Selasa, 26 Juni 2012

Brownies Kukus Ny. Liem 2



Dulu aku dah pernah janji lain kali mau bikin browkus cokelat Ny. Liem tapi minyaknya diganti dengan butter/margarin. Tapi setelah aku pikir pikir...kelembutan browkus ini kan dari minyak. Minyak kalau di suhu ruang nggak akan membeku, sedangkan kalau butter atau margarin di suhu ruang langsung mengeras. Nah untuk menyelesaikan masalah ini, aku ambil tengahnya aja. Minyaknya separuh aku ganti dengan butter dan margarin. Kenapa butter dan margarin?? karena menurutku keduanya punya rasa gurih yang berbeda. Dan aku selalu menggunakan campuran butter dan margarin (merk Blueband) untuk menbuat kukis, cake atau apa saja. Hasilnya perpaduan yang pas sekali menurutku. Dapat aroma susu dari butter, tapi dapat juga wangi khas dari margarin. Berikut resep brownies Ny. Liem...

TautanBahan I : - 6 butir telur
- 225 gr gula pasir (aku pake 230 gr)
- 1/2 sdt vanili bubuk
- 1/4 sdt garam
- 1 sdt teh emulsifier

Bahan II :

- 125 gr terigu protein sedang
- 50 gr cokelat bubuk
- 1/2 sdt baking powder

Bahan III :

- 100 ml minyak goreng
- 35 gr margarin
- 30 gr butter
- 100 gr dark cooking cokelat

Bahan IV :

- 75 ml susu kental manis

Cara membuat :
  1. Dalam wadah, masukkan minyak, butter, margarin dan dark cokelat. Panaskan dengan api sedang sampai meleleh, jangan mendidih. Sisihkan.
  2. Campur dan kocok bahan I menjadi satu hingga mengembang dan kental berjejak.
  3. Masukkan bahan II sedikit demi sedikit sambil diayak dan diaduk hingga rata. Tuang bahan III, aduk perlahan dengan spatula hingga tercampur rata. Ambil 100 gr adonan, campur dengan bahan IV, sisihkan.
  4. Tuangkan 1/2 bagian sisa adonan tadi ke dalam loyang ukuran 20x20x7 cm yang telah diolesi dengan margarin dan dialasi dengan kertas roti. Kukus selama 10 menit dalam dandang yang sudah terlebih dulu dipanaskan dengan api sedang (cat: kalau terlalu tinggi apinya, brownies akan bergelombang permukaannya)
  5. Tuang adonan yg telah dicampur dengan bahan IV, kukus 5 menit dan terakhir masukkan sisa adonan. Kukus kembali selama 30 menit hingga matang.
  6. Angkat dan dinginkan.



Hasilnya bisa ditebak...teksturnya tetap lembut. moist dengan  rasa gurih khas butter dan margarin. Mmmm...yum yum!!

66 komentar:

Brigita Retnaningtyas mengatakan...

wah..gantian mba hesti yg ngukus brownies hehe.. btw..aku belum pernah sama sekali nyobain browkus ny.liem ini... hahaha..
udah pernah nyobain browkusnya pak sahak mba?

Hesti HH. mengatakan...

Hihi ya mbak...ketularan. Kalau mau tau rasanya ya harus dicoba. Bisa jadi lebih enak dari yg biasa dibikin bisa jadi juga sebaliknya. Semakin sering bikin semakin banyak referensi resep andalan...

Justru yang gagal itu resepnya Pak Sahak. Agak bantat gitu deh...dan rasanya ngeju banget nggak cocok dikasih topping keju lagi...

Bunda Shanum mengatakan...

mb Hesti mau tanya btw butter yg dipakai merk apa mb...saya seneng liat resep2nya mbak Hesti..seger dipandang mata hihihi

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiih mbak.

Kalau saya, karena terlalu sering bikin kue jadi pakenya yang lumayan terjangkau aja mbak. Orchid, Triangle, atau Anchor...

pi mengatakan...

mbak, yg di resep ini, emuslifier u/ bahan II tetep Sp apa pakai BP?

Hesti HH. mengatakan...

Kalo bahan I pake SP...bahan II pake baking powder dikit aja mbak...

Anonim mengatakan...

aku mau coba mb Hesti.. nanti kukabari hasilnya, krn biasanya system oven. Kemaren sempet baca resep ny.Liem, eh ketemu yg sdh on the spot dan ada babaran resepnya juga... makasihhh... akan saya coba...

Hesti HH. mengatakan...

Okey mbak ditunggu hasilnya, semoga sukses ya bikinnya ^^

Anonim mengatakan...

Hallo mbak salam kenal ya, saya Yetty, btw, sy sdh bbrp kali bikin tapi kenapa ya pada saat sy akan memasukkan adonan yang menggunakan SKM kenapa ya adonan yang sebelumnya merenggang, jadi adonan tsb masuk kedasar kue melalui yang merenggang tadi. Saya menggunakan loyang 23 x 9 x 6

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal MBak Yetty,

Nggak masalah itu mbak karena pas dibuka dandangnya perubahan suhu terjadi makanya kuenya mengkeret, asal jangan berlebihan. Jadi usahakan kerjanya cepat, bahan bahan sudah siap semua di sisi dandang. Begitu dandang dibuka...segera tuangkan adonan isi lalu tutup kembali. Memang dia akan masuk ke pinggiran dikit tapi tetap saja masih tetap banyak di bagian tengahnya.

Rima mengatakan...

As Salam Hesti
I cannot stop myself fm munching on this brownies.. Enak banget! Ty for sharing! Yumss!!

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam Kak Rima sayang...

Apa kabar? selamat lebaran dan mohon lahir batin ya kak.
Alhamdulillah senang banget kalau akak suka sama resepnya...

nayla mengatakan...

mbak hesti....aq sudah nyoba butter cookies nya,keren mbak...bnyak yg suka hehe...rncana rahun depan mau buat usaha kukis pas lebaran,eh lah mereka pada minta resep juga hiks...
nah skrg aq mau coba browkus ini.. SKM nya pke yg putih apa coklat mbk?

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalo suka mbak.
Artinya beneran enak kalo pada minta resep...tapi jangan kuatir mbak, kadang walaupun resep sama tp beda tangan beda juga hasilnya. Nantinya kalo mereka puas dengan punya mbak bakalan pesan aja daripada bikin sendiri^^

SKMnya putih aja mbak. Cokelat jg gak papa sih...pake apa yang ada aja...

lina mengatakan...

Salam kenal mba ak mau coba juga ah

anggi mengatakan...

waaawww baca postingan mbak hesti inspirasi IBU yang menciptakan sejarah dirumah nya sendiri dengan masakann,, btw boleh tw gag mbak dirumah pake oven apa yah??? heheh

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiih mbak Anggi. Komporku kompor listrik biasa mbak. Merknya Kelvinator mbak. Elemennya 4 di atas dan ovennya di bawah.

Dionanita Jatmiko mengatakan...

mba Hesti, salam kenal,,, itu di resep SKMnya enakan yg putih atau coklat? makasiiih

Dionanita Jatmiko mengatakan...

mbaaa... maaf blm baca komen yg lain udah nanya hihi, jadi malu

EverythingsBoutMe mengatakan...

mb, klo gk pake sp atw bp gmn? soalnya kdg ada yg gk tll suka dgn bau dan rasanya klo diksi sp/bp :D

Hesti HH. mengatakan...

@EverythingsBoutMe : kalau nggak pake BP ditakutkan nggak terlalu naik mbak karena adonannya ada yang antri takutnya ketika dikukus jadi turun. SP bisa dihilangkan karena fungsinya hanya tuk melembutkan dan mengentalkan adonan selama menggunakan mixer bagus dengan kecepatan tinggi bisa menghasilkan adonan yg mengembang maksimal kok.

Aku pake kedua duanya dan nggak ada jejak bau bahan tersebut karena tertutup dgn rasa cokelat dan emang penggunaannya dikit aja. Kalau khawatir, Mbak bisa coba bikin dulu di loyang brownies dengan setengah resep.

Dwi Setyaningsih mengatakan...

bismillah siang ini mau cobain resep mbak ,maksih ya resep na.eh mba enak mana ya yg dicampur butter n margarine ato yg minyak aja

Hesti HH. mengatakan...

kalau rasa enakan yang pake butter. kalau tekstur lebih lembut yang pake minyak saja. Tapi dua duanya enak kok. lembutnya gak jauh beda.

Ida Hariyanti mengatakan...

mbak,tu hasil akhirnya browkusnya emang padet ya? kemarin ak abis bikin browkusnya rasanya enak tp padet dan agak keras apalagi klo d taruh d kulkas tambah keras lg. gak ringan kyk brownies amanda gtu.emang gtu ya mbak? trus permukaannya gak mulus alias gelombang.kyknya gara2 lapisan keduanya (susu) blom set trus aku tuang lg adonan buat lapisan paling atas. soalnya dah lewat dari 5 menit dr yg disarankan tp ternyata malah masih encer adonannya.sempet was2 dan ternyata emang gagal hehehe...

tee mengatakan...

mbak,teksturnya emang padet ya mbak?kemarin abis bikin rasanya emang enak trus teksturnya agak padet gtu.klo d simpan d kulkas browkusnya jadi keras.emang gtu ato ak yg salah ya mbak?trus untuk lapisan kedua (susu) sampe lebih dari 5 menit ku kukus kok masih cair ya mbak?jd pas ak masukin adonan trkhir jadinya nyampur.jadinya permukaannya gelombang :(. kasi saran dung mbak hehehe

Hesti HH. mengatakan...

Padet sekali sih nggak mbak. Padet tapi lembut bukan padet tapi keras. Di simpan di kulkas harusnya nggak jadi keras, kecuali brownies panggang memang tambah keras kalau di kulkas krn tinggi sekali kandungan gulanya.

Tentang adonan isi...mungkin panas kompor beda beda ya mbak. Tapi selama ini aku selalu pakai 5 menit udah set kok. Tapi karena pengalaman mbak belum set bisa ditambah jadi 7-10 menit. Sesuaikan saja mbak.

kalau permukaan bergelombang bisa disebabkan 2 hal. Bisa karena apinya terlalu panas. Atau bisa juga karena dandang yg digunakan terlalu besar sdangkan loyangnya kecil. JAdi spacenya untuk sirkulasi panasnya berlebihan. Bergelombanglah hasilnya...

tee mengatakan...

alhamdulillah... setelah nyoba yang kedua kalinya kahirnya ak berhasil mbak.kemarin bikin yg cappucino.ueeeenak tenan hehehe... ternyata wktu pertama kali bikin tuh kesalahanku ada di masalah pengocokan dan api.waktu ngocok belom ngembang makanya jadi bantat.trus apinya agak besar jadi bergelombang karena panas di dlm dandang terlalu berlebihan.ternyata gagal itu pelajaran yg paling berarti hehehe...
btw,makasih ya mbak...

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah, syukurlah mbak bisa sukses di percobaan kedua. bener mbak, gagal bukan berarti akhir segalanya. malahan menjadi kunci sukses di percobaan berikutnya...istilahnya dah dapat selanya ^^

Star Fish mengatakan...

Mbak aku dah coba resepnya.. Mantap banget.. Org rmh ma temen2 kantor doyan semua.. Malah diriku yg cuma seneng bikin kue aja, tapi ngak doyan makan cake buatan sndri, klo ama ini bisa ludes juga dilahap hehehehe. Btw mbak, fillingnya pake apa yah? Thx before...

Riski Dwi Wijayanti mengatakan...

Mbak, makasih udah share resep2nya, kalo aku cari resep, pasti ke blog Mbak dulu.. Mbak, di resep diatas kan telur 6 btr, kalo aku pake 4 btr, misalnya..nanti ada pengaruhnya ga Mbak?

Hesti HH. mengatakan...

Syukurlah mbak, ikutan senang kalau suka. Fillingnya dari adonan kue yg ditambah susu kental jadi warnanya lebih pekat.

Hesti HH. mengatakan...

Makasih juga mbak udah rajin berkunjung.

Tentang pengurangan jumlah telur bisa berakibat kuenya jadi kurang lembut mbak. Saranku kalau mau dikurangi...dikurangi juga takaran bahan yang lainnya.

Anonim mengatakan...

Mba,,misalnya aku cuma ada butter + minyak aja...apa bisa pakai 2 bahan itu tanpa margarin?
Kira2 ada pengaruhnya ke hasil akhir gak ya mba?
Terimakasih sebelumnya...^^

Anonim mengatakan...

mba,minyak gorengnya itu minyak klapa sawit biasa?mba hesti pakenya merk ap?
thanks.. > _ <

Hesti HH. mengatakan...

Pake Filma mbak, kalau ada minyak jagung atau canola lebih bagus mbak...

Anonim mengatakan...

mbk hesti bysanya pake merk pa untuk coklat bubuk and dark coklatnya? sy pke van houten kurang nyoklat gt.

Hesti HH. mengatakan...

Kalau dark cokelat saya pakai collata mbak, kalau bubuk pakai bendico untuk warna gelap. Tapi kalau rasa saya suka van houten.

anita fitriani mengatakan...

Hai mba Hesti salam kenal.
Seneng banget liat resep dan foto2nya mba Hesti.
Aku udah nyobain resep ini dan Alhamdulillah berhasil.
Browniesnya lembut banget, anakku juga suka. Gak kalah sama brownies yang di Bandung.

Makasih.

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak, salam kenal jg...senangnya kalu cocok dgn resepnya mbak. Makasih dah feedback ke aku yaaa

tita dewi mengatakan...

Mba Hesti yang cantiikk ...hari ini sy praktek browkusnya..Alhamdulillah langsung berhasiiill..enak nyoklat empuk lembut ..persiiis banget sama browkus terkenal dr bandung..seneeng banget rasanya ..saya nyoba hias atasnya pake whipped cream jadinya kayak black forest trimakasih banget resepnya ya mba..Jazakalloh khairan Katsiira..

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaikum mba Hesti, saya sudah coba resepnya buat kue ultah anak dan Alhamdulillah berhasil dan rasanya enak :), trims ya mba resepnya. sekarang lagi cari resep ganache siram niy wat topping brownies kukusnya. klo ada resepnya boleh dunk mba di share. thank you.

Shofi H Regita mengatakan...

Saya udah praktekin resepnyaa ^^ hasilnya beneran enak! Besoknya saya bawa sebagian ke sekolah n langsung ludes diserbu temen2 QwQ
By the way saya anak sma yang kebetulan nemu blog ini dari smp n ngikutin terus, tapi baru sempat praktekin akhir2 ini. Resep2 tante bagus semua bikin ngiler terimakasiiiih XDD

Hesti HH. mengatakan...

@Tita : alhamdulillah mbak, senengnyaaaa. makasih juga yaaaa

@Anonim : waalaikumsalam, alhamdulillah mbak, Coba lihat di label cokelat tuk ganahenya mbak...

@Shofi : alhamdulillah, makasih ya mbak dah feedback, cobain resep yg lain lagi ya...

Ghonim Prayoga mengatakan...

assalamualaikum mba saya mau nanya,
knpa iia kue yg saya bikin menciut saat di kelurin dari pengukusan,
rasanya sh enak,
tekstur bawanya jg bagus,
cma tekstur bagian atasnya itu loh yg bantat.?
knpa iia?

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Mungkin kebanyakan olesan loyangnya mbak, kalau taku mengkerut sisi sisinya tidak usah dioles...nanti lepasinnya dibantu pisau aja pinggirannya. Atau bisa juga kelamaan buka kukusannya. Jadi perbedaan susu yg drastis membuat kue mengkerut. Usahakan adonan sudah siap tuang. begitu buka kukusan segera tuang lalu tutup kembali.

Kalau atasnya yg bantat saya kurang mengerti. Biasanya yg bantan itu bagian bawah. Mgkn kuenya gak bantan tp kena uap kukusan sehingga basah mbak. Tutup kukusan bisa dibungkus dgn serbet bersih supaya tidak menetes.

Anonim mengatakan...

Mba, aku udah 2xcoba bikin pake resep mba. Yg pertama pake loyang bundar 22cm tinggi 4 cm. Browniesnya bagus n ngembangnya pas sampe atas loyang. Lapisannya jg keliatan. Yg kedua pake loyang sesuai resep (20x20x7cm). Tapi kok jadinya tipis banget ya, mba? Adonannya ga mau ngembang n lapisannya jg ga keliatan saking tipisnya adonan dasar. Dari awal adonannya selesai dimixer n dimasukin ke loyang jg kok kayanya sedikit bgt utk loyang ukuran 20x20x7cm. Tutup panci udah dilapis kain supaya adonan ga kena tetesan air. Apinya jg pas, ga kekecilan atau kebesaran. Kira2 masalahnya dimana ya, mba? Aku pernah baca kalo loyang utk brownies itu yg pendek (4cm), ga boleh pake yg tinggi (7cm) karena brownies kan ,emang kue 'bantet'. Kalo pake loyang tinggi, panasnya ga kena ke bagian atas adonan ketika dikukus. Mba udah pernah coba pake loyang yg tinggi?

Hesti HH. mengatakan...

KAlau brownies kukus beda dengan yg panggang mbak. Kalau yg panggang memang kue bantet tapi kalau yg kukus harusnya ngembang tinggi mbak. Saya selalu pakai loyang 20 dan hasilnya lumayan. memang gak tebal banget tapi ngembang kok mbak

Anonim mengatakan...

Mbak, browniesnya enakkkkk. Kl atasnya mau sy kasih topping keju parut, ngasihnya pas setelah di kukus atau kejunya ikut di kukus ya mbak?

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak....kalo mau pake keju parut dan mau kerasa sebaiknya setelah dikukus. Diberi butter cream dikit lalu tabur keju ^^

Anonim mengatakan...

Qw sudah bkin 2x brownies yg ini
rasanya nendang bged coklatnya
ennnnnnaaaaaaakķk....buangeeeeeeettt

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbaaaaa

tria sianipar mengatakan...

mba, saya baru mau coba resep ini ni. tapi itu tepung terigunya pakai merk ap mba???

Hesti HH. mengatakan...

Saya pakai segitiga biru bogasari mba

anbhar mengatakan...

Klo istri lagi malas bikin kue, terpaksa suami yg turun tangan. Dan ini yang jadi resep andalan :))
Alhamdulillah selalu berhasil. Tapi tidak tahan lama..... (cepat habis hahaha)

Beberapa kali dimodifikasi dengan pandan pasta hasilnya tetap lembut, enak dan tidak tahan lama :D

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaa...alhamdulillah. Ikut senang kalau resepnya cocok...makasih ya sudah cobain

Venny Nyoto mengatakan...

Mbak Hesti ini garamnya memang dikurangin jadi 1/4 ya???kan yg browkus Ny.Liem 1 kan garamnya 1/2sdt ya??? Makasih mbak....

Hesti HH. mengatakan...

Iya mba krn yg ini pake butter/margarin yg rasanya asin jadi dikurangi garamnya

Anonim mengatakan...

Salam kenal mba Hesti..klo punya dandang besar tipsnya supaya browniesnya tidak bergelombang gimana ya? Dan bagaimana supaya hasilnya rapi kayak punya mba, apa pake gelas ukur masukin adonannya? Seperti digaris gitu..terima kasih seblmnya

Hesti HH. mengatakan...

Loyangnya dialas lagi sama loyang yang lebih besar tapi jangan sampai menutupi semua lubang kukusan. Saya masukinnya biasa saja mba. Tapi setelah dituang digoyang goyangkan perlahan loyangnya biar rata adonannya. Boleh dihentakkan sedikit juga. Spy sama banyak tentu saja harus diukur mba dengan gelas ukur adonannya. Kalau total adonan 1800ml jadinya masing masing lapisan 900 ml mba.

Anonim mengatakan...

Mba, mau tanya, klo coklat bubuknya 50gr pake borduoux pahit ga ya? Trus klo misal pake 40gr borduoux tp terigunya ditambah 10gr masih enak ga ya browniesnya? Saya sih biasanya pake 50gr full van houten tp kurang gelap warna browniesnya.. 1 lg mba, klo loyang yg biasa dipake brownies Amanda itu ukuran berapa ya mba? Kan dia bukan kotak, tp persegi panjang.. Makasih..

vie mengatakan...

Mba hesti... cara masang kertas rotinya gmn ya? Sy sdh coba kmren berhasil,tp pinggirannya kok gg mulus ya, spt ada kerutan2 dr kertas rotinya

Hesti HH. mengatakan...

@Anonim : maaf ya mba baru bales. Tnyata commentnya mba masuk di spam udah lama. Tentang cokelat borduox saya ngga bisa kasih reviewnya krn blm pernah coba mba. maaf yaa. Kalau mau gelap saya suka pake bendico.
KAlau brownies amanda mungkin 11x22cm mba

@Vie : saya alasi kertas dasarnya aja mba ngga sampai ke sisinya. nanti kalau dah matang bisa dikikis pakai pisau. Cara ini jg sebenarnya menghindari kue menyusut karena margarin di pinggir biasanya suka licin.

marina yuanita mamondol mengatakan...

Mba..aku barusan coba resep mba.dan hasilnya...sempurna....thanks yah mba sdh berbagi resep dan tips nya..

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mba Marina...

ALIS AYU DARMASTIKA mengatakan...

Mbak hesti...saya sudah 2 kali menggunakan resep mb hesti waktu buat donut dan tongkol bumbu sarden, dan Alhamdulillaaah sukses besar..thankyou..:-)
Kali ini mau coba yg resep brownies ini aaah...di rumah ada buku resep nu. Liem dan pernah buat. Tp bentuknya gak oke, wlo rasanya enak..
Mau tanya mbak hesti mengukusnya pakai pengukus apa mb? Saya pakai panci biasa dan kuenya di taruh di wadah aluminium foil, apa ada pengaruh di situ ya mbak?
Atasnya gak rata klo sudah mateng.
Thanks mbak hesti....

Anonim mengatakan...

Mba kalo buat nya ga pake bp ga mempengaruhin rasa kan?

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails