Minggu, 17 Juni 2012

Donat Kentang VS Donat Tape...


Alhamdulillah ...senang rasanya sudah sehat kembali dan bisa ngeblog lagi. Tiga hari demam betul betul membuat aku drop dan hanya bisa beristirahat di tempat tidur saja. Sebelum aku sakit memang aku super excited. Bersemangat beres beres rumah. Mulai nyapu, vacuum ini itu, ngelap ini itu,  dan ngepel satu rumah, cuci cuci segala macam. Setelah semua selesai aku mandi keringat...persis seperti kalau habis olah raga atau aerobik selama satu jam. Tapi puassssss...rumah rasanya kinclong deh! Setelah mandi aku lanjut lagi ngadon donat 2 macam tuk bekal anak anak sekolah. Habis itu aku potret hasil donatnya.

Hasilnya...malamnya demam, menggigil, badan meriang ngilu semua terutama jari jari tangan. Kepala dan perut juga nggak luput dari sakit. Sebelumnya memang anak anak dan bapaknya sudah duluan kena batuk pilek, tapi nggak sampai demam. Mungkin karena emaknya kecapean, daya tahan tubuhnya lemah kena virus langsung deh tepar. Tapi alhamdulillah sekarang dah baikan.
 
Btw...kita lanjut ke cerita donat ya. Aku lihat donat tape ini dulu di postingannya Mbak Ana Dina Sakina  *tengkyuuuu mbak !! Ternyata resep aslinya dari NCC. Donatnya mbak Dina imut imut ukurannya. Aku jadi penasaran sama rasanya. Donat kentang juga aku lihat resep NCC. Aku udah pernah coba donat lain tapi justru donat kentang yang terkenal lembutnya belum aku bikin. Jadilah hari itu aku bikin keduanya. Untuk resep donat kentang aku skip baking powdernya. Aku kurang mengerti kegunaannya dalam donat karena kalau menggunakan ragi insyaAllah sudah cukup tuk bisa mengembang.

Hasil jadinya...kedua donat ini lembut dan ringan. Tapi jelas donat kentang memang paling lembut. Masih berbentuk adonan saja sudah lembut sekali. Bedalah pokoknya. Setelah digorengpun bentuknya nggak bisa cantik karena terlalu lembut. Ibaratnya seperti bantal...satu bantal dacron satunya seperti bantal bulu angsa...*huaaaadoh perumpamaannya*.  Dari segi aroma nggak terlalu signifikan bedanya. Seperti donat biasa. Aroma tapenya juga tipis saja. Sedangkan donat kentang justru ketika digoreng baunya seperti sedang menggoreng kentang goreng. Tuk Bu Fatma, terima kasih tuk resep resepnya yang selalu oke !! terima kasih juga tuk inspirasinya...



Donat Tape NCC
Source : Fatmah Bahalwan

Bahan A:
- 400 gr tepung terigu protein tinggi
- 100 gr tepung terigu protein sedang
- 11 gr ragi instan
- 40 gr gula pasir
- 20 gr susu bubuk
- ½ sdt baking powder double acting (aku skip)

Bahan B :
- 200 gr tape singkong, haluskan
- 1 btr telur
- 175 ml air dingin

Bahan C:
- 40 gr mentega/margarin
- 1 sdt garam

Bahan lain:
- 1 kg minyak untuk menggoreng
- 250 gr gula donat untuk taburan

Cara membuatnya:
  1. Campur semua bahan A, aduk rata, masukkan bahan B, uleni hingga rata bergumpal-gumpal.
  2. Beri bahan C, uleni terus hingga kalis elastis.
    Potong dan timbang adonan masing-masing 40gr, bulatkan. Diamkan selama 40 menit. 
  3. Panaskan minyak dalam wajan dengan api kecil. Lubangi bagian tengah tiap bulatan, goreng hingga berwarna kuning kecoklatan.
  4. Angkat, dinginkan. Taburi dengan gula donat, atau beri topping sesuai selera.





Donat Kentang NCC
Source : Fatmah Bahalwan

Bahan:
- 500 gr tepung terigu protein tinggi
- 50 gr susu bubuk
- 11 gr ragi instant
- 200 gr kentang, kukus, haluskan dan dinginkan
- 100 gr gula psir
- 75 gr mentega
- ½ sdt garam
- 4 btr kuning telur
- 100 ml air dingin

Cara membuatnya :
  1. Dalam wadah, campur tepung terigu, gula, susu bubuk, ragi instant, aduk rata, masukkan kentang halus ,tuang telur dan air dingin, uleni hingga rata dan setengah kalis.
  2. Beri mentega dan garam, uleni terus hingga kalis elastis. Istirahatkan 15 menit.
  3. Bagi adonan, masing-masing 50 gr, bulatkan. Diamkan 20 menit, hingga mengembang.
  4. Lubangi tengahnya, menjadi bentuk donat, segera goreng sampai kuning kecoklatan.
  5. Angkat, tiriskan. Taburi gula donat, atau hias dengan coklat.



66 komentar:

Mom's the little one mengatakan...

ibu teladan, sakit2 masih niat ya nggulung donat :) take care mba Hesti. Cantik loh donat nya

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiiiiih Mbak Fitri ^^

room vi mengatakan...

hmmm mb Hesti bener2 enak donutnya ^^...

pi mengatakan...

mbak hesty, ini raginya langsung dicampur ke terigu, apa dicairkan pake air hangat dulu biar gak terlalu bau ragi?

Hesti HH. mengatakan...

Boleh dua duanya mbak. Kalau resep aslinya seperti di atas langsung dicampur. Tapi kalau nggak mau bau ragi ya pake cara fermipannya direndam di air hangat dulu mbak.

Anonim mengatakan...

mbak, donat kentang tahan berapa hari setelah digoreng? trims..

Hesti HH. mengatakan...

Kalo ditutup rapat bisa sampai seminggu nggak rusak...tapi udah pasti keras.
Paling enak dan empuk ya hari pertama, hari kedua masih lembut,hari ketiga dah mulai berkurang dan seterusnya. Walaupun kpake kentang kalo kelamaan juga bakalan keras karena nggak pake pelembut atau bahan tambahan lainnya...

Inta Manik mengatakan...

Hai Mbk Hesti....wah aku baru buka blognya mbk hesti,resepnya menarik semua mbk,apa lagi seisi rumahku tukang makan semua he....Aku Inta mbk,tetangga mbk hesti waktu di jl.sumba ,nggak lupa kan hiiiii....>

Hesti HH. mengatakan...

Halo juga Mbak Inta...hihi ketemu lagi lewat blog ya. Keterlaluan kalo aku sampe lupa. Makasih dah mampir dan ninggalin komen ya ^^

Anonim mengatakan...

Salam kenal Mbak Hesti,lg liat2 blognya resepnya enak2 ya salut deh hehe...mau nanya tips biar bentuk donatnya bagus kyk punya mbak gmn ya caranya?sy kalo bikin gak pernah mulus...thank u sebelumnya
Trisye

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga Mbak Trisye,

Biar donat bagus bentuknya setelah fermentasi dibulat bulatin dulu biar licin permukaannya. Caranya adonan ditarik tarik dengan dua tangan lalu dilipat ke belakang berulang ulang sampai permukaan licin (lebih mudah dengan gambar sih tapi semoga ada bayangan) setelah itu dibulatin biasa sambil dirapatkan ujung ujungnya taruh menghadap ke bawah. Nanti kalau sudah dibulatin semua baru dilubangin dengan cara posisikan kedua jempol dibagian bawah dan telunjuk dibagian atas adonan lalu tekan sehinggan lubangnya terbentuk lalu dilebarkan lubangnya dengan cara ditarik tarik sedikit dengan kedua tangan tadi.

Eci mengatakan...

halloo mba hesty...sorry nih eci mau nanya2 lagi.....(hehehe langganan bertanya..)
sy kalo bikin donat koq gak empuk yah..padahal udh ngikutin resep..cara mbuletinx jg udh ngikutin cara diresep tapi tetep aja gak bs bagus bentuknya...kira2 apa yang krg kalo donat ga empuk?

thanks

Hesti HH. mengatakan...

kalo bulat perfect itu jam terbang aja mbak. Semakin sering bikin semakin licin. Kalau ngebulatinnya dah licin donatnya juga bakalan cantik. kalo susah bulatnya mungkin memang adonannya belum terlalu kalis elastis jadi susah mulus.

Syarat kalis elastis yah harus lama nguleninnya mbak. Itu aja sih sebenarnya. Semoga percobaan selanjutnya sukses ya...

mardino santosa mengatakan...

Assalamu alaikum..,saya eka mbak,mau naya waktu adonan donat di diamkan 20 menit itu ditutup pake serbet ya mbak,ato di dibiarin kebuka begitu aja..
makasih..

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Sebaiknya dan seharusnya dih ditutup mbak tapi karena biasanya aku taruh di atas meja jadi nggak aku tutup. Kalau mau ditutup taruh di loyang bertabur terigu lalu tutup atasnya dengan cking wrap atau serbet.

mardino santosa mengatakan...

kemaren sy praktek Alhamdulillah hasilnya sempurna,suami dan kluarga pada suka,malahan nda ada kesisa lohh mbak..


jazakhallohu khoir..buat mbak hestii :)

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah Mbak, ikutan senang kalau semua suka...makasih ya udah laporan ^^

Nyon mengatakan...

assalamualaikum
Mba hesti
Q mau nanya ni
Tiap q bikin donat kenapa ya suka bau ragi
padahal udah q rendam dulu ma air hangat ragi nya
Tetep aja
Masih bau ragi

Makasih sblum nya
Wassallam

Anonim mengatakan...

Misi mbak untuk donat kentang kuning telurnya emang segitu ya? Bukannya kentangnya sudah lembut? Trims

Unknown mengatakan...

Mba hesti salam kenal,, tadi baru nyoba resep donatnya, Alhamulillah berhasil-berhasil,, horee,,

Unknown mengatakan...

Mba hesti salam kenal,, tadi baru nyoba resep donatnya, Alhamulillah berhasil-berhasil,, horee,,

Hesti HH. mengatakan...

Bau ragi itu memang ciri khas olahan roti rotian beragi termasuk donat mbak. Nggak masalah yang penting jangan sampai baunya asam. Biasanya karena kebanyakan ragi atau kelamaan proofingnya. Proofing paling cepat bisa 30 menitan tergantung cuaca. Kalau mendung mendung bisa sampai 45 menit.

Hesti HH. mengatakan...

Boleh dikurang kalau mau pangkas kalorinya tapi emang aslinya begitu resepnya. Dikurang juga boleh, tetep lembut asalkan ngulennya lama...

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak,

Alhamdulillah turut senang mbak, semoga suka sama rasa dan teksturnya...

reny yuliani mengatakan...

Mba maaf sy nnpang tnnya klau mw bkn donat bgs gmn ya ,sy br prtma bkn donat ,hsilnya gk lmbt ,itu gmn ya mba ???

reny yuliani mengatakan...

Mba hesti sy mw nnya stlh d adonin klau donat gk lngsng d grng d diem in nya bbrpa jam brmslh gk mba ??

Hesti HH. mengatakan...

Untuk meghasilkan donat yang lembut selain bahan yang bagus, proses pengulenannya juga harus lama supaya bisa terbentuk seratnya. Kalau menggunakan mixer biasa bisa sampai 15 menitan. Kalau tangan ya lebih lama lagi. sedangkan kalau menggunakan mixer Bosch atau kitchen aid bisa sekitar 10 menitan.

Adonan yang tidak langsung digoreng sebaiknya ditutup dengan cling wrap dan di taruh di kulkas. Kalau mau digunakan biarkan dulu sampai mencapai suhu ruang baru diolah.Kalau di suhu ruang proses fermentasi berjalan cepat mengakibatkan adonan menjadi asam karena overfermentasi.

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, kl resep donat kentang ini dipanggang ϐïśα nggak yah? Mau ngurangi minyak2an, hehe..

Hesti HH. mengatakan...

Bisa banget mbak, jadinya nanti kayak roti...

nayla mengatakan...

hai mbak..awal thn ini aq sdh nyoba resep ini.hasilnya wenakkk...tmen kntor pd g percaya klo itu hasil ulenan tangan sy hee.. tp lupa g nyatet..ini 1 resep kira2 bsa jd brp biji ya mbk?kurleb nya aja ndak papa mbk..soalnya mau dibuat suguhan ibu2 pengajian. makasih sebelumnya mbak cantik

Hesti HH. mengatakan...

Syukurlah kalo suka mbak. Kalau jumlahnya saya udah lupa mbak, udah lama banget. tapi untuk 500 gr terigu biasanya jadinya 30an ukuran kecil

putri mengatakan...

Salam kenal mbak hesti, sering mampir tapi baru ini komen. Kalo pke cetakan donat itu gimana y mbak?

i wanna live my life to the fullest mengatakan...

Hi Mbak. Resepnya sudah saya coba dan pass banget enaknya.
Resepnya boleh aku sebar ke temen2 kah? Thanks banget ..

Hesti HH. mengatakan...

@Putri : Maksudnya donat cutter atau panggangan donat mbak?

@I wanna : alhamdulillah kalo cocok, makasih yaaa

Anonim mengatakan...

Salam kenal bunda cantik n master kue :-D
Perkenalkan saya intan, saya suka buka blognya bunda hesti ;-)karna suka buat kue tp msi sering krg bagus hasilnya :-(
makasih yaa uda share resep2nya bun, suka bgt deh soalnya bagus2, mau tanya bun, klu pas bikin lubang donat itu jempolnya d bagian bawah adonan kah? uda baca penjelasan di atas tp q bayangin kuq susah ya, krn qt ambil adonan kan biasanya jempol di atas gt, maaf rempong bgt nanyanya, habis tiap bikin donat lubangnya jelek banget T_T
mpe frustasi deh bun #edisi lebay

Anonim mengatakan...

alhamdulillah.. berhasil mbak meski jumlah telur aq kurangi separuh, hasilbya ttp mulus n enak, makasih bgt share-nya..

Hesti HH. mengatakan...

@Intan : makasih mbak apresiasinya...iya mbak udah bener tapi pake dua tangan ya. Jadi dua jempolnya ketemu dan telunjuknya di bagian bawahnya. Dilebar lebarin dikit pake jari lalu langsung taruh di minyak. Cara nusuk dengan jarinya harus pas di tengah biar lubangnya simetris bulatnya. Emang lebih mudah kalau dipraktekkan daripada dijelaska ya mbak...smoga mbak ngerti ^^

@Anonim : syukulral mbak, makasih juga dah feedback ke aku yaa

archangela mengatakan...

saya angela,wah,pake resep mbak hesti bener topcer,anak2 n kebktian digereja blg enak banget lembut.mbak mau tanya kalau gulanya dikurangin bisa ngak yach

Hesti HH. mengatakan...

Wah senang dengernya mbak ^^
Boleh dikurangi gulanya mbak

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaykumwRwB
salam kenal mbak hesti...
saya lagi cari-cari resep donat yang pas nih(bikinnya gampang n resepnya mudah hihihii)
hari ini renc mau bikin sesuai resep donat kentang mbak ini,kmrn2 sy udah coba beberapa kali dengan resep lain,ada yang pk tangzong,hasilnya empuk juga.kalo donat kentang ini pake metode tangzong itu bisa tambah awet gak ya empuknya?kira2 caranya gimana ya mbak?kalo nguleni adonan itu apa ya harus dipukul n dibanting gitu?untuk resep ini perkiraan kasarnya butuh berapa lama nguleni dgn tangan?maaf mbak kebanyakan nanyanya,maklum pemulaaaaa bgt :)
-aira-

Hesti HH. mengatakan...

Hehe kayaknya gak perlu tangzong deh mbak, ini asli lembut kok. Lagian gak akan tahan sa,pe lama kok krn keburu habis duluan hehehe

Kalau masalah ngulen sesuai dengan perasaan aja mbak, kalau kelihatan dah kalis elastis (adonan udah kelihatan mulus dan gak lengket di wadah dan tangan lagi) itu udah mbak. Kalau pake mixer heavy duty kayak Bosch biasanya 10 menitan mbak. Kalau pake handmixer biasanya saya 10 menit habis itu lanjut pake tangan lagi sampai elastis.

Anonim mengatakan...

hai mbak,saya mau laporan nih
saya udah buat donat kentang ini dua kali
emang beneran lembut dan empuk
yang pertama saya coba pake tang zong hari ke 4 mulai keras
yang kedua sesuai resep hari ke2 sudah habis hehehehehe (cm buat 1/2 resep)
waktu baru jadi sama lembut n empuknya,siiip makasih ya mbak

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah....makasih ya sudah kabari ke aku. jadi tau juga review yg pake tangzhong ^^

viola mengatakan...

Selamat malam bu Hesti, saya mampir lagi hehehe
kemarin saya buat donat kentang nya alhamdulillah berhasil ( yeeaayyy) donatnya empuk sekali apalagi baru di goreng betul betul empuuuuk
saya mau tanya klo donat kentang sama donat biasa resep dari bu Fatma kira- kira menurut bu Hesti lebih empuk mana?
trus di donat kentang klo air dingin di ganti susu cair bisa gak? ( jadi susunya double cair sama bubuk)
terima kasih sekali bu Hesti ^ ^

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalo suka mba Viola. Setahuku kalo donant kentang memang lembut walaupun sampai besoknya. kalo donar resep biasanya Bu Fatma saya jg kurang ngerti karena belum pernah coba. Boleh kalau air diganti susu...rasanya pasti lebih enak ^^

Maria Magdalena Yuliany mengatakan...

Mba hesti..kalo pke terigu protein sedang kira2 bisa ga?.. kalo donut kentang ala naura cake kan bgtu...

Hesti HH. mengatakan...

Bisa mbak asal bukan protein rendah. Kalau di luar negeri donatnya pake tepung prot. sedang tapi donatnya pake naking powder ^^

mon soekamto mengatakan...

yummy banget apalagi kentangnya dibuat untuk perawatan

Indah Dewi mengatakan...

suka makan donat atau punya bisnis donat? nih bisa bermanfaat loh donat yummy. :)

Nadia mengatakan...

Tante hesti makasih ya resep donat kentangnya :) enak bangeettt. Aku sama temen2 yg anak kuliahan langsung sukses bikinnya.

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah....senang dengarnya Nadia, masih banyak resep resep simpel lainnya lhoooo ditunggu kabarnya yaaa kalau berhasil. makasih

Ike mengatakan...

mbaa resep donat kentang NCC nya enaaakk pake bingittt. Suami sampe 2x ke dapur ambil donat yg baru mateng, "kok enak yaa donatnyaa" gitu katanya, hahaha. Terimakasih mbaa,, beruntung banget deh ketemu blog mba Hesti ini, nanti akan sering2 komen mbak hasil eksekusi;)

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillaaaahhh....waaaa senang dengarnya mba. Ditunggu karya karya berikutnya yaaa

Anonim mengatakan...

dengan gula 40 gram apa sudah manis rasa gulanya???
trimakasih

Hesti HH. mengatakan...

Manisnya pas aja gak berlebihan karena sudah manis juga tapenya. Tapi kalau tape yang digunakan tidak manis boleh ditambah gulanya.

Anonim mengatakan...

makasih mbak hesti atas jwbnnya...
isnyaallah hari libur mggu ini mau eksekusi resep ini
semoga brhasil.....hehhehe

Hesti HH. mengatakan...

Good luck ya mba...ditunggu kabarnyaaaa

Vivi Aryati mengatakan...

Mba Hesti salam kenal, saya Vivi...Saya mau coba resep donutnya, tp di sini ga tersedia susu bubuk (saya di Belanda), kira2 bisa jadi ga mba donutnya kalo ga pake susu bubuk? Adanya susu buat bayi dan harganya cukup mahal, makanya kl bisa tanpa susu bubuk, saya mau coba. Tks

Hesti HH. mengatakan...

Halo mba Vivi...bisa banget mba karena susu bubuk bukan syarat sahnya roti mengembang. Yang penting ragi masih aktif dan ulennya bagus mba. Happy baking yaaa

Abimayu Galang mengatakan...

pakai mesin mixer roti lebih enak kali ya sis? :D

Anonim mengatakan...

Hai mba hesti.. mba sy pernah coba resep donat kentangnya.. apa ada cara khusus supaya donat ga terlalu berminyak mba? Soalny waktu sy coba hasilny berminyak sekali smpai ke dalamnya.. mksih..

Hesti HH. mengatakan...

Artinya minyak mba kurang panas mba jadi mengisap minyak. kalau udaj diangkat jangan lupa ditiriskan di atas tisue mba

Mega Lestari mengatakan...

hai mbak hesti..
mau nanya nii..
kalo donatnya didiamkan semalaman masuk ke kulkas & digorengnya besok paginya boleh gk ya?
klo boleh, apakah nanti jd berbeda ? mgkn dari segi rasa, segi keempukannya atau yg lain gt mb..

mkasih ya mb hesti

Anonim mengatakan...

mbak hesti, aku sdh coba donat kentangnya, luar biasa empuukkk... aku bikin bulat sperti bola bekel, lalu ku goreng dan kutusuk di tusuk sate. kutabur gula halus. yummm... kami semua suka.. terima kasih banyak ya share resepnya..

salam hangat dari cooking newbie..

xoxo, maria

Hesti HH. mengatakan...

@Mega : bisa mba tapi jangan tunggu mengembang. begitu habis diulen langsung ditutup plastik wrap lalu simpan di kulkas. Dia akan mengembang lambat. Besoknya keluarkan dulu dan biarkan di suhu ruang baru dibentuk.

@Maria : waaaaaaaa asyiknya...ikut senang resepnya cocok mbaaa

Lia mengatakan...

Donut Kentang nya TRUELY mantap. Thanks 4 sharing.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails