Kamis, 01 November 2012

Japanese Choux with Coffee Cream Filling


Udah lumayan lama gak buat sus jepang Pak Sahak. Kali ini aku mau menambahkan coffee flavor ke dalam krim maupun toppingnya. Kita lihat bagaimana hasilnya...






Resep persis sama dengan sus Jepang yang lama tapi yang ini aku tambahkan kopi biar lebih seru. Aku yakin hubby pasti suka. Ternyata emang iyaaaa, bahkan anak anak juga suka. Hubby langsung habis 5 buah sekali makan. 

Kalau cuman tambahan kopi warna fillingnya kurang menarik gitu...jadi aku tambahkan ganache cokelat biar lebih cantik. Rasanya chococino alias coklat bin kopi. Enak sekali. Cuman versi ini enaknya dimakan pake piring biar gak belepotan karena fillingnya lembut sekali jadi bleber kalau dipegang pake tangan. Malahan bukan bleber lagi tapi muncraaaat...hahahahaaa. Tapi kalo soal rasa, uenaaaakeee...!

Bahan kulit :
- 250 ml air
- 150 gr margarin
- 150 gr terigu protein sedang
- 1/2 sdt garam
- 4 butir telur (5 butir kalau kecil)

Filling vla vanila :
- 600 ml susu cair (aku pake 1/2 kaleng susu kental yg dicampur air sampai 600 ml)
- 2 kuning telur
- 35 gr maizena + 35 gr terigu
- gula secukupnya
- 1/4 sdt garam
- 1 bungkus vanila bubuk
- 1 sdm butter


Ganache cokelat kopi :
- 100 ml krim kental
- 200 gr dark cooking chocolate
- 1 sachet cappucino instant


Topping/tiger (kocok semua bahan sampai rata, masukkan dlm. piping bag) :
- 50 gr terigu
- 50 gr gula halus
- 50 gr butter
- 1 1/2 sdm air + 1/2 sachet cappucino instant (aduk rata)

Cara membuat :
  1. Vla vanila : campur semua bahan kecuali butter dan aduk sampai rata dan halus (kalau perlu disaring). Masak sampai meletup-letup. Matikan api lalu masukkan butter. Aduk sampai larut. Tuang dalam wadah lalu tutup dengan cling wrap agar tidak berkulit. Setelah agak hangat masukkan dalam kulkas.
  2. Ganache cokelat kopi : panaskan krim kental asal panas. Angkat. Masukkan cokelat, aduk sampai semuanya meleleh dan kental. Tambahkan kopi bubuk lalu aduk rata. Biarkan dingin di kulkas. Untuk membuat coffee cream, campur vla vanila dengan ganache dan kocok sampai rata. Dinginkan lagi di kulkas.
  3. Kulit : masak air, margarin, garam sampai mendidih. Masukkan terigu sekaligus sambil diaduk sampai kalis. Angkat, dinginkan. Masukkan telur satu persatu sambil dikocok sampai rata. Masukkan di piping bag. Gunting ujungnya sekitar 2 cm, semprotkan di atas talam bersemir margarin tipis. Semprotkan bahan tiger bentuk spiral dari tengah ke bawah. Panggang dengan panas oven 200 C atau 400 F selama kurang lebih 20-25 menit sampai garing kekuningan. Dinginkan, lubangi bawahnya dengan sumpit.
  4. Penyelesaian : masukkan bahan coffee cream ke dalam piping bag yang digunting sedikit ujungnya. Semprotkan ke dalam kulit sus yang sudah dilobangi sedikit.
  5. Siap disajikan.

23 komentar:

CT Delima mengatakan...

As'salamualaikum Hesti

lama banget enggak mampir kesini. banyak benda harus dibereskan setiap hari ditambah anak2 sudah mahu cuti sekolah sibuk sama sekali.

lihat recepnya dari Hesti Insya'Allah mahu coba juga. salin dulu ya, makasih Hesti :)

Nisa's Mom mengatakan...

pingiiiiin!! tapi blom sempet2 oy, mba Hesti crunchy effect nya tahan lama ga sih mba? pingin bikin buat tamu2 ku saat thanksgiving nanti deh

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam kak CT,

hehe rindu juga sama Kak CT, saya juga lama tak mampir. Sama sama sibuk dan banyak urusan. Semoga urusan akak cepat selesai ya dan selamat berlibur. Silahkan disalin resepnya kak ^^

Hesti HH. mengatakan...

Crunchy bangetnya sih pas 4 jam pertama mbak. Setelahnya cuman agak agak, hehe. Jadi kalau mau disajikan, saranku gak usah diisi dulu. Ketika tamu tamu akan tiba, susnya dipanasin sebentar dengan api tinggi. Mungkin sekitar 5-7 menit aja. InsyaAllah renyah lagi, baru deh diisi dgn filling dan disajikan.

Crunchynya juga bertahan lama tergantung ketebalan tigernya. Kalau adonan agak encer kulit tigernya jadi tipis dan cepat hilang renyahnya. Kalau agak kental adonannya lebih lama renyahnya dan tebal lapisan tigernya. Tapi kalo terlalu kental juga, pola melingkar obat nyamuk di permukaannya malah kelihatan ^^

Pake feeling aja mbak. Aslinya kan air untuk topping cm 1 sdm, tapi aku tambah dikit karena terlalu kental (kan ada tambahan kopi bubuknya)

mimie mengatakan...

pernah buat juga mbak....
tp tigernya warna ijo...
pengen buat warna coklat kyk punya mb hesti kmrn...
sus ini enaknya di makan kalau msh krunchi ya mbak...
di rumah , adekku jg suka...:)

arsiadhi mengatakan...

mbak, bedanya sus jepang sama yg biasa itu apa ga mbak?
aku suka bangeeet sama sus soalnya :D

btw, ur blog is my inspiration ^^

Hesti HH. mengatakan...

Iya emang pas masih crunchy enak. Soalnya toppingnya nggak kaya rasa jadi cuman teksturnya aja yg unik. lha kalo nggak kriuk lagi, nggak istimewa lagi ^^

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak Arsi...*peluk peluk*

Kalo sus Jepang ada toppingnya yg renyah mbak, kalo sus biasa enggak. Over all semuanya sama aja. Cuman banyak modif di filling dan topping.

Anonim mengatakan...

salam knal mbak...
mao nanya ne mbak, vanila bubuk sm dngn vanili bubuk? 1bks ukuran brp mbak? mksi mbak...

Hesti HH. mengatakan...

Iya sama aja mbak, kalo 1 bks sama dengan 2 gram atau setengah sendok teh mbak.

Cubucub mengatakan...

Mba mau Tanya,itu vla vanila Nya Ada butter,Tp di resep cara membuat nya ga termasuk butter,Jd butter ya buat apa? Tq

Hesti HH. mengatakan...

Iya kelupaan nulisnya mbak, butter masuk terakhir setelah dimatikan apinya. JAdi diaduk terus sampai lumer dan bercampur rata.

Cubucub mengatakan...

Oooo tq2, MBA Pinter but buat kue Nya...aku suka blog Nya akunada buat yg milo doggie, Tp blm bs share di blog, baru pertama pake blog msh rada2 bingung hehehe

Cubucub mengatakan...

Butter sama margarine itu beda Kah Mba?

Cubucub mengatakan...

MBA aku Kmrn Ada coba bikin ini,Tp ga Jd :( , sampe Kalis itu kyk apa yah? Tq

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak dah mampir dan maaf baru bisa bales komennya.

Butter dan margarin beda. Sama sama lemak tapi margarin dari lemak nabati sedangkan butter dari lemak susu. Rasa juga sama sama enak tapi wangi butter lebih enak. kalau untuk cake, saya biasanya dicampur pakainya.

Waaah ikutan sedih kok bisa gagal mbak. Apa adonan udah agak dingin baru dimasukkan telurnya? kalau panas bisa mateng telurnya dan adonan rusak. Sampai kalis maksudnya adonan diaduk pake sendok kayu sampai menggumpal besar dan gak lengket lagi di panci.

Cubucub mengatakan...

Ooooo ya saya msh anak panas mskkinnya,mesti dingin bgt ya Mba? Hari ni mau coba lagi NIH semua berhasil hihihi hi,tq for sharing ya ....

Hesti HH. mengatakan...

Agak hangat nggak apa apa mbak. Suam suam gitu. Biar gampang rata dimixer. Dan yang paling penting apinya harus tinggi 200C atau 400F sampai garing bener. Kalu belum garing pas dikeluarin kempes lagi.

Dan oven jg gak boleh dibuka buka agar stabil panasnya. Good luck di percobaan berikutnya ya, ditunggu hasilnya...

Cubucub mengatakan...

Udah coba mbaaaa, Tp hasilnya ga bisa bulat kyk Mba :( , itu knp ya Mba? Harus garing bgt yaaaaa Tp rasa udah ok NIH Mba hehehe...tq yaaaa, kue2 Mba inspiration bgt nihhhhh,tq dah sharingg

Hesti HH. mengatakan...

Don't worry mbak semakin sering bikin semakin lancar buatnya. Kalau mau bulat saya selalu menggunakan sendok tapi dibantu dengan telunjuk untuk melepaskan adonan ke loyang. Usahakan bentuknya bulat dan tinggi sehingga hasilnya tinggi dan bulat. Kalau bikinnya bulat tapi pendek/pipih tetap ngembang juga cuman rongga/space di dalamnya kurang untuk vla karena nggak terlalu besar ngembangnya ^^

Cubucub mengatakan...

Ooooo pantessss Susah bgt mskkinnya vlanya hehehe...tq masukannya n balesannya yaaa

juliana mengatakan...

mba hesti, mau tanya dong. cara bikin filling coklat untuk sus kering gmn y mba. yg enak n tahan lama mba. thx mba hesti

Hesti HH. mengatakan...

maaf mba saya belum pernah bikin sus kering dengan isian .,<

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails