang sudah dilumuri sedikit mentega. (Saya membulatkan dengan tangan).
  6. Panggang dengan suhu 180 derajat celcius hingga matang mengembang dan kecoklatan. (kalau mbak Wati , sebelum adonan dimasukkan ke dalam oven, oven dipanaskan di suhu kurang lebih 200 derajat celcius. Begitu adonan masuk, turunkan suhu nya sekitar 160 derajat celcius. Lama memanggang kurang lebih 20 - 30 menit atau sampai terlihat garing.



28 komentar:

  1. Mbak Hesti ini pake tepung sagu beneran ya, bukan tepung sagu tani (tapioka)? pake merk apa mbak? maklum belum pernah pake bahan sagu beneran..

    saya pengen cobain karena gluten free dan berkeju, cocok buat anak saya yang kurang suka minum susu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata setelah aku cek di bungkusannya itu tepung sagu tani/tapioka mbak. Artinya aku salah kira. Tapi jadi juga kok...kalau yang dulu aku pake tapioka biasa bukan sagu tani/tapioka...waduuuh jadi bingung sendiri >,<

      Hapus
  2. nampak mcm cream puff punya shell la..sedapnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...rasapun sama tapi yang ini lebih gurih karena ada cheesenya. Tak perlu filling sudah enak ^^

      Hapus
  3. Makasih infonya . .

    coba deh , . . .

    BalasHapus
  4. Mbak itu mendidihkan susunya pake api kecil aja ya? terus pas masukkan tepung apinya dimatikan apa nggak mbak?

    BalasHapus
  5. pernah buat...tapi adonanx agak lembek alhasil d taruh di cetakan muffin waktu mau d bakar...walau garing d luar tapi terlalu chewy...gak sprti waktu pertama kali makan...(*beli di gerai roti...)

    BalasHapus
  6. Pakai api sedang aja mbak sambil diaduk biar sewaktu mendidih menteganya dah lumer semua, lalu masukkan tepung aduk rata dan matikan api.Lanjutkan mengaduk sampai kalis.

    BalasHapus
  7. Mbak Hesti, keju parmesan nya bisa ganti keju cheddar ga ya? :)

    BalasHapus
  8. Boleh aja mbak, gak masalah...sama sama rasa keju tp kalo permesan lebih kuat baunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh.. Cepat sekali mbak Hesti respon nya :D Pengen bikin buat camilan anak. Tengkyuu ya mbak atas respon n resep nya :))

      Hapus
    2. Terima kasih resepnya mbak Hesti, sudah lama ini yang saya cari. Nanti saya akan coba buat.

      Hapus
  9. Mbak, apa ngaduknya kudu pake mixer spiral y?cz pynya mixer yg buat kocokan biasa tuh...maklum mixer tua warisan hehee...tengs sblmnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak mesti mbak, tapi biasanya kalo cantolan biasa adonannya suka naik ke mixernya. Bisa tapi pelan pelan aja mbak, asal rata.

      Hapus
  10. bsa diisi filling gtu g mbak? thx

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa aja mbak tapi bikinnya digedein dikit biar muat spacenya tuk filling.

      Hapus
  11. mbak hesti, saya baru bikin pao ini. pake sagu tani, tapi dough nya agak brindil2 krn mixer nya susah. ngembang sih, tapi dalam nya gak kopong. salah kocok kali ya, atao telur nya tambah 1 lagi.

    pauline

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang begitu adonannya mbak. kalau seumpama telurnya kecil bisa ditambah sedikit. Kocoknya biasa aja mbak, yang penting udah rata jangan kelamaan.

      Hapus
  12. Salam kenal mbak hesti...sy mau tanya kalo tepung sagu nya yg ​Ųϑãђ di sangrai pengaruh ke hasil nya ga ya??trims

    BalasHapus
  13. Salam kenal mbak,

    Maaf saya nggak berani kasih masukan krn saya sendiri blm pernah coba. takut salah...^^

    BalasHapus
  14. Mbak hesti, susunya harus susu uht itu atau boleh pakai suau bubuk dicairkan? Makasih ya mbak :)

    BalasHapus
  15. Boleh susu bubuk yg dicairkan mbak...

    BalasHapus
  16. mbak hesti, saya sudah coba resep ini. tapi kok wkt dipanggang adonan nya ndak mau ngembang ya? malah kempes seperti cookis, dan keras sekali..
    apa pengaruh gara2 ndak pake mixer? makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf mbak saya kurang ngerti, harusnya sih ngembang kayak kue susu mbak cuman lebih kenyal aja.

      Hapus
  17. iya aku juga buat ga ngembang sama sekali malah jadi kaya cookies, padahal udah aku kocok pake mixer. Kira-kira salah dimana y mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyampur telurnya gak dalam kondisi adonan masih panas kan mbak??

      Hapus
    2. mba hesti, kmrn aku sudah coba buat lagi. Hasilnya bisa bulet ga gepeng kaya cookies, sepertinya pas pertama aku coba adonannya kelembekan. Tapi percobaan kedua ini belum sukses mba karena dalemnya masih basah padahal aku dah panggang 1 jam. hehe.. maaf y mba banyak tanya..

      Hapus
    3. Memang gitu mbak...kue ini keunikannya luarnya garing dalamnya chewy chewy gitu...

      Hapus

Related Posts with Thumbnails