Kamis, 07 Juni 2012

Cakue


Cakue atau cakwe adalah jajanan yang populer dijumpai di wilayah Jakarta maupun daerah Jawa dan sekitarnya. Tapi kalau di Sulawesi sih belum familiar. Malahan aku belum pernah nemu ada abang abang yang jualan gorengan ini di sini. Itu pula sebabnya aku belum pernah tau bagaimana rasanya. Tapi walaupun begitu, aku tertarik tuk membuatnya karena cara bikinnya yang unik. Waktu cuti dulu juga sempat beli amoniak di toko bahan kue hanya demi mencoba resep ini. Hehe ^^

Resep aku lihat di Majalah Sedap edisi Agustus 2004. Total waktu bikinnya Sekitar 7 jam lebih. Karena didiamkan selama 6 jam sebelum digoreng. Mungkin jajan ini mengalami fermentasi alami karena tidak menggunakan ragi. Amoniak digunakan untuk mendapatkan hasil gorengan yang renyah serta serat yang cantik.




Alhamdulillah percobaanku berhasil. Bentuknya mirip sekali dengan yang di majalah. Kalau soal rasanya, unik...! seperti donat tapi lebih ringan dan sedikit alot. Rasanya gurih seperti menggunakan telur padahal tidak, mungkin ini juga salah satu sumbangan penggunaan amoniak. Waktu masih berupa adonan mentah ada bau bau amoniaknya kayak bau pesing gitu. Tapi setelah digoreng sudah nggak terlalu walaupun masih ada dikit aromanya tapi ketutup dengan aroma khas gorengan. Okey berikut resepnya dari Majalah Sedap ya. Karena ini percobaan pertama dan hanya tuk mengobati rasa penasaran aku bikin setengah resep aja seperti di bawah :

Bahan :
- 250 gr tepung protein sedang
- 165 ml air
- 3/4 sdt garam
- 1/2 sdt amoniak bubuk (food grade)
- 1 1/2 sdt baking powder double acting
- minyak banyak untuk menggoreng

Cara membuat :
  1. Larutkan garam dan amoniak dalam 75 ml air. Sisihkan.
  2. Larutkan baking powder dalam sisa air, sisihkan.
  3. Ayak tepung terigu. Tambahkan kedua larutan sambil diuleni sampai kalis. DIamkan 20 menit.
  4. Uleni lagi adonan sampai elastis. Bagi adonan menjadi 2 bagian lalu digulung panjang. Tutup plastik. Diamkan 6 jam.
  5. Giling masing masing adonan setebal 1/2 cm sama lebarnya. Tumpuk kedua adonan.
  6. Potong potong adonan panjang 10 cm dengan lebar 2 cm. Berat masing masing sekitar @15 gr.
  7. Tekan bagian tengah atas tumpukan sengan sumpit.
  8. Goreng dalam minyak panas sedang sambil disiram siram atasnya hingga mekar dan kering.

22 komentar:

tatabonita (y-rahmasari) mengatakan...

Saya suka cakue.... Simpen ah resepnya Mbak Hesti ^^

Chik Mimi mengatakan...

salam kenal mbak ,wah sungguh menjadi cakuenya itu boleh dicoba nanti

Hesti HH. mengatakan...

Terima kasih sudah mampir ^^

Hesti HH. mengatakan...

Iya...disimpan dan jangan lupa dipraktekkan yaaaaa *,^

Cut Nadia Chairika mengatakan...

Makan cakue nya pake cocolan sambel kuahnya mba Hesti, jadi ga a lot :)

nana rizkawati mengatakan...

mba,amoniak bubuk itu apa y kalo nyari di TBK nama lain.nya apa ? Atau bisa diganti dgn sp,ragi ?
Saya dikota kecil,tbk cuma 1 dan g lengkap :)

Hesti HH. mengatakan...

Oh...gitu ya mbak, baru tau hehe

Hesti HH. mengatakan...

Namanya memang amoniak bubuk juga di TBK mbak, bisa juga gak pake kok. Diganti sama soda kue, coba mbak cari di google resep cakue tanpa amoniak...

Anonim mengatakan...

Wahhhh ... Cakue (˘ڡ˘)
Biasanh kmi suku chineese plng demen kl di mkn barengan sm bubur mbak ... Cakue bt taburan d ats bubur n sedkt mnyk wijen ...nyam ...nyam ...nyam

Hesti HH. mengatakan...

Waaaa asyik ya mbak, aku blm pernah coba dengan bubur disini gak ada penjualnya. Kecuali mau bikin sendiri baru bisa hehe

Anonim mengatakan...

Hihihi ^^
Bubur yg daku mksd tuh yg dri beras di msk dgn air itu lol mbak hesti bole di tmbhin ama daging ayam suwir" ... Maknyuss dee mbak (hahaha)
Salam _ herni» medan

nana rizkawati mengatakan...

Iyaa emang enak lohh mbaa bubur ayam ditambah cakwe di iris2, semanjak hijrah ke bengkulu g nemu yg jual buryam lg.

Hesti HH. mengatakan...

@ Herni : jarang bikin bubur asin kecuali bubur menado. Di rumah gak ada yg doyan ^^

@ nana : iya jadi penasaran belum pernah coba

rina apriyadi mengatakan...

bun kok ga dksh bwang putih ya....?

rina apriyadi mengatakan...

bun....kok dresep ga ada bawang putih...

Hesti HH. mengatakan...

memang yang ini resepnya gak pake bawang putih mbak...

Alice Dewanti mengatakan...

Saya udh pernah nyoba yang gak pake amoniak tapi gak berhasil malah adonan jadi item...abisnya disuruh didiemin berjam jam. Kebanyakan tuh orang nyantumin resep tapi gak mraktekin ......mau nyoba resep punya Mbak tapi gak tahu amoniak bahasa arabnya apa ya? Soalnya sya tinggal di Riyadh...

Anonim mengatakan...

Salam kenal, nice blog. Mbak, beli amoniak dimana. Dibandung kok susah dapatnya, bisa titip mbak hesti gak.

Fidelis mengatakan...

Mba klo di diamkan nya lebih dari 6 jam gpp ?

Hesti HH. mengatakan...

Hihi maaf mbak saya juga gak tau...tp keliahatannya amonia itu bahasa umum/Latin tp gak tau kalau banyak jenis amonia yg lain ^^

Hesti HH. mengatakan...

Saya tinggal di pelosok Sulawesi Selatan...ini jg kmrn belinya pas lagi cuti ke Makassar. Sisanya dibuang krn dah kadaluarsa soalnya jarang dipakai. Biasanya ada di toko bahan kue mbak ^^

Hesti HH. mengatakan...

Saya jg gak tau mbak....kmrn itu cuman ngikut resep aja ^^

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails