Rabu, 07 November 2012

Coto Makassar

  


Dulu dah pernah bikin coto sekali. Karena percobaan perdana aku bikinnya sedikit. Lhaaa belum sempat difoto udah ludes duluan. Artinya....?? enaaaaak dong, hihi. Bikin coto butuh perjuangan, makanya harus siap mental dan waktu yang banyak buat nyelesaiin masaknya. Nah sekarang baru sempat bikinnya, hehe. Mbak Ayin, resep ini kupersembahkan untukmu...walaupun fotonya kurang meyakinkan, tapi yakinlah rasanya lebih enak dari tampangnya *lebaaaaaaayyy*

Resep tetap sama. Aku dapat dari penjual coto temannya mama. Alhamdulillah beliau berbaik hati sharing resep dan tips supaya hasilnya bisa seperti punya beliau. Katanya, banyak yang minta resep, tapi setelah dipraktekkan beda hasilnya walaupun resepnya sama persis. Mungkin untuk resep ini berlaku hukum 'beda tangan beda hasil' ya ^^

Sebenarnya kalau nggak mau repot aku bisa beli bumbu coto siap pakai, karena rata rata hampir semua penjual coto biasanya menjual bumbu jadi ataupun menerima pesanan bumbu. Tapi karena aku penasaran pengen bisa bikin seenak penjual coto jadi harus bikin sendiri, dengan tanganku sendiri. Masih terngiang ngiang di telingaku ucapan anak anak waktu aku buatkan coto pertama kali. "Hebat ibu bisa bikin coto. Ini coto terenak yang pernah aku makan." Langsung deh berbunga bunga hatiku. Dan karena buatan sendiri bisa kita atur apa saja isinya. Umumnya coto menggunakan daging dan jeroan. Tapi karena di rumah nggak ada yang suka jeroan aku cuma bikin menggunakan daging sengkel dengan sedikit hati, walaupun aku tahu di rumah nggak ada yang doyan makan hati *ya iyaaalah emang siapa yang suka makan hati?*.

Yang agak repot aku dikasih resep aslinya yang menggunakan takaran daging 6 kg. Untuk 6 kg daging menggunakan 2 kg kacang. Karena aku menggunakan 1 kg daging jadi semua bahannya harus aku bagi biar sesuai. Dan salah satu tips yang nggak boleh diskip yaitu menggunakan jintan dan ketumbar segar. Harus kita sangrai sendiri sampai wangi. Kalau menggunakan ketumbar bubuk botolan atau kemasan nggak akan seharum dibandingkan kalau kita sangrai sendiri. Jadi sangrai terlebih dahulu ketumbar jintan sebentar saja sampai wangi lalu dinginkan dan blender/ulek hingga halus.

Berikut resep versiku ya...

Bahan :
- 1 kg daging sengkel
- 250 gr hati sapi
- 300 gr kacang tanah kulit, goreng lalu blender bersama bumbu halus
- 1 sdm air asam 
- 1 sdt gula merah
- 2 liter air tajin (cucian kedua/ketiga)
- minyak untuk menumis bumbu

Bumbu halus :
- 5 butir bawang merah
- 3 siung bawang putih
- 1 cm jahe (optional, aku lebih suka pakai)
- 5 batang sereh, iris tipis
- 1 bonggol lengkuas muda, iris tipis
- 1/2 butir pala
- 1 sdm ketumbar bubuk sangrai
- 1/4 sdt jintan bubuk sangrai
- 1/2 sdt merica bubuk
- garam secukupnya

Sambal (blender lalu masak/tumis) :
- cabe rawit rebus
- tauco 
- garam

Pelengkap :
- jeruk nipis
- bawang goreng
- daun bawang
- daun seledri
- kecap manis

Cara membuat :
  1. Masak daging bersama 2 liter air tajin. Masak tersendiri hati sapi dalam panci yang lain. Masak sampai daging sudah tidak berdarah lagi. Buang kotoran yang mengapung di permukaan.
  2. Angkat daging dan hati sapi. Potong potong dadu kecil. Sisihkan.
  3. Tumis bumbu halus sambil diaduk terus agar dasarnya tidak gosong. Tumis sampai warnanya berubah menjadi lebih gelap dan baunya wangi.
  4. Tuang bumbu ke dalam kuah daging. Masukkan daging dan hati sapi yang sudah dipotong potong. Tambahkan air asam dan gula merah. Masak dengan api kecil sampai daging menjadi empuk. Kalau airnya menyusut tambahkan lagi sampai daging benar benar empuk. Agar daging dan hati tidak hancur, setelah matang dan empuk sisihkan. Bisa di simpan di dalam kulkas. Pada saat akan disajikan, panaskan kuah lalu tambahkan daging secukupnya.
  5. Penyajian : tuang coto ke dalam mangkok. Tambahkan daun bawang, seledri, dan bawang goreng. Beri perasan jeruk nipis dan kecap secukupnya. Lengkapi dengan sambal.




Semakin lama dimasak akan semakin gelap kuah cotonya...


47 komentar:

Anonim mengatakan...

boleh nih resepnya mbak..

Haya Najma mengatakan...

suka nih :D

Nisa's Mom mengatakan...

aaw.. banyak ya ingredients nya, beneran musti pasang badan dan niat nih mba Hesti buat bikin soto ini. :D

Rahmah mengatakan...

Mbak..ijin copast yaaa (jingkrak2 kegirangan) Aku dah lama cari resep ini, tp blom ada yg cucok,resep dirimu hmmm pasti yummy.. Enak nih hujan2 makan yg berkuah n anget...
That's why I love your blog so much... ♓e² :D.. ♓e² :D.. ♓e² :D

Nurhikmah Ayin mengatakan...

Mbak Hesti....
Love you so much deh... ( Muach... )

Pas banget nih moment-nya..
Tadi hubby sms, katanya gak enak badan, seperti mau flu..
Biasanya dia suka ngajakin Jajan Coto kalo kena flu..

Kebetulan besok aku libur kerja tapi dia masuk..
Mau bikin kejutan ah,, besok dia pulang kerja ada coto panas di meja makan..

Thank you...

PS : Eh aku udah telfon kakak ipar, resep bolu peca'
dia kasih resep tepung beras 1 cangkir + 1 sdm Tepung terigu
dan katanya di kasih Potas,, Potas itu apa ya ?
Aku bilang soda Kue, katanya bukan..!!
Apa Potas itu cuma ada di sana ?

Salam Hangat,,,

Ayin

Hesti HH. mengatakan...

hehe, bener kali Mbak Fitri. Sebenarnya bumbunya gak terlalu banyak macamnya tp penggunaan lengkuas dan sereh yg banyak. Tapi ngosh ngosannya terbayar dengan jadinya coto ini slurrrph*

Hesti HH. mengatakan...

Amiiin, semoga beneran bisa sukses bikinnya ya. Ditunggu laporannya yaaa

Hesti HH. mengatakan...

Hihi syukurlah kalo udah kebaca resepnya ^^ moga berhasil, enak, dan hubby cepat sembuh yaaa. Kalau menurutku bikinan sendiri nggak akan kalah enaknya. Kalo yg jualan rasanya super jos krn biasanya banyak msgnya,aku pernah lihat sendiri di sepan mataku penjual coto masukin satu bungkus besar msg ke dalam pancinya, alamaaaaaaak...nggak heran kalo habis maem coto langsung sakit kepala xixixi. Udah jeroan tambah lagi msg. Paling aman bikin sendiri. Pokoknya masaknya selain ikutin resep pake feeling jg karena selera beda beda. Kuah bisa disesuaikan suka kental or lebih encer.

Potas atau potasa' istilah yang sering dipakai orang sana sebenarnya baking soda atau soda kue mbak. Ibuku jg pake istilah itu. Tapi resep bolu peca'nya kurang lengkap tuh mbak Ayin, telurnya gak ada. Kalo nggak keberatan nanti mbak Ayin tolong tanyain semua bahannya nanti aku praktek. Kalo dah berhasil kupasang di blog. Kalo nggak dipasang artinya gagaaaaal, kwkwkwkwkw

Anonim mengatakan...

kak hestiii..

Akhirnya release juga resep cotonya.. *padahal bacanya juga telat, hehe*

Ini jadinya agak encer ya kak? Inget dulu pernah bantu ibu nyiapin bumbu coto, lengkuasnya setengah kiloan, serehnya seiket gede, duo bawang seperempat kiloan, jadinya bumbu coto 1kg-an.. Tp kalo pake separo bumbunya buat bikin coto sepanci kok masih terasa encer ya? *lupa2 ingat*

enak dicoba ni, udah setaun lebih ga makan coto, di pekalongan ga ada yg jual..huhu

-dian-

Hesti HH. mengatakan...

Hehe iya...

Menurutku ini sudah lumayan kental karena banyak kacangnya Dian. Kan cuman sekilo daging jadi bumbu di atas sudah cukup kok. Kalo mau kental airnya jangan dibanyakin dulu, kalo sudah jadi baru bisa diukur apakah masih encer atau sdh kental dan bisa ditambahkan air sedikit.

Nurhikmah Ayin mengatakan...

Mbak Hesti...

Baru sempet ngasih testi nih,, Kerjaan Kantor banyak...
Di tambah perut yang makin gede nih..

Udah aku bikin coto nya, Kata suami Tinggal di sempurnakan lagi,,
Kalo rasa sih udah bener rasa coto makassar, bukan daging kuah kacang, hehehe
Emang perlu latihan...

untuk Bolu Peca' aku juga udah bikin..
telur ayam 3 butir
tepung beras 1 cangkir
tepung terigu 2 sendok
soda kue 1 sdt

Pas di angkat dari kukusan, emang agak kempes sedikit, tapi gak banyak kok.
Untuk kuah gulanya biasa aja kan ya...

Nanti kalo berhasil di pajang ya..


Hesti HH. mengatakan...

Wah kebayang repotnya ya mbak, semoga sehat terus ya...hamilnya juga lancar.
Syukurlah kalau udah rasa coto. Semakin sering mencoba semakin mantap tuh mbak.

Segera aku mau coba bolu peca'nya. Tapi itu tepung berasnya tepung ketan kan mbak? bukan beras biasa? InsyaAllah dipajang. Muakasih sharing resepnya ya mbak...

Mrs.P mengatakan...

mba nanya dong, berarti kuah dagingnya itu air tajin yah??masih bingung soale apakah air tajin bekas ngerebus daging dibuang atau tetep dipake untuk kuah coto...kalo skip hati sapi, apakah rasanya akan berbeda?

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak benar. Dipakai untuk kuah coto. Kalau diskip hati nggak masalah tetap berasa coto karena ciri khas rasa dari bumbunya yang banyak itu.

Anonim mengatakan...

Mba hesti, mau nanya mba, bumbu halusnya ditumis bareng sama kacang gorengnya berarti ÿå mba? Soalnya dihalusinnya bareng sama bumbu.. :)
Kalo buat burasnya gimana ÿå mba? Hehe..
-dina-

Hesti HH. mengatakan...

Iya betul mbak. Bersamaan semuanya. Kalau buat buras memang sdh lama mau bikin...insyaAllah kalau ada waktunya ya mbak ^^

wilda mengatakan...

mba hesti mo tanya itu air tajin dari cucian beras ya?klo aku taunya air tajin itu air dari mengaron beras klo mo masak nasi,makasih mba,salam kenal dari Wilda

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum,
Terima kasih ya resepnya, enak sekali. Kebetulan ada orang Makassar pesan menu prasmanan dan supnya minta coto Makassar. Pas banget rasanya, mingu lalu bikin tapi encer (pake resep Mr. Google, heheh). Siiip deh. Insyaallah buat acara tg 16 November ini. Hanya bumbu halus saya buat 2 kali dan kacang tanah tetap 300 gram. Sambal tauco sudah bisa bikinnya. Semoga ilmu yang dibagikan ini mendapatkan imbalan dari Allah swt. Aamiiin

Hesti HH. mengatakan...

@ Wilda : Iya mbak, kalau di sini setahuku begitu.

@Anonim : Waalaikumsalam, alhamdulillah kalau suka. Semoga sukses acaranya ya mbak. Makasih banyak doanya, amin YRA ^^

anonymous mengatakan...

Assalamualaikum...mbak hesti, makasih banyak sdh berbagi ilmunya. Resep mb hesti udah sering tak coba (maaf gk ijin dulu mbak..) alhamdulillah...semuanya enaak...termasuk coto ini mbak. Kebetulan besok ada acr d rmh, mau takk masakin coto (walopun sy bkn orang makassar, hehe..) mudah2 an tamu2 sy puas. Buat mb hesti mudah2an mendptkan pahala yg berlimpah dari Allah SWT....

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Waaah gak masalah mbak, saya malah senang kalo resepnya dicoba, kan tujuan taruh di blog emang buat sharing. Alhamdulillah, semoga masakannya sukses acaranya juga sukses ya mbak. MAkasih banyak doanya semoga mbak juga demikian adanya ^^

Anonim mengatakan...

Hai Mba Hesti, salam kenal ya.. saya pengagum berat anda hehehe, tiap kali mau masak selalu cek ricek resepnya di blog mba Hesti. Kemarin saya coba masak coto makassar ini dan berhasil.. suami saya suka banget! makasih ya mba udah mau sharing resepnya ^^ oya, foto foto masakan mba Hesti juga keren banget, selain jago masak mba juga food stylist yang handal loh! Sukses dan sehat selalu ya mba.. ^^

Alya - Jakarta

Hesti HH. mengatakan...

HAlo mbak Alya,

Makasih dah jadi pembaca setia ya...makasih juga tuk compliment dan doanya ^^
Alhamdulillah kalau blognya berguna. Senangnya resep cotonya sukses mbak...dicoba resep yg lainnya juga ya dan ditunggu hasil reviewnya ^^

Ashrikurniati Rusmin mengatakan...

Mba Hesti... Mksh ya resepnya, sy jg udh nyoba dan rasanya coto bangget... Cma sy ada 1 mslh Mba, kbetulan suami sy org jawa yg g suka mkn yg pedas2. Smntara mnurut sy, rasa taucho di sambelnya itu sngat mpengaruhi rasa cotonya. Brhubung suami sy makannya g dipakein sambelnya, jd dia bilang rasanya aneh.. Hiksss... Ada solusinya g Mba? Atau bs g ya taucho ditambahin di bumbu halusnya?😞

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaaaaa senengnyaaaaa cotonya berhasil. Bingung jg niy...kalo nda makan sambel penggantinya apa yaaa. Mgkn nda usah pk sambel pake jeruk sajami^^

Ashri kurniati mengatakan...

Iya kodong, alhasil Cotonya dimakan sendiri.. (antara senang dan sedih sihh.. hahaha). Klo dicampur kedalam bumbu halus tauchonya bisa nda, jadi kuahnya sudah ada rasa2 taucho? : )

Hesti HH. mengatakan...

Mmng ada jg beberapa resep yg begitu. Tauco masuk ke kuah...tp kalo sabilang toh...beda. Lbh enak kalo di sambelnya^^

andrianykh mengatakan...

kebetulan masih ada daging kurban d kulkas.. mau coba resepta' dan hasilnya nyamang sikalii walopun jintannya kelupaan haha... nanti ketauan bgt suami baca resep

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillaaaaahhhh....lhaaaaa kok bisa ketinggalan jintannya, semoga tetap enakji di?

Anonim mengatakan...

Salam kenal Bu Hesti. Saya willy (cowok yg akhir2 ini sering masak tuk adik2ku yg semuanya jga cowok hehe..). Brawal dri meninggalnya mamaku, ak sebagai anak yg pling besar mikir gmana siapin makanan yg brgizi dan lezat tuk adik2 selayaknya mamaku. kebetulan di kantor tempatku bekerja free internetan, ak search resep es pisang ijo dan terdampar di blog ibu yg super sekali ini. by the way uda beberapa bulan ak jdi silent reader dan ada 2 resep yg uda ak coba somay dan coto makassar, hasilnya adik2ku bilang kakak buka restoran aja yah haha.. alias somay dan cotonya top dan super lezat, sampai2 orang2 kantorku pun muji "seorang engineers koq bisa masak seenak ini yah" haha... so, makasih banyak bu.. blog ini memang sangat berguna bagi orang2 yg ditinggalkn mama seperti kami. keep sharing ya. God Blees U bu.

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal Willy....terima kasih tuk doanya. Senang sekali dengar kalau resepnya cocok di lidah. Dan terharu pula karena Willy memasak buat adik adik tercinta. Semoga manfaat resepnya ya...saya doakan semoga suatu hari bisa buka restoran. Who knows kan??? salam buat adik adiknya dan ditunggu cerita sukses resep berikutnya ^^

Wanda Beeby mengatakan...

Hesty..apa itu maksudnya daging sengkel.. Wanda anak Tima 😉

Hesti HH. mengatakan...

Halooo Wanda...penjelasan sengkel di bawah ini ya. Saya ambilji jg di internet...hehe

Sengkel berasal dari bagian depan atas kaki sapi. Biasanya digunakan sebagai bahan dasar sup, soto dan bakso urat. Bahasa inggrisnya shank.

Sifat dari potongan daging jenis Sengkel adalah keras,kering (sedikit lemak) dan berotot. Hal ini disebabkan oleh kerja otot pada bagian kaki pada bagian ini. Oleh sebab itu jenis potongan daging sengkel sangat cocok digunakan pada proses memasak yang memakai suhu tinggi dan lama, seperti bakso, soto, sop, dll.

Sengkel juga banyak digunakan untuk memasak makanan yang rendah lemak, karena kadar lemaknya yang relatif sedikit.

Henri Dussaussoy mengatakan...

Selamat Malam mba Hesti, saya baru saja menemukan blog mba hesti setelah mencoba search resep Coto Mks... dari sekian resep saya tertarik dengan resep postingan mba hesti. banyak dari resep yg di blog mba hesti membuat saya ngiler haha tapi pertama2 saya akan mencoba dari Coto Mks, tapi ada bagian dari resep yg saya kurang mengerti yaitu Air Tajin ? bisakah mba hesti mebantu untuk menjelaskan ? terima kasih sebelumnya dan selamat berkarya dengan kuliner mba hesti.

Hesti HH. mengatakan...

Malam mas Henri, terima kasih sudah mapir di blog ya...tentang air tajin itu adalah air cucian beras mas. Jadi bisa pakai air cucian yang kedua supaya masih dapat aromanya tapi sudaah bersih dari kotoran...terima kasih

Anonim mengatakan...

assalamualaikum mba Hesti ... alhamdulillah akhirnya nemu juga yg bisa dijadikan one stop blogging untuk cari masakan bugis. seneng bener denger suami bilang: cotonya sudah seperti masakan ibu ... :-) terimakasih banyak ya mba ... wassalam ...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, alhamdulillah senangnyaaaaa...terima kasih sudah mampir dan mencoba resepnya yaaaa

Ariana mengatakan...

Assalamualaikum mbak Hesti, saya selalu mengikuti blognya.Saya sudah mencoba roti yang etode water roux, donat dan jalang kote dan semuanya mak nyuss.terima kasih mbak. Saya mau tanya, untuk air tajin apakah bisa saya mencicil air tajin sehingga di dapat 2 liter.mengingat saya setiap kali mencuci beras kayaknya gak dapat air tajin sampai 2 liter.Bisakah saya simpan di kulkas dulu air tajinnya dan kalau sudah cukup, baru diolah.terima kasih

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam warahmatullah wabarakatuh. Alhamdulillah mbaaa senang sekali kalau resepnya cocok dan ngga susah dipraktekkan. tentang air tajin bisa saja dicicil mba asalkan disimpan di kulkas dalam keadaan ditutup agar aromanya tidak berubah. Usahakan tidah lebih dari dua hari agar masih tetap segar aromanya.

Jasmine Namira mengatakan...

Asslamualaikum mbak hesti, sya senang sekali menemukan resep coto makassar ini, karena sy penggemar coto makassar. karena di balikpapan kuliner terkenalnya coto makassar. oya mba untuk air tajin apakah bisa diganti dengan susu evaporated? terimakasih

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, kalau menurut saya jangan diganti mba karena akan berbeda rasanya. Tapi kalau mau dicoba juga ngga apa apa tapi saya sendiri ngga tau rasanya apakah masih otentik atau ngga...

iyyah mengatakan...

assalmualaikum
biisa minta resep yg utk 6 kilo dagingx mbak soalx mau bwt acra sukuran nih hehe

iyyah mengatakan...

assalamualaikum mbak hesti,bisa minta tlong resepx utk daging 6 kilox soalx mau bwt acra syukuran nih hehe

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam. Lha kan tinggal dikali enam bumbunya mba...

Mantap Resep mengatakan...

pake air tajin ya, kalo air biasa boleh gax mbak???

Graha Vimax Asli mengatakan...

yups

bunda triple k mengatakan...

Subhanallah... Thanks resents.. Sedaaaaap

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails