Rabu, 26 Desember 2012

Brownies Kukus Cappucino




Sebenarnya rencana awal aku mau bikin browkus cokelat Ny. Liem. Tapi ya begitu deh kalau bikinnya buru buru...ternyata sudah nyampur nyampur ada bahan yang nggak ada. Ternyata cokelat bubukku habis, di lemari ada kotaknya aja kirain masih ada isinya. Otakku berputar...ganti apa ya? akhirnya aku tuker aja sama cappucino bubuk 1 sachet. Warnanya nggak terlalu cokelat tapi rasanya enak juga...jelas ada aroma kopinya.

Permukaannya berlobang lobang karena gelembung udara yang terperangkap di permukaan. Kalau adonannya cuma satu bisa aja dihentakkan tuk mengeluarkan udaranya seperti yang aku lakukan tuk lapisan bawah sebelum masuk di dandang. Tapi berhubung lapisan kedua dituang dalam keadaan loyang masih di dalam dandang, nggak bisa dihentakkan lagi karena takut panas. Kalau dikeluarkan takut adonan mengkeret. Jadi tampangnya ya kayak bulan begitu permukaannya. Tapi tekstur cakenya sama sekali nggak berlubang dan berongga. Malah menurutku lembut sekali padahal aku skip emulsifiernya. Ya syaratnya adonan harus dikocok dengan mixer kecepatan tinggi dan menurutku bisa dicapai denga Bosch dalan waktu sekitar 7 menit. Kalau mixer biasa mungkin lebih lama. Lubang terlihat hanya ada di permukaan saja. So no problemo, selama rasanya tetap enak. Tadi siang bikin, sorenya tinggal 5 potong. Waaaaa laku juga ternyata...

Berikut resep Ny.Liem yang aku modif ya...

Bahan I : - 6 butir telur
- 220 gr gula pasir
- 1/2 sdt vanili bubuk
- 1/4 sdt garam

Bahan II :

- 125 gr terigu protein rendah
- 1 sachet cappucino bubuk
- 1/2 sdt baking powder

Bahan III :

- 100 ml minyak goreng
- 35 gr margarin
- 30 gr butter
- 100 gr dark cooking cokelat

Bahan IV :

- 75 ml susu kental manis

Cara membuat :
  1. Dalam wadah, masukkan minyak, butter, margarin dan dark cokelat. Panaskan dengan api sedang sampai meleleh, jangan mendidih. Sisihkan.
  2. Campur dan kocok bahan I menjadi satu hingga mengembang dan kental berjejak.
  3. Masukkan bahan II sedikit demi sedikit sambil diayak dan diaduk hingga rata. Tuang bahan III, aduk perlahan dengan spatula hingga tercampur rata. Ambil 100 gr adonan, campur dengan bahan IV, sisihkan.
  4. Tuangkan 1/2 bagian sisa adonan tadi ke dalam loyang ukuran 20x20x7 cm yang telah diolesi dengan margarin dan dialasi dengan kertas roti. Kukus selama 10 menit dalam dandang yang sudah terlebih dulu dipanaskan dengan api sedang (cat: kalau terlalu tinggi apinya, brownies akan bergelombang permukaannya)
  5. Tuang adonan yg telah dicampur dengan bahan IV, kukus 5 menit dan terakhir masukkan sisa adonan. Kukus kembali selama 30 menit hingga matang.
  6. Angkat dan dinginkan.








19 komentar:

  1. hihi... cantiknya,,, ternyata cappucino bs jg gantiin coklat... waaaahhhhh.... penasaran nih gmn rasanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, ide spontan aja ternyata enak lho.

      Hapus
  2. Hesti bnyk akal deh, hebat :)

    BalasHapus
  3. Mbak Hesti itu permukaannya kok bisa flat gimana caranya ya? klo saya bikin biasanya ga pernah flat, selalu menggunung di tengah meski ga bergelombang.. Apa karena kebesaran api atau kebesaran kukusan?

    Terima kasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa dicoba dgn resep yg sama mbak? Mungkin loyang yang mbak pakai agak kecil dan tinggi sehingga hasilnya menggunung. Selama ini saya selalu pake loyang 20cm nggak pernah menggunung di tengah. Atau bisa juga kebanyakan baking powder kali jadi ngembangnya besar. Kalau kukusan kebesaran bisa juga karena terlalu banyak space di samping sampingnya sementara loyangnya kecil...

      Kalau api aku selalu pake maximum, kalau panas apinya dari 1-7, aku didihin dulu baru diturunin ke 6

      Hapus
  4. Halo Bunda, Minggu lalu sempat praktek browkus 2x. Yang pertama, sukses dan bagus banget tp waktu hari berikutnya coba buat yg ke-2 kok ga sengembang yg p1. Apakah itu karena kurang BP? atau karena yang ke-2 aku pakai cara mengeluarkan loyang dari kukusan (saat mengisi lapisan selanjutnya). Mungkin Bunda ada pengalaman kayak aku?

    tengkiu Bunda ^^
    Nanda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baking powder itu kondisinya harus bagus mbak, jangan sampai kelamaan terbuka di udara ruang takutnya udah gak terlalu aktif. Kalau baking powder aktif mungkin memang karena dikeluarkan dari kukusan. perbedaan suhu yang signifikan dari dalam dandang keluar memang bisa menyebabkan kue mengkeret.

      Hapus
  5. salam Hesti.., nampak sedap gitu..! pasti dicuba ni..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam KAk Am, iya memang sedap kak apalagi ada aroma kopinya, hmmm

      Hapus
  6. Ohhh, meleleh air liur... Tengok je tau sedap!

    -> ❤ TechKini.com

    BalasHapus
  7. manteb2 bgt resepnya,harus di paten takut di copas sama orang..heheheh

    http://kolommasakan-indonesia.blogspot.com

    BalasHapus
  8. hay mbak Hesti..
    aku dah coba, enak bgt rasanya c... enak, enak, enak.....
    moist...
    T A P I ... kok bentuknya ga rapih gitu yah... lapisan tengah yang di kasih SKM ga rapih dan lapisan atas kue bergelombang...
    napa yah, aku wkt ngukus dh pk api sedang, tutup kukusan dah dilapisi serbet...
    yah kurasa sih dh nuruti semua isi resep...
    kira2 napa yah mbak ...???
    mohon pencerahannya... mkc...

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa kukusan yg mbak pake besar sekali dibanding loyangnya? sehingga banyak space kosong di samping2nya. mgkn itu penyebabnya mbak...

      Hapus
  9. dear mba hesti...
    saya lagi baru belajar bikin2 kue nih...mau tanya utk cetakan yg diolesi margarine dan kertas roti itu maksudnya dioles margarine dulu baru dipsg kertas rotinya yah?apa nantinya kuenya gak lengket dikertas rotinya?

    thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak benar. InshaAllah gak lengket. Memang jelas lengket di cake tapi ketika dilepas gampang dan gak ada serpihan cake yang lengket/rusak.

      Hapus
  10. ooh, ya mungkin mbak, nti lain kali aku pk panci kukus yang ngepas ama loyangnya,
    mkc ya mbak... seneng kl dh jalan2 di blog nyah mbk Hesti ini.... cantik2 gambarnya dan resep di jabarkan step by step jd membangkitkan semangat wat mencoba...
    hehehe... lam kenal yah mbak... lain kali kl sempet jalan2 jg ke Blog ku yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak, aku doakan percobaan selanjutnya sukses ya...inshaAllah entar maen ke sana yaa

      Hapus
  11. Mbak Hesti, begitu lihat resep ini jadi pengen bikin yg capucino nih. tapi 1 sachet capucino itu kira2 berapa gram mbak? soalnya blm pnh beli capuccino, :)

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails